Friday, 21 December 2007

AUSFLUG: GLASI HERGISWIL

gelas-gelas di ruang pameran

tiap bulan sekolahku ngadain acara Ausflug alias Outing alias jalan-jalan.
yakkk.... di bulan november lalu --secara ini udah bulan desember-- Ausflug tahap kedua buatku!
kali ini salah satu teman sekelasku ngasi usul buat pergi ke Glasi Hergiswil. tenang dulu, itu bukannya nama rumah hantu, tapi pabrik pembuatan gelas yang bertempat di Hergiswil.

  Giselle A and me

terus terang aja aku semangat ngedengar kalo bakal pergi ke pabrik pembuatan gelas, aku ngerasa pasti kali ini acara jalan2nya seruuuu! dan emang bener aja, acara jalan-jalan kali ini sangat menarik. selain karena itu ga di Zurich yang berarti kami semua harus naik kereta sekitar 1 jam ke sana.

aku sempat nyangka kalo Hergiswil itu ga jauh2 banget, paling sekitar 20 menitan naik kereta. tapi ternyata di kanton Luzern!!! seperti yang dijanjikan, kami janjian di stasiun jam 9.30 pagi teng! kebetulan yang ikutan jalan-jalan ga cuma kelasku doang tapi ada satu kelas yang lain yang berarti pesertanya makin rame aja!

Juliana, Giselle B and Kelly

di kereta yang kami naiki ternyata ga cuma kami aja yang perginya serombongan, tapi juga ada rombongan murid sekolah (seumuran anak SD), rameeee banget. waktu itu aku ngerasa udah kayak jadi seorang produser acara yang lagi ngegarap produksi acara reality show terbaru berjudul: 'Mudik Mendadak'.

barisan atas dari kiri-kanan: Anastasja, aku, Juliana, Xenia, Silke
barisan bawah : Kelly, Giselle A, Giselle B.

asli nih, kupingku rasanya hampir aja pekak pas ngelewatin murid-murid sekolah yang pada jejeritan sana sini. belum lagi di dekat kami duduk ada abg lagi sibuk ngebahas musik hip hop mana yang lagi ngetrend sekarang. mana waktu di kereta aku harus nerima telepon penting, akibatnya mesti jejeritan pas ngomong. mimpi buruk! hm, ternyata negara suisse juga bisa hingar bingar!

seorang pribadi yang kurang kerjaan

sesampenya di Glasi Hergiswil, kami semua langsung terkagum dengan museum gelas yang penyajiannya sangat sangat interaktif. kita seakan dipandu oleh cahaya lampu diantara kegelapan.
keren keren kerennnn!
terbersit beberapa kali di dalam hatiku: kenapa sih di Indonesia ga bikin museum interaktif kayak gini? 
apa seh ruginya bikin bangsa sendiri lebih tergerak untuk belajar dan maju?



the busy workers

salah satu yang menarik adalah ngeliat secara langsung gimana para pekerja di sana memproduksi gelas. ngeliatnya dari lantai atas, selama ngeliat para pekerja itu aku sempat berpikir.. apakah mereka mencintai pekerjaannya? (udah deh, pertanyaan ini ga usah dijawab!) yang pasti ngeliat pabrik itu, mau ga mau pengetahuanku jadi tambah yaitu: bikin gelas itu ga gampang.


no comment

salah satu pojok yang menarik perhatian adalah pojok dimana kita bisa ngebuat gelas sendiri dengan panduan pekerja disana. ngedenger ini, terus terang beberapa orang temanku jadi penasaran, mereka mendekat ke pojok itu. tapi begitu ngeliat tulisan yang tertera kalo mo ngebuat gelas sendiri harus bayar CHF 15... niat mulia untuk membuat gelas sendiri pun buyar!

a worker is making a glass

sesudah dari sana, kami minum coklat panas di café sebelah museum. cuma café ini tempat untuk nyantai di sana, diperuntukkan untuk para pengunjung yang mau ga mau harus mau untuk ngeluarin duit membeli minuman disana. suhu hari itu dinginnnn! selama minum disana, terbentuklah beberapa kubu yang terbagi dalam beberapa meja yang digolongkan menurut kebangsaan.  
oke, aku sih ikut golongan mana aja selama ada makanan dan minuman tersedia.


me in Glasi Hergiswil

langkah berikutnya, ngunjungin toko yang ngejual produk dari pabrik tersebut. tapi asal tau aja, toko ini bisa dibilang toko yang ngejual barang-barang ga berguna (menurutku); kayak pajangan kecil yang cuma menuhin debu di rumah aja. yahh barang-barang yang biasanya dibeli para emak dengan alasan terlihat bagus buat dipajang di ruang tamu tapi bikin para suami mereka melotot ngeliat harganya.


herannya masih aja ada orang-orang yang cukup dermawan (ato bisa dibilang juga.. goblok?!) buat ngebeli barang-barang sedemikian. ga tau napa.. aku anti banget ma barang-barang kayak gini. sumpah, aku ga mo kualat secara aku belum jadi emak-emak gitu.. tapi kalo bisa aku ga mo beli gelas, kaca ato kristal yang menuh-menuhin rumah. oh Tuhan, jangan kutuk hamba-Mu yang keren ini, jangan!
oke, alasan paling tepat mungkin karena apartemenku kecil. alasan tambahan karena aku ga suka, dan alasan paling cocok mungkin karena aku males ngebersihinnya!


ternyata gue lebih cakep daripada gelas!!

akhirnya kami balik ke Zurich, sesampenya di stasiun.. guruku bilang kalo dia pengen nyari tas kerja yang casual. aku juga ga mo ketinggalan buat ikutan jalan-jalan. akhirnya kami bertiga dengan temanku Gisele --yang dari brazil-- jalan ngubekin pertokoan. tas ga dapet, yang dibeli malah yang lain! aku juga yang tadinya ga niat mo beli tapi begitu ngeliat ada sale 50% buat jaket cape langsung ga kuat iman. serbuuuuuuu...!!



Glasi Hergiswil

alhasil.. pulang dengan bertentengkan tas belanja. tunggu dulu, aku masih bisa nahan iman dan tahu diri.. jadi cuma beli satu biji aja. udah, lupakan aja mau sale apa pun itu, mau sale nya 50 ampe 70%, ga peduli!! jalan aja terus jangan liat2 ke belakang! (ingat dong kisah nabi2 dalam kitab suci..) 
hati puas karena bisa jalan ke Glasi Hergiswil dan karena beli jaket baru!
yeah....!!!

me and detective

mungkin orang-orang pada heran kali ya kenapa aku suka ma detektif.., termasuk aku sendiri!!
bukan, bukannya aku mo sok keren atau sok unik gitu, tapi dari kecil (sekitar SD gitu) aku emang suka aja baca ataupun nonton film-film yang berhubungan dengan detektif.


lebih parahnya kadang2 aku suka ngayal gimana kalo seandainya kalau aku jadi detektif, bisa memecahkan kasus-kasus sulit dan menantang kayak di film thriller.. pada saat nulis ini aja aku bisa ngerasain betapa asiknya berprofesi jadi seorang detektif.. kalo ada yang ngerasa kasian ma aku karena ga bisa ngewujudkan cita-cita, yah.. belas kasihan itu saya terima dengan ikhlas...

bisa dibilang aku terinspirasi karena dulu (dan sekarang juga!) suka baca buku-buku karangan Enid Blyton. saking terinspirasinya sampai aku kepingin banget ke London.

tapi yang paling aku suka adalah: MYSTERY SERIES BY ENID BLYTON
kalo di indonesia namanya berganti jadi: PASUKAN MAU TAHU
aku malah ngoleksi buku2nya tapi ga pernah bisa lengkap, ga tau napa..
udah besar, aku tergila2 ma SHERLOCK HOLMES.
detektif ini ga usah dibilang lagi ketenarannya. aku juga belajar untuk berpikir lebih sistematis itu dari membaca buku Shoerlock Holmes :D walopun ampe sekarang aku tetap aja ngaco.
yah sistem pembelajaran juga ada limitnya... *apaan sih?*

suatu hari, di kelasku lagi ngebahas tema: Mein Traumberuf alias Cita-citaku.
guruku nanya semua murid, dulunya waktu kecil pengen jadi apa.. jawabannya macam-macam, tapi entah kenapa kok rata-rata ngejawab mo jadi dokter. nah, tiba juga giliranku.

guruku : mm kalo Ika, bentar dulu yaa... aku mau tebak dulu dia mo jadi apa! kayaknya mo jadi seniman!
aku : *rada malu* sebenarnya aku kepingin jadi penulis, seniman dan juga pramugari. tapi ada satu pekerjaan yang aku rasa menarik..
guruku : apa itu?
aku : aku pengen jadi detektif!
teman-teman sekelas : *ngakak*
guruku : *ikut cekikikan juga bentar* wah mau jadi detektif ya?


teman2ku ngira kalo aku tu becanda, padahal saya ini serius loh penonton!
emang beneran aku pengen jadi detektif!!! kalo pun ga bisa jadi detektif ato paling ga jadi asisten detektif pun kayaknya asik juga, ngebayangin jadi dr. Watson bikin berdebar-debar! *muntah..*

di lain hari, aku beli topi baru.  
oke, fakta kalo aku ga tambah cantik karena make topi itu, dienyahkan aja! ga perlu diingat!
tapi kenapa bisa ada yang berkomentar kalo topiku ini mirip kayak yang dipake ma Justin Timberlake?
HELL... NOOOOOO!!!
aku beli topi itu karena:
1. biar makin keliatan kayak detektif.
2. Brandon Boyd waktu konser Incubus di Zurich make topi mirip kayak gitu.
3. apa ada alasan lain???

padahal aku da bangga banget mo nunjukin kalo aku make topi itu, biar kayak detektif.. ini kok malah dibilang kayak Justin Timberlake... ughhhh! ini adalah penghinaan terbesar dalam hidupku.
udahlah, kita lupakan aja! sekali lagi fakta yang berbicara.. kalo aku ampe sekarang ga bisa jadi detektif, tapi gimana pun juga.. aku tetap pengen jadi detektif!!!

TEMPO

mm kali ini aku ga bikin judul pake bahasa jerman, inggris atopun bahasa indonesia tercinta, apalagi bahasa medan!!! kali ini cukup pake bahasa latin aja..

tempo alias waktu..
kalo ada yang tau kenapa aku bikin judul kayak gini, berarti dia adalah penerus karir Mama Laurent yang sebelum pergantian taun selalu diuber2 wartawan buat ngeramalin sapa2 aja artis yang bakal koit...

aku nulis judul gitu bukan karena mo niru2 judul majalah, tapi emang karena aku butuh lebih banyak waktu. banyak banget hal tertunda yang harus segera ku selesaikan, kayak ngerjain draft naskah, nyicil ngetik, bahkan sebenarnya aku pengen nulis banyak postingan di blog tapi lagi karena ga ada waktu jadi selalu aja tertunda. padahal banyak banget hal2 menarik buat diceritakan selama bulan desember ini.

sekarang aku ngerti gimana perasaan donald trump *lah apa hubungannya??* dan mau ga mau aku juga salut ma pak sby walopun sibuk 24 jam tapi tetap bisa sholat tahajud!
kalo aja ada jin yang tiba2 nongol dari botol n nawarin 3 permintaan ke aku.. salah satunya pasti aku mo minta:
punya asisten yang bisa ngetikin apa aja yang aku diktein kapan n dimana aja!!

yak, benar sekali.. hidup ini emang keras!! (halah halahhh..)

Monday, 10 December 2007

test dadakan

minggu lalu, hari kamis tanggal 6 Desember 2007, terjadi sebuah adegan kecil di kelas.  
guruku, yang memang selalu udah hadir duluan dibandingkan murid-murid pemalasnya, mulai bicara pada kami  yang demen masang muka tak bersemangat.

guruku : hari ini sesudah 'pause' kita akan test...


JREEENNNNGGGGGGGGG.....
*terdengar bunyi piano klasik yang dimainkan oleh seorang pemain amatiran mantan garong dari kampung sebelah..*

oh noooo... belum lagi hati ini sembuh habis dari kebejatan soal test lalu, sekarang udah test lagi?
yang bener aja ini ibu guru! temanku yang duduk pas di sebelahku udah ngutuk dan ngomong: "alamat hari ini aku bakal sial melulu" *memandang mukaku dengan nanar* 
nasibmu lah nak!

singkat cerita, sehabis pause test dimulai.
untungnya test kali ini ga sebiadab test kemarin, soal2nya bisa dibilang lebih gampang dan ga terlalu sulit.  
aku, yang selalu penuh dedikasi dalam mendalami ilmu kanuragan dalam bahasa Jerman, tentu aja sejauh ini bisa ngerjain soal test itu. apalagi selama ngerjain test diiringi soundtrack berupa suara keluh kesah teman-teman sekelas, diselingi oleh lembaran kertas dibolak balik.
oh betapa syahdunya!


hasil test murid teladan!!


besoknya, hasil test dibagikan. seperti biasa aku selalu aja deg-degan kalo hasil test dibagikan, padahal waktu ngerjain test aku cukup yakin kalo aku ga bego-bego banget, tapi ga tau napa selalu gini... ada yang bisa menjawab pertanyaan saya?

guruku : nilai paling tinggi di kelas ini: IKA!!teman-teman sekelas : HYUUUUU.....
aku : *kali ini ga banyak komentar, jadi cuma bisa tersenyum cantik aja*
guruku : kamu dapat 98%.

yeaaaa... kali ini nilaiku lebih tinggi dari sebelumnya!!!
dari 51 pertanyaan, jawabanku yang benar: 50.
(ini berarti cuma salah satu!!!)
nilai : 98% BESTANDEN.
note dari guruku : FANTASTISCH!!!



ini dia soal bejat yang ga bisa bikin nilaiku 100%

untuk kedua kalinya di kelasku yang ini, nilaiku paling tinggi di kelas! sempat juga berpikir, kalo aja aku ga buat kesalahan di soal yang satu itu, pasti udah dapetin nilai 100%, tapi ya udah lah, belajar dari kesalahan, lain kali harus lebih hati-hati lagi dalam ngerjain ujian.
HELL YEAHH...!!!

Tuesday, 4 December 2007

LA TRAVIATA

tanggal 22 november 2007, emm kalo ga salah itu adalah hari kamis malam.  
tapi maaf aja di Swiss ga ada istilah malam jumat kliwon yang biasanya dibarengi dengan acara mandiin keris, mandi kembang 7 rupa yang airnya udah sempat disemburin ma wak dukun *ughhh..., makanya jangan suka ke dukun!*


maaf, ini bukan tiket nonton layar tancap..

oke, kamis malam tersebut di atas.. aku pergi nonton opera. tiket opera itu adalah tiket gratis!
ini adalah prinsip dasar ekonomi untuk ingin mencapai sesuatu yang diinginkan tanpa harus mengeluarkan banyak biaya.

nonton opera adalah hal pertama yang ku lakukan di dalam hidupku! 
emang rada kampungan sih.. ga pernah nonton opera seumur idup dan sekalinya nonton opera malah di Zurich! hal yang terbayangkan di kepalaku tentang opera sewaktu dalam perjalanan tuh...
wah pasti ntar aku mesti duduk di sebelah nenek dan kakek yang pada sibuk neropong sana sini.. atau ngebayangin mesti bersin karena mantel bulu dari nenek tersebut. tapi terus terang hal yang paling aku takutin kalo nonton opera tuh adalah: takut ketiduran!!
nah ternyata nonton opera tu ga begitu membosankan kayak yang udah ku bayangkan, atau.. memang aku aja yang goblok dan kuper ga pernah nonton opera? mm mungkin pendapat kedua lebih masuk akal..

opera itu judulnya: la traviata.
berhubung ini adalah event besar jadinya pementasan ga diadakan di gedung opera Zurich yang terkenal itu loh.. tapi di Hallenstadion. tahun lalu aku ke sini juga buat nonton konser Red Hot Chili Peppers.
asal tau aja, pementasan dimulai sekitar jam 8.
ini berarti... sepulang sekolah aku harus buru-buru ganti baju dan mempercantik diri!
hari itu juga adalah hari dimana aku harus test di sekolah.. bayangin aja gimana sibuk dan hebohnya?! pagi dan siang hari harus jadi murid teladan dan malamnya jadi wanita super elegan yang nonton opera *halahhh...*
di malam pertunjukan, aku udah duduk dengan cantiknya di salah satu seat.
tiba2 aku teringat sesuatu...

operanya pake bahasa Italia!!
GEDUBRAKKK...

kenapa otakku ga bisa sampe mikir kesana kalo opera itu pake bahasa Italia? kenapa udah umur segini aku tetep aja goblok? gimana mo ngerti operanya kalo ga ngerti ceritanya?
sudahlah, kebodohan tinggallah kebodohan.. yang penting sekarang harus nikmati petunjukan dan emang pertunjukannya keren! pendukungnya lebih dari seratus orang (ini sih di iklannya aku baca..) satu hal yang aku ketahui dari nonton opera itu adalah:

jadi pemain opera itu ga gampang sama sekali!

bayangin aja selama pertunjukan yang lebih dari 2 jam itu mulut mereka berkoak terus-terusan
dengan suara yang jenisnya soprano, alto.. eh ini bener gak ya? duh, ga tau lah!
biarpun ga ngerti bahasanya tapi aku cukup ngerti jalan ceritanya.. jadi ceritanya tuh tentang seseorang wanita yang bernama... aduh sapa yah, kok lupa..
ya udah baca di sini aja deh ya!!
http://en.wikipedia.org/wiki/La_traviata

Tuesday, 27 November 2007

test result

kemarin aku udah dapetin hasil test bahasa Jermanku. setelah deg-degan selama beberapa hari akhirnya aku tau juga gimana kemampuanku. waktu masuk kelas, guruku langsung ngebagiin hasil test buat semua murid dan ngebilangin langsung berapa nilai yang di didapet.

bayangin aja kalo dapet nilai rendah, mau dikemanain muka cakepku ini? pasti akan terdengar bisikan teman-teman sekelas:
"wah ga nyangka, biar goblok gitu tapi dia emang cakep seh ya.." * loh kok terbalik gini kalimatnya?*

satu persatu teman-temanku mulai dapetin hasil ujian mereka, sementara aku kok belum juga? sumpah, jantungku berdebar-debar! rasanya sama seperti waktu Josh Duhamel ngajakin ngedate naik singa. *sejak kapan Josh Duhamel jadi turun selera kayak gini?*

perlu diketahui, untuk bisa lulus di ujian TELC, jawaban yang benar harus lebih dari 60%. kata keramat itu udah makin menusuk hatiku.. ohhh tidak! gimana kalo aku ga lulus, gimana? alamat menanggung malu, rasanya kayak mo disuruh naked di depan kelas aja...

lalu, guruku pun mulai senyum...
ngeliat gelagat dia kayak gini aku jadi makin pesimis, nelen ludah walo rasa ludah itu sama sekali ga enak seperti coklat merk lindt atau sprüngli buatan pabrik coklat Suisse yang mendunia... guruku jalan ke arahku, nooo oh nooo... jangan tembak saya ibu guru!

guruku : Ika...
aku : oh nein..!
teman-teman sekelas : *pada cekikikan, bukannya prihatin!*
guruku : hmm, di bagian gramatik kamu dapat nilai *suara dibesar2in biar makin dramatis* 92%!
teman2 sekelas : HUAAAAAA.... zweiundneunzig??!!
aku : *lebih kaget lagi, ga nyangka! ampe ga bisa ngomong*
guruku : di test hören, lesen und schreiben.. kamu dapetin nilai 93%...!!!
JUEDHERRRR....!!!!!
aku : *tampang goblok, cuma melongo...* ummm echt? wirklich???
guruku : ya, hasilnya bagus sekali!
teman-teman sekelas : HUAAAAAAAA....

ini dia perinciannya:



 1. Grammatik : dari 73 soal, jawabanku yang benar ada 67 soal.
nilai : 92%. BESTANDEN = PASSED.
note dari guruku : FANTASTISCH!!!


2. Hören, Lesen und Schreiben :
hören : dari 15 soal, jawabanku yang benar ada 13
lesen : dari 15 soal, jawabanku yang benar ada 14
schreiben : dari 15 soal, jawabanku benar semuanya!!!
nilai : 93%. BESTANDEN = PASSED.
note dari guruku : SUPER!!!


beneran aku ga nyangka bisa dapetin nilai segitu. aku kira cuma bisa ngelewatin 60% aja rasanya udah pengen kenduri massal dan juga khitanan massal, gimana lagi kalo lebih dari 90%? walopun masih test uji coba tapi aku senanggg banget! belum pernah bisa segemilang ini di sekolah.

ternyata ga sia2 aku belajar ampe nungging demi test yang soalnya kadang bisa jadi sangat biadab ini. iya dong, selama di Zurich ini aku berusaha belajar keras biar ntar di sekolahku ga ada orang yang bisa bilang kalo orang Indonesia itu bodoh! aku mau hancurkan penilaian itu! jangan mau jadi orang biasa di kelas. kalo orang lain banyak buat hal yang sama dalam soal PR dan tugas, kalo bisa bikin lain dari yang lain!!


untuk pertama kalinya dalam sejarah hidup, aku bangga dengan diriku sendiri karena nilaiku bisa jadi salah satu yang paling tinggi di kelas! rasanya pengen bilang ke semua orang:AKU LULUS TEST!

Friday, 23 November 2007

after test

kemarin aku udah test. sebenarnya aku ga perlu panik2 amat soalnya ini cuma Probetest alias ujian ecek-ecek. tapi berhubung udah mendengar sebuah istilah:
T.E.S.T.

rasanya jantung udah 30 kali lebih kencang, kening berkerut, urat-urat syarat menegang, kulit kepala gatal-gatal (ini ketombean ato apaan sih?), bibir sedikit berkerucut, rambut jadi jigrak seketika, otak panas tapi kepala juga hati tetap ga bisa dingin..


padahal cuma test biasa! 
tapi soal2nya diambil dari soal2 TELC yang kepanjangannya tuh The European Language.. C.. duh kepanjangan C nya itu apa yah? apa Community atau jangan-jangan malah Corruption! sumpah aku lupa.. ya udah lah, yang penting kira2 gitu aja pengertiannya. 
*btw aku baru cek di internet, kepanjangan dari C itu ternyata: Certificates!*

ujian terbagi dalam 4 tahap: grammatik (duh serem gini!), hören alias listening, lesen und schreiben alias baca dan nulis, schreiben alias nulis.
ohh so exciting, heee....???

oke 6 bab udah ku lalap habis, dari buku pelajaran, buku catatan ampe buku latihan udah ku pelajarin semuanya! hayoo.. soal apapun akan ku hadapin!!


tahap pertama: grammatik.


ada 7 bagian yang soalnya beranak pinak tentunya! waktu: 20 menit!  
saat itu rasanya aku udah berasa kayak agen rahasia yang kepalanya ditodong pake pistol, seakan antara hidup n mati.
tuk! selesai!
waktu yang aku butuhkan buat nyelesaikan sekitar 15 menit! fiuh.. rekor!
oke, 5 menit cuma buat meriksa kesalahan2 kecil.

tahap kedua: hören.


5 soal pertama, hampir ga da masalah.
5 soal kedua, aduh.. ga dengar.. apa tadi sih yang dibilang? kok ngomongnya cepat banget. mana cuma dengarnya sekali lagi.
5 soal ketiga, nah kali ini kupingku lebih waras jadi ga separah yang bagian kedua tadi.


tahap ketiga: lesen und schreiben.

untungnya ga disuruh baca sih, cuma multiple choice aja. kein Problem. kalo soal2 gampang kayak gini aku juga bisaaa... hajar...!!

iya, sisa-sisa kejayaanku emang masih ada.. hahaa eh, bentar dulu! kok soalnya jadi gini?! 
duh gimana nih jawabannyaaa? gimanaaaaaaa? mati aku!
yah, untuk beberapa soal aku mesti nyerah dan cuma ngisi dengan ga pasti dan harap cemas. ternyata aku masih tetap goblok kayak biasanya!


tahap keempat: schreiben.

well well well.. gampang banget! cuma ngisi kolom kosong dengan informasi yang tersedia dan satu lagi buat nulis surat buat teman. bring it on! kalo soal nulis surat, kagak masalah! 
ini dia anak mudanya huuu huu huuu.. malah sempat sambil ujian aku makan coklat dan untung guruku udah maklum liat aku.


nah, semua soal udah aku kerjakan dengan cantik dan juga sakinah. sekarang duduk tenang seakan ga da kejadian apa-apa.

bagaimana hasil testku?
hoohoohoo.. tunggu aja dalam serial petualangan detektif cilik!!

Thursday, 22 November 2007

test

dari tadi malam aku udah belajar buat persiapan test hari ini. 6 bab udah disapu bersih!
ck ck ck ternyata aku masih tetap hebat seperti dulu dalam soal belajar. hebatnya bukan soal rajinnya tapi soal susah berkonsentrasi. ga tau ya kenapa kayak gitu otakku ini. di saat dibutuhkan buat konsentrasi penuh, malah ga bisa fokus. di saat ga terlalu dibutuhkan malah aku bisa sangat hebat di kelas!
iya, saya emang anak yang aneh!!

by the way.... aku baru aja potong rambut!
YIIIHHAAAAA...
mau tau aku potong rambut dimana? di Tübingen! ibaratnya anak pejabat nih, motong rambut aja aku mesti ke Jerman lohh! 
ayooo.. mana decak kagumnya?
oke, tenang dulu! aku belum sekaya itu ampe mo potong rambut aja ke Jerman n kalo perut mules pergi ke WC nya harus ke Hongkong. tenang dulu pemirsa, kalopun aku udah sekaya itu pasti kita kenduri bareng, oke..??

alasannya aku potong rambut ke Jerman karena disana lebih murahhhh! lebih tepatnya murah meriah dibandingkan negara Suisse yang siap mengeruk kering kantong anda semuanya! yak benar sekali, dibalik keramahtamahannya yang berkelas internasional negara Suisse tak pandang bulu dalam hal membobol rekening. semuanya pukul rata!

yah begitulah alasan kenapa aku potong rambut ke jerman. hasilnya bisa dilihat dengan mata kepala sendiri. iya, aku tau mukaku habis potong rambut tetap aja ga mirip sama Dian Sastro.
sekarang aku harus belajar lagi mumpung masih ada waktu!

DOAKAN SAYA, YAA!
BANZAI.. BANZAI.. BANZAI!

Wednesday, 21 November 2007

dilema

judul di atas sama sekali ga da hubungannya dengan keadaanku saat ini. itu dibuat dramatis aja biar para pembaca makin merinding gitu.. (ini anak kenapa sih?) gak lah, aku bukannya sedang dilema. paling juga kalo aku dilema tuh pasti karena bingung mo milih lamaran dari Brandon Boyd, Matt Damon, Adam Levine ato malah George Clooney aja kali yaa..? hmmm, ini baru namanya dilema.

yah pokoknya judul di atas ga da hubungannya! aku nulis blog karena udah cukup lama juga ga update. alasan klise-nya: karena sibuk! ga tau juga napa hidupku akhir-akhir ini makin sibuk. inilah pertama kalinya di dalam hidup aku ngerasa kalo waktu 24 jam dalam sehari itu ga cukuppp!

oh iya, ada yang mau tau gimana cerita waktu aku ke Jerman akhir minggu lalu?
dengan berbekal visa schengen, aku berangkat ke jerman.
destination: Tübingen!
aku menaiki kereta ICE yang bacanya tu bukan kayak kita nyebutin kata es krim dalam bahasa inggris. aku berangkat ke Jerman sehabis pulang sekolah, yang berarti juga harus pontang panting lari ngejar tram biar ga ketinggalan kereta.

sesampenya di stasiun rasanya da ampir mati saking capeknya lari. belum lagi karena sekarang udah masuk winter yang berarti aku harus make jaket tebal dan bersepatu boots. mana tas berat karena bawa kamus dan buku-buku pelajaran, make up juga udah hampir ilang. jalanku yang tadinya kayak model Adriana Lima pas jalan di catwalk buat memperagakan koleksi lingerie Victoria's Secret keluaran terbaru... pas habis lari gitu, jalanku malah udah kayak tukang bangunan yang habis pulang kerja!

pas di perbatasan Swiss dan Jerman.. 2 orang petugas imigrasi jalan buat meriksa paspor dan... mereka cuma ngelewatin aku tanpa bertanya!

IYA, PASPORKU SAMA SEKALI GA DIPERIKSA!
ampun deh, segala jerih payah dan pertumpahan darah yang hampir terjadi di counter kedutaan ternyata cuma gini hasilnya! 
sempat terpikir buat ngelempar pasporku ke salah satu petugas sambil teriak:
"Haloooo... gue juga punya visa Schengen loh!!!"

waktu aku ceritain ke kakak-kakakku, mereka malah ketawa *dengan sedikit prihatin, tentunya..*
oh no.. ga mau lagi apply ke kedutaan jerman. niemals!!!

di perjalanan pulang, pasporku diperiksa ma petugas imigrasi dari Swiss. yang lucunya, 1 orang petugas yang masih muda lagi training dan 1 lagi yang udah agak tua ga nanya, cuma ngawasin. jadi petugas yang training ini berusaha rada galak, gitu. pertanyaannya banyak banget. pas dibilang kalo aku ada visa Swiss juga, dia dengan nyantainya jawab:
"ga ada beda! ga ada pengaruhnya!"


wow, ternyata orang Swiss emang hebat dalam hal berkelakuan cuek! buat apa bayar CHF 45 buat dapetin visa Suisse kalo dapet jawaban kayak gitu dari petugas imigrasi? hmmm..
tapi untungnya aku ngerti kalo si petugas muda itu emang lagi training jadi dia aku maafin karena bicara gitu. yahhh.. demikianlah petualanganku selama memiliki visa Schengen keluaran kedutaan jerman.
bawaannya sial melulu!

btw, besok aku ada test di sekolah.
MAMPUSS.... AKU BELUM BELAJAR SAMA SEKALI!

terus terang aku lagi sakit, pulang dari Jerman langsung ngerasa ga sehat. tapi sekolah jalan terus (namanya juga murid teladan!!) dan besok.., besok... ada ujian!
alamat nanti malam harus mati-matian ngapalin kata kerja dalam bentuk Präteritum dan mempelajari kosa kata yang jumlahnya makin hari kok makin banyak aja.. *ya iyalah!* belum lagi PR ku yang ga da habis-habisnya. 
oh Tuhan kapan sih aku bisa berbahasa jerman dengan baik dan benar?!

Thursday, 15 November 2007

visa

hari senin, tepatnya tanggal... (bentar dulu mo ngecek kalender) 12 November 2007 -- yang bertepatan juga dengan ultah keponakanku, Alessia-- aku dapetin kiriman berupa paspor yang berisikan selembar visa Schengen, ditempelkan dengan sangat ga niat di salah satu lebaran halaman paspor. dari mana lagi kalo ga dari Kedutaan Jerman?

iya, akhirnya perjuangan n penantian itu berakhir juga loh! mau tau aku dapetin visa berapa lama?
15 HARI! iya, 15 hari alias 15 days, 15 Tage, 15 jours, 15 giorno... (bener ga gini nulisnya?)

semua jerih payah n niat pengen ngebakar Kedutaan Jerman itu terbayar cuma dengan visa 15 hari, penonton! emang aku tau ini karena izin tinggalku yang hampir habis, tapi tetap aja rasanya dendam ini membara di sanubariku. tapi, ya udahlah.. yang penting minggu ini aku bisa ke Jerman n ngeliat keponakan baru, namanya Chiara.

oke.. inilah ending dari film dokumenter yang berjudul:
"LONG MARCH TO GET SCHENGEN VISA FROM GERMAN EMBASSY"
(grab it in your favourite stores!)

--CASE CLOSED PERMANENTLY --

aku juga mo bilangin,
buat teman2ku yang emailnya blum sempat dibalas, mohon maaf yah!! bener aku ga sempat buat ngebalas email yang panjang kayak koran kompas seperti biasanya. bukannya mo sombong atau sok sibuk, emang blum sempat aja. aku janji bakal balas email kalian semuanya..

Tuesday, 6 November 2007

DIE DEUTSCHE BOTSCHAFT*

* artinya : Kedutaan Jerman.

aku nulis judul di atas pake bahasa Jerman, bukan karena mo sok pinter, bukan juga mo pamer, tapi karena kesallllll...!!!

sumpah, kesal banget! yak, tebakan anda benar sekali para penonton.. karena masalah permohonan visa! beberapa waktu yang lalu aku udah sempat nulis tentang permohonan visaku di postingan dengan judul2 berikut: "bahasa jerman, test dan kedutaan" dan "lagi2 soal kedutaan plus belajar masak."


mau tau kelanjutannya??
oke, akhirnya aku bisa juga buat janji ke Kedutaan Jerman di kota Bern. aku dapet termin jam 10 teng! itu artinya pagi buta aku mesti berangkat dari Zürich ke Bern! aku pergi naik kereta jam 8 pagi. gila semalaman aku hampir ga bisa tidur karena mikir gimana kalo ga lancar prosesnya? kalo gagal juga, alamat kakakku harus nukar tanggal acara pesta buat anaknya lagi padahal dia udah sempat nukar tanggal acaranya bulan lalu ampe aku jadi ga enak sendiri...

sampe di Bern, sedikit muter-muter nyari stasiun bus yang agak membingungkan. udah lama aku ga ke Bern, sayang pas ke Bern lagi kok dalam suasana penuh duka cita gini. sompret! jam 09.20 sampe tepat di gerbang masuk kedutaan. petugas security udah nungguin lengkap dengan metal detektor. tas dan lainnya diperiksa, untung petugasnya ga belagu jadi lancar aja.

petugas ngasi secarik kertas nomor antrian: nomor 85! udah pagi buta dari Zürich aja dapet nomor 85, apa yang dapet nomor 1 itu tidur di depan pintu gerbang kedutaan pake sleeping bag kayak nungguin Metallica mo manggung? ga tau deh..., males mikir!


nunggu, nunggu, nunggu... lebih sejam... perut mulessss, kaki goyang-goyang, mana ngeliat muka-muka orang yang keluar dari ruangan counter semuanya asli ga ada yang bahagia.. malah ngeluh semua, rasanya lebih gugup daripada kalo mo interview kerja, lebih nervous daripada mo nembak Adam Levine yang vocalistnya Maroon 5!

TEEEETTTT.... bel berbunyi. di papan tertulis: nomor 85, counter 5.
masuk ke ruangan counter, dokumen dikasi. si ibu petugas make kalung batu gede banget, hampir nyaingi besar kepalanya.

Ibu Petugas : "Anda bisa bahasa jerman?"
aku : "ein bisschen.."

gayanya ngomong bukan kayak mau ngelayani orang yang apply visa tapi serasa kayak mo ngusir. buset dah, sepagi gini rasanya aku udah pengen nebas kepala orang!

masalah timbul karena izin tinggalku. si petugas ini bukannya ngasi tahu baik-baik, tapi malah ngerepetin! gara-gara soal izin tinggalku mo habis masa berlakunya bulan desember ini, tapi menurut peraturan kedutaan masa habis berlaku izin tinggal itu sebulan sebelum masa expired yang tertera di kartu izin tinggal. izin tinggalku habis tanggal 15 desember 2007, berarti menurut kedutaan izin tinggalku habis sebulan sebelumnya.

si ibu petugas ini masih juga ngerepetin masalah izin tinggal, aku ga ngomong apa-apa. lagian kalo buka mulut apa bisa ngerubah isi peraturan kedutaan? bisa ngediemin mulutnya wanita ini aja rasanya udah syukur! visa bisa keluar kalo aku memperpanjang izin tinggalku, itu berarti harus ke kantor imigrasi lagi dan ngelapor ke Kreisbüro lagi. ngebayanginnya aja udah ga mood... oh Tuhan kenapa kau ciptakan sebuah tempat menyebalkan bernama kedutaan jerman? kenapa?

si ibu petugas ngasi 'golden ticket' (emang acara idol aja yang punya golden ticket, kedutaan jerman ada juga loh) iya, ini berarti aku harus datang lagi ke kedutaan kalo soal izin tinggalku udah kelar. semua fotocopy dokumenku dia tanda tangani yang berarti kalo semua dokumenku udah dia periksa dan dibenarkan. di selembar kertas 'golden ticket' itu dia nulis tanggal hari itu (catet ya, ini penting diketahui untuk cerita berikutnya), juga menandatanganinya.

silakan, pintu keluar ada di sebelah sana... (nggak, bukan dia yang ngomong kayak gini. kalo sempat aja. pasti udah mo ku... uhhhh!!)

yah, bisa ditebak dengan mudahnya: permohonan visaku ditolak!
abis keluar dari kedutaan tanpa sadar aku ngucapin kata2

"Diese Schlampe..." (ga perlu cari artinya soalnya super kasar!)

sumpah, aku ga pernah ngucapin kata segini kasarnya dalam bahasa jerman, tapi waktu itu aku udah ga tahan lagi...

dua hari berikutnya berangkat ke kantor imigrasi (lagi-lagi pagi buta.. tapi untungnya di Zurich), sampe disana petugasnya yang gaul banget gayanya bilang, aku harus ke Kreisbüro dulu minta formulir perpanjangan izin tinggal dan balik ke kantor imigrasi lagi. oh Tuhan, kenapa Kau berikan cobaan begini dahsyatnya pada makhluk molek-Mu ini? *haa? maksud lo? gitu kata Tuhan.*
dengan patuhnya balik ke Kreisbüro, untungnya nih di Kreisbüro dan kantor imigrasi petugasnya pada baik minta ampun. bahkan petugas di Kreisbüro nyabarin kami. kurang baik apa lagi? hayoo.. sapa bilang kalo orang Swiss itu sombong2? kalo ada orang Jerman yang ngomel kayak gini, gue timpuk pake kulkas!!!

abis dari Kreibüro dan dapet siraman rohani dari petugasnya, hati pun agak tenang. akhirnya di kantor imigrasi, si petugas gaul tadi nangani semua dokumenku dan.. return visaku pun keluar!!


HEBATTT...!!!

aku udah tinggal di Swiss setahun lebih, udah ngantongi izin tinggal seri B yang berarti aku bisa melelenggang dengan anggun dari mulai kanton Schaffhausen ke kanton Tessin, dari kanton Genève ke kanton Graubünden tanpa takut dikejar polisi karena imigran gelap, dan sekarang aku harus punya visa swiss lagi! benar-benar hebat! bener yah, seumur hidupku ga pernah ada satu pihak pun yang pernah bikin hidupku sengsara kayak gini selain: Kedutaan Jerman!
untungnya (lagi-lagi) petugas imigrasinya baek banget! dia ngasi visa yang berlaku ampe akhir tahun.

oke, satu tahap udah terlewati! berikutnya tinggal mengatasi kebuasan para petugas kedutaan jerman aja. lagi-lagi aku memuji Tuhan, karena Dia udah pinter banget buat menyatukan semua makhluk ciptaan-Nya yang bertabiat sangat bangsat untuk berkumpul dan bekerja sama di sebuah tempat berjudul Kedutaan Jerman. benar sekali, Tuhan emang adil...!
hari senin berangkat lagi ke Bern. pagi buta, lagi! aku agak kurang tidur karena malamnya harus buat PR dan ngulang pelajaran. sampe di Bern lebih cepat daripada minggu lalu.

tahap pertama: security checking dengan petugas security laki-laki.

tahap kedua: pemeriksaan dokumen dengan petugas security wanita yang ampir aja ku lemparin pake sepatu boots-ku saking menyebalkannya. 

tahap ketiga : dapet nomor antrian: nomor 75. minggu lalu dapet nomer antrian 85. yak, paling tidak ada kemajuan dalam masalah nomor antrian.

tahap keempat : nunggu... nunggu lagi.. aku udah ga mood mikirin visa, trus PR-ku blum selesai semuanya, ntar aku makan siang dimana ya? saat itu aku ga peduli lagi, mo mereka tolak ato nggak permohonan visaku, petugas mana yang mo berhadapan denganku, aku gak peduli lagi! aku udah kerjain semua apa mau mereka. kalo ditolak juga, bener-bener biadab!

tahap kelima : TEEEETTT. bel berbunyi. di papan tertulis: nomor 75, counter 2.

tahap keenam : aku masuk dengan muka super blank, sapa pun yang bakal ku hadapi di counter, aku ga peduli! oke, aku ga bakalan mau pake bahasa jerman! iya dong, saya masih cinta dengan bahasa Inggris (dan bahasa perancis tentunya :D)

tahap ketujuh : petugas laki-laki berkacamata meriksa dokumenku, baru aja nih.. aku mo bernapas di situ. dia udah marah...

petugas bangsat : Anda ga punya termin hari ini!

aku : DOCH!! *tanpa sengaja malah berbahasa Jerman..* minggu lalu kolega Anda bilang kalo saya boleh datang kapan saja! dia malah menyuruh saya menulis sendiri tanggal berapa saya mau datang..

petugas bangsat : tapi Anda benar-benar ga ada termin hari ini, hari ini bukan tanggal 22 Oktober, hari ini tanggal 29 Oktober..

aku : Anda lihat dong tanggalnya!!!

petugas bangsat : oh, *salah tingkah.. tengsin minta ampun karena ngerasa goblok* maaf.. saya yang salah!

tau ga kenapa dia marah? karena di lembaran 'golden ticket' itu tertera tanggal 22 Oktober, padahal si ibu petugas nulis tanggal sewaktu aku ke counter-nya minggu lalu. si bangsat ini aja yang ga liat tanggal langsung mo marah ma aku. dia kira aku takut apa???

AKU GA TAKUTTT!!!

udah jelas kan sekarang kenapa penduduk di dunia banyak yang ga suka ma orang Jerman?! makanya, jangan sok hebat mentang-mentang jadi petugas kedutaan, udah dia yang salah liat tanggal.. mo marahin pula.

SEKARANG AKU TAU KENAPA DI TIAP COUNTER DIPASANGI KACA TEBAL, IYA.. KARENA KALO NGGAK MUKA PARA PETUGAS UDAH PADA BONYOK!!!
jujur aja, waktu dia marah gitu rasanya udah pengen ku lempar aja mukanya pake kamus bahasa jerman-indonesiaku karangan Adolf Heuken yang beratnya sekilo! aku ke kedutaan bawa kamus karena habis dari kedutaan, naik kereta satu jam balik ke Zürich, makan siang sendirian ntah dimana, ngerjain PR di starbucks dan berangkat sekolah. ga heran kan kalo aku lumayan stress dan capek hari itu? ga heran kan kalo para petugas di kedutaan jerman rasanya pengen ku bakar idup-idup layaknya para penyihir di abad pertengahan??

proses selanjutnya cuma ngisi formulir yang menyatakan tidak terlibat kriminalitas, terorisme, dsb.. embel-embel yang ga perlu menurutku. selama aku ngisi formulir itu, aku bisa ngedengar suara si ibu petugas yang nangani dokumenku minggu lalu lagi berkoar-koar di counter 5. bener deh, aku ga mau jadi orang yang lagi berurusan dengan si ibu petugas itu.
hororrr, man.. horrorrrrr....!!!
keluar dari ruangan counter, aku masih juga masang muka ketat saking kesalnya. hohoho, gue ga segoblok itu ampe mau aja ditolak kedutaan jerman dua kali, yang ada malah gue yang marahin petugasnya!! ga sia2 aku tu dari medan (ga da hubungannya memang, tapi ya udahlah..)

sampe hari ini, tanggal 7 november 2007 pasporku blum dikirim balik dari Kedutaan Jerman. emang butuh waktu 2 minggu ampe visa issued, ato jangan-jangan fotoku segitu cantiknya ampe disimpan ma kedutaan jerman? yah.. alasan kedua mengkin lebih tepat!

sekedar info aja, dokumen yang ku bawa itu--yang udah berat2in tas-- sebagian malah ga disentuh ma petugasnya. monyet banget ga sih?! ini yang terakhir kalinya aku mo apply visa ke sana. sumpah, aku ga mau balik ke neraka bernama kedutaan jerman!!!
kalo ada suatu hari nanti orang Jerman yang complain tentang negara Swiss ato tentang penduduk Swiss, mungkin aku bakal cerita balik tentang kejadian permohonan visaku ke kedutaan jerman. gimana soal proses kelanjutan visanya? nantikan dalam episode:
balas dendam nini pelet!

Sunday, 4 November 2007

blog baru

saat ini aku sedikit berbangga hati, karena udah punya blog baru. ibarat kacang yang memang berniat ngelupain kulitnya, blog lamaku bakal ga di up date lagi. tapi bukan berarti aku ga ingat jasa-jasa blog lamaku loh, secara aku juga ngetopnya lewat blog lama :D

bikin blog ini memakan waktu kira-kira sebulan, itu juga masih setengah jadi. iya, ini baru 'soft opening' doang *emangnya mall apa?* dibilang setengah jadi karena sebenarnya masih ada beberapa hal yang masih belum terlaksana. oiya, aku mo ngucapin terima kasih buat Stephanie
soalnya dia yang banyak ngajarin ini itu tentang ngebuat blog. ini cewe syaraf kesabarannya emang sangat sehat walopun hampir tiap hari aku selalu aja nanya-nanyain pertanyaan bego ke dia.
udah umur segini tapi kenapa ya aku tetap gaptek?!

isi postingannya sih ampir semua sama, bukannya ga kreatif nih tapi rasanya sayang aja kalo tulisan di blog lama kubuang. apalagi banyak yang berkesan kayak nonton konser Incubus, liburanku baru-baru ini, cerita soal sekolahku, dll. sedangkan postingan2 lain lebih kurang sama tapi ada beberapa yang aku tambahin beberapa foto. bener nih, bikin blog baru lumayan menyita waktu, tapi sampe saat ini aku udah lumayan senang dengan hasilnya. makasih ya Steph! ;-)

Tuesday, 30 October 2007

lagi, soal kedutaan plus belajar masak

arsip dari 28 september 2007

buat yang udah baca postingan soal kedutaan jerman baru-baru ini, nah ini dia cerita kelanjutannya.
emang ga sia-sia tu kedutaan kuberi gelar 'minta disumpahin!' karena ternyata mereka memang sangat belagu. selain mesti nelpon ke nomor khusus dengan tarif mencekik leher dan melilit pinggang. mereka juga minta persyaratan dari warga negara Swiss yang pasangannya akan apply visa Schengan. kalo warga negara asingnya yang dimintai macem-macem, oke.. akan saya maafkan walau ini rahang rasanya udah gemeretak saking gondoknya. mau tau mereka minta apa saja ke warga negara Swiss-nya:

PASPOR, SURAT KETERANGAN (yang menyatakan bahwa si warga negara Swiss ini bekerja) dan.. SLIP GAJI!

yakkk.. mari kita sama-sama teguk air ludah lima kali, ambil pedang, tombak, panah dan anak panahnya, lembing, bambu runcing, ketapel, kapak wiro sableng, lalu SERBUUUUUU!!!!!!!

total biaya buat nelpon ke 'nomor-buat-booking-cewe-ala-kedutaan-Jerman' itu sekitar CHF 30, ga mahal memang tapi asal tau aja ini belum termasuk biaya terbuang kalo teleponnya cuma nyahut 'telepon yang Anda tuju sedang sibuk pacaran, Anda mau ikutan..?'
uggghhh..!! pas akhirnya nyambung, si pegawai kedutaan ngasi tau persyaratannya, udah gitu dia bolak balik bilang: 'kalo ga lengkap, visa ga bakal keluar.'

orang buta juga tau, dimana-mana tu kalo persyaratan ga lengkap ya ga bakal dikabulin tu permohonan. ga tau juga apa maksud ni pegawai kedutaan bolak balik ngomong gitu, mo nakut-nakutin ato mo ngancam? sini, gue ga takut! ku tunggu kau di simpang iblis! *nama simpang ini beneran ada loh.. ga jauh dari rumah ortuku di Medan haha*

case closed temporarily --buat soal kedutaan jerman--


oiya, baru2 ini aku masak rendang! huahha heran kan? ga tau juga napa waktu itu masak rendang, apa mungkin kena sambet ma kuntilanak penghuni pohon jengkol?

gila, man! masak rendang tu susah banget! salut deh buat para emak-emak di ranah Minang sana yang jago banget masak rendangnya [respect, man!] kalo anak muda jaman sekarang lebih milih nongkrong di mtv, emak-emak disana nongkrong di depan kuali rendang (gimana lagi kalo masaknya pake kayu.. ampunnn!!)


rendang yang aku buat sih jadi... (jadi ancur, maksudnya!) kayaknya bahan buat masak rendang mesti ditambah satu lagi yaitu: kesabaran! secara aku ini orangnya ga sabaran (walopun super lamban) tapi beneran masak rendang susah euy! udah gitu ni rendang ga bisa diajak kompromi, secara waktu itu aku masak rendang sambil belajar di dapur *udah pernah nyoba masak sambil belajar? asik loh haha* walopun begitu rasanya ga terlalu mengecewakan...
buat lebaran ntar kalo aku lagi kumat rajinnya, aku mo buat rendang lagi! ada yang mo nganterin aku lontong ke zurich?? saya tunggu realisasinya...

hasil test bahasa jerman

arsip dari 27 september 2007

berakhir juga masa penantianku akan hasil test penempatan kelas bahasa jerman. kemarin aku udah test, yang ternyata nih.. asli 3 kali lipat lebih susah daripada soal-soal test di Bénédict Schule dulu. ada multiple choice dan banyak essay! buset dah! mana ada disuruh nulis surat yang super payah lagi, tapi bagian itu ga aku isi karena aku blum belajar ampe topik itu. payah kali soalnya woi!

aku ujian sendirian di satu ruangan kelas, berhubung aku sendirian makanya bebas mo ngomong suka hati pake Bahasa Indonesia. seandainya di ruangan itu ada 'hidden camera' kayak di film gitu.. pasti yang dengerin rekaman film tu bingung, ni anak ngomong sendiri pake bahasa yang sama sekali belum terkenal di kalangan dunia internasional!
nah itu dia, karena bahasa indonesia blum se-ngetop bahasa Jepang atau Mandarin, makanya kadang di Zurich aku suka teriak ga jelas pake Bahasa Indonesia, biar ngetop! haha 
(dasar anak ga warasss!)

setelah beberapa saat berkeluh kesah, ngomong sendiri sambil nulis jawaban, juga maki tak tentu karena ga tau mo nulis apa... aku keluar dari ruangan ujian sambil mencengkram pena ampe tu pena mo patah *titisan hulk*

begitu aku keluar, seorang wanita yang pengennya selalu bicara aja menyambutku dengan tangan terbuka dan mata tertutup (gimana nih maksudnya?) si wanita ini ternyata si kepala sekolah dan dia sendiri yang langsung mengoreksi hasil ujianku pada saat itu juga di depan mataku..
MAMPUS DEH!

aku udah deg-degan aja mikirin apa yang bakal dia komentarin tentang jawabanku. waktu dia ngeliat lembar jawabanku, tanpa disangka dia malah muji

nyonya kepala sekolah : wah tulisannya bagus!
aku : danke.. (sambil tersenyum menawan gaya gisele bündchen baru kecelakaan)

dalam hati aku mikir, baru tulisan kayak gitu aja udah dibilang bagus (padahal itu bukanlah karya terbaik saya, penonton! mana mungkin nulis jawaban test pake diukir segala?!) gimana lagi dia ngeliat tulisan anak-anak abg Indonesia yang makin kreatif aja aku liat. habis mengoreksi dia bilang kalo dia senang aku mengisi bagian essay. itu menandakan kalo aku punya minat buat mempelajari bahasa tersebut *idung udah kembang duluan*

wah Nyonya Kepsek, blum tau ya kalo muridnya ini 'juara mengarang'? kalo ada ujian di sekolah pasti aku sering ngarang jawabannya, terutama pelajaran sejarah! fakta yang ga ada pun aku ada-adain (biar sejarah indonesia makin panjang kebohongannya) bahkan ujian fisika aku pun ngarang rumus tapi ntah kenapa kadang kok jawabannya benar ya?

kepsekku bilang, banyak orang Asia yang suka ga mo ngisi bagian essay. wedeh... segitu burukkah citra orang Asia? untunglah ada aku sang prajurit Benteng Takeshi nan gagah berani ini yang telah mendobrak segala steriotip yang adaaaa huahhaa aduoohh tolongggg...!! *ini ada botol-botol kaca bahkan ampe sapu lidi karatan beterbangan!*

si nyonya kepsek tanya, aku mo masuk kelas A3 ato A4. dengan sok yakin aku bilang: A4! dia ngangguk2, bagus kalo gitu, katanya. bukan apa-apa, aku milih tingkatan itu karena aku udah punya bukunya (jadi ga perlu beli buku lagi!) dan bab terakhir yang aku pelajari di sekolah lama adalah bab awal yang akan dimulai di sekolah baru ini. pas banget kan? mantap lah, Bang.. mantappp! akhirnya setelah konsultasi bentar dengan Nyonya Kepsek aku mutusin masuk kelas A4. gileee ini kepsek ngomongnya cepeettt banget sementara aku ngomong kayak orang gagap, laa, pelan, lamban dan lambat, banyakan mikir, mata berkedip tiga kali baru njawab, belum lagi bahasa jermanku yang ancur banget, ancurrrr...!

mau tau pertanyaan-pertanyaan essay yang ditanyain di test kemarin? aku ga inget semuanya, cuma ingat 3 aja dan cuma bisa aku tulis dalam Bahasa Indonesia hehe, maap ye! ayo disimak baik-baik ya anak-anak...
[ket: F = frage (question), A = antwort (answer)]

F : Bagaimana cuaca kemarin?A : cuaca kemarin kurang begitu baik, mendung seharian penuh karena musim panas sudah berlalu, musim gugur telah datang. tentu saja, saya lebih suka musim panas dibandingkan musim-musim lainnya.

F : Kalau kamu sudah menguasai bahasa jerman, maka...
A : 1. Saya akan bisa berbicara Bahasa Jerman dengan baik secara otomatis. 2. Saya bisa mendapatkan pekerjaan yang baik di Swiss (jawaban standar..). 3. Saya bisa melanjutkan studi di bidang lain. 4. Saya bisa mendapatkan teman lebih banyak.

perhatikan baik2 pertanyaan berikut ini:

F : Apa hal yang tidak kamu sukai di kota Zurich?aku : (bingung mo jawab apa...)

kalo aku jawab : "Ga suka kota Zurich karena akhir-akhir ini banyak para lelaki yang nguntitin aku kalo lagi belanja dari para abg ampe orang kantoran."

pasti Nyonya Kepsek bakal bilang:"Sok cantik banget sih lo!!" (sambil ngebuang kertas jawabanku ke lantai dan berlalu pergi karena merasa kalah cantik dari aku :D)

trus kalo aku jawab : "Ga suka karena pajak di kota Zurich mahal minta ampun."

lagi-lagi si nyonya kepsek bakal nimpalin:"Hohoho.. mau pajak yang lebih mahal? Silakan pindah ke kota Basel sana! lo bisa 'dealing' pajak ma pemerintah Swiss, syaratnya lo harus jadi selebritis ato orang kaya dulu!" (sambil goyang-goyangin kepalanya dengan intens, deuh.. ampun deh!)

makanya untuk menghindari cakar-cakaran dan pertumpahan darah tersebut, aku nulis jawaban lain. mari kita ulang pertanyaannya dan kali ini akan saya jawab dengan grammar Bahasa Jerman saya yang sumpah bro.. sangat sangat ancur! mohon maaf pada penemu bahasa jerman yang bahasanya telah saya perkosa begini:

F : Apa hal yang tidak kamu sukai di kota Zurich?A : Eigentlich, Zürich gefällt mir sehr gut! Es gibt viele interessante Sachen, schöne Aussichten und freundliche Leute. Vielleicht nur ein kleines Ding: Warum kontrollieren die Polizei nur im schönen Wetter?

nih dia saritilawah-nya eh terjemahan kasarnya:
A : sebenarnya, saya sangat suka kota Zurich! banyak hal-hal menarik (di Zurich), pemandangannya indah dan orang-orang ramah (ga juga seh, ini ditambah-tambahin biar si Kepsek seneng) cuma ada satu hal kecil: kenapa para polisi (di Zurich) cuma melakukan kontrol di saat cuaca cerah?

jawabanku ini emang gue banget! maksud dari 'gue banget' tu berarti bego n super aneh! tapi sebodo lah, biarin aja. kan ga papa sesekali ngejawab pertanyaan secara ga serius, kepsekku juga ga masalah (jangan2 dalam ati dia ngutuk; gilaaa... baru kali ini ada makhluk secantik sekaligus segoblok gini! mampus dah!).

tapi jawabanku ini emang berdasarkan fakta kok! sebenarnya bukan cuma para polisi aja yang mo aku tulis, tapi juga para pegawai tiket kontrol tapi waktu itu aku lupa bahasa jermannya pegawai tiket kontrol, ingetnya cuma: Billetkontroller, tapi ini bahasa Swiss jerman. lupa kalo 'billet' yang bahasa perancis, kalo diterjemahkan ke Bahasa Jerman berarti: Fahrkarte.
LAGI2 KETAUAN BEGONYA AKU... APES!

tapi ga papa deh, namanya juga lagi belajar. begitulah cerita seputar hasil test bahasa jermanku. oiya, resminya aku mulai masuk sekolah tgl. 1 Oktober tapi hari ini dan besok aku bisa masuk kelas percobaan: GRATIS!

sapa yang mo kirim salam ma si Nyonya Kepsekku yang super chic? ntar gue sampein deh! huahaha...

AYOOOO SEEEKOOOLAAAHHH..!! *jingle lagu iklan layanan masyarakat*

[masih tentang] bahasa jerman dan test

arsip dari 26 september 2007


bagi yang pernah baca postinganku baru-baru ini tentang belajar sebelum test, pasti udah ngerasain gimana susahnya buat jadi seorang pelajar baik budi, rajin dan tekun, gemar membaca serta menghafal, cinta ma buku, kertas fotokopian plus kertas stensilan, juga yang paling penting nih: jadi seorang murid cantik, giat serta sakinah mawadah wa rohmah *bener ga nih gini tulisannya, bentar ya gue mo tanya dulu ma nyokap yang rajin banget ikut pengajian..*walopun sempat diselingi dengan nulis blog bentar, tapi bisa dibilang kemarin aku tu belajar dari pagi ampe pagi lagi!

TEPATNYA DARI JAM 8 PAGI AMPE JAM 3 PAGI!

super banget kan gue?! terpecahkan juga rekor belajar terlamaku selama ini yang cuma berkisar antara 6 ampe 8 jam, itu juga rasanya udah kena gejala biang keringat dan gatal jamur. seumur idup ga pernah aku belajar selama dan serajin ini. persis kayak aktris telenovela yang syuting opera sabunnya lagi kejar tayang. cuma bedanya kalo aktris telenovela tu cantik sementara kalo aku tuuu... [kalo orang medan bilang] yahh, gini-gini aja lah kita yaaa..

trus gimana hasil belajarnya??ya liat aja ntar, ini juga postingan ditulis sebelum berangkat test *sempat, gituu?* mudah-mudahan aja ilmu bahasa jermanku yang udah bikin otakku bengkak mendadak ini ga langsung ilang begitu mulai ujian. soal hasilnya tenang aja, ntar juga kalo udah jelas semuanya rekan-rekan wartawan pasti saya kasi tau (selebritis dari pojok mana, lo?)

DOAKAN SAYA YAA..!! BANZAI...!!!

bahasa jerman, test dan kedutaan

arsip dari 25 september 2007


besok rencananya aku mo test buat penempatan kelas, makanya udah 2 hari ini aku belajar kayak harimau kesetanan. 12 bab mesti muat dimasukin ke otakku dalam 2 hari! DALAM DUA HARI! iya, saya masih menerapkan Sistem Kebut Semalam yang ga pernah mati dimakan zaman!

DEG... DEG... DEG... *terdengar suara detak jantung sang cewe metropolis papan atas (nih apa maksudnya?!)*

masuk sekolah lagi, berarti mesti berkutat lagi dengan bahasa jerman yang grammar-nya tu super biadab payahnya! berarti mesti menghafalin artikel 'der', 'die', 'das' yang sangat sangat jahanam itu.


kenapa sih bahasa jerman ga segampang bahasa inggris? *ya iyalah, bisa ngomong gini karena cuma tahu bahasa inggis* kenapa sih artikel bahasa jerman itu ga cuma satu kayak di bahasa inggris yang cuma ada 'the', kenapa tata bahasa jerman suka nambah-nambahin kerjaan orang buat menghafalin kata benda yang 'maskulin', 'feminin', 'neutrum', 'waria', 'bencong', 'transeksual', 'hermaprodit', 'orang yang ga jelas jenis kelaminnya', ... (yang bener cuma 3 kata di depan, selebihnya cuma karangan si penulis blog aja biar blognya makin seru dan membuat bulu kuduk anda merinding)

penderitaanmu belum berakhir sampai disini saja, sayang! hohohoo..
kerjaan tambah satu lagi secara aku tinggal di Swiss dan orang swiss yang kurang kerjaan ini karena udah kelebihan duit nyampurin bahasa jerman dengan bahasa perancis. maka terjadilah suatu peleburan 2 bahasa dan jiwa berbeda yang tak rela buat digabungkan *ini orang gila yang stress ngomong sendiri ga karuan.*

udah dua hari ini aku dibuat naik pitam terus dengan sesuatu yang ada hubungannya dengan jerman. kalo yang pertama tadi soal test yang rasanya udah ampir bikin aku niatan buat membombardir negara jerman itu (maap ya buat yang tinggal disana.. ada yang merasa nih.. hihi), hari ini aku dibuat kesal ma: KEDUTAAN JERMAN!

gara-garanya aku mo apply 'visa Schengen' di bulan Oktober buat ngunjungin keponakan baru dan acara keluarga disana. kedutaan jerman tu kayaknya termasuk dalam kategori 'kedutaan paling sombong, rumit n minta disumpahin'.

bener nihhh! persyaratannya gileeee.... panjangggg banget, bro!! ga muat kalo cuma ditulis di atas selembar daun lontar [taun 2007 apa masih nulis di daun lontar? tanyakan pada si musang yang lagi bengong di atas pohon mangga -- ini apa hubungannya? ntah ga tau gue, udah sebel aja ni bawaanya..]

trus ini nih yang buat aku paling makan ati banget, mo buat janji aja mesti nelpon ke nomor khusus yang tarifnya nih: CHF 3,13 per menit! *ini mau apply visa ato mo booking cewe seeh? mahal banget!* somprettt! aku sumpahin tu orang yang ngusulin buat peraturan ini biar impoten seumur idupppp.... gila aja! belum lagi kalo ditelepon line-nya sibuk terus lagi, sok penting banget sih! bahkan dari pihak warga negara Swiss-nya juga dimintai persyaratan macem-macem, kayak lintah darat yang ga percaya mo ngutangin orang. busettt..settt..settt..

sampai saat berita ini diturunkan, belum ada kepastian apakah aku bakal nerusin proses apply visa di kedutaan jerman ato melarikan diri ke kedutaan belanda secara waktu liburan baru-baru ini aku apply ke kedutaan belanda yang adem ayem tapi ga ampe 2 minggu visa langsung jadi tanpa dicereweti ma persyaratan yang bikin rambutku tercinta jadi keriting (emang dasarnya belum keramas aja..)

udah deh, cukup marah2nya.. sekarang belajar lagi! [udah gini juga masih sempat nge-blog?!]

[almost] lost mobile phone

arsip dari 25 september 2007


kemarin aku hampir aja kehilangan handphone di department store 'Jelmoli'. jadi ceritanya kemarin aku pergi ke beberapa department store buat 'riset harga barang'. barang-barang yang mo aku liat harganya tu berupa tirai buat kamar mandi, matras serta beberapa barang buat apartemen. gayaku udah serasa kayak Eva Brenner yang jadi interior designer buat acara 'Zu Hause im Glück'. kalo ada yang ga tau acara ini, silakan liat aja acara 'Bedah Rumah' di tv.

pas aku di 'Jelmoli', aku ke toiletnya. karena aku pake rok mini, jadi handphone aku letakin di atas kotak toilet paper [jangan ditiru nih prilaku bodoh kayak gini] ternyata aku lupa ngambilnya pas aku keluar, begitu teringat aku balik lagi liat ke setiap pintu tapi handphone-ku udah lenyap, raib, hilang tak berbekas...


HHYYYUUUUUUUUUU.....!!!!

rasanya darahku ngalir drastis dari kepala ke ujung kaki, mukaku pucet, lemes kayak ga da tulang, tenaga udah serasa ga da lagi, semangat udah padam, sifat kreak, sok paten, sok jago dan mentiko khas orang Medan pun udah jadi ciut, muka udah ga da cantik2nya lagi *emang cantik, gitu??* yang ada tinggal begonya.
IYA, TINGGAL BEGONYA!!!!

aku udah bingung minta ampun, busettt handphone tu udah kayak setengah nyawa! untung aja ada salah seorang pegawai yang kebetulan lagi di toilet juga ngeliat aku tingkahku yang udah kayak ayam yang ga rela mo disembelih. aku ngedatangi itu cewe dan bilang kalo handphone-ku lenyap di toilet. dia langsung nyuruh aku ke customer service buat ngeliat. dengan langkai gontai dan sisa harapan bagaikan prajurit jepang yang kalah perang, aku pun ke customer service. pas aku tanya, salah satu pegawai nanya handphone-ku jenis apa. aku cuma bilang 'nokia' n ternyata handphone-ku ada!
HOOORREEEE!

ga tau rasanya mo bilang apa saking senangnya. aku udah sempat berpikiran kalo handphone-ku benar ilang..., ga tau dee apa yang akan terjadi di kota Zurich ini, bakalan ada pertumpahan darah kali. begitu aku dapetin handphone-ku, kepalaku sebelah kiri langsung pusing.... nyut-nyutan ga karuan. bahasa afrikanya tu: shock! walopun handphone-ku bukan model mutakhir tapi secara kejadian handphone ilang ga pernah terjadi dalam sejarah hidupku, rasanya shock banget, untung aja ada si pegawai baek itu. kalo seandainya kejadian ini terjadi di Medan, aku yakin banget dalam kurun waktu satu jam kemudian handphone-ku udah terjual dengan sukses di bursa perdagangan handphone gelap!

sekarang aku makin sayang ma handphone-ku, mudah2an kejadian goblok semacam ini ga terjadi lagi. jangan tinggalkan aku, handphone-ku! jangan tinggalkan aku, bang.. jangan pergi! jangan pergi, bang rhomaaa...!! *loh kok ini jadi kayak adegan film rhoma irama berjudul 'ksatria bergitar' yang telah diterjemahkan ke bahasa spanyol menjadi 'desperadut' (bukan 'desperado')*aku cinta handphone-ku!!!!

Friday, 26 October 2007

happy birthday to me

arsip dari 19 september 2007


hari ini aku ulang tahun 
ada yang inget, ada yang ga inget, ato jangan2 dilupa2in haha. 
umurku udah 27 taunn, gila makin tua aja!
thanks to ade, rini, kedua kakakku di jerman (familie oberst und familie weber), bokap nyokap, kakakku dewi n novie.., keponakanku elza, bang endro n pompom a.k.a. dj nori yang udah nyempetin ngucapin lewat friendster, juga fans-fansku di berbagai belahan dunia (heehh? sejak kapan punya fans club?!). danke sehr! 

REPORT FROM INCUBUS' CONCERT IN ZURICH

arsip dari 18 september 2007








tadi malam, tepatnya tanggal 17 september 2007 jam sembilan malam lewat beberapa menit n sekian detik, saat musim panas udah mulai digusur dengan musim gugur di kota zurich tercinta namun juga terkutuk ini, setelah penantian nan panjang n lama akhirnya aku telah berhasil mewujudkan salah satu impian terbesar dalam hidupku yaitu: nonton konser incubus!!!! *nangis terharu ala ibu2 PKK*


tiket konser ini hadiah natal taun 2006 n walopun ga ngerayain natal tapi aku tetap dapet hadiah natal. konser seharusnya digelar tanggal 25 maret 2007, tapi 2 hari sebelum konser ada pembatalan karena gitarisnya, mike einziger, kecelakaan di amerika selatan. rasanya waktu itu udah mau nangis karena aku udah nunggu konser ini selama 10 tahun lamanya! gilaaakkkk.... 2 hari sebelum konser kok tega2nya dibatalin?!

untung mereka langsung ngasi jadwal konser berikut yang digeser beberapa bulan dan yang akhirnya jatuh ke 2 hari sebelum aku ulang tahun. yuuhuuuiii... inilah kado ulang tahun terindah sepanjang zaman!!! kapan lagi bisa liat idolaku nomor satu incubus manggung saat 2 hari sebelum aku ultah?

oiya buat yang ga tau band incubus, aku perkenalkan para personilnya: jose pasillas (drums), mike einziger (lead guitar), chris kilmore a.k.a DJ kilmore (turntables/keyboards), ben kenney (bass) n last but not least brandon boyd (lead vocal). iyaa... brandon boyd yang mantan pacarku itu duluuu.. yang dulunya aku putusin dengan alasan karirnya sangat menjanjikan, padahal brandon udah nyembah2 di kakiku mohon biar ga pisah gitu. *ini anak punya kaca ga sih di rumahnya?*

gileee.. keren banget kan gue, mutusin cowo berbakat kayak brandon yang cinta mati ke gue demi karir n masa depannya? sumpahhh, inilah hal terkeren yang pernah aku lakuin di dalam hid... [aduhh! blum juga selesai ngomong kok ada yang ngelemparin setrikaan arang jaman dulu yang sering dipake ma mbok-mbok..]

konsernya keren! lagu pembukanya 'quicksand' yang langsung disambung ma lagu 'a kiss to send us off'... (kayak di album light grenades juga), lagu2 lain yang dibawain: wish u were here, anna molly, dig, oil n water, pistola, megalomaniac, sick sad little world, drive, are u in?, aqueous transmission, stellar n 2 lagu yang aku lupa judulnya haha.. inilah ciri2 penggemar tak bertanggung jawab, tapi jangan khawatir pemirsa karena saya masih hafal luar kepala hampir semua lirik lagu incubus, bahkan mungkin lebih hafal daripada ayat2 suci *dan.. malaikat raqib n atid pun cuma bisa geleng2 kepala sambil ngasi kode buat nyatetin satu lagi dosaku yang daftarnya udah sangat panjang*
konsernya ga lama cuma sekitar sejam lebih ato sekitar satu setengah jam (mohon maaf nih, ga sempet liat jam lagi karena udah ada incubus di depan mata semua hal terlupakan!) sama kayak konser red hot chili peppers taun lalu, aku dapet tempat yang lumayan bisa ngeliat jelas, oh betapa beruntungnya aku! apalagi nih ternyata brandon nyempat2in ngeliat n senyum ke aku (heeehhh? kapan tuh?!)

<<-- foto ini adalah foto dari seorang begundal penggemar incubus asal medan yang diprediksikan dalam waktu dekat ini akan menjadi salah seorang preman zurich!!
sekian sekilas info yang ga penting, balik lagi ke liputan konser. opiniku pribadi, penampilannya incubus sama kerennya seperti kalo aku ngeliat di media massa (belain idola ni ceritanya..), bedanya kalo selama ini cuma bisa gigit jari di depan tv, cuma bisa mupeng di depan layar monitor pc, cuma bisa nelan ludah tiga kali teguk gluk gluk gluk kalo liat foto mereka di majalah n cuma bisa nyakarin sofa kalo dengar lagu mereka di café ato bar... tapi semalam akhirnya aku bisa liat aksi mereka langsung di depan mata n kepala ini.. oh indahnya dunia!!!
suaraku udah mo abis buat nyanyi n teriak2 sepanjang konser, bahkan lebih heboh daripada kalo ada tetanggaku yang kemalingan tv, berlian n underwear bekas... incubus bener2 keren!! sumpah!!! walopun pelit ngomong (cuma sekali bilang 'danke'), tapi gayanya mereka manggung ga banyak basa basi. pas mereka mulai mainin lagu 'megalomaniac', brandon pun nyanyi sambil joget udah kayak tukang sate mabok karena gerobak satenya dirampok para pemuda setempat..di lain lagu, pas brandon mulai mainin gitar buat bawain lagu 'pistola', aku udah mulai jerit sana sini, sama persis kayak tukang jamu kesurupan arwah sang sinden *apa ada ya kejadian langka kayak gini? kalo ada laporin ke pak leo sumanto*


hal aneh yang dilakuin brandon yaitu mainin 2 lampu sorot ke semua personil band, ga heran kalo aku bisa punya sifat kurang kerjaan, idolaku aja punya sifat yang kurang lebih sama. guru kencing berdiri, murid kencing berlari (ini liputan konser ato pelajaran bahasa indonesia sih?)
hal yang paling keren adalah waktu brandon mainin perkusi di beberapa lagu n waktu mike mainin sitar buat lagu penutup: aqueous transmission, wah asli kerennn banget!!!

oiya, lupa bilang neeh... sebelum ngeliat konser aku beli  merchandise incubus yang dijual di dalam gedung, kalo yang dijual di luar gedung tu udah hampir bisa dipastikan palsu. ngeliat barang2 merchandise mataku jadi ijo, tapi gileee.. rata2 harganya paling murah CHF45! emang dasar negara Swiss, makan darah!
kalo ga liat orang bangkrut tu pada ga senang yah? kenapa sih Swiss mahal banget? kenapa? kenapa kau lakukan hal itu, anakku? KENAPA, RUDOLFO? KENAPA? *ini ngomongin incubus ato telenovela nih?*

diagnosa sementara udah bisa dipastikan, kalo aku makin cinta ma incubus, ampe mampussss....
buat yang penasaran ma band ini, silakan liat di official site: http://www.enjoyincubus.com/ dan jangan lupa beli albumnya juga yaa!