Tuesday, 30 October 2007

bahasa jerman, test dan kedutaan

arsip dari 25 september 2007


besok rencananya aku mo test buat penempatan kelas, makanya udah 2 hari ini aku belajar kayak harimau kesetanan. 12 bab mesti muat dimasukin ke otakku dalam 2 hari! DALAM DUA HARI! iya, saya masih menerapkan Sistem Kebut Semalam yang ga pernah mati dimakan zaman!

DEG... DEG... DEG... *terdengar suara detak jantung sang cewe metropolis papan atas (nih apa maksudnya?!)*

masuk sekolah lagi, berarti mesti berkutat lagi dengan bahasa jerman yang grammar-nya tu super biadab payahnya! berarti mesti menghafalin artikel 'der', 'die', 'das' yang sangat sangat jahanam itu.


kenapa sih bahasa jerman ga segampang bahasa inggris? *ya iyalah, bisa ngomong gini karena cuma tahu bahasa inggis* kenapa sih artikel bahasa jerman itu ga cuma satu kayak di bahasa inggris yang cuma ada 'the', kenapa tata bahasa jerman suka nambah-nambahin kerjaan orang buat menghafalin kata benda yang 'maskulin', 'feminin', 'neutrum', 'waria', 'bencong', 'transeksual', 'hermaprodit', 'orang yang ga jelas jenis kelaminnya', ... (yang bener cuma 3 kata di depan, selebihnya cuma karangan si penulis blog aja biar blognya makin seru dan membuat bulu kuduk anda merinding)

penderitaanmu belum berakhir sampai disini saja, sayang! hohohoo..
kerjaan tambah satu lagi secara aku tinggal di Swiss dan orang swiss yang kurang kerjaan ini karena udah kelebihan duit nyampurin bahasa jerman dengan bahasa perancis. maka terjadilah suatu peleburan 2 bahasa dan jiwa berbeda yang tak rela buat digabungkan *ini orang gila yang stress ngomong sendiri ga karuan.*

udah dua hari ini aku dibuat naik pitam terus dengan sesuatu yang ada hubungannya dengan jerman. kalo yang pertama tadi soal test yang rasanya udah ampir bikin aku niatan buat membombardir negara jerman itu (maap ya buat yang tinggal disana.. ada yang merasa nih.. hihi), hari ini aku dibuat kesal ma: KEDUTAAN JERMAN!

gara-garanya aku mo apply 'visa Schengen' di bulan Oktober buat ngunjungin keponakan baru dan acara keluarga disana. kedutaan jerman tu kayaknya termasuk dalam kategori 'kedutaan paling sombong, rumit n minta disumpahin'.

bener nihhh! persyaratannya gileeee.... panjangggg banget, bro!! ga muat kalo cuma ditulis di atas selembar daun lontar [taun 2007 apa masih nulis di daun lontar? tanyakan pada si musang yang lagi bengong di atas pohon mangga -- ini apa hubungannya? ntah ga tau gue, udah sebel aja ni bawaanya..]

trus ini nih yang buat aku paling makan ati banget, mo buat janji aja mesti nelpon ke nomor khusus yang tarifnya nih: CHF 3,13 per menit! *ini mau apply visa ato mo booking cewe seeh? mahal banget!* somprettt! aku sumpahin tu orang yang ngusulin buat peraturan ini biar impoten seumur idupppp.... gila aja! belum lagi kalo ditelepon line-nya sibuk terus lagi, sok penting banget sih! bahkan dari pihak warga negara Swiss-nya juga dimintai persyaratan macem-macem, kayak lintah darat yang ga percaya mo ngutangin orang. busettt..settt..settt..

sampai saat berita ini diturunkan, belum ada kepastian apakah aku bakal nerusin proses apply visa di kedutaan jerman ato melarikan diri ke kedutaan belanda secara waktu liburan baru-baru ini aku apply ke kedutaan belanda yang adem ayem tapi ga ampe 2 minggu visa langsung jadi tanpa dicereweti ma persyaratan yang bikin rambutku tercinta jadi keriting (emang dasarnya belum keramas aja..)

udah deh, cukup marah2nya.. sekarang belajar lagi! [udah gini juga masih sempat nge-blog?!]

No comments :