Tuesday, 30 October 2007

lagi, soal kedutaan plus belajar masak

arsip dari 28 september 2007

buat yang udah baca postingan soal kedutaan jerman baru-baru ini, nah ini dia cerita kelanjutannya.
emang ga sia-sia tu kedutaan kuberi gelar 'minta disumpahin!' karena ternyata mereka memang sangat belagu. selain mesti nelpon ke nomor khusus dengan tarif mencekik leher dan melilit pinggang. mereka juga minta persyaratan dari warga negara Swiss yang pasangannya akan apply visa Schengan. kalo warga negara asingnya yang dimintai macem-macem, oke.. akan saya maafkan walau ini rahang rasanya udah gemeretak saking gondoknya. mau tau mereka minta apa saja ke warga negara Swiss-nya:

PASPOR, SURAT KETERANGAN (yang menyatakan bahwa si warga negara Swiss ini bekerja) dan.. SLIP GAJI!

yakkk.. mari kita sama-sama teguk air ludah lima kali, ambil pedang, tombak, panah dan anak panahnya, lembing, bambu runcing, ketapel, kapak wiro sableng, lalu SERBUUUUUU!!!!!!!

total biaya buat nelpon ke 'nomor-buat-booking-cewe-ala-kedutaan-Jerman' itu sekitar CHF 30, ga mahal memang tapi asal tau aja ini belum termasuk biaya terbuang kalo teleponnya cuma nyahut 'telepon yang Anda tuju sedang sibuk pacaran, Anda mau ikutan..?'
uggghhh..!! pas akhirnya nyambung, si pegawai kedutaan ngasi tau persyaratannya, udah gitu dia bolak balik bilang: 'kalo ga lengkap, visa ga bakal keluar.'

orang buta juga tau, dimana-mana tu kalo persyaratan ga lengkap ya ga bakal dikabulin tu permohonan. ga tau juga apa maksud ni pegawai kedutaan bolak balik ngomong gitu, mo nakut-nakutin ato mo ngancam? sini, gue ga takut! ku tunggu kau di simpang iblis! *nama simpang ini beneran ada loh.. ga jauh dari rumah ortuku di Medan haha*

case closed temporarily --buat soal kedutaan jerman--


oiya, baru2 ini aku masak rendang! huahha heran kan? ga tau juga napa waktu itu masak rendang, apa mungkin kena sambet ma kuntilanak penghuni pohon jengkol?

gila, man! masak rendang tu susah banget! salut deh buat para emak-emak di ranah Minang sana yang jago banget masak rendangnya [respect, man!] kalo anak muda jaman sekarang lebih milih nongkrong di mtv, emak-emak disana nongkrong di depan kuali rendang (gimana lagi kalo masaknya pake kayu.. ampunnn!!)


rendang yang aku buat sih jadi... (jadi ancur, maksudnya!) kayaknya bahan buat masak rendang mesti ditambah satu lagi yaitu: kesabaran! secara aku ini orangnya ga sabaran (walopun super lamban) tapi beneran masak rendang susah euy! udah gitu ni rendang ga bisa diajak kompromi, secara waktu itu aku masak rendang sambil belajar di dapur *udah pernah nyoba masak sambil belajar? asik loh haha* walopun begitu rasanya ga terlalu mengecewakan...
buat lebaran ntar kalo aku lagi kumat rajinnya, aku mo buat rendang lagi! ada yang mo nganterin aku lontong ke zurich?? saya tunggu realisasinya...

No comments :