Tuesday, 27 November 2007

test result

kemarin aku udah dapetin hasil test bahasa Jermanku. setelah deg-degan selama beberapa hari akhirnya aku tau juga gimana kemampuanku. waktu masuk kelas, guruku langsung ngebagiin hasil test buat semua murid dan ngebilangin langsung berapa nilai yang di didapet.

bayangin aja kalo dapet nilai rendah, mau dikemanain muka cakepku ini? pasti akan terdengar bisikan teman-teman sekelas:
"wah ga nyangka, biar goblok gitu tapi dia emang cakep seh ya.." * loh kok terbalik gini kalimatnya?*

satu persatu teman-temanku mulai dapetin hasil ujian mereka, sementara aku kok belum juga? sumpah, jantungku berdebar-debar! rasanya sama seperti waktu Josh Duhamel ngajakin ngedate naik singa. *sejak kapan Josh Duhamel jadi turun selera kayak gini?*

perlu diketahui, untuk bisa lulus di ujian TELC, jawaban yang benar harus lebih dari 60%. kata keramat itu udah makin menusuk hatiku.. ohhh tidak! gimana kalo aku ga lulus, gimana? alamat menanggung malu, rasanya kayak mo disuruh naked di depan kelas aja...

lalu, guruku pun mulai senyum...
ngeliat gelagat dia kayak gini aku jadi makin pesimis, nelen ludah walo rasa ludah itu sama sekali ga enak seperti coklat merk lindt atau sprüngli buatan pabrik coklat Suisse yang mendunia... guruku jalan ke arahku, nooo oh nooo... jangan tembak saya ibu guru!

guruku : Ika...
aku : oh nein..!
teman-teman sekelas : *pada cekikikan, bukannya prihatin!*
guruku : hmm, di bagian gramatik kamu dapat nilai *suara dibesar2in biar makin dramatis* 92%!
teman2 sekelas : HUAAAAAA.... zweiundneunzig??!!
aku : *lebih kaget lagi, ga nyangka! ampe ga bisa ngomong*
guruku : di test hören, lesen und schreiben.. kamu dapetin nilai 93%...!!!
JUEDHERRRR....!!!!!
aku : *tampang goblok, cuma melongo...* ummm echt? wirklich???
guruku : ya, hasilnya bagus sekali!
teman-teman sekelas : HUAAAAAAAA....

ini dia perinciannya:



 1. Grammatik : dari 73 soal, jawabanku yang benar ada 67 soal.
nilai : 92%. BESTANDEN = PASSED.
note dari guruku : FANTASTISCH!!!


2. Hören, Lesen und Schreiben :
hören : dari 15 soal, jawabanku yang benar ada 13
lesen : dari 15 soal, jawabanku yang benar ada 14
schreiben : dari 15 soal, jawabanku benar semuanya!!!
nilai : 93%. BESTANDEN = PASSED.
note dari guruku : SUPER!!!


beneran aku ga nyangka bisa dapetin nilai segitu. aku kira cuma bisa ngelewatin 60% aja rasanya udah pengen kenduri massal dan juga khitanan massal, gimana lagi kalo lebih dari 90%? walopun masih test uji coba tapi aku senanggg banget! belum pernah bisa segemilang ini di sekolah.

ternyata ga sia2 aku belajar ampe nungging demi test yang soalnya kadang bisa jadi sangat biadab ini. iya dong, selama di Zurich ini aku berusaha belajar keras biar ntar di sekolahku ga ada orang yang bisa bilang kalo orang Indonesia itu bodoh! aku mau hancurkan penilaian itu! jangan mau jadi orang biasa di kelas. kalo orang lain banyak buat hal yang sama dalam soal PR dan tugas, kalo bisa bikin lain dari yang lain!!


untuk pertama kalinya dalam sejarah hidup, aku bangga dengan diriku sendiri karena nilaiku bisa jadi salah satu yang paling tinggi di kelas! rasanya pengen bilang ke semua orang:AKU LULUS TEST!

Friday, 23 November 2007

after test

kemarin aku udah test. sebenarnya aku ga perlu panik2 amat soalnya ini cuma Probetest alias ujian ecek-ecek. tapi berhubung udah mendengar sebuah istilah:
T.E.S.T.

rasanya jantung udah 30 kali lebih kencang, kening berkerut, urat-urat syarat menegang, kulit kepala gatal-gatal (ini ketombean ato apaan sih?), bibir sedikit berkerucut, rambut jadi jigrak seketika, otak panas tapi kepala juga hati tetap ga bisa dingin..


padahal cuma test biasa! 
tapi soal2nya diambil dari soal2 TELC yang kepanjangannya tuh The European Language.. C.. duh kepanjangan C nya itu apa yah? apa Community atau jangan-jangan malah Corruption! sumpah aku lupa.. ya udah lah, yang penting kira2 gitu aja pengertiannya. 
*btw aku baru cek di internet, kepanjangan dari C itu ternyata: Certificates!*

ujian terbagi dalam 4 tahap: grammatik (duh serem gini!), hören alias listening, lesen und schreiben alias baca dan nulis, schreiben alias nulis.
ohh so exciting, heee....???

oke 6 bab udah ku lalap habis, dari buku pelajaran, buku catatan ampe buku latihan udah ku pelajarin semuanya! hayoo.. soal apapun akan ku hadapin!!


tahap pertama: grammatik.


ada 7 bagian yang soalnya beranak pinak tentunya! waktu: 20 menit!  
saat itu rasanya aku udah berasa kayak agen rahasia yang kepalanya ditodong pake pistol, seakan antara hidup n mati.
tuk! selesai!
waktu yang aku butuhkan buat nyelesaikan sekitar 15 menit! fiuh.. rekor!
oke, 5 menit cuma buat meriksa kesalahan2 kecil.

tahap kedua: hören.


5 soal pertama, hampir ga da masalah.
5 soal kedua, aduh.. ga dengar.. apa tadi sih yang dibilang? kok ngomongnya cepat banget. mana cuma dengarnya sekali lagi.
5 soal ketiga, nah kali ini kupingku lebih waras jadi ga separah yang bagian kedua tadi.


tahap ketiga: lesen und schreiben.

untungnya ga disuruh baca sih, cuma multiple choice aja. kein Problem. kalo soal2 gampang kayak gini aku juga bisaaa... hajar...!!

iya, sisa-sisa kejayaanku emang masih ada.. hahaa eh, bentar dulu! kok soalnya jadi gini?! 
duh gimana nih jawabannyaaa? gimanaaaaaaa? mati aku!
yah, untuk beberapa soal aku mesti nyerah dan cuma ngisi dengan ga pasti dan harap cemas. ternyata aku masih tetap goblok kayak biasanya!


tahap keempat: schreiben.

well well well.. gampang banget! cuma ngisi kolom kosong dengan informasi yang tersedia dan satu lagi buat nulis surat buat teman. bring it on! kalo soal nulis surat, kagak masalah! 
ini dia anak mudanya huuu huu huuu.. malah sempat sambil ujian aku makan coklat dan untung guruku udah maklum liat aku.


nah, semua soal udah aku kerjakan dengan cantik dan juga sakinah. sekarang duduk tenang seakan ga da kejadian apa-apa.

bagaimana hasil testku?
hoohoohoo.. tunggu aja dalam serial petualangan detektif cilik!!

Thursday, 22 November 2007

test

dari tadi malam aku udah belajar buat persiapan test hari ini. 6 bab udah disapu bersih!
ck ck ck ternyata aku masih tetap hebat seperti dulu dalam soal belajar. hebatnya bukan soal rajinnya tapi soal susah berkonsentrasi. ga tau ya kenapa kayak gitu otakku ini. di saat dibutuhkan buat konsentrasi penuh, malah ga bisa fokus. di saat ga terlalu dibutuhkan malah aku bisa sangat hebat di kelas!
iya, saya emang anak yang aneh!!

by the way.... aku baru aja potong rambut!
YIIIHHAAAAA...
mau tau aku potong rambut dimana? di Tübingen! ibaratnya anak pejabat nih, motong rambut aja aku mesti ke Jerman lohh! 
ayooo.. mana decak kagumnya?
oke, tenang dulu! aku belum sekaya itu ampe mo potong rambut aja ke Jerman n kalo perut mules pergi ke WC nya harus ke Hongkong. tenang dulu pemirsa, kalopun aku udah sekaya itu pasti kita kenduri bareng, oke..??

alasannya aku potong rambut ke Jerman karena disana lebih murahhhh! lebih tepatnya murah meriah dibandingkan negara Suisse yang siap mengeruk kering kantong anda semuanya! yak benar sekali, dibalik keramahtamahannya yang berkelas internasional negara Suisse tak pandang bulu dalam hal membobol rekening. semuanya pukul rata!

yah begitulah alasan kenapa aku potong rambut ke jerman. hasilnya bisa dilihat dengan mata kepala sendiri. iya, aku tau mukaku habis potong rambut tetap aja ga mirip sama Dian Sastro.
sekarang aku harus belajar lagi mumpung masih ada waktu!

DOAKAN SAYA, YAA!
BANZAI.. BANZAI.. BANZAI!

Wednesday, 21 November 2007

dilema

judul di atas sama sekali ga da hubungannya dengan keadaanku saat ini. itu dibuat dramatis aja biar para pembaca makin merinding gitu.. (ini anak kenapa sih?) gak lah, aku bukannya sedang dilema. paling juga kalo aku dilema tuh pasti karena bingung mo milih lamaran dari Brandon Boyd, Matt Damon, Adam Levine ato malah George Clooney aja kali yaa..? hmmm, ini baru namanya dilema.

yah pokoknya judul di atas ga da hubungannya! aku nulis blog karena udah cukup lama juga ga update. alasan klise-nya: karena sibuk! ga tau juga napa hidupku akhir-akhir ini makin sibuk. inilah pertama kalinya di dalam hidup aku ngerasa kalo waktu 24 jam dalam sehari itu ga cukuppp!

oh iya, ada yang mau tau gimana cerita waktu aku ke Jerman akhir minggu lalu?
dengan berbekal visa schengen, aku berangkat ke jerman.
destination: Tübingen!
aku menaiki kereta ICE yang bacanya tu bukan kayak kita nyebutin kata es krim dalam bahasa inggris. aku berangkat ke Jerman sehabis pulang sekolah, yang berarti juga harus pontang panting lari ngejar tram biar ga ketinggalan kereta.

sesampenya di stasiun rasanya da ampir mati saking capeknya lari. belum lagi karena sekarang udah masuk winter yang berarti aku harus make jaket tebal dan bersepatu boots. mana tas berat karena bawa kamus dan buku-buku pelajaran, make up juga udah hampir ilang. jalanku yang tadinya kayak model Adriana Lima pas jalan di catwalk buat memperagakan koleksi lingerie Victoria's Secret keluaran terbaru... pas habis lari gitu, jalanku malah udah kayak tukang bangunan yang habis pulang kerja!

pas di perbatasan Swiss dan Jerman.. 2 orang petugas imigrasi jalan buat meriksa paspor dan... mereka cuma ngelewatin aku tanpa bertanya!

IYA, PASPORKU SAMA SEKALI GA DIPERIKSA!
ampun deh, segala jerih payah dan pertumpahan darah yang hampir terjadi di counter kedutaan ternyata cuma gini hasilnya! 
sempat terpikir buat ngelempar pasporku ke salah satu petugas sambil teriak:
"Haloooo... gue juga punya visa Schengen loh!!!"

waktu aku ceritain ke kakak-kakakku, mereka malah ketawa *dengan sedikit prihatin, tentunya..*
oh no.. ga mau lagi apply ke kedutaan jerman. niemals!!!

di perjalanan pulang, pasporku diperiksa ma petugas imigrasi dari Swiss. yang lucunya, 1 orang petugas yang masih muda lagi training dan 1 lagi yang udah agak tua ga nanya, cuma ngawasin. jadi petugas yang training ini berusaha rada galak, gitu. pertanyaannya banyak banget. pas dibilang kalo aku ada visa Swiss juga, dia dengan nyantainya jawab:
"ga ada beda! ga ada pengaruhnya!"


wow, ternyata orang Swiss emang hebat dalam hal berkelakuan cuek! buat apa bayar CHF 45 buat dapetin visa Suisse kalo dapet jawaban kayak gitu dari petugas imigrasi? hmmm..
tapi untungnya aku ngerti kalo si petugas muda itu emang lagi training jadi dia aku maafin karena bicara gitu. yahhh.. demikianlah petualanganku selama memiliki visa Schengen keluaran kedutaan jerman.
bawaannya sial melulu!

btw, besok aku ada test di sekolah.
MAMPUSS.... AKU BELUM BELAJAR SAMA SEKALI!

terus terang aku lagi sakit, pulang dari Jerman langsung ngerasa ga sehat. tapi sekolah jalan terus (namanya juga murid teladan!!) dan besok.., besok... ada ujian!
alamat nanti malam harus mati-matian ngapalin kata kerja dalam bentuk Präteritum dan mempelajari kosa kata yang jumlahnya makin hari kok makin banyak aja.. *ya iyalah!* belum lagi PR ku yang ga da habis-habisnya. 
oh Tuhan kapan sih aku bisa berbahasa jerman dengan baik dan benar?!

Thursday, 15 November 2007

visa

hari senin, tepatnya tanggal... (bentar dulu mo ngecek kalender) 12 November 2007 -- yang bertepatan juga dengan ultah keponakanku, Alessia-- aku dapetin kiriman berupa paspor yang berisikan selembar visa Schengen, ditempelkan dengan sangat ga niat di salah satu lebaran halaman paspor. dari mana lagi kalo ga dari Kedutaan Jerman?

iya, akhirnya perjuangan n penantian itu berakhir juga loh! mau tau aku dapetin visa berapa lama?
15 HARI! iya, 15 hari alias 15 days, 15 Tage, 15 jours, 15 giorno... (bener ga gini nulisnya?)

semua jerih payah n niat pengen ngebakar Kedutaan Jerman itu terbayar cuma dengan visa 15 hari, penonton! emang aku tau ini karena izin tinggalku yang hampir habis, tapi tetap aja rasanya dendam ini membara di sanubariku. tapi, ya udahlah.. yang penting minggu ini aku bisa ke Jerman n ngeliat keponakan baru, namanya Chiara.

oke.. inilah ending dari film dokumenter yang berjudul:
"LONG MARCH TO GET SCHENGEN VISA FROM GERMAN EMBASSY"
(grab it in your favourite stores!)

--CASE CLOSED PERMANENTLY --

aku juga mo bilangin,
buat teman2ku yang emailnya blum sempat dibalas, mohon maaf yah!! bener aku ga sempat buat ngebalas email yang panjang kayak koran kompas seperti biasanya. bukannya mo sombong atau sok sibuk, emang blum sempat aja. aku janji bakal balas email kalian semuanya..

Tuesday, 6 November 2007

DIE DEUTSCHE BOTSCHAFT*

* artinya : Kedutaan Jerman.

aku nulis judul di atas pake bahasa Jerman, bukan karena mo sok pinter, bukan juga mo pamer, tapi karena kesallllll...!!!

sumpah, kesal banget! yak, tebakan anda benar sekali para penonton.. karena masalah permohonan visa! beberapa waktu yang lalu aku udah sempat nulis tentang permohonan visaku di postingan dengan judul2 berikut: "bahasa jerman, test dan kedutaan" dan "lagi2 soal kedutaan plus belajar masak."


mau tau kelanjutannya??
oke, akhirnya aku bisa juga buat janji ke Kedutaan Jerman di kota Bern. aku dapet termin jam 10 teng! itu artinya pagi buta aku mesti berangkat dari Zürich ke Bern! aku pergi naik kereta jam 8 pagi. gila semalaman aku hampir ga bisa tidur karena mikir gimana kalo ga lancar prosesnya? kalo gagal juga, alamat kakakku harus nukar tanggal acara pesta buat anaknya lagi padahal dia udah sempat nukar tanggal acaranya bulan lalu ampe aku jadi ga enak sendiri...

sampe di Bern, sedikit muter-muter nyari stasiun bus yang agak membingungkan. udah lama aku ga ke Bern, sayang pas ke Bern lagi kok dalam suasana penuh duka cita gini. sompret! jam 09.20 sampe tepat di gerbang masuk kedutaan. petugas security udah nungguin lengkap dengan metal detektor. tas dan lainnya diperiksa, untung petugasnya ga belagu jadi lancar aja.

petugas ngasi secarik kertas nomor antrian: nomor 85! udah pagi buta dari Zürich aja dapet nomor 85, apa yang dapet nomor 1 itu tidur di depan pintu gerbang kedutaan pake sleeping bag kayak nungguin Metallica mo manggung? ga tau deh..., males mikir!


nunggu, nunggu, nunggu... lebih sejam... perut mulessss, kaki goyang-goyang, mana ngeliat muka-muka orang yang keluar dari ruangan counter semuanya asli ga ada yang bahagia.. malah ngeluh semua, rasanya lebih gugup daripada kalo mo interview kerja, lebih nervous daripada mo nembak Adam Levine yang vocalistnya Maroon 5!

TEEEETTTT.... bel berbunyi. di papan tertulis: nomor 85, counter 5.
masuk ke ruangan counter, dokumen dikasi. si ibu petugas make kalung batu gede banget, hampir nyaingi besar kepalanya.

Ibu Petugas : "Anda bisa bahasa jerman?"
aku : "ein bisschen.."

gayanya ngomong bukan kayak mau ngelayani orang yang apply visa tapi serasa kayak mo ngusir. buset dah, sepagi gini rasanya aku udah pengen nebas kepala orang!

masalah timbul karena izin tinggalku. si petugas ini bukannya ngasi tahu baik-baik, tapi malah ngerepetin! gara-gara soal izin tinggalku mo habis masa berlakunya bulan desember ini, tapi menurut peraturan kedutaan masa habis berlaku izin tinggal itu sebulan sebelum masa expired yang tertera di kartu izin tinggal. izin tinggalku habis tanggal 15 desember 2007, berarti menurut kedutaan izin tinggalku habis sebulan sebelumnya.

si ibu petugas ini masih juga ngerepetin masalah izin tinggal, aku ga ngomong apa-apa. lagian kalo buka mulut apa bisa ngerubah isi peraturan kedutaan? bisa ngediemin mulutnya wanita ini aja rasanya udah syukur! visa bisa keluar kalo aku memperpanjang izin tinggalku, itu berarti harus ke kantor imigrasi lagi dan ngelapor ke Kreisbüro lagi. ngebayanginnya aja udah ga mood... oh Tuhan kenapa kau ciptakan sebuah tempat menyebalkan bernama kedutaan jerman? kenapa?

si ibu petugas ngasi 'golden ticket' (emang acara idol aja yang punya golden ticket, kedutaan jerman ada juga loh) iya, ini berarti aku harus datang lagi ke kedutaan kalo soal izin tinggalku udah kelar. semua fotocopy dokumenku dia tanda tangani yang berarti kalo semua dokumenku udah dia periksa dan dibenarkan. di selembar kertas 'golden ticket' itu dia nulis tanggal hari itu (catet ya, ini penting diketahui untuk cerita berikutnya), juga menandatanganinya.

silakan, pintu keluar ada di sebelah sana... (nggak, bukan dia yang ngomong kayak gini. kalo sempat aja. pasti udah mo ku... uhhhh!!)

yah, bisa ditebak dengan mudahnya: permohonan visaku ditolak!
abis keluar dari kedutaan tanpa sadar aku ngucapin kata2

"Diese Schlampe..." (ga perlu cari artinya soalnya super kasar!)

sumpah, aku ga pernah ngucapin kata segini kasarnya dalam bahasa jerman, tapi waktu itu aku udah ga tahan lagi...

dua hari berikutnya berangkat ke kantor imigrasi (lagi-lagi pagi buta.. tapi untungnya di Zurich), sampe disana petugasnya yang gaul banget gayanya bilang, aku harus ke Kreisbüro dulu minta formulir perpanjangan izin tinggal dan balik ke kantor imigrasi lagi. oh Tuhan, kenapa Kau berikan cobaan begini dahsyatnya pada makhluk molek-Mu ini? *haa? maksud lo? gitu kata Tuhan.*
dengan patuhnya balik ke Kreisbüro, untungnya nih di Kreisbüro dan kantor imigrasi petugasnya pada baik minta ampun. bahkan petugas di Kreisbüro nyabarin kami. kurang baik apa lagi? hayoo.. sapa bilang kalo orang Swiss itu sombong2? kalo ada orang Jerman yang ngomel kayak gini, gue timpuk pake kulkas!!!

abis dari Kreibüro dan dapet siraman rohani dari petugasnya, hati pun agak tenang. akhirnya di kantor imigrasi, si petugas gaul tadi nangani semua dokumenku dan.. return visaku pun keluar!!


HEBATTT...!!!

aku udah tinggal di Swiss setahun lebih, udah ngantongi izin tinggal seri B yang berarti aku bisa melelenggang dengan anggun dari mulai kanton Schaffhausen ke kanton Tessin, dari kanton Genève ke kanton Graubünden tanpa takut dikejar polisi karena imigran gelap, dan sekarang aku harus punya visa swiss lagi! benar-benar hebat! bener yah, seumur hidupku ga pernah ada satu pihak pun yang pernah bikin hidupku sengsara kayak gini selain: Kedutaan Jerman!
untungnya (lagi-lagi) petugas imigrasinya baek banget! dia ngasi visa yang berlaku ampe akhir tahun.

oke, satu tahap udah terlewati! berikutnya tinggal mengatasi kebuasan para petugas kedutaan jerman aja. lagi-lagi aku memuji Tuhan, karena Dia udah pinter banget buat menyatukan semua makhluk ciptaan-Nya yang bertabiat sangat bangsat untuk berkumpul dan bekerja sama di sebuah tempat berjudul Kedutaan Jerman. benar sekali, Tuhan emang adil...!
hari senin berangkat lagi ke Bern. pagi buta, lagi! aku agak kurang tidur karena malamnya harus buat PR dan ngulang pelajaran. sampe di Bern lebih cepat daripada minggu lalu.

tahap pertama: security checking dengan petugas security laki-laki.

tahap kedua: pemeriksaan dokumen dengan petugas security wanita yang ampir aja ku lemparin pake sepatu boots-ku saking menyebalkannya. 

tahap ketiga : dapet nomor antrian: nomor 75. minggu lalu dapet nomer antrian 85. yak, paling tidak ada kemajuan dalam masalah nomor antrian.

tahap keempat : nunggu... nunggu lagi.. aku udah ga mood mikirin visa, trus PR-ku blum selesai semuanya, ntar aku makan siang dimana ya? saat itu aku ga peduli lagi, mo mereka tolak ato nggak permohonan visaku, petugas mana yang mo berhadapan denganku, aku gak peduli lagi! aku udah kerjain semua apa mau mereka. kalo ditolak juga, bener-bener biadab!

tahap kelima : TEEEETTT. bel berbunyi. di papan tertulis: nomor 75, counter 2.

tahap keenam : aku masuk dengan muka super blank, sapa pun yang bakal ku hadapi di counter, aku ga peduli! oke, aku ga bakalan mau pake bahasa jerman! iya dong, saya masih cinta dengan bahasa Inggris (dan bahasa perancis tentunya :D)

tahap ketujuh : petugas laki-laki berkacamata meriksa dokumenku, baru aja nih.. aku mo bernapas di situ. dia udah marah...

petugas bangsat : Anda ga punya termin hari ini!

aku : DOCH!! *tanpa sengaja malah berbahasa Jerman..* minggu lalu kolega Anda bilang kalo saya boleh datang kapan saja! dia malah menyuruh saya menulis sendiri tanggal berapa saya mau datang..

petugas bangsat : tapi Anda benar-benar ga ada termin hari ini, hari ini bukan tanggal 22 Oktober, hari ini tanggal 29 Oktober..

aku : Anda lihat dong tanggalnya!!!

petugas bangsat : oh, *salah tingkah.. tengsin minta ampun karena ngerasa goblok* maaf.. saya yang salah!

tau ga kenapa dia marah? karena di lembaran 'golden ticket' itu tertera tanggal 22 Oktober, padahal si ibu petugas nulis tanggal sewaktu aku ke counter-nya minggu lalu. si bangsat ini aja yang ga liat tanggal langsung mo marah ma aku. dia kira aku takut apa???

AKU GA TAKUTTT!!!

udah jelas kan sekarang kenapa penduduk di dunia banyak yang ga suka ma orang Jerman?! makanya, jangan sok hebat mentang-mentang jadi petugas kedutaan, udah dia yang salah liat tanggal.. mo marahin pula.

SEKARANG AKU TAU KENAPA DI TIAP COUNTER DIPASANGI KACA TEBAL, IYA.. KARENA KALO NGGAK MUKA PARA PETUGAS UDAH PADA BONYOK!!!
jujur aja, waktu dia marah gitu rasanya udah pengen ku lempar aja mukanya pake kamus bahasa jerman-indonesiaku karangan Adolf Heuken yang beratnya sekilo! aku ke kedutaan bawa kamus karena habis dari kedutaan, naik kereta satu jam balik ke Zürich, makan siang sendirian ntah dimana, ngerjain PR di starbucks dan berangkat sekolah. ga heran kan kalo aku lumayan stress dan capek hari itu? ga heran kan kalo para petugas di kedutaan jerman rasanya pengen ku bakar idup-idup layaknya para penyihir di abad pertengahan??

proses selanjutnya cuma ngisi formulir yang menyatakan tidak terlibat kriminalitas, terorisme, dsb.. embel-embel yang ga perlu menurutku. selama aku ngisi formulir itu, aku bisa ngedengar suara si ibu petugas yang nangani dokumenku minggu lalu lagi berkoar-koar di counter 5. bener deh, aku ga mau jadi orang yang lagi berurusan dengan si ibu petugas itu.
hororrr, man.. horrorrrrr....!!!
keluar dari ruangan counter, aku masih juga masang muka ketat saking kesalnya. hohoho, gue ga segoblok itu ampe mau aja ditolak kedutaan jerman dua kali, yang ada malah gue yang marahin petugasnya!! ga sia2 aku tu dari medan (ga da hubungannya memang, tapi ya udahlah..)

sampe hari ini, tanggal 7 november 2007 pasporku blum dikirim balik dari Kedutaan Jerman. emang butuh waktu 2 minggu ampe visa issued, ato jangan-jangan fotoku segitu cantiknya ampe disimpan ma kedutaan jerman? yah.. alasan kedua mengkin lebih tepat!

sekedar info aja, dokumen yang ku bawa itu--yang udah berat2in tas-- sebagian malah ga disentuh ma petugasnya. monyet banget ga sih?! ini yang terakhir kalinya aku mo apply visa ke sana. sumpah, aku ga mau balik ke neraka bernama kedutaan jerman!!!
kalo ada suatu hari nanti orang Jerman yang complain tentang negara Swiss ato tentang penduduk Swiss, mungkin aku bakal cerita balik tentang kejadian permohonan visaku ke kedutaan jerman. gimana soal proses kelanjutan visanya? nantikan dalam episode:
balas dendam nini pelet!

Sunday, 4 November 2007

blog baru

saat ini aku sedikit berbangga hati, karena udah punya blog baru. ibarat kacang yang memang berniat ngelupain kulitnya, blog lamaku bakal ga di up date lagi. tapi bukan berarti aku ga ingat jasa-jasa blog lamaku loh, secara aku juga ngetopnya lewat blog lama :D

bikin blog ini memakan waktu kira-kira sebulan, itu juga masih setengah jadi. iya, ini baru 'soft opening' doang *emangnya mall apa?* dibilang setengah jadi karena sebenarnya masih ada beberapa hal yang masih belum terlaksana. oiya, aku mo ngucapin terima kasih buat Stephanie
soalnya dia yang banyak ngajarin ini itu tentang ngebuat blog. ini cewe syaraf kesabarannya emang sangat sehat walopun hampir tiap hari aku selalu aja nanya-nanyain pertanyaan bego ke dia.
udah umur segini tapi kenapa ya aku tetap gaptek?!

isi postingannya sih ampir semua sama, bukannya ga kreatif nih tapi rasanya sayang aja kalo tulisan di blog lama kubuang. apalagi banyak yang berkesan kayak nonton konser Incubus, liburanku baru-baru ini, cerita soal sekolahku, dll. sedangkan postingan2 lain lebih kurang sama tapi ada beberapa yang aku tambahin beberapa foto. bener nih, bikin blog baru lumayan menyita waktu, tapi sampe saat ini aku udah lumayan senang dengan hasilnya. makasih ya Steph! ;-)