Tuesday, 6 November 2007

DIE DEUTSCHE BOTSCHAFT*

* artinya : Kedutaan Jerman.

aku nulis judul di atas pake bahasa Jerman, bukan karena mo sok pinter, bukan juga mo pamer, tapi karena kesallllll...!!!

sumpah, kesal banget! yak, tebakan anda benar sekali para penonton.. karena masalah permohonan visa! beberapa waktu yang lalu aku udah sempat nulis tentang permohonan visaku di postingan dengan judul2 berikut: "bahasa jerman, test dan kedutaan" dan "lagi2 soal kedutaan plus belajar masak."


mau tau kelanjutannya??
oke, akhirnya aku bisa juga buat janji ke Kedutaan Jerman di kota Bern. aku dapet termin jam 10 teng! itu artinya pagi buta aku mesti berangkat dari Zürich ke Bern! aku pergi naik kereta jam 8 pagi. gila semalaman aku hampir ga bisa tidur karena mikir gimana kalo ga lancar prosesnya? kalo gagal juga, alamat kakakku harus nukar tanggal acara pesta buat anaknya lagi padahal dia udah sempat nukar tanggal acaranya bulan lalu ampe aku jadi ga enak sendiri...

sampe di Bern, sedikit muter-muter nyari stasiun bus yang agak membingungkan. udah lama aku ga ke Bern, sayang pas ke Bern lagi kok dalam suasana penuh duka cita gini. sompret! jam 09.20 sampe tepat di gerbang masuk kedutaan. petugas security udah nungguin lengkap dengan metal detektor. tas dan lainnya diperiksa, untung petugasnya ga belagu jadi lancar aja.

petugas ngasi secarik kertas nomor antrian: nomor 85! udah pagi buta dari Zürich aja dapet nomor 85, apa yang dapet nomor 1 itu tidur di depan pintu gerbang kedutaan pake sleeping bag kayak nungguin Metallica mo manggung? ga tau deh..., males mikir!


nunggu, nunggu, nunggu... lebih sejam... perut mulessss, kaki goyang-goyang, mana ngeliat muka-muka orang yang keluar dari ruangan counter semuanya asli ga ada yang bahagia.. malah ngeluh semua, rasanya lebih gugup daripada kalo mo interview kerja, lebih nervous daripada mo nembak Adam Levine yang vocalistnya Maroon 5!

TEEEETTTT.... bel berbunyi. di papan tertulis: nomor 85, counter 5.
masuk ke ruangan counter, dokumen dikasi. si ibu petugas make kalung batu gede banget, hampir nyaingi besar kepalanya.

Ibu Petugas : "Anda bisa bahasa jerman?"
aku : "ein bisschen.."

gayanya ngomong bukan kayak mau ngelayani orang yang apply visa tapi serasa kayak mo ngusir. buset dah, sepagi gini rasanya aku udah pengen nebas kepala orang!

masalah timbul karena izin tinggalku. si petugas ini bukannya ngasi tahu baik-baik, tapi malah ngerepetin! gara-gara soal izin tinggalku mo habis masa berlakunya bulan desember ini, tapi menurut peraturan kedutaan masa habis berlaku izin tinggal itu sebulan sebelum masa expired yang tertera di kartu izin tinggal. izin tinggalku habis tanggal 15 desember 2007, berarti menurut kedutaan izin tinggalku habis sebulan sebelumnya.

si ibu petugas ini masih juga ngerepetin masalah izin tinggal, aku ga ngomong apa-apa. lagian kalo buka mulut apa bisa ngerubah isi peraturan kedutaan? bisa ngediemin mulutnya wanita ini aja rasanya udah syukur! visa bisa keluar kalo aku memperpanjang izin tinggalku, itu berarti harus ke kantor imigrasi lagi dan ngelapor ke Kreisbüro lagi. ngebayanginnya aja udah ga mood... oh Tuhan kenapa kau ciptakan sebuah tempat menyebalkan bernama kedutaan jerman? kenapa?

si ibu petugas ngasi 'golden ticket' (emang acara idol aja yang punya golden ticket, kedutaan jerman ada juga loh) iya, ini berarti aku harus datang lagi ke kedutaan kalo soal izin tinggalku udah kelar. semua fotocopy dokumenku dia tanda tangani yang berarti kalo semua dokumenku udah dia periksa dan dibenarkan. di selembar kertas 'golden ticket' itu dia nulis tanggal hari itu (catet ya, ini penting diketahui untuk cerita berikutnya), juga menandatanganinya.

silakan, pintu keluar ada di sebelah sana... (nggak, bukan dia yang ngomong kayak gini. kalo sempat aja. pasti udah mo ku... uhhhh!!)

yah, bisa ditebak dengan mudahnya: permohonan visaku ditolak!
abis keluar dari kedutaan tanpa sadar aku ngucapin kata2

"Diese Schlampe..." (ga perlu cari artinya soalnya super kasar!)

sumpah, aku ga pernah ngucapin kata segini kasarnya dalam bahasa jerman, tapi waktu itu aku udah ga tahan lagi...

dua hari berikutnya berangkat ke kantor imigrasi (lagi-lagi pagi buta.. tapi untungnya di Zurich), sampe disana petugasnya yang gaul banget gayanya bilang, aku harus ke Kreisbüro dulu minta formulir perpanjangan izin tinggal dan balik ke kantor imigrasi lagi. oh Tuhan, kenapa Kau berikan cobaan begini dahsyatnya pada makhluk molek-Mu ini? *haa? maksud lo? gitu kata Tuhan.*
dengan patuhnya balik ke Kreisbüro, untungnya nih di Kreisbüro dan kantor imigrasi petugasnya pada baik minta ampun. bahkan petugas di Kreisbüro nyabarin kami. kurang baik apa lagi? hayoo.. sapa bilang kalo orang Swiss itu sombong2? kalo ada orang Jerman yang ngomel kayak gini, gue timpuk pake kulkas!!!

abis dari Kreibüro dan dapet siraman rohani dari petugasnya, hati pun agak tenang. akhirnya di kantor imigrasi, si petugas gaul tadi nangani semua dokumenku dan.. return visaku pun keluar!!


HEBATTT...!!!

aku udah tinggal di Swiss setahun lebih, udah ngantongi izin tinggal seri B yang berarti aku bisa melelenggang dengan anggun dari mulai kanton Schaffhausen ke kanton Tessin, dari kanton Genève ke kanton Graubünden tanpa takut dikejar polisi karena imigran gelap, dan sekarang aku harus punya visa swiss lagi! benar-benar hebat! bener yah, seumur hidupku ga pernah ada satu pihak pun yang pernah bikin hidupku sengsara kayak gini selain: Kedutaan Jerman!
untungnya (lagi-lagi) petugas imigrasinya baek banget! dia ngasi visa yang berlaku ampe akhir tahun.

oke, satu tahap udah terlewati! berikutnya tinggal mengatasi kebuasan para petugas kedutaan jerman aja. lagi-lagi aku memuji Tuhan, karena Dia udah pinter banget buat menyatukan semua makhluk ciptaan-Nya yang bertabiat sangat bangsat untuk berkumpul dan bekerja sama di sebuah tempat berjudul Kedutaan Jerman. benar sekali, Tuhan emang adil...!
hari senin berangkat lagi ke Bern. pagi buta, lagi! aku agak kurang tidur karena malamnya harus buat PR dan ngulang pelajaran. sampe di Bern lebih cepat daripada minggu lalu.

tahap pertama: security checking dengan petugas security laki-laki.

tahap kedua: pemeriksaan dokumen dengan petugas security wanita yang ampir aja ku lemparin pake sepatu boots-ku saking menyebalkannya. 

tahap ketiga : dapet nomor antrian: nomor 75. minggu lalu dapet nomer antrian 85. yak, paling tidak ada kemajuan dalam masalah nomor antrian.

tahap keempat : nunggu... nunggu lagi.. aku udah ga mood mikirin visa, trus PR-ku blum selesai semuanya, ntar aku makan siang dimana ya? saat itu aku ga peduli lagi, mo mereka tolak ato nggak permohonan visaku, petugas mana yang mo berhadapan denganku, aku gak peduli lagi! aku udah kerjain semua apa mau mereka. kalo ditolak juga, bener-bener biadab!

tahap kelima : TEEEETTT. bel berbunyi. di papan tertulis: nomor 75, counter 2.

tahap keenam : aku masuk dengan muka super blank, sapa pun yang bakal ku hadapi di counter, aku ga peduli! oke, aku ga bakalan mau pake bahasa jerman! iya dong, saya masih cinta dengan bahasa Inggris (dan bahasa perancis tentunya :D)

tahap ketujuh : petugas laki-laki berkacamata meriksa dokumenku, baru aja nih.. aku mo bernapas di situ. dia udah marah...

petugas bangsat : Anda ga punya termin hari ini!

aku : DOCH!! *tanpa sengaja malah berbahasa Jerman..* minggu lalu kolega Anda bilang kalo saya boleh datang kapan saja! dia malah menyuruh saya menulis sendiri tanggal berapa saya mau datang..

petugas bangsat : tapi Anda benar-benar ga ada termin hari ini, hari ini bukan tanggal 22 Oktober, hari ini tanggal 29 Oktober..

aku : Anda lihat dong tanggalnya!!!

petugas bangsat : oh, *salah tingkah.. tengsin minta ampun karena ngerasa goblok* maaf.. saya yang salah!

tau ga kenapa dia marah? karena di lembaran 'golden ticket' itu tertera tanggal 22 Oktober, padahal si ibu petugas nulis tanggal sewaktu aku ke counter-nya minggu lalu. si bangsat ini aja yang ga liat tanggal langsung mo marah ma aku. dia kira aku takut apa???

AKU GA TAKUTTT!!!

udah jelas kan sekarang kenapa penduduk di dunia banyak yang ga suka ma orang Jerman?! makanya, jangan sok hebat mentang-mentang jadi petugas kedutaan, udah dia yang salah liat tanggal.. mo marahin pula.

SEKARANG AKU TAU KENAPA DI TIAP COUNTER DIPASANGI KACA TEBAL, IYA.. KARENA KALO NGGAK MUKA PARA PETUGAS UDAH PADA BONYOK!!!
jujur aja, waktu dia marah gitu rasanya udah pengen ku lempar aja mukanya pake kamus bahasa jerman-indonesiaku karangan Adolf Heuken yang beratnya sekilo! aku ke kedutaan bawa kamus karena habis dari kedutaan, naik kereta satu jam balik ke Zürich, makan siang sendirian ntah dimana, ngerjain PR di starbucks dan berangkat sekolah. ga heran kan kalo aku lumayan stress dan capek hari itu? ga heran kan kalo para petugas di kedutaan jerman rasanya pengen ku bakar idup-idup layaknya para penyihir di abad pertengahan??

proses selanjutnya cuma ngisi formulir yang menyatakan tidak terlibat kriminalitas, terorisme, dsb.. embel-embel yang ga perlu menurutku. selama aku ngisi formulir itu, aku bisa ngedengar suara si ibu petugas yang nangani dokumenku minggu lalu lagi berkoar-koar di counter 5. bener deh, aku ga mau jadi orang yang lagi berurusan dengan si ibu petugas itu.
hororrr, man.. horrorrrrr....!!!
keluar dari ruangan counter, aku masih juga masang muka ketat saking kesalnya. hohoho, gue ga segoblok itu ampe mau aja ditolak kedutaan jerman dua kali, yang ada malah gue yang marahin petugasnya!! ga sia2 aku tu dari medan (ga da hubungannya memang, tapi ya udahlah..)

sampe hari ini, tanggal 7 november 2007 pasporku blum dikirim balik dari Kedutaan Jerman. emang butuh waktu 2 minggu ampe visa issued, ato jangan-jangan fotoku segitu cantiknya ampe disimpan ma kedutaan jerman? yah.. alasan kedua mengkin lebih tepat!

sekedar info aja, dokumen yang ku bawa itu--yang udah berat2in tas-- sebagian malah ga disentuh ma petugasnya. monyet banget ga sih?! ini yang terakhir kalinya aku mo apply visa ke sana. sumpah, aku ga mau balik ke neraka bernama kedutaan jerman!!!
kalo ada suatu hari nanti orang Jerman yang complain tentang negara Swiss ato tentang penduduk Swiss, mungkin aku bakal cerita balik tentang kejadian permohonan visaku ke kedutaan jerman. gimana soal proses kelanjutan visanya? nantikan dalam episode:
balas dendam nini pelet!

No comments :