Friday, 21 December 2007

AUSFLUG: GLASI HERGISWIL

gelas-gelas di ruang pameran

tiap bulan sekolahku ngadain acara Ausflug alias Outing alias jalan-jalan.
yakkk.... di bulan november lalu --secara ini udah bulan desember-- Ausflug tahap kedua buatku!
kali ini salah satu teman sekelasku ngasi usul buat pergi ke Glasi Hergiswil. tenang dulu, itu bukannya nama rumah hantu, tapi pabrik pembuatan gelas yang bertempat di Hergiswil.

  Giselle A and me

terus terang aja aku semangat ngedengar kalo bakal pergi ke pabrik pembuatan gelas, aku ngerasa pasti kali ini acara jalan2nya seruuuu! dan emang bener aja, acara jalan-jalan kali ini sangat menarik. selain karena itu ga di Zurich yang berarti kami semua harus naik kereta sekitar 1 jam ke sana.

aku sempat nyangka kalo Hergiswil itu ga jauh2 banget, paling sekitar 20 menitan naik kereta. tapi ternyata di kanton Luzern!!! seperti yang dijanjikan, kami janjian di stasiun jam 9.30 pagi teng! kebetulan yang ikutan jalan-jalan ga cuma kelasku doang tapi ada satu kelas yang lain yang berarti pesertanya makin rame aja!

Juliana, Giselle B and Kelly

di kereta yang kami naiki ternyata ga cuma kami aja yang perginya serombongan, tapi juga ada rombongan murid sekolah (seumuran anak SD), rameeee banget. waktu itu aku ngerasa udah kayak jadi seorang produser acara yang lagi ngegarap produksi acara reality show terbaru berjudul: 'Mudik Mendadak'.

barisan atas dari kiri-kanan: Anastasja, aku, Juliana, Xenia, Silke
barisan bawah : Kelly, Giselle A, Giselle B.

asli nih, kupingku rasanya hampir aja pekak pas ngelewatin murid-murid sekolah yang pada jejeritan sana sini. belum lagi di dekat kami duduk ada abg lagi sibuk ngebahas musik hip hop mana yang lagi ngetrend sekarang. mana waktu di kereta aku harus nerima telepon penting, akibatnya mesti jejeritan pas ngomong. mimpi buruk! hm, ternyata negara suisse juga bisa hingar bingar!

seorang pribadi yang kurang kerjaan

sesampenya di Glasi Hergiswil, kami semua langsung terkagum dengan museum gelas yang penyajiannya sangat sangat interaktif. kita seakan dipandu oleh cahaya lampu diantara kegelapan.
keren keren kerennnn!
terbersit beberapa kali di dalam hatiku: kenapa sih di Indonesia ga bikin museum interaktif kayak gini? 
apa seh ruginya bikin bangsa sendiri lebih tergerak untuk belajar dan maju?



the busy workers

salah satu yang menarik adalah ngeliat secara langsung gimana para pekerja di sana memproduksi gelas. ngeliatnya dari lantai atas, selama ngeliat para pekerja itu aku sempat berpikir.. apakah mereka mencintai pekerjaannya? (udah deh, pertanyaan ini ga usah dijawab!) yang pasti ngeliat pabrik itu, mau ga mau pengetahuanku jadi tambah yaitu: bikin gelas itu ga gampang.


no comment

salah satu pojok yang menarik perhatian adalah pojok dimana kita bisa ngebuat gelas sendiri dengan panduan pekerja disana. ngedenger ini, terus terang beberapa orang temanku jadi penasaran, mereka mendekat ke pojok itu. tapi begitu ngeliat tulisan yang tertera kalo mo ngebuat gelas sendiri harus bayar CHF 15... niat mulia untuk membuat gelas sendiri pun buyar!

a worker is making a glass

sesudah dari sana, kami minum coklat panas di café sebelah museum. cuma café ini tempat untuk nyantai di sana, diperuntukkan untuk para pengunjung yang mau ga mau harus mau untuk ngeluarin duit membeli minuman disana. suhu hari itu dinginnnn! selama minum disana, terbentuklah beberapa kubu yang terbagi dalam beberapa meja yang digolongkan menurut kebangsaan.  
oke, aku sih ikut golongan mana aja selama ada makanan dan minuman tersedia.


me in Glasi Hergiswil

langkah berikutnya, ngunjungin toko yang ngejual produk dari pabrik tersebut. tapi asal tau aja, toko ini bisa dibilang toko yang ngejual barang-barang ga berguna (menurutku); kayak pajangan kecil yang cuma menuhin debu di rumah aja. yahh barang-barang yang biasanya dibeli para emak dengan alasan terlihat bagus buat dipajang di ruang tamu tapi bikin para suami mereka melotot ngeliat harganya.


herannya masih aja ada orang-orang yang cukup dermawan (ato bisa dibilang juga.. goblok?!) buat ngebeli barang-barang sedemikian. ga tau napa.. aku anti banget ma barang-barang kayak gini. sumpah, aku ga mo kualat secara aku belum jadi emak-emak gitu.. tapi kalo bisa aku ga mo beli gelas, kaca ato kristal yang menuh-menuhin rumah. oh Tuhan, jangan kutuk hamba-Mu yang keren ini, jangan!
oke, alasan paling tepat mungkin karena apartemenku kecil. alasan tambahan karena aku ga suka, dan alasan paling cocok mungkin karena aku males ngebersihinnya!


ternyata gue lebih cakep daripada gelas!!

akhirnya kami balik ke Zurich, sesampenya di stasiun.. guruku bilang kalo dia pengen nyari tas kerja yang casual. aku juga ga mo ketinggalan buat ikutan jalan-jalan. akhirnya kami bertiga dengan temanku Gisele --yang dari brazil-- jalan ngubekin pertokoan. tas ga dapet, yang dibeli malah yang lain! aku juga yang tadinya ga niat mo beli tapi begitu ngeliat ada sale 50% buat jaket cape langsung ga kuat iman. serbuuuuuuu...!!



Glasi Hergiswil

alhasil.. pulang dengan bertentengkan tas belanja. tunggu dulu, aku masih bisa nahan iman dan tahu diri.. jadi cuma beli satu biji aja. udah, lupakan aja mau sale apa pun itu, mau sale nya 50 ampe 70%, ga peduli!! jalan aja terus jangan liat2 ke belakang! (ingat dong kisah nabi2 dalam kitab suci..) 
hati puas karena bisa jalan ke Glasi Hergiswil dan karena beli jaket baru!
yeah....!!!

me and detective

mungkin orang-orang pada heran kali ya kenapa aku suka ma detektif.., termasuk aku sendiri!!
bukan, bukannya aku mo sok keren atau sok unik gitu, tapi dari kecil (sekitar SD gitu) aku emang suka aja baca ataupun nonton film-film yang berhubungan dengan detektif.


lebih parahnya kadang2 aku suka ngayal gimana kalo seandainya kalau aku jadi detektif, bisa memecahkan kasus-kasus sulit dan menantang kayak di film thriller.. pada saat nulis ini aja aku bisa ngerasain betapa asiknya berprofesi jadi seorang detektif.. kalo ada yang ngerasa kasian ma aku karena ga bisa ngewujudkan cita-cita, yah.. belas kasihan itu saya terima dengan ikhlas...

bisa dibilang aku terinspirasi karena dulu (dan sekarang juga!) suka baca buku-buku karangan Enid Blyton. saking terinspirasinya sampai aku kepingin banget ke London.

tapi yang paling aku suka adalah: MYSTERY SERIES BY ENID BLYTON
kalo di indonesia namanya berganti jadi: PASUKAN MAU TAHU
aku malah ngoleksi buku2nya tapi ga pernah bisa lengkap, ga tau napa..
udah besar, aku tergila2 ma SHERLOCK HOLMES.
detektif ini ga usah dibilang lagi ketenarannya. aku juga belajar untuk berpikir lebih sistematis itu dari membaca buku Shoerlock Holmes :D walopun ampe sekarang aku tetap aja ngaco.
yah sistem pembelajaran juga ada limitnya... *apaan sih?*

suatu hari, di kelasku lagi ngebahas tema: Mein Traumberuf alias Cita-citaku.
guruku nanya semua murid, dulunya waktu kecil pengen jadi apa.. jawabannya macam-macam, tapi entah kenapa kok rata-rata ngejawab mo jadi dokter. nah, tiba juga giliranku.

guruku : mm kalo Ika, bentar dulu yaa... aku mau tebak dulu dia mo jadi apa! kayaknya mo jadi seniman!
aku : *rada malu* sebenarnya aku kepingin jadi penulis, seniman dan juga pramugari. tapi ada satu pekerjaan yang aku rasa menarik..
guruku : apa itu?
aku : aku pengen jadi detektif!
teman-teman sekelas : *ngakak*
guruku : *ikut cekikikan juga bentar* wah mau jadi detektif ya?


teman2ku ngira kalo aku tu becanda, padahal saya ini serius loh penonton!
emang beneran aku pengen jadi detektif!!! kalo pun ga bisa jadi detektif ato paling ga jadi asisten detektif pun kayaknya asik juga, ngebayangin jadi dr. Watson bikin berdebar-debar! *muntah..*

di lain hari, aku beli topi baru.  
oke, fakta kalo aku ga tambah cantik karena make topi itu, dienyahkan aja! ga perlu diingat!
tapi kenapa bisa ada yang berkomentar kalo topiku ini mirip kayak yang dipake ma Justin Timberlake?
HELL... NOOOOOO!!!
aku beli topi itu karena:
1. biar makin keliatan kayak detektif.
2. Brandon Boyd waktu konser Incubus di Zurich make topi mirip kayak gitu.
3. apa ada alasan lain???

padahal aku da bangga banget mo nunjukin kalo aku make topi itu, biar kayak detektif.. ini kok malah dibilang kayak Justin Timberlake... ughhhh! ini adalah penghinaan terbesar dalam hidupku.
udahlah, kita lupakan aja! sekali lagi fakta yang berbicara.. kalo aku ampe sekarang ga bisa jadi detektif, tapi gimana pun juga.. aku tetap pengen jadi detektif!!!

TEMPO

mm kali ini aku ga bikin judul pake bahasa jerman, inggris atopun bahasa indonesia tercinta, apalagi bahasa medan!!! kali ini cukup pake bahasa latin aja..

tempo alias waktu..
kalo ada yang tau kenapa aku bikin judul kayak gini, berarti dia adalah penerus karir Mama Laurent yang sebelum pergantian taun selalu diuber2 wartawan buat ngeramalin sapa2 aja artis yang bakal koit...

aku nulis judul gitu bukan karena mo niru2 judul majalah, tapi emang karena aku butuh lebih banyak waktu. banyak banget hal tertunda yang harus segera ku selesaikan, kayak ngerjain draft naskah, nyicil ngetik, bahkan sebenarnya aku pengen nulis banyak postingan di blog tapi lagi karena ga ada waktu jadi selalu aja tertunda. padahal banyak banget hal2 menarik buat diceritakan selama bulan desember ini.

sekarang aku ngerti gimana perasaan donald trump *lah apa hubungannya??* dan mau ga mau aku juga salut ma pak sby walopun sibuk 24 jam tapi tetap bisa sholat tahajud!
kalo aja ada jin yang tiba2 nongol dari botol n nawarin 3 permintaan ke aku.. salah satunya pasti aku mo minta:
punya asisten yang bisa ngetikin apa aja yang aku diktein kapan n dimana aja!!

yak, benar sekali.. hidup ini emang keras!! (halah halahhh..)

Monday, 10 December 2007

test dadakan

minggu lalu, hari kamis tanggal 6 Desember 2007, terjadi sebuah adegan kecil di kelas.  
guruku, yang memang selalu udah hadir duluan dibandingkan murid-murid pemalasnya, mulai bicara pada kami  yang demen masang muka tak bersemangat.

guruku : hari ini sesudah 'pause' kita akan test...


JREEENNNNGGGGGGGGG.....
*terdengar bunyi piano klasik yang dimainkan oleh seorang pemain amatiran mantan garong dari kampung sebelah..*

oh noooo... belum lagi hati ini sembuh habis dari kebejatan soal test lalu, sekarang udah test lagi?
yang bener aja ini ibu guru! temanku yang duduk pas di sebelahku udah ngutuk dan ngomong: "alamat hari ini aku bakal sial melulu" *memandang mukaku dengan nanar* 
nasibmu lah nak!

singkat cerita, sehabis pause test dimulai.
untungnya test kali ini ga sebiadab test kemarin, soal2nya bisa dibilang lebih gampang dan ga terlalu sulit.  
aku, yang selalu penuh dedikasi dalam mendalami ilmu kanuragan dalam bahasa Jerman, tentu aja sejauh ini bisa ngerjain soal test itu. apalagi selama ngerjain test diiringi soundtrack berupa suara keluh kesah teman-teman sekelas, diselingi oleh lembaran kertas dibolak balik.
oh betapa syahdunya!


hasil test murid teladan!!


besoknya, hasil test dibagikan. seperti biasa aku selalu aja deg-degan kalo hasil test dibagikan, padahal waktu ngerjain test aku cukup yakin kalo aku ga bego-bego banget, tapi ga tau napa selalu gini... ada yang bisa menjawab pertanyaan saya?

guruku : nilai paling tinggi di kelas ini: IKA!!teman-teman sekelas : HYUUUUU.....
aku : *kali ini ga banyak komentar, jadi cuma bisa tersenyum cantik aja*
guruku : kamu dapat 98%.

yeaaaa... kali ini nilaiku lebih tinggi dari sebelumnya!!!
dari 51 pertanyaan, jawabanku yang benar: 50.
(ini berarti cuma salah satu!!!)
nilai : 98% BESTANDEN.
note dari guruku : FANTASTISCH!!!



ini dia soal bejat yang ga bisa bikin nilaiku 100%

untuk kedua kalinya di kelasku yang ini, nilaiku paling tinggi di kelas! sempat juga berpikir, kalo aja aku ga buat kesalahan di soal yang satu itu, pasti udah dapetin nilai 100%, tapi ya udah lah, belajar dari kesalahan, lain kali harus lebih hati-hati lagi dalam ngerjain ujian.
HELL YEAHH...!!!

Tuesday, 4 December 2007

LA TRAVIATA

tanggal 22 november 2007, emm kalo ga salah itu adalah hari kamis malam.  
tapi maaf aja di Swiss ga ada istilah malam jumat kliwon yang biasanya dibarengi dengan acara mandiin keris, mandi kembang 7 rupa yang airnya udah sempat disemburin ma wak dukun *ughhh..., makanya jangan suka ke dukun!*


maaf, ini bukan tiket nonton layar tancap..

oke, kamis malam tersebut di atas.. aku pergi nonton opera. tiket opera itu adalah tiket gratis!
ini adalah prinsip dasar ekonomi untuk ingin mencapai sesuatu yang diinginkan tanpa harus mengeluarkan banyak biaya.

nonton opera adalah hal pertama yang ku lakukan di dalam hidupku! 
emang rada kampungan sih.. ga pernah nonton opera seumur idup dan sekalinya nonton opera malah di Zurich! hal yang terbayangkan di kepalaku tentang opera sewaktu dalam perjalanan tuh...
wah pasti ntar aku mesti duduk di sebelah nenek dan kakek yang pada sibuk neropong sana sini.. atau ngebayangin mesti bersin karena mantel bulu dari nenek tersebut. tapi terus terang hal yang paling aku takutin kalo nonton opera tuh adalah: takut ketiduran!!
nah ternyata nonton opera tu ga begitu membosankan kayak yang udah ku bayangkan, atau.. memang aku aja yang goblok dan kuper ga pernah nonton opera? mm mungkin pendapat kedua lebih masuk akal..

opera itu judulnya: la traviata.
berhubung ini adalah event besar jadinya pementasan ga diadakan di gedung opera Zurich yang terkenal itu loh.. tapi di Hallenstadion. tahun lalu aku ke sini juga buat nonton konser Red Hot Chili Peppers.
asal tau aja, pementasan dimulai sekitar jam 8.
ini berarti... sepulang sekolah aku harus buru-buru ganti baju dan mempercantik diri!
hari itu juga adalah hari dimana aku harus test di sekolah.. bayangin aja gimana sibuk dan hebohnya?! pagi dan siang hari harus jadi murid teladan dan malamnya jadi wanita super elegan yang nonton opera *halahhh...*
di malam pertunjukan, aku udah duduk dengan cantiknya di salah satu seat.
tiba2 aku teringat sesuatu...

operanya pake bahasa Italia!!
GEDUBRAKKK...

kenapa otakku ga bisa sampe mikir kesana kalo opera itu pake bahasa Italia? kenapa udah umur segini aku tetep aja goblok? gimana mo ngerti operanya kalo ga ngerti ceritanya?
sudahlah, kebodohan tinggallah kebodohan.. yang penting sekarang harus nikmati petunjukan dan emang pertunjukannya keren! pendukungnya lebih dari seratus orang (ini sih di iklannya aku baca..) satu hal yang aku ketahui dari nonton opera itu adalah:

jadi pemain opera itu ga gampang sama sekali!

bayangin aja selama pertunjukan yang lebih dari 2 jam itu mulut mereka berkoak terus-terusan
dengan suara yang jenisnya soprano, alto.. eh ini bener gak ya? duh, ga tau lah!
biarpun ga ngerti bahasanya tapi aku cukup ngerti jalan ceritanya.. jadi ceritanya tuh tentang seseorang wanita yang bernama... aduh sapa yah, kok lupa..
ya udah baca di sini aja deh ya!!
http://en.wikipedia.org/wiki/La_traviata