Friday, 21 December 2007

AUSFLUG: GLASI HERGISWIL

gelas-gelas di ruang pameran

tiap bulan sekolahku ngadain acara Ausflug alias Outing alias jalan-jalan.
yakkk.... di bulan november lalu --secara ini udah bulan desember-- Ausflug tahap kedua buatku!
kali ini salah satu teman sekelasku ngasi usul buat pergi ke Glasi Hergiswil. tenang dulu, itu bukannya nama rumah hantu, tapi pabrik pembuatan gelas yang bertempat di Hergiswil.

  Giselle A and me

terus terang aja aku semangat ngedengar kalo bakal pergi ke pabrik pembuatan gelas, aku ngerasa pasti kali ini acara jalan2nya seruuuu! dan emang bener aja, acara jalan-jalan kali ini sangat menarik. selain karena itu ga di Zurich yang berarti kami semua harus naik kereta sekitar 1 jam ke sana.

aku sempat nyangka kalo Hergiswil itu ga jauh2 banget, paling sekitar 20 menitan naik kereta. tapi ternyata di kanton Luzern!!! seperti yang dijanjikan, kami janjian di stasiun jam 9.30 pagi teng! kebetulan yang ikutan jalan-jalan ga cuma kelasku doang tapi ada satu kelas yang lain yang berarti pesertanya makin rame aja!

Juliana, Giselle B and Kelly

di kereta yang kami naiki ternyata ga cuma kami aja yang perginya serombongan, tapi juga ada rombongan murid sekolah (seumuran anak SD), rameeee banget. waktu itu aku ngerasa udah kayak jadi seorang produser acara yang lagi ngegarap produksi acara reality show terbaru berjudul: 'Mudik Mendadak'.

barisan atas dari kiri-kanan: Anastasja, aku, Juliana, Xenia, Silke
barisan bawah : Kelly, Giselle A, Giselle B.

asli nih, kupingku rasanya hampir aja pekak pas ngelewatin murid-murid sekolah yang pada jejeritan sana sini. belum lagi di dekat kami duduk ada abg lagi sibuk ngebahas musik hip hop mana yang lagi ngetrend sekarang. mana waktu di kereta aku harus nerima telepon penting, akibatnya mesti jejeritan pas ngomong. mimpi buruk! hm, ternyata negara suisse juga bisa hingar bingar!

seorang pribadi yang kurang kerjaan

sesampenya di Glasi Hergiswil, kami semua langsung terkagum dengan museum gelas yang penyajiannya sangat sangat interaktif. kita seakan dipandu oleh cahaya lampu diantara kegelapan.
keren keren kerennnn!
terbersit beberapa kali di dalam hatiku: kenapa sih di Indonesia ga bikin museum interaktif kayak gini? 
apa seh ruginya bikin bangsa sendiri lebih tergerak untuk belajar dan maju?



the busy workers

salah satu yang menarik adalah ngeliat secara langsung gimana para pekerja di sana memproduksi gelas. ngeliatnya dari lantai atas, selama ngeliat para pekerja itu aku sempat berpikir.. apakah mereka mencintai pekerjaannya? (udah deh, pertanyaan ini ga usah dijawab!) yang pasti ngeliat pabrik itu, mau ga mau pengetahuanku jadi tambah yaitu: bikin gelas itu ga gampang.


no comment

salah satu pojok yang menarik perhatian adalah pojok dimana kita bisa ngebuat gelas sendiri dengan panduan pekerja disana. ngedenger ini, terus terang beberapa orang temanku jadi penasaran, mereka mendekat ke pojok itu. tapi begitu ngeliat tulisan yang tertera kalo mo ngebuat gelas sendiri harus bayar CHF 15... niat mulia untuk membuat gelas sendiri pun buyar!

a worker is making a glass

sesudah dari sana, kami minum coklat panas di café sebelah museum. cuma café ini tempat untuk nyantai di sana, diperuntukkan untuk para pengunjung yang mau ga mau harus mau untuk ngeluarin duit membeli minuman disana. suhu hari itu dinginnnn! selama minum disana, terbentuklah beberapa kubu yang terbagi dalam beberapa meja yang digolongkan menurut kebangsaan.  
oke, aku sih ikut golongan mana aja selama ada makanan dan minuman tersedia.


me in Glasi Hergiswil

langkah berikutnya, ngunjungin toko yang ngejual produk dari pabrik tersebut. tapi asal tau aja, toko ini bisa dibilang toko yang ngejual barang-barang ga berguna (menurutku); kayak pajangan kecil yang cuma menuhin debu di rumah aja. yahh barang-barang yang biasanya dibeli para emak dengan alasan terlihat bagus buat dipajang di ruang tamu tapi bikin para suami mereka melotot ngeliat harganya.


herannya masih aja ada orang-orang yang cukup dermawan (ato bisa dibilang juga.. goblok?!) buat ngebeli barang-barang sedemikian. ga tau napa.. aku anti banget ma barang-barang kayak gini. sumpah, aku ga mo kualat secara aku belum jadi emak-emak gitu.. tapi kalo bisa aku ga mo beli gelas, kaca ato kristal yang menuh-menuhin rumah. oh Tuhan, jangan kutuk hamba-Mu yang keren ini, jangan!
oke, alasan paling tepat mungkin karena apartemenku kecil. alasan tambahan karena aku ga suka, dan alasan paling cocok mungkin karena aku males ngebersihinnya!


ternyata gue lebih cakep daripada gelas!!

akhirnya kami balik ke Zurich, sesampenya di stasiun.. guruku bilang kalo dia pengen nyari tas kerja yang casual. aku juga ga mo ketinggalan buat ikutan jalan-jalan. akhirnya kami bertiga dengan temanku Gisele --yang dari brazil-- jalan ngubekin pertokoan. tas ga dapet, yang dibeli malah yang lain! aku juga yang tadinya ga niat mo beli tapi begitu ngeliat ada sale 50% buat jaket cape langsung ga kuat iman. serbuuuuuuu...!!



Glasi Hergiswil

alhasil.. pulang dengan bertentengkan tas belanja. tunggu dulu, aku masih bisa nahan iman dan tahu diri.. jadi cuma beli satu biji aja. udah, lupakan aja mau sale apa pun itu, mau sale nya 50 ampe 70%, ga peduli!! jalan aja terus jangan liat2 ke belakang! (ingat dong kisah nabi2 dalam kitab suci..) 
hati puas karena bisa jalan ke Glasi Hergiswil dan karena beli jaket baru!
yeah....!!!

No comments :