Wednesday, 27 February 2008

resenya orang Indonesia

"kapan nih giliran kamu nikah, ntar lama-lama bisa ga laku loh!"

pernah ga ditanya kayak gitu, atau setidaknya mendengar seseorang nanyain pertanyaan itu?
enggaaakkk... aku nulis topik ini bukan karena aku keseringan ditanya gitu. 
asal tau aja, aku termasuk orang yang beruntung karena jarang ditanya pertanyaan laknat itu.
pernah juga seseorang nanyain aku pertanyaan sedemikian, tapi tentu saja kujawab dengan senyuman memabukkan, jadinya dia lupa sendiri ma pertanyaannya.
sukurin!

aku heran aja, napa sih orang Indonesia heboh banget nanyain pertanyaan yang sehubungan ma hal-hal sedemikian?  
kesannya tuh: suka banget ikut campur urusan orang lain.
nih aku kasi tau kronologis pertanyaannya:

- pas lagi single ditanya: "Loh.. mana pacarnya?"

- udah punya pacar ditanya: "Kapan lagi nih?" *padahal baru juga pacaran setahun!*

- udah tahap tunangan malah ngomong: "Ayo cepetan, ntar tunangannya keburu lari.." 

- akhirnya nikah!! baru tiga bulan nikah ditanya: "Udah hamil belum?"
buset dah, ini yang ngebet mo punya anak sapa seh sebenarnya?!

- (ini nih bagian yang ga enaknya) pas udah punya anak.. kalo menurut mereka anaknya kurang cakep langsung dikomentari: "Kok gini ya? Kok gitu ya?"

sumpah, aku seribu kali heran: penting apa ya nanya urusan pribadi orang lain kayak gini?
mau orang lain tuh punya anak atau gak itu kan urusan mereka, ngapain ditanyain terus-terusan?!

bagi orang yang merasa sering nanyain pertanyaan bejat kayak gini, pernah ga sih mikir kalo pertanyaan ini bikin kesal orang lain?
tau ga kalo orang yang ditanyain itu rasanya pengen ngelempar tu si penanya pake penggorengan berlapis teflon anti lengket dan bergaransi 3 tahun loh, Buk! (loh ini nulis blog apa arisan dharma wanita?!)

saat ini hal yang saat ini paling sering ditanyain orang-orang Indonesia ke aku:
"Kapan dong lo punya anak, kan pengen ngeliat anak lo blasteran.."
somprettttt... emang kalo anak gue blasteran apa gaji suami dia bakal naik?? *ga da hubungannya memang..* aneh2 aja nanyanya. kalo mo liat anak blasteran juga banyak tu dimana-mana, ngapain nungguin aku punya anak segala? 
lagian kan aku juga ga bakalan ngejodohin anakku dengan anaknya huehehe.. 
(maaf, saya memang sombong!)

mungkin ini bukti dari masih sempitnya cara berpikir orang Indonesia. banyak dari mereka yang berpikiran kalo pernikahan itu adalah akhir dari perjalanan, padahal itu adalah awal dari semuanya!
banyak orang Indonesia punya tujuan utama dalam pernikahan yaitu: punya anak!
menurutku tujuan utama dalam menikah itu adalah mencari kebahagiaan, bukan mencari anak! 
anak itu kan rezeki, kalo diberi ya bersyukur.. kalo ga diberi ya berterimalah..

yang paling konyolnya, bahkan banyak wanita yang pengen cepat-cepat hamil karenaaaaaa:
TAKUT DIBILANG GAK SUBUR!
gara-gara takut dibilang gini, mereka cepet-cepet hamil padahal ujung2nya biaya melahirkan ngutang.
 ini namanya bukan lagi bahagia tapi numpukin utang! deuhhh nggak banget deh!!!

makanya buat yang merasa dirinya suka ngumbar pertanyaan ini, mohon direm deh kebiasaan mau tau urusan orang kayak gini! 
ga da gunanya! 
toh juga kalo kita dapet jawabannya juga ga bikin diri kita lebih baik dari mereka kan?
yang ada malah dapat cap dari orang lain: rese!


ps: kalo ada temen-temanku yang nanya kayak gini lagi (terus-terusan!), aku ga bakalan jawab tapi bakal langsung kirimin postingan ini..

Friday, 22 February 2008

the kite runner

Starring: Zekeria Ebrahimi, Ahmad Khan Mahmidzada, Khalid Abdalla, Homayoun Ershadi, Shaun Toub, Atossa Leoni, Ali Dinesh, Qadir Farookh.

Film yang diadaptasi dari novel karangan Khaled Hosseini ini bercerita tentang persahabatan Amir dengan Hassan di kota Kabul tahun 1978. Hassan adalah anak dari pembantu keluarga Amir yang sangat sangat setia pada Amir. Mereka berdua punya kesamaan yaitu suka bermain dan beradu layang-layang.
Amir suka sastra dan menulis, hal ini diyakini Ayahnya sebagai hal yang kurang menarik. Amir menunjukkan karya-karyanya cuma pada Rahim Khan yang sangat suka dengan tulisannya dan juga sering membacakan cerita untuk Hassan.
Dalam suatu kompetisi adu layang-layang Amir menang dalam perlombaan itu namun saat Hassan bermaksud mengambil layang-layang untuk Amir, dia malah jadi bulan-bulanan dan korban pelecehan seksual dari 3 orang berandalan di kota Kabul. Amir yang menyaksikan itu secara sembunyi tak berani menolong Hassan, selain itu dia juga takut untuk terus diperbandingkan dengan Hassan oleh Ayahnya karena menurut Ayahnya Hassan lebih pemberani.

Peristiwa itu membuat Amir marah pada dirinya sendiri karena tak berani menolong Hassan dan merasa jadi pengecut tapi berusaha menghilangkan perasaan bersalah dengan menuduh Hassan lah si pengecut. Dia melakukan berbagai cara agar Hassan dan Ayahnya diusir dari rumahnya, dan cara ini berhasil. Tak lama, terjadi peperangan yang dipicu oleh datangnya tentara Uni Soviet. Amir dan Ayahnya terpaksa berpindah-pindah sampai akhirnya mereka menetap di California. Amir akhirnya lulus kuliah, menikah dan jadi seorang penulis terkenal. Setelah Ayahnya wafat, Rahim Khan menelepon dan meminta Amir kembali ke Kabul dan memberitahukan bahwa sebenarnya Hassan adalah saudaranya, yang berarti anak dari Ayah Amir. Hassan dan istrinya dibunuh kelompok Taliban, yang tertinggal cuma anak dari Hassan, Sohrab. Disini Amir harus berusaha merebut Sohrab yang telah disandera oleh kelompok Taliban.

Pendapatku: 
Film ini wajib tonton!
ini memang jenis film kesukaanku, karena bercerita tentang kehidupan nyata!
aku emang suka film berbahasa asing. banyak banget scene yang sangat menyentuh dan bikin nangis. bahkan waktu aku nonton di bioskop, bolak balik penonton pada ngebersihin hidung pake tisu!!
banyak adegan yang terlihat tragis, tapi memang itulah kehidupan yang sebenarnya.


Saranku:
jadi, jangan terlalu terlena dengan megahnya film-film romantis buatan Amerika. coba deh nonton film ini.. satu lagi yang perlu diketahui: sutradaranya, Marc Forster, orang swiss loh!!! *promosi* :D

Thursday, 21 February 2008

bengong dan ngelamun

akhir-akhir ini aku sering bengong dan ngelamun.
aku lega, karena akhirnya bisa ngelakuin kedua hobi ini lagi *hehhh?!* 
secara beberapa bulan yang lalu emang hampir ga sempat berbuat hal keji seperti itu (kok keji seh?!)
sebenarnya bengong dan ngelamun itu pangkal bencana buatku, contohnya:

- waktu ngelamun buat kopi dan susu coklat di pagi hari, kopinya malah ku tuang ke cangkir yang berisi bubuk coklat. terpaksa ngulang lagi!


- barusan tadi bengong pas buka kulkas, mo minum jus yang terambil malah kemasan susu cair.


- masak sambil ngelamun, mo nuangin kecap asin ke penggorengan yang hampir ku tuang malah cairan cuka. ihhh...


- bengong pas lagi di guru nerangin pelajaran, ga sengaja malah masang muka serius ke guruku ampe guruku ngira aku bete. padahal nggak!


- bengong mikirin sesuatu di tram, ujung-ujungnya turun di halte yang salah.


- ngelamun abis pulang belanja, mo ngebuang struk belanja ke tempat sampah kok yang hampir terbuang malah uang kembalian belanja. (sok orang kaya giniii..)


- masak sambil bengong lagi.. niatnya mo masak nasi campur orak arik telur. habis masak baru sadar kalo lupa masukin telurnya. uhhh...


- dandan sambil ngelamun, akhirnya keluar rumah tapi lupa sisiran dan rambut awut2an. (mo cantik aja kok susah ya?)


- gara2 ngelamun (lagi!), pas masak hampir masukin minyak wijen padahal niatnya mo masukin saus tiram.


- ngelamun abis pulang belanja ma kakakku. sampe di rumahnya nurunin barang dari mobil, yang kupegang bukan tas belanjaan tapi tangannya kakakku, ampe kakakku ngomong: "lo apa2an seh??"