Monday, 28 April 2008

medan: ke-absurd-an yang (tampaknya) abadi

ga terasa, udah 3 minggu 5 hari 16 jam 38 menit sekian detik aku di Medan.
kesan2ku? *buset, pake kesan segala?*

yang pasti medan makin semrawut!
soal cuaca panas ga usah diceritakan lagi.
yang bikin aku males, ngeliat betapa ga disiplinnya masyarakat  di sini.
katanya seh, tingkat pengangguran udah turun sedikittttt, tapi masih banyak aja orang nongkrong di pinggir jalan yang cuma tau ngomentarin orang yang lewat 
*oke, ini bukti paling konkret kalo di Indonesia kehabisan lowongan kerja*
untung sampe saat ini aku lebih banyak make mobil dan bukannya bus umum.
ngebayanginnya aja udah ketar ketir :-$

anyway, biar gitu.. Indonesia emang kaya makanan n jajanan!
akhirnya aku memuaskan nafsu liar buat menyantap:
lontong!!
iya, lontong, mannnnn, lontonggggg!!!

selain makanan, aku juga ngejar 2 hal lain di Medan: buku n baju!
dalam 3 minggu aku da buat 2 menara buku di sebelah bantalku. untung aja harga manga dan novel belum begitu naik. amin.
soal beli baju, terus terang aku ga sekalap beli buku. alasannya:
1. ga fashionable.
2. pas milih baju aku mikir, kalo dengan harga segini udah bisa beli manga beberapa biji. akhirnya batal...

btw, kemarin aku malah sempat beli handphone baru.
handphone lama? aku jual! hahaa.
sebenarnya sayang juga, soalnya itu handphone udah melanglang buana kemana-mana. 
mulai dari Swiss, Perancis, balik ke Medan, balik lagi ke Zurich, Jerman, Spanyol, balik lagi ke Zurich, sampe akhirnya ke Medan lagi.
banyak kenangannya ma handphone yang tahan banting ini. tapi gpp, soalnya yang beli handphone ku itu sahabatku sendiri, Dewi. aku aja heran, ngapain juga dia mau beli handphone-ku?
hanya Dewi dan Tuhan lah yang tahu. *hiyaaattt deshh..*

ada satu event besar di Sumatera Utara yang aku ikuti selama di sini:
PILKADA!
huahaha mo ketawa ampe nungging rasanya!
ga tau ntah kesambet setan mana tiba-tiba aku mau aja ikutan pilkada.
gara-garanya, akibat pendataan yang ga akurat.. abang iparku ga dapat kartu pemilih. 
anehnya, di Medan anak balita bisa dapat kartu pemilih.
halloooo... ini rabun ayam ato emang goblok?!
jangan-jangan petugas pendata pilkada lagi ngelamunin underwear pacarnya pas lagi kerja, makanya anak balita dan anak 16 tahun juga dapat kartu pemilih.

oke, berhubung aku emang baek hati.. aku iseng bersedia menyuarakan pilihan abang iparku.
lucunya, bokapku petugas TPS dan duduk di bangku panitia.
pas namaku di panggil, ketua KPPS nanya:

ketua KPPS: anak mana kau, dek? *aih mak jang, Medan kali bah!*
aku : *senyum cantik* tanya aja ma yang di sebelah..
ketua KPPS : lho, anak Bapak yah? *sambil noleh ke bokap yang duduk di sebelahnya*
kesimpulan: aku emang ga terkenal sedari lahir dulu.

aduh, warnet ini yang biasaya sejuk kok sekarang panas banget yah?
nyesel tadi make baju tangan panjang (padahal udah bahan tipis juga).
gara-gara mendung penipu sialan!
ok, I'm out...!

Friday, 18 April 2008

the longest trip ever..

tanggal 2 april 2008
mungkin itu adalah salah satu hari yang ga bakal ku lupain di dalam hidupku. itulah hari dimana semua kesedihan seperti menyatu ke dalam diriku.
berita apa yang paling menyedihkan selain tahu kalau ibu kita meninggal?

aku panik, nangis dan ga tau berbuat apa. yang ku ingat cuma waktu itu aku ngeprint surat yaasiin dari internet n ngebacainnya buat ibuku.
cuma itu yang bisa aku lakukan, mungkin lebih baik daripada nangis meraung. lebih baik berdoa.
aku udah terlalu bingung buat ngurusin booking tiket. untunglah singapore airlines terbang dua kali sehari dari zurich langsung ke Singapore.

kakak-kakakku yang di Jerman berbaik hati buat berangkat dari Zurich airport supaya bisa berangkat sama. itu memang pilihan terbaik, ga kebayang gimana panik dan bingungnya terbang sendirian di kondisi begitu.

kami berangkat jam 10 malam dari Zurich. 
sewaktu jamku nunjukkin pukul 8 pagi waktu Swiss, aku cuma bisa menghela nafas. 
ini adalah waktu dimana ibuku dikebumikan. menyedihkan rasanya ga bisa memeluk, mencium, memandikan dan menshalatkan sebelum dikebumikan.
pesawatnya jalannya seolah merambat, kayak ga bakal sampai. 
mungkin ini adalah perjalanan terpanjang dan terlama yang pernah ku alami seumur hidup!
aku hampir ga bisa tidur, padahal kalo pesawat take off malam hari aku kebanyakan tidur dan cuma bangun pas pramugari ngantarin makanan dan minuman. tapi kali ini, aku bahkan sulit mejamkan mata.. dan semua makanan yang ditawarkan pramugari rasanya seperti kardus!

total 18 jam perjalanan dari Zurich - Singapore - transit 3 jam di Changi airport - Medan.
melelahkan!

sesampainya di Polonia airport, udara lembab dan panas bikin aku makin suntuk. kami dijemput kakakku dan keluarganya. sewaktu sampai di rumah, aku ngeliat bapakku jalan ke arah datangnya kami bertiga. aku tersadar, mulai saat ini kami semua ga akan pernah melihat ibuku lagi berjalan di sebelahnya. ini membuat aku menangis sewaktu memeluknya.


saat ziarah pertama kali, tanah di makamnya bahkan masih basah. 
yang bisa aku lakukan sekarang adalah berdoa sehabis shalat, bacain surat yaasiin, kirim doa juga khatam al Qur'an sebelum 40 hari. ga banyak memang, ga sebanding dengan apa yang sudah dia berikan tapi semoga memadai.


hari ini, 17 hari setelah ibuku wafat.
aku bahkan hampir ga percaya kalau dia sudah ga ada lagi. sering aku berfikir, mungkin ibuku cuma pergi selama sejam aja, mungkin ke pasar.. dan sebentar lagi dia pasti pulang lagi ke rumah. atau sewaktu kami sekeluarga berkumpul dan bicara2, tiba-tiba aku tersentak dan bertanya dalam hati: Ibu mana ya? kok ga ada di sini dan ikut ngobrol juga?
bahkan kadang aku berpikiran dia bakalan buka pintu kamar dan keluar dari sana. 
mungkin masih sulit membiasakan diri.
berhubung aku ga bisa make koneksi internet banyak di rumah, aku nulis postingan di warnet. aku harus sedikit nunduk supaya orang2 ga bisa liat aku nangis. di sebelahku ada seorang lelaki, mungkin dari Malaysia dan dari tadi handphone-nya berdering terus. ternyata tingkah menyebalkannya ga juga bisa bikin air mataku berhenti...

Wednesday, 2 April 2008

buat ibundaku

how beautiful you are, Mom


pagi ini jam 06.00 waktu swiss, aku terima sms dari bokap.
sms itu dikirim jam 10 pagi WIB, berarti jam 4 pagi di swiss. isinya bilang kalo nyokapku masuk rumah sakit karena sesak nafas. aku terdiam bentar n nangis di tempat tidur.


setelah itu, aku sms bokap n kakakku di medan. mereka masih di rumah sakit, nungguin nyokap. nyokap emang punya sakit diabetes n gula darahnya naik drastis ampe 400.
aku smsan terus selama mandi, sambil tetap nangis. sambil tetap berdoa.


jam 13.18 (jam 07.18 waktu swiss), bokap sms lagi bilang keadaan nyokap makin kritis.
aku udah ga tenang, smsan terus ma kakak2ku di jerman n abangku di hongkong.


barusan aja kakakku di jerman telepon, nyokap udah berpulang.
aku langsung telpon ke bokap sambil nangis. bokapku nangis juga, tapi dia bilang jangan nangis lagi, ikhlasin aja. biarpun gitu, airmataku tetap belum berhenti.


innalillahi wa inna ilaihi roji'un.
buat ibundaku sayang, maaf kalau selama ini aku belum pernah membuatmu bangga padaku.