Monday, 28 April 2008

medan: ke-absurd-an yang (tampaknya) abadi

ga terasa, udah 3 minggu 5 hari 16 jam 38 menit sekian detik aku di Medan.
kesan2ku? *buset, pake kesan segala?*

yang pasti medan makin semrawut!
soal cuaca panas ga usah diceritakan lagi.
yang bikin aku males, ngeliat betapa ga disiplinnya masyarakat  di sini.
katanya seh, tingkat pengangguran udah turun sedikittttt, tapi masih banyak aja orang nongkrong di pinggir jalan yang cuma tau ngomentarin orang yang lewat 
*oke, ini bukti paling konkret kalo di Indonesia kehabisan lowongan kerja*
untung sampe saat ini aku lebih banyak make mobil dan bukannya bus umum.
ngebayanginnya aja udah ketar ketir :-$

anyway, biar gitu.. Indonesia emang kaya makanan n jajanan!
akhirnya aku memuaskan nafsu liar buat menyantap:
lontong!!
iya, lontong, mannnnn, lontonggggg!!!

selain makanan, aku juga ngejar 2 hal lain di Medan: buku n baju!
dalam 3 minggu aku da buat 2 menara buku di sebelah bantalku. untung aja harga manga dan novel belum begitu naik. amin.
soal beli baju, terus terang aku ga sekalap beli buku. alasannya:
1. ga fashionable.
2. pas milih baju aku mikir, kalo dengan harga segini udah bisa beli manga beberapa biji. akhirnya batal...

btw, kemarin aku malah sempat beli handphone baru.
handphone lama? aku jual! hahaa.
sebenarnya sayang juga, soalnya itu handphone udah melanglang buana kemana-mana. 
mulai dari Swiss, Perancis, balik ke Medan, balik lagi ke Zurich, Jerman, Spanyol, balik lagi ke Zurich, sampe akhirnya ke Medan lagi.
banyak kenangannya ma handphone yang tahan banting ini. tapi gpp, soalnya yang beli handphone ku itu sahabatku sendiri, Dewi. aku aja heran, ngapain juga dia mau beli handphone-ku?
hanya Dewi dan Tuhan lah yang tahu. *hiyaaattt deshh..*

ada satu event besar di Sumatera Utara yang aku ikuti selama di sini:
PILKADA!
huahaha mo ketawa ampe nungging rasanya!
ga tau ntah kesambet setan mana tiba-tiba aku mau aja ikutan pilkada.
gara-garanya, akibat pendataan yang ga akurat.. abang iparku ga dapat kartu pemilih. 
anehnya, di Medan anak balita bisa dapat kartu pemilih.
halloooo... ini rabun ayam ato emang goblok?!
jangan-jangan petugas pendata pilkada lagi ngelamunin underwear pacarnya pas lagi kerja, makanya anak balita dan anak 16 tahun juga dapat kartu pemilih.

oke, berhubung aku emang baek hati.. aku iseng bersedia menyuarakan pilihan abang iparku.
lucunya, bokapku petugas TPS dan duduk di bangku panitia.
pas namaku di panggil, ketua KPPS nanya:

ketua KPPS: anak mana kau, dek? *aih mak jang, Medan kali bah!*
aku : *senyum cantik* tanya aja ma yang di sebelah..
ketua KPPS : lho, anak Bapak yah? *sambil noleh ke bokap yang duduk di sebelahnya*
kesimpulan: aku emang ga terkenal sedari lahir dulu.

aduh, warnet ini yang biasaya sejuk kok sekarang panas banget yah?
nyesel tadi make baju tangan panjang (padahal udah bahan tipis juga).
gara-gara mendung penipu sialan!
ok, I'm out...!

No comments :