Monday, 19 May 2008

about Indonesia

selama di Medan, terus terang aku jarang nonton tv.
mohon maaf aja ya, tapi program-program di televisi Indonesia emang banyakan ga layak tonton.
jadi, selain nonton acara berita aku ga nonton acara lain.

bicara soal program televisi indonesia,
nggak, aku ga bakalan ngebahas sinetron Indonesia.
ga ada pahalanya dan ga bakalan masuk ujian!
aku bukan pemerhati sinetron.. cuma heran aja ngeliat aktingnya para bintang sinetron abg Indonesia sewaktu ngucapin kata 'elo'
amandelnya kok kayak ampir keluar, yaaa?

kok kayaknya tayangan di tv makin ancur aja dari hari ke hari. sebelum aku pindah ke Zurich aja udah ancur, tapi sekarang... ancurrrr seancur-ancurrrnya!
aku ga ngerti apa maksudnya tayangan yang katanya ajang pencarian bakat, tayangnya dari jam 6 sore ampe tengah malam gitu?! sekedar info, aku eneg banget ma presenter-nya! *na'uzubillah min dzalik..*
bagi orang2 yang juga ga suka ma program ini n ingin program ini segera dihentikan, gampang aja: 
jangan tonton!
biar rating-nya turun!


trus, herannya orang Indonesia kok suka yah mempopulerkan istilah dan gaya berbicara waria? 
bukannya aku anti waria (saya respect banget!) tapi, apa penting seh mempopulerkan gaya bicara kayak gitu? kesannya seperti mempermainkan dan mencemooh mereka.


trus lagi, masih banyak aja iklan, tayangan, kata-kata yang di ucapkan para presenter di acara tertentu berbau mesum. kenapa juga mesti mesum?
banyak iklan alat kontrasepsi di seluruh dunia ini, tapi  ga mempertontonkan kemesuman. 
lebih gila lagi, iklan berbau mesum di Indonesia bukan mencakup alat kontrasepsi aja.
emangnya kalo ga mesum apa pesan dari iklan tersebut ga sampe ke masyarakat? ato emang orang Indonesia yang berotak mesum? jadi, kalo ga mesum, ga masuk ke otak?
ga heran deh, kenapa Indonesia masih dianggap aneh di mata internasional. ngomong dan pemikirannya aja masih kayak gitu...


lain soal, masalah demonstrasi.
perhatikan deh, kalo ada hari peringatan (mau itu nasional atau internasional) pasti ada yang demo. 

orang indonesia maruk demo yah? dikit-dikit demo, padahal ga ngerti apa yang didemokan.
pas nonton berita di salah satu stasiun tv,

aku ngeliat para mahasiswa lagi demo kenaikan BBM.
sumpah, norak abiss!!
skenarionya: mereka menghentikan salah satu mobil berplat merah dan mengempiskan ban-bannya.
CUKUP SATU KATA: MEMALUKAN!!!
heran deh liat mahasiswa sekarang, make otak ga seh buat demo?
memangnya kalo mereka menyandera mobil berplat merah, apa bisa menghentikan laju harga minyak dunia yang udah nembus level tertinggi?
satu saran buat yang demo: 
baca koran dan liat berita dulu baru mo demo, apalagi kalo aksi demonya ga nyambung gitu.


cape deh liat sekelompok orang heboh demo sana sini, bakar ban dan macam-macam.
jangan salahkan pihak manapun kalo orang Indonesia dicap suka berprilaku vandalis. 
emangnya bakarin ban di tengah jalan itu ga merusak fasilitas?
aku berterima kasih dengan para polisi yang udah nangkapin pelaku demo yang bakarin bendera Indonesia.
udah, kalo emang ga suka lagi ma negara Indonesia, silakan cari negara lain aja!
pilihan negara di dunia ini ada banyak kok, ratusan lebih.
aku yakin, sebagian pulau di Indonesia bakalan bernafas lega karena bebannya berkurang.

ah ya, satu lagi nih..
sekarang kan batik lagi naik daun banget di Indonesia.
aku pengennya sih ga cuma periode ini aja batik merajai di negri sendiri.
buat kaum  muda Indonesia, jangan pernah malu dengan kekayaan bangsa sendiri. 
jangan sampe kekayaan bangsa kita habis dieksploitasi negara lain.
sedih rasanya ngeliat pulau yang termasuk dalam teritori Indonesia dimasukkan dalam brosur pariwisata negara lain (negara lain itu, kita udah tau sendiri)
batik, kesenian reog, lagu daerah, bahkan pulau...!

anyway, di Swiss aku selalu jelasin ke siapapun kalo batik itu asalnya dari Indonesia.
karena udah jelas, kata batik itu sendiri berasal dari bahasa Jawa. jadi buat yang mau claim batik itu sebagai kekayaan negaranya, mohon liat asal katanya dari mana, ok?!
lagipula, aku ingin meluruskan definisi batik yang menurut orang asing bahwa batik itu sama dengan kain tie dye yang sering dipake kaum hippie.

trus, aku make batik? jelas dong!
bahkan aku make batik di Zurich dari sebelum batik nge-trend!
belum telat kalo kita mau melek dan berbuat mulai dari sekarang. tambahan lagi, bangsa indonesia kan terkenal akan citra seninya yang tinggi kalo dibandingkan dengan negara lain itu.
(ya iyalah, buktinya banyak penyanyi negara lain itu minta buatin lagu ma produser Indonesia kan?)
jangan sia-siakan aset bangsa, jangan malu dengan kekayaan bangsa sendiri.

jadi....
daripada sibuk berbahasa gaul ala waria dan sok-sokan berbahasa Inggris gaya orang Singapore atau Malaysia, lebih baik berbahasa Indonesia yang baik dan benar.
daripada sibuk demo ga karuan lebih baik mulai hemat pake energi dan air, juga jangan buang sampah sembarangan.
daripada sibuk pamerin merk asing (padahal merk palsu, juga!) lebih baik pake produk Indonesia.
kalo ga kita sendiri yang mulai lestarikan, siapa lagi?

6 comments :

Republik Gaptek said...

Wah hebat mbak yang satu ini...lama tinggal di LN gak kehilangan jatidiri..masih bangga ama negri sendrii...salutt ah...itulah potret kegagalan bangsa kita..hiks--hiks sedih nih

ika hardy said...

republik gaptek >>
huahaha.. justru pas kita tinggal di luar negri itu lah jd bener2 ngerasa rindu tanah air n pengen nunjukin ke dunia klo negara kita jg 'ada' :D

Stephanie Zen said...

bener banget ka! kalo bukan kita yang "menyelamatkan" bangsa sendiri, siapa lagi coba? :D

ika hardy said...

stephanie >>
untunglah, yg berpikir kyk gini ga cuma aku hehe..
hidup!!

Stephanie Zen said...

tentu saja! :D eniwei, emang bener tuh di indo lagi rame2nya batik. terus td aku ke mall dan beli 2 baju batik, they are soooo cute and unique! *mm.. aku beli sepatu juga sih ahaha* nanti aku upload fotonya di blog ehehe. moga2 batik ga jadi tren musiman yaa, amin! :)

ika hardy said...

stephanie >>
aku jg beli batik di medan 2 biji!! buat dipake di sini hehe.