Thursday, 24 July 2008

germany: between heaven and hell

hey guys.. *bah, bahasa apa pula ini?*
sewaktu aku cek blogku tadi, rasanya waktu udah berlalu hampir seabad sejak terakhir kali update. ck ck ck.. ternyata aku bisa juga mengasingkan diri dari jerat blog mengerikan ini. hmm..
anyway, aku sedang ada di Jerman. biasa, mengunjungi keluarga. apalagi sekarang bokapku juga lagi jalan-jalan ke Eropa, jadi sekalian ngumpul bareng keluarga.
yeaayy.. 30 hari tanpa kota Zürich ternyata oh sangat menyenangkan!
keberangkatanku terbilang mendadak, bahkan sangat mendadak! gini ya, visa aku terima tgl 16 Juli jam 10 pagi. masa berlaku visa dimulai tgl 16 juli (iye, 1 hari udah hangus terbuang percuma grrr..) dan setelah musyawarah mufakat plus diskusi panel di malam hari, aku mutusin buat berangkat besoknya tgl 17 juli jam ngg... 10 pagi! ini berarti aku harus pontang panting beresin koper malam itu juga dan berusaha bangun pagi biar ga ketinggalan kereta.
sip, gue emang bodoh!
gila, walopun ternyata persiapan super express tapi aku bisa juga menjejakkan pantat dengan anggun di tempat duduk kereta. hari itu dengan balutan terusan berwarna broken white dihiasi pashmina berwarna kontras.. *stop stopp, ini kalimat buat fashion show..*
nggak, bajuku biasa aja. cuma make terusan warna antara coklat n ijo burem, stocking warna coklat, jaket corduroy warna hitam dan sepatu hak rendah warna abu-abu.
fantastis, ini adalah penghinaan dalam dunia mode!
ah, pokoknya kalo mengharapkan aku tampil keren, ini sama langkanya dengan kapan orang utan bakalan ngelahirin bayi sapi albino!


sangat berat karena di dalam koper ada koper lagi :-(

satu-satunya hal yang memikat dari penampilanku di pagi super biadab bikin ngantuk itu adalah:
koperku.
aku emang cukup sadar diri buat mengakui kalo aku kurang punya daya tarik, jadi aku cetuskan ide brilian untuk membuat orang berpaling ke arahku dengan: make koper super duper gede! yeah, aku sukses jadi pusat perhatian karena koper yang kubawa besarnya nyaingin badanku. ternyata, semudah itu membuat diri kita terkenal. wow...


menunggu sesuatu yang tak pasti (kayak tulisan di angkot..)
waktu nunggu kereta, gue berasa lagi syuting video clip 'mexico' dari incubus. liriknya dong, diresapi hoho.


rute perjalanan:
Zürich main station (Suisse) - Schaffhausen (Suisse) - Biberach (Germany)
seharusnya aku ganti kereta lagi ke stasiun Laupheim West, tapi aku setengah nodong ke kakakku buat jemput aku ke Biberach. mission accomplished!
urusan kakakku ngomel di mobil, itu belakangan hehe. akhirnya, aku jumpa bokap lagi! rindu loh walopun bulan April aku ke Medan tapi tetap aja kan kangen :o)
satu hal yang paling aku suka selama di jerman kali ini:
pesta ulang tahun!
hohoho.. asal tau aja selama 3 hari berturut-turut ada acara 4 pesta ultah. aku otomatis berubah profesi jadi co-pilot merangkap navigator dan asisten kakakku udah pasti diajak terus ke semua pesta itu. oh my god, the food was krazzyyy.. it was just soooo great!
gila, enak banget makanannya. rasanya hampir pingsan karena kekenyangan huff.. apalagi selama di rumah kakak-kakakku makanan selalu enak. 
mengingat aku ini kalo makan emang brutal -sekali lagi.. brutal- makanya mulutku ga berhenti mengunyah. eh, yoga mulut juga keren loh!

kali ini aku juga harus bantuin kakakku beberes karena dia baru beli rumah baru. lebih bagus, lebih luas dan lebih keren pastinya. saat ini masih tahap renovasi, tapi aku udah penasaran gimana ntar pas selesainya. iya, kalo otakku bisa mencerna matematika dan ilmu hitung lainnya mungkin aku bakalan jadi arsitek. bah, impian tak kesampaian.
pergi liburan, ga afdol kalo ga belanja. ampe saat ini aku blum beli banyak barang. paling cuma beli 4 biji tank top, compact powder, nail polish dan doedorant (ga penting banget emang belanjaannya). btw, aku ada ngeliat topi imut banget di sebuah toko di kota Ulm, tapi aku ga tau berguna atau ga. ahh tapi aku pengennn! hhhh...

selama di jerman aku melakukan satu hal penting yaitu:
bertapa di puncak katedral.
ya nggak lah, tapi emang ga jauh dari hal sedemikian, aku emang melakukan perenungan *halah* saking merenungnya kepalaku ampe sakittt banget. saking pusingnya ampe ga ta mo ngomong apa. yang pasti aku harus lebih berusaha buat mewujudkan rencanaku.


penumpang kereta yang tidak teladan
featuring si koper biadab

satu hal yang menggangguku sekarang adalah aku ga kepingin jumpa ma seseorang!
kedengarannya arogan banget, tapi aku ga kepingin jumpa ma seseorang itu bukan karena aku ga suka atau benci serta dendam kesumat ma dia 7 turunan, malah sebaliknya karena aku suka banget. alasan aku ga pengen jumpa karena: MALU!
soal kenapa aku bisa malu ga perlu dibahas yang penting aku malu banget kalo seandainya jumpa dia. haduh, pengen gali lubang deh rasanya! uhh kenapa sih waktu itu aku ngomong kayak gitu ma dia? jadi ingin membenturkan kepala sendiri ke dinding. huwwaaaa, gue bodoh banget!! nyesel.....
oke, cukup!
masih berhubungan dengan manusia yang tak ingin ku jumpai itu. tadi aku baru terima kabar dari dia, yah tepatnya dia kirim email. and you know what?? aku jadi makin pengen gali lubang plus buat terowongan dari laupheim langsung ke Zürich. alamak, malu kali aku! hidup ini ga adil.. huh!

kayaknya bulan ini bukan bukan keberuntunganku.
kejadian buruk datang beruntun dalam beberapa hari ini. humm..
apa ini artinya aku harus lebih kuat lagi? aku begitu ingin bisa melepaskan diri dari keletihan ini.
tapi, kapan?

Wednesday, 16 July 2008

finally, issued!

YEAAAAYYYY....
hari ini aku harus merayakan sesuatu. bukan, bukannya mo ngerayain tetangga sunatan, tapi karena pagi ini tepatnya jam 10 pagi aku nerima surat berisi dokumen paling penting seumur hidup yaitu: paspor!
iya, aku emang mengajukan permohonan visa Schengen ke Kedutaan Belanda. maaf aja ye, tapi aku tobat deh ke Kedutaan Jerman. buat yang belum tau gimana kesialan yang kuhadapi demi selembar sticker bernama Visa dari Kedutaan Jerman, silakan baca di halaman ini, dengan judul: 'DIE DEUTSCHE BOTSCHAFT' dan 'VISA'.
btw, aku emang rada pembelot buat mohon ke Kedutaan Belanda. tapi mengingat bahwa dalam pertempuran waktu Indonesia merdeka segala cara dilakukan asal bisa menang, aku juga mengikuti jejak-jejak para pejuang. (iya, ga nyambung memang!)
artinya: kedutaan belanda :o)

petugas di Kedutaan Belanda asik banget, man!
orangnya ramah, ga ngerepotin pula. wow.. seandainya semua pegawai kedutaan kayak gini, dunia bakalan lebih damai.

ga kayak pegawai Kedutaan Jerman: muka mereka meyiratkan bahwa cuma merekalah orang yang punya kerjaan dan tugas berat yang harus diemban di muka bumi ini. buat para pegawai Kedutaan Jerman, jangan lo semua kira cuma lo aja ya orang paling penting di dunia ini!
*maap, masih dendam!*
oke, anggap aja mereka semua depresi karena seharian dari jam 9 ampe 12 terkurung di ruangan sempit bersekat kaca tebelll..

asal tau aja, pegawai di Kedutaan Indonesia di Swiss aja jauh lebih ramah dan baik daripada pegawai di Kedutaan Jerman. waktu itu aku mohon paspor baru di Kedutaan Indonesia, aku cukup kaget dengan sambutan mereka. kukira di Kedutaan Indonesia aku bakalan ketemu ma orang yang ga lain adalah titisan singa sirkus dari jaman Romawi kuno. ternyata nggak.
cuma satu hal yang bikin mengganjal selama aku punya paspor baru yaitu:
PASPORNYA DITULIS TANGAN!!

yakk, tepuk tangan sodara sodara...
hell yeah.. selamat yah buat pemerintah Indonesia yang udah sukses bikin warga negaranya malu di luar negri karena punya paspor ditulis tangan. di jaman dimana paspor udah pake sistem biometric, kok bisanya Indonesia bikin paspor ditulis tangan?! 
tiket parkir aja udah pada di print, Pak!!
udah gitu, ada kesalahan di pasporku di bagian tanggal lahir!
gileee.. fatal banget ga tuh?! mo marah, ga mungkin. yah terima nasib ajalah, paling dikoreksi aja. mana tulisannya kurang jelas lagi. atau.. aku ngelamar aja ke Kedutaan Indonesia di Bern buat menduduki posisi: tukang tulis paspor.
kayaknya tulisanku masih lebih bagus daripada tulisan orang yang nulis paspor itu. gimana? tertarik merekrut saya? silakan sms, ketik:
IKA spasi TUKANG TULIS PASPOR, kirim ke... 666.

ditulis tangan, hiks...


nunggu sambil motret di Kedutaan Belanda



sebenarnya aku cukup deg2an nungguin proses visa kali ini selesai. walopun tau kalo Kedutaan Belanda itu nyantai aja, tapi siapa tahu kan? dua kali aku telepon buat tanyain apa semuanya berjalan lancar, jawaban mereka: tunggu aja!
iya, ngomong sih enak!
ampe kapan gue harus nunggu? ampe karatan? ampe salju di Swiss mencair? atau.. ampe di Indonesia habis pemilu? ampe kapan, bro?

alhasil, dengan berbekal jawaban 'tunggu aja!' selama 3 hari belakangan ini aku bangun jam 8 pagi buat nungguin tukang pos seakan si tukang pos itulah lelaki yang bakalan nge-date denganku. gileeee... ga elit banget nungguin tukang pos ampe segitunya. menyedihkan!
pas tukang posnya tadi pagi datang, yeah.. bisa ditebak, orangnya ga cakep dan gendut pula. anyway, aku ga peduli ma tukang posnya, tapi cuma nyambar amplop yang dia kasi ke aku.
the visa is issued!


oh ya, waktu aku ke Kedutaan Belanda di Bern, itu lagi hebohnya Euro 2008. 
ini dia foto2 selama di Bern, rada telat sih tapi daripada ga ada :o)


stasiun kereta di Bern


gedung parlemen


arena Fanzone di pagi hari


hal yang perlu diketahui, Bern tuh bukan seperti ibukota. penduduknya santai bahkan dialek mereka juga terdengar sangat santai. dibandingkan kota Zurich yang cukup sibuk, Bern kayak ga ada kejadian. ga heran banyak orang salah sangka bahwa kota Zurich adalah ibukota Swiss, padahal Zurich itu adalah pusat perekonomian di Swiss, sedangkan ibukotanya adalah Bern.
kalo ada yang ingat, arena Fanzone di Bern itu letaknya pas di pelataran gedung parlemen. jangan dibandingkan dengan Indonesia yah hihi.

orang Swiss emang termasuk kategori masyarakat yang santai di muka bumi ini, kalo pun ada artis kaliber dunia lewat di depan mata, orang di sini biasa aja. senyapp aja. bahkan beberapa Bundesrat (setingkat menteri) berangkat bekerja naik kereta kayak orang lainnya.
apa ada menteri di Indonesia yang mau naik transportasi umum?
ga usahkan menteri, orang awam aja pada takut dirampok.


salah satu sisa reruntuhan dari jaman Romawi
umurnya lebih dari 2.000 tahun
lokasi: stasiun kereta Bern



yang pasti hari ini aku harus merayakan keluarnya visaku!
mo ngerayain dengan siapa? sendirian aja! hihi..
hari jumat bisa dipastikan aku berangkat ke Jerman selama kurang lebih 3 minggu buat refreshing. saat ini hal yang harus kulakukan adalah: berpikir.
aku cinta kota Zürich, tapi saat ini sayangnya keadaan di sini bikin sesak nafas. serasa ada ribuan kru film horor dari Indonesia lagi syuting dan bikin sumpek kota Zürich.
aku ga sabar mo ke Jerman, lebih norak daripada waktu pertama kali ke jerman.
buat kakak-kakakku, aku bakalan mengacaukan rumah kalian lagi hohohooo..
buat bokapku, glad to see you again, Dad!
Germany, I'm coming!

Friday, 11 July 2008

100 days

kemarin genap 100 hari Ibuku wafat, perasaanku campur aduk.
kakakku bilang hari ini di rumah Medan ada pengajian, yang diundang tuh rombongan pengajian dimana Ibuku dulu bergabung.
ampe sekarang aku selalu ingat Ibuku itu terkenal sebagai seorang yang aktif berpartisipasi dalam berbagai organisasi. belum lagi dengan karirnya sebagai guru, bikin Beliau selalu dikenal dimana-mana. aku masih ingat ada suatu masa dimana dalam satu minggu Ibuku selalu sibuk beraktifitas. Senin ikut pengajian gabungan, Selasa ikut perkumpulan Dharma Wanita, Rabu ikut PKK, Kamis ikut pengajian mingguan, Jumat juga ikut perwiridan, Sabtu dan Minggu aja yang senggang.

setiap habis halat subuh, Ibuku pasti senam sendirian. Ibuku hobi menyanyi, ini paling sering dilakukannya sewaktu memasak. setelah Ibu wafat, ga ada lagi yang suka nyanyi. 
rumah jadi sepi.
 aku ingat hari saat aku tiba di Medan, malamnya aku ga bisa tidur. karena tidur di kamar Ibuku, aku ga percaya kalau Beliau udah wafat. melihat bajunya masih tergantung di kamar, kacamatanya masih terletak di meja. tas yang biasa dipakai buat mengajar dan mengaji, ... semuanya bikin nafasku sesak.
aku keluar dari kamar, duduk di ruang tv. diam buat beberapa saat. 
waktu itu aku pengen nangis, tapi ga bisa.

beberapa minggu setelah Ibuku meninggal, keponakanku yang umurnya 5 tahun Ilhan nanyain:
"Tante, waktu nenek masih dibaringkan di rumah, kenapa Tante ga ada di sini?"
aku udah hampir nangis, tapi aku berusaha menahan. aku jawab:
"Tante waktu itu sedang di pesawat dari Swiss ke Medan. dari Swiss ke Medan itu jauh, Ilhan. Tante mau ada di Medan dekat nenek, tapi Tante gak bisa..."
Ilhan cuma bisa ngeliatin aku, kami berdua sangat sedih.

sebulan setelah aku balik ke Zurich, aku mimpi Ibuku. aku ga ingat jelas isi mimpinya apa, tapi yang kuingat Ibuku berbaring dan aku mau menutupi badannya supaya ga kedinginan. 
aku: "aku selimuti Ibu ya.."
Ibuku ga ngomong, dia cuma mengangguk dan senyum.
waktu terbangun, nafasku sesak dan air mata udah membanjiri baju dan bantal. 
aku sedih, karena aku belum bisa membuat ibuku bahagia.
sekarang setiap hari senyum itulah yang tetap kuingat. senyum yang sama seperti fotonya di dalam dompetku. aku ga akan pernah bisa melupakan senyum Ibuku itu.
Mom, I really miss you...

Friday, 4 July 2008

shopping and missing

GILAAAAA......
hari ini aku benar2 kalap. iya, K-A-L-A-P...!
niatan mo beli kado buat keponakanku, Chiara dan syal titipan Stephanie aku kok jadi kalap belanja. kado buat Chiara dan syal Stephanie emang kebeli, tapi... acara belanjanya jadi beranak-pinak, bah! mak jang, duit pun amblas!
yeah, I'm proudly present myself as one of the fashion victim!

gini nih, kalo udah musim sale. aku udah berusaha ngerem diri buat ga belanja. selama sebulan ini usahaku berhasil, tapi kenapa hari ini ugh... pengorbanan yang sia-sia! udah coba ga belanja baju (karena udah belanja baju di Medan), udah coba ga belanja kosmetik secara kosmetikku masih menumpuk, tapi hari ini... iya, iman udah luntur! mau tau aku beli apa aja?
- kado buat Chiara
- syal itali titipan Stephanie
- dress coklat imut
- sepasang summer sandals
- dompet pink buat tempat pena
- legging hitam
- 2 biji underwear

gimana ga bangkrut, coba?! oke, mulai saat ini aku akan coba kembali menahan hawa nafsu belanja.
hening cipta dimulai... (lho kok gini?!) anyway, inilah hasil 'jarahan' dari berbagai department store:


ga tahan buat ga beli, abis murah sih!



aslinya lebih bagus daripada di foto :)



kayaknya dress di atas cocok juga dipake ma ini..


Steph, ini dia titipan kamu


i'm not a shopping queen, hmm not yet..!

ps:
ngeliat fotoku di atas, kok bibirku makin tebel yah? ihh, makin jelek aja. bete!
foto underwear nya ga bisa ditampilkan, maaf buat yang kecewa.
ini demi kesejahteraan kita bersama hihi, oke?


buat Stephanie:
maaf ya Steph, foto syalnya ga jelas banget soalnya syalnya panjang jadi ribet mo motretnya. mudah2an kamu suka yah! gratis kok hehe.

beralih ke kasus lain, saat ini aku sedang rindu seseorang.
yeah, i'm really missing someone!
boleh dong aku rindu ma seseorang, rindunya tu bukan cuma rindu tapi rinduuuuuuuuuu banget! dengan cuma mengingat namanya aja udah bikin aku hampir mati lemes...

apakah aku punya peluang bertemu dengannya seperti dulu?
apakah dia juga memikirkanku seperti yang pernah dia katakan?
apakah aa gym akan tetap setia pada kedua istrinya?
(apaan nih?!)