Wednesday, 16 July 2008

finally, issued!

YEAAAAYYYY....
hari ini aku harus merayakan sesuatu. bukan, bukannya mo ngerayain tetangga sunatan, tapi karena pagi ini tepatnya jam 10 pagi aku nerima surat berisi dokumen paling penting seumur hidup yaitu: paspor!
iya, aku emang mengajukan permohonan visa Schengen ke Kedutaan Belanda. maaf aja ye, tapi aku tobat deh ke Kedutaan Jerman. buat yang belum tau gimana kesialan yang kuhadapi demi selembar sticker bernama Visa dari Kedutaan Jerman, silakan baca di halaman ini, dengan judul: 'DIE DEUTSCHE BOTSCHAFT' dan 'VISA'.
btw, aku emang rada pembelot buat mohon ke Kedutaan Belanda. tapi mengingat bahwa dalam pertempuran waktu Indonesia merdeka segala cara dilakukan asal bisa menang, aku juga mengikuti jejak-jejak para pejuang. (iya, ga nyambung memang!)
artinya: kedutaan belanda :o)

petugas di Kedutaan Belanda asik banget, man!
orangnya ramah, ga ngerepotin pula. wow.. seandainya semua pegawai kedutaan kayak gini, dunia bakalan lebih damai.

ga kayak pegawai Kedutaan Jerman: muka mereka meyiratkan bahwa cuma merekalah orang yang punya kerjaan dan tugas berat yang harus diemban di muka bumi ini. buat para pegawai Kedutaan Jerman, jangan lo semua kira cuma lo aja ya orang paling penting di dunia ini!
*maap, masih dendam!*
oke, anggap aja mereka semua depresi karena seharian dari jam 9 ampe 12 terkurung di ruangan sempit bersekat kaca tebelll..

asal tau aja, pegawai di Kedutaan Indonesia di Swiss aja jauh lebih ramah dan baik daripada pegawai di Kedutaan Jerman. waktu itu aku mohon paspor baru di Kedutaan Indonesia, aku cukup kaget dengan sambutan mereka. kukira di Kedutaan Indonesia aku bakalan ketemu ma orang yang ga lain adalah titisan singa sirkus dari jaman Romawi kuno. ternyata nggak.
cuma satu hal yang bikin mengganjal selama aku punya paspor baru yaitu:
PASPORNYA DITULIS TANGAN!!

yakk, tepuk tangan sodara sodara...
hell yeah.. selamat yah buat pemerintah Indonesia yang udah sukses bikin warga negaranya malu di luar negri karena punya paspor ditulis tangan. di jaman dimana paspor udah pake sistem biometric, kok bisanya Indonesia bikin paspor ditulis tangan?! 
tiket parkir aja udah pada di print, Pak!!
udah gitu, ada kesalahan di pasporku di bagian tanggal lahir!
gileee.. fatal banget ga tuh?! mo marah, ga mungkin. yah terima nasib ajalah, paling dikoreksi aja. mana tulisannya kurang jelas lagi. atau.. aku ngelamar aja ke Kedutaan Indonesia di Bern buat menduduki posisi: tukang tulis paspor.
kayaknya tulisanku masih lebih bagus daripada tulisan orang yang nulis paspor itu. gimana? tertarik merekrut saya? silakan sms, ketik:
IKA spasi TUKANG TULIS PASPOR, kirim ke... 666.

ditulis tangan, hiks...


nunggu sambil motret di Kedutaan Belanda



sebenarnya aku cukup deg2an nungguin proses visa kali ini selesai. walopun tau kalo Kedutaan Belanda itu nyantai aja, tapi siapa tahu kan? dua kali aku telepon buat tanyain apa semuanya berjalan lancar, jawaban mereka: tunggu aja!
iya, ngomong sih enak!
ampe kapan gue harus nunggu? ampe karatan? ampe salju di Swiss mencair? atau.. ampe di Indonesia habis pemilu? ampe kapan, bro?

alhasil, dengan berbekal jawaban 'tunggu aja!' selama 3 hari belakangan ini aku bangun jam 8 pagi buat nungguin tukang pos seakan si tukang pos itulah lelaki yang bakalan nge-date denganku. gileeee... ga elit banget nungguin tukang pos ampe segitunya. menyedihkan!
pas tukang posnya tadi pagi datang, yeah.. bisa ditebak, orangnya ga cakep dan gendut pula. anyway, aku ga peduli ma tukang posnya, tapi cuma nyambar amplop yang dia kasi ke aku.
the visa is issued!


oh ya, waktu aku ke Kedutaan Belanda di Bern, itu lagi hebohnya Euro 2008. 
ini dia foto2 selama di Bern, rada telat sih tapi daripada ga ada :o)


stasiun kereta di Bern


gedung parlemen


arena Fanzone di pagi hari


hal yang perlu diketahui, Bern tuh bukan seperti ibukota. penduduknya santai bahkan dialek mereka juga terdengar sangat santai. dibandingkan kota Zurich yang cukup sibuk, Bern kayak ga ada kejadian. ga heran banyak orang salah sangka bahwa kota Zurich adalah ibukota Swiss, padahal Zurich itu adalah pusat perekonomian di Swiss, sedangkan ibukotanya adalah Bern.
kalo ada yang ingat, arena Fanzone di Bern itu letaknya pas di pelataran gedung parlemen. jangan dibandingkan dengan Indonesia yah hihi.

orang Swiss emang termasuk kategori masyarakat yang santai di muka bumi ini, kalo pun ada artis kaliber dunia lewat di depan mata, orang di sini biasa aja. senyapp aja. bahkan beberapa Bundesrat (setingkat menteri) berangkat bekerja naik kereta kayak orang lainnya.
apa ada menteri di Indonesia yang mau naik transportasi umum?
ga usahkan menteri, orang awam aja pada takut dirampok.


salah satu sisa reruntuhan dari jaman Romawi
umurnya lebih dari 2.000 tahun
lokasi: stasiun kereta Bern



yang pasti hari ini aku harus merayakan keluarnya visaku!
mo ngerayain dengan siapa? sendirian aja! hihi..
hari jumat bisa dipastikan aku berangkat ke Jerman selama kurang lebih 3 minggu buat refreshing. saat ini hal yang harus kulakukan adalah: berpikir.
aku cinta kota Zürich, tapi saat ini sayangnya keadaan di sini bikin sesak nafas. serasa ada ribuan kru film horor dari Indonesia lagi syuting dan bikin sumpek kota Zürich.
aku ga sabar mo ke Jerman, lebih norak daripada waktu pertama kali ke jerman.
buat kakak-kakakku, aku bakalan mengacaukan rumah kalian lagi hohohooo..
buat bokapku, glad to see you again, Dad!
Germany, I'm coming!

2 comments :

Republik Gaptek said...

Wokokoko..SERIUS mbak pasport Indonesia ditulis tangan..KACAU!!!

ika hardy said...

republik gaptek >>
iya serius dong, tp pasor yg ditulis tangan itu keluaran kedutaan indonesia di swiss, beda ma paspor yg keluaran imigrasi indonesia.
ah kacau bgt dee pokoknya!