Sunday, 31 August 2008

kerja.. kerja.. kerjaaa..

udah 2 minggu aku kerja.
yeah, 2 minggu yang cukup melelahkan. secara aku udah lama ga merasakan gimana rasanya kerja, jadi rasanya kaget juga dengan kembali ke rutinitas Senin ampe Jumat mesti berkutat di kantor. apalagi yang namanya kerja di Swiss beda banget ma kerja di Medan.
persamaannya cuma satu: enaknya kalo cuma pas gajian.


berhubung aku ga kerja di Zurich tapi di suatu tempat terpencil dimana setan memutilasi pacarnya, bernama: Urdorf.
beuh, dengar namanya aja bikin ritme kerja udah turun 60 persen!
tapi apa boleh buat.. ini berarti tiap pagi aku mesti bangun jam 5 pagi buat mandi, dandan (padahal mukaku sebelum n sesudah pake make up juga tetap sama aja, dibilang tambah cantik juga enggak!), sarapan ala kadarnya dan momen paling penting serta hikmad adalah: 
ngejerin tram, kereta dan bus! (urutannya jangan kebalik!)
amiinn yaa robbal aalamiin..


hari jumat kemarin, bosku bilang kalo aku bisa terus kerja setelah mereka memberlakukan 2 minggu percobaan. terang aja aku senang. bayangin aja, tiap hari harus kerja plus tekanan bahwa aku bisa dipecat kapan aja.
bah... what a wonderful world!
tapi hari senin aku masih harus diawasi sewaktu kerja, ini mengingat pekerjaanku sangat menentukan posisi dan kinerja setiap orang (iya, sok penting banget). ampe saat ini blum ada masalah. semoga semuanya baik dan lancar sampe kontrak kerjaku berakhir.
balik ke rutinitas Senin ampe Jumat kerja juga bikin badanku rontok, apalagi aku sering jalan sana sini di ruangan produksi yang besarrrr di lantai 1 dan meja kerjaku letaknya di lantai 3. great, aku bakalan tambah langsing.. nantikan penampilan saya di red carpet *muntah*.


akhir2 ini aku jarang post blog dan balas email. selain karena capek dan sibuk, juga karena PC ku rusak! pertama aku kira internetku yang rusak, tapi ternyata PC nya yang lemot. kali ini aku post pake laptopku yang udah ampir jamuran dan minta ampun leletnya. 
makanya di blogku juga udah jarang ada foto hiks...
oke, udah aku putuskan.. kalo aku gajian aku bakalan beli laptop yang lebih bagus!

btw, mo tau hobiku akhir-akhir ini?
aku suka tidur di kereta di pagi dan sore hari (lumayan setengah jam..)
selain itu, kalo senggang di kerjaan aku bisa nyicil nulis hihi.
hari ini hari Minggu, cuaca cerah.. semua orang pergi keluar.
aku?
keliaran di rumah sambil ngeberesin tumpukan pakaian yang udah makin membludak! again, what a wonderful world...
i am out, people!

Tuesday, 19 August 2008

koper sialan, badan rontok, wawancara, panti pijat, payung hilang, internet ngadat dan pekerjaan baru

yihhaaa.. I am back again. iya, gue masih idup. 
jadi bagi siapa aja yang pengen kalo aku tu cepat mati, waspadalah. 
anyway, quick update:
aku balik dari Jerman tanggal 14 Agustus.
kesan selama di jerman: mm apa yah, ada sedihnya, ada betenya, ada juga senangnya (ya iyalah, dapet kacamata Gucci  gratis hohohoo).
ya udah pengalaman di jerman kapan2 aja ceritanya -- nunggu kiamat.



kacamata (yang ternyata) pembawa bencana

jadi gini, aku pulang dengan rute:
Ulm - Schaffhausen - Zürich.
sekali lagi aku mesti berangkat dibayang-bayangi oleh koper raksasa laknat tersebut, yang kali ini (demi Tuhan) dua kali lebih berat. saking besarnya aku diliatin orang-orang di stasiun (lagi!). mereka mungkin nebak isi koperku itu pakaian plus underwear atau malah mayat yang dimutilasi?! aku ga ngerti itu koper tambah berat apa karena tambah bawaan atau karena tambah dosa? hanya Tuhan yang bisa menjawab, amin.. doa selesai (lho?)
aku beli tiket 5 menit sebelum kereta berangkat dan betapa menakjubkannya aku masih bisa naik. unglaublich, kata orang Jerman. 
di kereta aku cuma tidur. ga ada hal yang paling tepat dilakukan selain tidur setelah mengalami malam panjang (malam yang panj..., hm ini hanya aku yang tau). singkat cerita, kereta sampe dengan khidmat di stasiun Schaffhausen. hal paling menyebalkan adalah aku mesti ngangkat koper lewat tangga. yes, lift nya ga tau ada dimana dan semua itu aku lakukan sendirian. 
ga ngerti pada kemana orang Swiss saat mereka sangat dibutuhkan..
aku nunggu di Gleis 1 (platform 1), sambil minum hot chocolate, sambil ngelamun, sambil setengah tidur. tiba-tiba terdengar pengumuman kalo kereta telat 6 menit. bagus, bikin penumpang bete. 
5 menit kemudian terdengar lagi pengumuman kalo keretanya ga jadi datang dan penumpang yang menuju stasiun Zürich harus pindah Gleis.

monyetttt.... kalo becanda jangan gini dong caranya.
 ga tau yah aku tuh da mo mati ngangkatin koper biadab lewat tangga, sekarang malah mesti pindah Gleis lagi?? terima kasih SBB CFF FFS.
(kalo ada yang ga tau SBB CFF FFS, ini adalah nama perusahaan kereta Swiss) 
akhirnya setelah minta tolong (lebih tepatnya merayu) cowo anak sekolah yang lagi berdiri ga jelas ma teman-temannya -ampe temannya suitin dia (emang gue pikirin..)- aku berhasil naik kereta. begitu aku naik, kereta langsung jalan dan akhirnya sampe di Zürich. 
what the...
besoknya di pagi hari aku ada wawancara kerja. sumpah yah, aku serasa wawancara sambil mimpi pagi itu. yang wawancarain aku 2 orang lelaki... dalam bahasa jerman!
buset, mo jadi pegawai temporer aja kayak gini susahnya, gimana lagi kalo gue ngelamar kerjaan jadi direktur? tapi untungnya wawancaranya berjalan tanpa hambatan dan mereka kasi aku kesempatan buat nyoba dulu. kelar wawancara kepalaku puyeng karena mendadak kebanyakan berbahasa Jerman. 
habis wawancara aku pulang sebentar ke apartemen buat naruh barang-barang dan angkat telepon buat bikin termin di thai massage praxis. aku buat janji pemijatan karena udah ga tahan banget ma sakit di badanku karena koper itu. huhuhuuu...


buat ngantor..




aku dipijat 1 jam, rada sakit juga seh (habisnya aku ga pernah dipijat sih) tapi badanku agak ringan sesudahnya walaupun masih pegel. kelar dipijat, aku bermaksud membeli sesuatu karena udah lulus wawancara. akhirnya aku mutuskan beli sepatu.
sialnya di toko sepatu itu juga, ada orang yang nyolong payungku.
sialann.. mana hujan deras lagi! :-(
alhasil aku pulang ke apartemen kehujanan. habis mandi dan cuci rambut, tiba2 aku diajakin makan malam bareng teman-teman. walaupun capek tapi aku tetap pergi, sekalian ngerayain kontrak kerjaan baru. ga da yang spesial malam itu, cuma makan di restoran Italy dan clubbing bentar ampe jam 1 pagi. selesai itu, teparrr ampe pagi.
hal menyebalkan adalah: internet di apartemen lagi ngadat.
(jangan) tanya kenapa.
anyway, ini hari keduaku bekerja. sejauh ini masih lancar, yang pasti waktu bekerjanya lebih fleksibel. hari ini aku cuma setengah hari kerja. ini memang saatnya buat cari duit hohoho..
doakan saya yaaa...

Monday, 11 August 2008

sepuluh kesialan tak kan cukup

KRONIS.
kayaknya inilah kata paling pas untuk mendeskrpsikan keadaan diriku. ga tau ya ini kutukan dari mana tapi yang pasti judul postingan sebelumnya, Germany: between heaven and hell, malah benar terjadi di hidupku. mungkin kalo aja hubungan aku dan Tuhan layaknya sahabat dekat yang sering jitak-jitakan tiap hari, aku bakalan teriak:
"Helloooo... lo ngasi cobaan yang kira-kira dong!"
bagi pembaca yang beriman kuat.. maaf, saya memang lagi lepas kontrol.


sebenarnya keperluanku ke Jerman kali ini selain mengunjungi keluarga, juga untuk pencerahan diri *halah*. tapi... ternyata niat buat mencerahkan diri itu bukannya terwujud, yang ada jiwaku makin butek. belum lagi kesialan datang bertubi-tubi.
mungkin sebentar lagi bakalan ada banyak paranormal gadungan promosiin diri ke aku buat ngeramalin nasib, ngerubah garis tangan, membuka aura atau sekalian... pasang susuk! 
(iya, saking banyaknya kesialan yang ku alami). ini dia daftar kesialan yang ku alami:
kesialan 1 : -rahasia-
kesialan 2 : -rahasia-
kesialan 3 : -rahasia-
kesialan 4 : -rahasia-
kesialan 5 : -rahasia-
kesialan 6 : di restoran pesan coklat panas, yang dihidangkan kok malah coklat yang dilelehkan.
kesialan 7: di kereta harus duduk berhadapan dengan cowo abg yang super sok cool.
kesialan 8 : barusan makan malam di restoran, pulangnya malah sakit perut. 
kesialan 9 : bokek! (ini bukan kesialan tapi emang keseharian). 
kesialan 10 : kota Zürich.

maaf aja ya, kesialan 1-5 ga bisa diungkapin di sini soalnya tingkat kerahasiaannya melebihi pentingnya mengingat kata sandi email. pokoknya ekstrim penting! *gaya!*
kesialan 6 terjadi waktu aku dan keluargaku makan di restoran italy di Tübingen. aku pesan coklat panas yang setahuku tuh dalam bahasa jerman adalah: heisse Schokolade.
tapi, apa yang terjadi? ternyata di balik krim menggembung melebihi bibir cangkir, cuma ada coklat kental leleh yang oh-my-god ga bisa diminum sama sekali.
aku ga ngerti apa yang ada di kepala para pegawainya waktu ngebuat pesananku. apa aku yang kebalik ngomong buat bilang ´heisse Schokolade´ malah jadi ´Schokolade heiss´?! atau.. kreativitas dan imajinasi para pekerja di sana hendak menyaingi para koki hotel bintang 5 sampe membuat coklat panas dengan kreasi sedemikian hebatnya?
gue-gak-tau! yang pasti minumannya ga bisa diminum sama sekali. sialan! 
kesialan 7 terjadi dalam perjalanan dari Tübingen ke Laupheim. aku naik kereta dari stasiun Herrenberg. dalam hal ini perjalanan berjalan lancar dan khusyuk. tapi, begitu ganti kereta... aku harus duduk berhadapan dengan cowo abg berbaju ungu, dia sibuk goyangin kepala dan tangan melebihi gaya Eminem waktu belajar nge-rap di depan kaca.
awalnya aku kira dia ambeien atau penderita epilepsi (tenang para ibu, ini bukan penyakit menular). tapi waktu ngeliat iPodnya (warnanya ungu juga) terselip di pinggangnya, aku malah berasumsi bahwa dia adalah pengidap ambeien dan epilepsi akut yang sedang belajar nge-rap!
ga tau tuh ya volume iPodnya dipasang pada tingkat berapa, yang pasti ribut aja. kalo aja tuh abg ngerti bahasa Indonesia aku pasti bakalan ngomong: 
"eh bro, ada mitos katanya kalo sok jago besoknya lo bakalan mati kesambar petir."
tapi mengingat gayanya yang lagi menghayati lagu ga jelas di iPodnya cukup mengenaskan, niatku pun kuurungkan. cukup ngomong dalam hati, betapa kasian ibu yang telah mengandungnya.



saksi bisu, bah..!


di hari keberangkatan dari Tübingen ke Laupheim, aku sedang merasa ga enak. bukan cuma ga enak dalam urusan kantong tapi juga hmm yah dalam soal perasaan. sewaktu duduk di bangku kereta sambil memandang ke luar jendela, aku berpikiran apa aku ini sedang syuting drama Korea? karena mellow abis!
sesampainya di Stuttgart aku sengaja menunda keberangkatan dan jalan-jalan selama 2 jam di sana. sendiri, dan nyeretin koper! aku ga melakukan sesuatu berarti di sana selain jalan sambil melamun dan makan siang tanpa selera. 
bagi yang pengen ngeliat foto2 selama aku di Jerman, sabar yah!
btw, aku dikasi kacamata hitam baru. merknya: Gucci.
siapa yang ngasi hadiah, itu ga penting!
satu hal lagi, aku lagi demen ma soundtrack film Trainspotting.
satu hal penting lagi: saat ini aku pengen ngegorok orang yang ngomong kalo hidup itu indah!
huhhh...