Sunday, 26 October 2008

holiday, destination: Singapore

hari 1:
akhirnya setelah sekitar 12 jam memanggang bokong di atas seat pesawat KLM, aku sampe juga di Singapore. sebelum aku nulis lebih lanjut, ada sebuah hal penting yang perlu diketahui pembaca blog ini, yaitu:
aku belum pernah jalan-jalan di Asia.
dengan kata lain:
aku kampungan!
yes, people.. I am kampungan.

begitu taxi nyampe di hotel, aku rada curiga ma penampilan hotelnya. sepertinya sama sekali ga mengesankan seperti hotel bintang empat. yeah, aku sih cuma nyari hotel di internet dan emang pada kenyataannya kalo di internet tuh gambarnya sering lebih bagus dari kenyataan.
tapi kali ini perasaanku rada ga enak dan aneh, sepertinya ada getaran-getaran mistis terasa di sekitarku (loh, ini liburan atau acara pemburu hantu?!)

tapi aku tetap check in. salah satu petugas udah nungguin buat nganterin koperku, aku naik lift menuju ke kamar. saat pintu kamar dibuka, aku kaget!
ini kamar hotel atau... penjara??!!
kamarnya asli jelek, AC-nya ribut dan jendelanya sempit bener!



gue ga mau lagi nginap di hotel jelek ini. ughhh..


aku, yang biasanya tukang complain, waktu cuma bisa bengong. shock!
karena terlalu capek aku jadi ga selera mo ngomong.
pelajaran buat kita semua:
1. tampilan gambar di internet belum tentu benar.
2. kenyataan itu menyakitkan!


habis mandi aku keluar buat makan malam. aku makan di restoran pertama yang aku jumpai, kebetulan lagi itu restoran Indonesia walaupun pemiliknya kayak bukan orang Indonesia. habis makan aku jalan bentar di sekitar hotel dan ga lama balik buat tidur.

hari 2:

besoknya habis sarapan aku langsung lapor ke resepsionis tentang AC terkutuk yang bikin aku susah tidur dan jendela sempit yang bahkan maling lolosan sirkus juga ga bakalan lolos dari situ.
"Saya mau kamar yang ada jendelanya!"
ternyata dengan ngomong begitu, kamar langsung diganti dengan yang lebih afdol dan yang pasti jendelanya lebih lebar.

hari itu aku pengen cantik, jadi dengan semangat aku make tank top ungu dan merah plus celana panjang warna putih serta sandal jepit.
karena ingat hujan kemarin, aku langsung antisipasi beli payung di kios dekat hotel. baru aja beli payung, hujan turun.
huhuhuuu... celana putihkuuu.

Tuhan, kau memang baik baik sekali karena aku bisa langsung menggunakan payung yang baru ku beli *nangis Bombay*
aku juga sih yang goblok, ngapain juga pake celana putih. sok cantik.




celana putihku....

karena hujan, jadi ga bisa kemana-mana. sambil nunggu hujan aku cuma jalan di sepanjang mall di Orchard Road. padahal pengen jalan gitu, bukannya nge-mall. dasar nasib.
di salah satu mall aku naksir tas Guess? yang cantik banget. tapi aku blum mau buru-buru jebolin tabungan di awal liburan. kalo di akhir liburan, hm ya mungkin hihi.



cantiknyaaa... :)




hujan akhirnya berhenti juga. aku pergi ke stasiun buat beli one day pass untuk transportasi. hari udah siang, udah ga selera mau kemana-mana. biarpun gitu, masih juga pengen nyoba transportasi umum di Singapore. ujung-ujungnya aku terdampar di daerah Bugis.
kelar makan siang di salah satu restoran, aku nyobain bus. cape nyobain bus, aku balik ke hotel. awal liburan yang membosankan.
habis mandi, aku ada janji dengan temanku di Singapore. katanya dia mo jemput sekitar jam 9 malam gitu. ngaret setengah jam, dia nongol juga. waktu baru masuk mobil, dia langsung nyerocos.
dia: eh, tau ga sejarah tentang hotel ini?
aku: nggak.
dia: dulu hotel ini terkenal loh.
aku: oh gitu yah?
dia: tapi terkenal akan cewe-cewenya.
seketika aku pingsan.
nggak lah! tapi aku terkejut. setelah ngucapin kata 'hah?' yang terlambat, aku ngomong lagi.
aku: masa?!
dia: lo pinter banget yah milih hotelnya *nyindir*
temanku ketawa. dasar ga peka!
anyway, biarin aja itu hotel dulunya punya sejarah kelam toh aku di Singapore ga sampe seminggu dan aku di hotel cuma buat mandi plus tidur doang *menghibur diri, padahal sedih karena image dan reputasi hancur.*
tapi malam itu temanku ngajak, well tepatnya ngundang buat minum wine yang enak di daerah Dempsey. wah, wine-nya enak banget! apalagi karena gratis jadi tambah enak hehe. sebelum pulang, temanku ngasi beberapa tempat wajib didatangi turis.
thanks, Ivan!


hari 3:
besoknya, habis sarapan aku langsung cabut pergi ke kantor Lion Air. iye, aku belum booking tiket pesawat dari Denpasar ke Singapore. habis beli tiket, lanjut jalan lagi buat ngunjungi Merlion dan Esplanade Bridge.



ya udah pasti cakepan aku dong daripada singanya :)

banyak turis berfoto di sekitar patung Merlion, tapi aku suka ga ngerti ngeliat turis yang suka buat foto aneh-aneh. ada seorang cewe yang setelah berfoto dengan background Merlion, dia motret boneka teddy bear mininya, seolah-olah boneka teddy-nya sedang manjatin patung Merlion. aku benar-benar ga ngerti dimana letak eksotiknya.

nice..

sepulang dari melototi patung Merlion, aku ke Chinatown. waktu itu aku sedang lapar berat, mana cuaca panas banget, di Chinatown banjir manusia dan... bau durian!
kenapa harus tercipta durian di muka bumi ini, kenapa?
apa biar nambahin jumlah orang yang bau gitu?
aku udah hampir muntah karena durian dan dalam keterpaksaan di tengah kelaparan aku makan siang di salah satu restoran di Chinatown.
cabut dari Chinatown, aku belanja baju (tapi cuma satu aja loh haha). rencana mo cari tali pinggang harus ditunda dulu karena blum dapat warna yang cocok. sepulang dari Chinatown aku ngelewati Istana Presiden yang letaknya di dekat hotelku. aku berfoto setelah minta izin dengan para polisi yang bertugas, polisinya malah berterima kasih. apa gue yang terlalu sopan yak? hehe :o)

permisi pak, saya mau berfoto..


malamnya habis mandi dan dandan, aku pergi ke Carke Quay. aku ngikutin saran temanku buat ga naik boatnya, katanya sih ga perlu karena airnya bau. itu seh kata temanku yang asli orang Singapore yah haha. ga weekend aja tempatnya udah penuh gitu, gimana lagi kalo weekend?













wanna join me?


hal menarik di Clarke Quay, setiap restoran, bar dan club punya konsep tersendiri yang unik. ini menurutku loh, mungkin buat yang udah sering ke sana, barangkali ini bukan hal menarik lagi. kesimpulannya, Clarke Quay itu tempat keren. cuma satu hal aja, toilet di Clarke Quay-nya rada kotor (ini buat ukuran Singapore yang banyak dendanya).

hari 4:
di pagi hari aku bangun lebih cepat dari biasa, habis sarapan aku iseng pengen melongok ke kolam renang di hotel. lagi-lagi, aku mesti terkejut.
kolamnya kayak bukan kolam renang, tapi lebih mirip kolam buat nuntut ilmu hitam!
ini hotel apa perguruan silat sih sebenarnya?
iming-imingnya aja yang bilang hotel ini termasuk dalam jaringan grup hotel buat se-Asia Fasifik. hah! (aku juga yang bego, mau aja ditipuin iklan..)

ini hari terakhir sebelum ninggalin Singapore. hari ini aku ke Sentosa Island dengan naik cable car. baru aja beberapa saat di Sentosa Island, jantungku hampir berhenti. gara-garanya pas aku jalan melintas ada dua lelaki India mo atraksi pake ular dan menyodorin ularnya ke orang yang lewat. buset, gue takut ular tahuu!!
hiiyyy...





aku seharian di Sentosa Island bahkan udah hampir memutuskan buat jadi gelandangan di sana :) aku makan siang di sana dan memberanikan diri buat nyebrang ke pulau paling selatan dari Singapore lewat jembatan gantung.
sebenarnya, aku takut ketinggian.
waktu lagi nyebrang kadang jembatan goyang kanan kiri ketiup angin. aku sempat bikin macet lalu lintas di jembatan karena berhenti sebentar. tapi kayaknya orang-orang bukannya bersimpati ma aku, jembatannya malah makin di goyangin.
buat yang udah tega goyang2in jembatan, awas lo yah..
lo semua ga akan selamat dari bayang-bayang gue. ga akan!!! huhuhuu.


jembatan gantung itu... hiks.

pas nyebrang balik, ga terlalu banyak orang jadi aku bisa lebih santai nyebrangnya. tapi penderitaanku belum berakhir, di ujung jembatan ada sepasang pengantin baru yang lagi berfoto untuk pre wedding. mau ga mau aku harus nunggu mereka selesai berfoto. mereka yang mau romantis, kenapa aku mesti pucat pasi di tengah jembatan gantung gini? hidup memang ga adil.

blum sempat balas dendam ma pasangan pengantin ini

pemberhentian berikut adalah Vivo City, mall yang kayaknya ga ada habisnya ini ga sanggup kujalani. aku pengen beli beberapa baju tapi kayaknya harus nunggu sampe aku di Hong Kong dulu. apalagi gajiku belum ditransfer ke rekening (udah bokek malah nekad liburan)
hal pertama kulakukan sesampe di hotel adalah mandi.
waktu bersentuhan dengan air dalam hati aku berucap,
sekarang aku tahu gimana perasaan para musafir waktu ngeliat oase di gurun.
sekarang aku tahu gimana sulitnya berpuasa di daerah padang pasir.
sekarang aku tahu gimana caranya buat film bokep.
lho?!
aku sadar harus tidur cepat malam itu, tapi demi memuaskan nafsu belanja, kuputuskan beli tas Guess? yang selama ini udah ku incar.
akhirnya, kau jadi milikku sayang!
buat makan malam aku sempetin makan di restoran di depan Istana Presiden. ga ada maksud apa-apa sih makan di depan Istana Presiden, cuma pengen sok spesial aja hehe.



karena piringnya kaca bening, makanannya kayak mengambang

malam itu mau ga mau aku harus packing da n tidur cepat. ga lupa set alarm. 
dengan ini maka petualangan di Singapore pun berakhir.

3 comments :

Marina said...

haha bahasa blog km cute deh, i like dat! by the way emang stay di hotel mana jeng? kyk nya nyiksa bgt pake.. sorri belom kelar baca sampe bawah hehe.. ehm lanjut deh bacanya biar rada nyambung :D

Marina said...

tuh kan nama hotelnya ngga disebutin. *penasaran* n biar ngga stay disana kalo satu saat nasib mengatakan aku kudu nginep di Sg hehe..

ika hardy said...

marina >>
thank u. haha duh masa disebutin nama hotelnya, ntar aku dituntut lg ma hotel jelek itu. serem ah!!
hehe.