Tuesday, 7 October 2008

si AB

uhukk..
salam kali ini bukan 'hallo' tapi cukup batuk aja. ga perlu heran sekarang di Swiss udah masuk musim gugur, dinginnya udah bikin semua penduduk ngutuk minta matahari dari Ibiza dipindahin ke Zürich.

seminggu ini aku ga kerja.
tenang, tenang dulu... aku blum beralih profesi dari pegawai biasa jadi pengusaha yang bisa ongkang kaki tiap hari. belum, tepatnya hehe.
aku libur karena si asisten bos (kita sebut aja namanya 'AB') sedang liburan seminggu dan lagi ga terlalu banyak kerjaan minggu ini jadi aku diliburin juga. enak juga kan? jadi aku ada waktu buat siapin koper.

 btw, aku hampir lupa buat ngegossipin si AB. AB ini orangnya galaknya ngalahin bosku. ga galak banget seh, tapi dia gampang panas dan terpancing suasana. si AB jalannya rada aneh gitu deh, biasa.. bawaan orok. dia termasuk seksi sibuk di kantor, harus kesana kemari dan karena itu dia punya pager atau beeper. jadi kalo mo ada perlu orang harus manggil lewat beeper. kalo beeper-nya bunyi pasti dia ngutuk, padahal itu ga merubah nasibnya sama sekali.
kasian si AB.
si AB orangnya heboh banget, berhubung aku dan dia duduknya bersebelahan jadi aku tahu pasti kebiasaannya. dia kerjanya ngomel sendiri sambil kerja, ga bisa diem. adaaa aja yang diomelinnya. bukan berarti dia orangnya ga baik, tapi itu dia tadi... bawaan orok!

kadang karena terlalu heboh, dia jadi berbuat hal yang ujungnya malah jauh dari rencana semula. suatu hari dia katanya mo ngajarin aku buat mengontrol salah satu departemen di lantai satu. jadi dengan yakinnya dia mulai ngomong:

AB : ayo kita ke bawah. semua tabel udah lengkap?
aku : udah.
AB : oke, bagus.
si AB jalan duluan dengan bokongnya yang ketinggalan.. aku ngikutin dari belakang.
AB : ayo, kita harus cepat nih. saya ada urusan lagi habis ini.
aku : iya.
kami jalan terus.
AB : loh.. ini kan lantai 2 yah? kita salah lantai.
trus si ab cekikikan sendiri.
aku : *pengen nyambit 'palanya tapi demi karir dan masa depan niat mulia ini harus ditahan.*

di lain hari, si ab meriksa hasil kerjaanku. tabel demi tabel kami pelototi. sumpah, jerengggg bro! untungnya lebih banyak hasil yang berhasil daripada yang nggak. setelah beberapa kali dikoreksi, akhirnya AB mutusin bahwa kerjaanku bisa di print buat didiskusikan ma bosnya bosku sewaktu meeting.

AB : nah, sekarang saya kira ini semua udah bisa di print. klik 'drucken', et voila!
kami berdua diam nungguin printer bekerja.
*hening..., printer ga bereaksi*
AB : kok ga jalan printernya?
aku : gak tahu ya.
AB : ya ampun ini komputernya disambungin ke printer laen. pantesan ga jalan.. adooohhh, jadi sekarang kertasnya keluar di ruangan lain ini. haduhhh gimana ini?
sewaktu lagi ngutuk gitu, tiba-tiba beepernya bunyi. wah dia makin ngutuk. waktu itu ketawaku udah hampir meledak soalnya dia kayak orang kesurupan.
akhirnya dia nyerah.
AB: ya udah deh, ntar aja saya print dari komputer saya. hier ist Katastrophe.

trus dia ngabur menuruti panggilan beeper. aku pun ikutan ngabur tapi ke toilet.
di toilet aku ketawa sendiri ampe keluar air mata.

No comments :