Friday, 7 November 2008

holiday, destination: Hong Kong and Macau

kelar ngubek-ngubek Singapore *halah, cuma 4 hari doang..* aku mutusin buat ninggalin Singapore dan nerusin perjalanan ke Hong Kong. kali ini aku ga perlu khawatir soal hotel, soalnya kan numpang di rumah abangku.

ps: buat yang ga tinggal di Medan pasti mikir, kata 'abang' lebih ditujukan buat 'abang becak' tapi kalo di Medan, kata 'abang' itu sama dengan 'kakak laki-laki', jadi jangan heran yah kalo baca blogku. lagian aku lebih suka pake bahasa Medan asli.
hidup Medan!
 

hari 1:

singkat cerita, aku transit di Kuala Lumpur. saking kampungannya aku ga tau kalo di Kuala Lumpur tu ada 2 bandara. selama ini aku cuma tau dan mondar-mandir bandara KLIA. tapi ternyata penerbangan ke Hong Kong harus lewat bandara satu lagi yang -demi Tuhan- kayak terminal bus! sewaktu baru sampe aku ngerasa familiar dengan bandara itu, ternyata sesudah kupikir, bandara itu ngingatin aku ma bandara Polonia Medan! bah.. jadi pengen muntah!



bandara atau terminal bus?



itu bandara kayak kekurangan gate, jubelan manusia ga bisa dibendung. dorong sana sini, rusuh deh pokoknya. setelah tingkat stressku mencapai titik jenuhnya, pesawat berangkat dan sampe juga di Hong Kong. abangku udah nunggu di airport. sewaktu ngeliat abangku ngejemput di airport sehabis ngalami stress di Malaysia, aku serasa bertemu dengan seorang guru spritual.

hal yang kusadari sesampainya di sana, ternyata di Hong Kong banyak HSBC! *ya iyalah.* uniknya –atau mungkin juga, seramnya-- kalo jemur cucian lewat jemuran yang tingginya minta ampun. ga kebayang kalo seketika g string mahal kesayangan lo raib gitu aja dan bakalan dikutip ma bapak mesum kurang kerjaan.



kalo pakaian jatuh ke jalan raya....


hari 2:

bangun tidur dengan view pencangkar langit dari tingkat 38 dari kamar keponakanku, Elza, memang bikin mata sedikit membesar. bukan apa-apa, di Swiss mana ada pencangkar langit kayak di Hong Kong.
Elza, tante iri dengan view kamar tidur Elza. kita tukeran kamar tidur yuk :)


view dari kamar elza



hari itu diputuskan buat ngeliat tugu penyerahan Hong Kong dari Inggris ke Cina. emang sih di lokasi itu ga ada apa-apanya selain tugu dan turis berfoto-foto sambil ngancungin tangan pake tanda victory atau V. tapi tetap aja ini bagian dari sejarah dan aku ga mau sia-siain pergi ke Hong Kong tanpa ngeliat tugu itu. *sok intelek*



Elza and Enzo


puterin bentar Causeway Bay dan beli peta Hong Kong, petualangan ke tugu pun dimulai. ga lama mulai jalan, keponakanku satu lagi, Enzo, ngomong
"Duh laper nih."
terima kasih Enzo, karena udah membuat liburan tante jadi makin berkesan!
belum juga sampe ke tugu dia udah protes laper. tapi berhubung aku sayang keponakan (kapan yah? haha) jadi Enzo dirayu bakalan makan sehabis ngeliat tugu.



Enzo dan tantenya yang cantik haha



tugu bersejarah


kelar fotoin tugu, aku tanya ke Enzo
Aku : mo makan dimana, Enzo?
Enzo : Mcdonald.
oke, anak-anak di seluruh dunia memang punya jawaban sama. ternyata setelah sampe di Mcdonald, jumlah makanan yang kulahap lebih banyak daripada Enzo hehe.

saya juga pernah di hong kong loh :)


hari 3:
hari ini hari Sabtu, ini berarti abangku punya waktu buat nemani jalan-jalan. tadinya kami buat rencana mo ke Macau hari Sabtu, tapi rupanya abangku telat bangun. habis mandi abangku ngomong

Abangku : kok aku ga dibangunin?
Aku : yee.. orang lagi tidur kok mo dibangunin, lagian masa aku sih yang bangunin abang?
Bang, masa sih aku ga pengertian kalo Abang tuh capek kerja dari Senin ampe Jumat? batal ke Macau, kami buat plan B ke Giant Buddha. aku sih ga da masalah mo ke Macau atau Giant Buddha, yang penting jalan-jalan :) setelah naik kereta dan terkantuk-kantuk di bus selama 45 menit, kami sampe juga di Giant Buddha.
mencari pencerahan jiwa, halah..


minus Elza


Enzo sempat merajuk ga mo ikutan naik tangga menuju Giant Buddha karena pengen beli mainan. sayang di sana ga ada pentas, jadi biar tangisannya lebih dramatis gitu :) sehabis ngeliat Buddha dan ngunjungin kuil di sana, kami menuju toko souvenir.
Aku : *penasaran* emang kayak mana sih mainan yang mo dibeli Enzo?
Abangku : itu yang di sana tuh *sambil nunjuk*
aku : ohh...
ternyata cuma mainan dari kayu bentuk ular kobra yang bisa meliuk-liuk. udah gitu aja. kirain mainan apa gitu ampe si Enzo kayak lagi shooting film India. ujung-ujungnya mainan itu malah dikalungin di leher abangku, akibatnya orang-orang ngira dia lagi belajar jadi pawang ular.

pose 'no comment'


salah satu bagian dari kuil


bagian luar kuil


abangku dan Enzo


balik dari Giant Budha aku lebih milih naik cable car, ujung-ujungnya aku malah nyesal. anginnya kencang dan dingin, akibatnya cable car ga boleh jalan cepat. ini artinya cable car mesti jalan lambat sambil diayun-ayunin angin kesana kemari.
Tuhan, aku belum mau mati. masih blum sempat nge-date ma Matt Damon. please!

di dalam cable car ada sekitar 7 orang termasuk aku. aku ngeliat ada tulisan: smile!
aku ga ngerti apa maksud itu tulisan. begitu cable car nyampe di tujuan, kami semuanya ngeliat ke arah yang sama dan tiba-tiba ada cahaya blitz dari salah satu sudut.
ya ampoon ternyata di pemberhentian akhir ada kameranya, pantesan ada tulisan smile. dua turis cowo yang duduk di dekatku kontan ngakak. aku penasaran dengan hasil foto candid itu, begitu ku lihat...
gila, mukaku bego abis!!!
Giant Buddha (diambil dari dalam cable car)
sampe di rumah udah sore menjelang malam. tapi ini Sabtu malam dan aku ga mau cuma berdiam diri di apartemen. daripada mati gaya, aku keluar sekalian ingin melihat dengan mata kepala sendiri kehidupan malam di Hong Kong *halah..*

berbekal buku panduan tentang Hong Kong aku naik tram dengan acak, turun di stasiun yang namanya udah ku lupa. jalan terus sambil ngeliat apa ada tempat asik yang bisa ditongkrongin. aku jalan terus, di kanan kiri berjejer bar dengan para penarik tamu cewe pake rok mini, sepatu boots, tank top ketat.
hm terlihat agak mesum.
eh, mesum?!
lho kok?!
aku baru sadar ternyata saat itu aku sedang di tengah-tengah red light district area.
buset dah!
kalo gini caranya bisa-bisa aku malah dikira jual diri lagi.
dasar buku panduan yang menyesatkan!

central di waktu malam
cepat aja aku naik tram ke daerah Central. ga di sangka di sana ada festival-entah-apa. ga peduli itu festival apa, aku ikutin aja iringan orang sorak sorak waktu para penari yang berpakaian ala karnaval di Brazil lewat. hang out bentar dan ga sampe tengah malam aku udah sampe apartemen lagi. kalo seandainya di Zürich mungkin aku bakal pulang jam 3 pagi :D


rame banget!


sayap bertebaran dimana-mana



hari 4: Macau
hari ini kami benaran ke Macau! kali cuma dengan abangku aja. naik tram kemudian naik ferry 1 jam, aku akhirnya nginjakin kaki di Macau. aku baru tahu ternyata di Macau punya mata uang tersendiri (maklum, nilai geografi pas-pasan).

baru aja sampe di sana, orang-orang yang menyewakan jasa mobil buat tour udah nguberin. aku lucu ngeliat tingkah mereka yang ngekorin para turis kemana-mana ampe dapet harga yang cocok. tadinya aku pengen ngetes buat jalan ke toilet, mo tau mereka ngikutin atau nggak. tapi berhubung takut abangku nimpukin pake buku panduan turis, aku diem patuh aja.
dapetin harga tour yang cocok, kami jalan mulai dari ngeliat patung Buddha, menara di Macau, ngunjungin gereja dan kuil yang umurnya udah ratusan tahun, belanja di pasar sampe ngunjungin kasino.
si penawar jasa tour sekaligus supir


gerah tapi tetap pengen nampang


Macau, penuh dengan kasino


yeayyy...

sudut keren di kuil


tenang, duit sumbangan ga ku sikat kok :)


my favourite object in Macau


sang pembuat kue di pasar


banyak gaya!
 
di pasar, abangku beli kue berkotak-kotak buat oleh-oleh. ngeliat dia nentengin dua bungkusan besar gitu, aku jadi kasian.
Aku : sini bang, biar aku bawa satu *sok baik*
Abangku : oh iya, nih.
dia ngasi satu bungkusan ke aku. habis itu aku nyesel, soalnya bungkusannya berat.
hal yang paling aku suka di Macau adalah gereja yang cuma tinggal bagian depannya aja, bagian lainnya katanya udah terbakar.
salah satu kasino membuka kasinonya buat dikunjungi para turis. ngeliat banyak orang lagi bertaruh di meja kasino gitu, aku ngerasa lagi syuting film serial 'Las Vegas: Macau Version'. sayang, ga da Josh Duhamel:D
salah satu aktris 'Las Vegas: Macau version'


panasnyaaa....
di Macau benaran panas gila-gilaan, kulitku langsung lebih gelap. belum juga ke Bali udah coklat abis-abisan. ngeliat keadaan Macau yang hampir rata dengan kasino, aku mikir pasti kebanyakan dari penduduknya bekerja di kasino --selain dari nelayan, tentunya--
hidup memang berat (ga nyambung!)
sekedar info, hal yang paling bikin aku sebel yaitu ngeliat tingkah orang-orang Cina dari Mainland nih yah, mereka tuh hebohnya ga karuan. contoh:
1. lagi ngantri mo masuk ferry, dorong sana sini.
2. ferry blum mendarat udah sibuk berdiri berkemas, padahal ferry masih juga goyang, ujung-ujungnya mereka pada mo terjatuh semua. sukurin! makanya, sabar dikit napa sih!
3. nabrakin orang dan mijakin kaki tapi ga minta maaf. no manners!
4. di counter imigrasi, habis diperiksa bukannya lanjut jalan tapi kok malah berdiri di sebelah petugas imigrasi. aneh!!

kejadian paling lucu waktu dari Macau balik ke Hong Kong, pas di imigrasi. salah satu laki-laki dari China Mainland lagi diperiksa ma petugas. tiba-tiba,
HUAAAAKKKKKKK...
dia bersendawa. keras. keras banget!
aku dan para turis lainnya yang kebetulan dari Eropa pada ngakak. si pelaku tadi malah ga ngerasa kalo kami ngetawain dia. no comment!
setelah kupikir, ternyata pribahasa 'seperti Cina karam' itu benar adanya.
sesampainya di Hong Kong kami makan malam di restoran Jepang dan nyempatin buat ngeliat 'Symphony of Lights'. tiba di apartemen, aku ngerasa kayak habis kerja rodi.
hari 5:
bisa dibilang hari ini hampir 24 jam aku berada di pasar! siangnya di Stanley Market dan malamnya di Mong Kok Market. di Stanley Market aku naksir gambar yang dijual di salah satu toko lukisan. gambarnya unik dan ga biasa, pasti keren buat dipajang di apartemen.
aku belanja pashmina dan beberapa tshirt di Stanley Market dan di Mong Kok Market aku dibelikan baju ma kakak iparku. thank you, Kak..

kucing pemalas di Stanley Market


Mong Kok Market di malam hari

Hari 6:

latar belakang: salah satu bagian dari eskalator terpanjang
di siang hari aku jalan di eskalator yang panjang banget. nyempetin juga buat belanja dikit berhubung besok mo berangkat. malamnya ngunjungin 'The Peak'. asiknya lagi, mo ke 'The Peak' harus naik tram dengan kemiringan 45 derajat. buat fotoin pemandangan di atas butuh perjuangan. anginnya kencang bener!

at the peak
berikutnya aku ke museum Madame Tussaud. tadinya aku mo berfoto dengan patung Jackie Chan tapi salah satu pekerja langsung nawarin,
"Mau foto dengan patung Jackie Chan? biar dipajang di sini."
wekss.. seleraku langsung hilang.
gak deh, makasih.
begitu juga waktu mau berfoto ma patung Johnny Depp. ih ga bisa ya membiarkan orang berfoto dengan tenang?
pablo picasso


seperti mimpi ngeliat beliau masih 'hidup' :D

bukan idolaku sih, cuma pengen niruin posenya aja


terpesona dengan Wolfgang Amadeus Mozart
 
ngeliat ada patung Pierce Brosnan -- James Bond 007, aku ga sia-siakan buat berfoto. emang, gayaku sedikit mesum :)


the next bond girl


oh darling.....
dua cewe yang lagi ngunjungin ngeliat aku berpose gitu dan pada ngetawain tanpa tahu kalo patung itu patung James Bond. begitu tahu, mereka jejeritan histeris dan malah ikutan foto juga.
makanya... liat dulu itu patung siapa :)



si dua cewe yang tadinya ngetawain


pemandangan Hong Kong dari 'The Peak'

capek berfoto di sana, aku naik tram lagi dan di tengah bunyi kruyuk kruyuk dari perut, aku singgah di salah satu restoran. cewe penerima tamunya sama sekali ga bisa bahasa inggris, maka terjadilah suatu broken communication yang sukses jadi tontonan pengunjung restoran.
hal ini mematahkan dugaanku bahwa penduduk Hong Kong pada bisa berbahasa Inggris. pulang dari makan, balik ke apartemen, packing barang (plus nimbang berat koper) dan tidur.

2 comments :

DwikJohn's said...

wAH asyik ya bisa jalan2 ke luar negeri..

lain kali kalo jalan2 ajak2 dong..heheheh.

mana nih oleh-olehnya?

ika hardy said...

dwikjohn >>
wah sorry ga bawa oleh2, liburan edisi terbatas seh hehe.