Friday, 5 December 2008

holiday, destination: Bali

inilah postingan yang udah lama ku tunda, tapi beneran aku lagi ga ada ide.
jadi mohon maaf kalo ga ada isinya sama sekali.

berangkat dari Medan, aku terbang ke Jakarta.
aku cuma mo bilang sejujurnya *duile..*, kalo aku tuh belum pernah menginjakkan kaki di Jakarta (kecuali di bandaranya doang!).
oke, puas lo semua ngejekin gue?!

lagi-lagi aku naik Airasia dan lagi-lagi harus kena denda karena kelebihan bagasi. tapi denda kali ini cuma 100 ribu rupiah jadi aku ga ngomel :)
apa kesanku tentang crew Airasia?

gini yah, saya ga maksud jelekin nama maskapai ini. tapi masa sih waktu crew cewenya bicara lewat pengeras suara buat nerangin tata cara pemakaian pelampung dll, dia mo ketawa dan cekikikan.
menurut kalian semua hal ini profesional ga sih?
jadi si cewe goblok ini bicara sambil nahan ketawa, sebentar dia berhenti bicara, sebentar ngomongnya dicepetin biar naskahnya cepat selesai. padahal semua penumpang udah berdecak sebel karena ketololannya.


hal nyebelin lainnya, lagi asik mo tidur di pesawat tiba-tiba salah seorang crew ngomong:
"para penumpang yang terhormat, para pramugari yang berjalan dan melayani Anda ini adalah para bintang yang membintangi film 'Beranak Dalam Kubur'."

aku sempat ngira kalo mereka pada bercanda, atau.. aku sedang mimpi. ternyata 20 menit berikutnya pengumuman itu diulangi lagi.
sapa sih yang peduli pramugari lo itu bintang film beranak dalam kubur?
mo beranak dalam kubur kek, mo sunatan massal dalam kubur kek, bisa ga sih moncong lo itu diemm? ganggu orang tidur aja.. mending pengumumannya penting juga.

seperti yang udah pernah kubilang, di Jakarta (atau lebih tepatnya, di airport) aku mo ketemuan ma Milly, teman dari kelas 6 SD yang belum pernah jumpa. pas ketemu, wah ternyata Milly tu orangnya cantik banget loh!!
bukan cuma cantik, tapi juga pinter banget :) setelah jumpa ma Milly, aku jadi menyesali diri sendiri. kenapa dari dulu aku ga rajin belajar (halah, basi!). Milly datang dengan anaknya (yang juga cantik, pastinya) namanya Maurie. Milly ngasi aku oleh-oleh, salah satunya baju batik. thank you, Milly...


me and Milly, finally...


pesawatku ke Denpasar berangkat setelah delay 45 menit.
rasa beteku makin diprovokasi oleh tingkah seorang cewe bermuka jawa abis, bergigi tonggos, rambut bercat pirang nyaris kebakar matahari, berpacarkan cowo asing bermuka biasa aja dan warna kulitnya menyerupai lobster, bergenitan dan berpose di ruang tunggu di depan semua penumpang yang mukanya lagi suntuk karena pesawat delay.

rasanya pengen ngelus dada, tapi kok kesannya seolah cewe itu anak kandungku yang durhaka aja. aku diem aja walau sebenarnya pengen ngejambak rambutnya. baru aja aku mikir mo ngejambak rambutnya, itu cewe melototin aku.

ada dua dugaan kuat muncul di otakku waktu itu:
1. gileeee.. ini cewe titisan mama lauren! baru aja aku niat pengen ngejambak dia udah melotot!
2. dia merasa kalah cantik dari aku. huahahha..

gara-gara pesawat delay, aku sampe di hotel jam 1 pagi.
ugghhhh.....

di Bali, aku juga ketemuan ma temanku, Pipiet.
sebenarnya kami berniat ketemuan di Zürich sih. Pipiet, selamat buat beasiswanya! sayang, ga dapet di ETH Zürich, kalo ga kita kan bisa lebih sering ketemuan ya? :)
anyway, kami juga sempat makan malam bareng *deuh, kayak kencan aja* aku nyesal karena lupa motret makanan yang kami makan di Kuta waktu itu. huhuhu..

satu lagi, sayang ga bisa ketemuan ma Stephanie. kalo ada yang ga kenal ma cewe ini, Anda ga salah, dia emang kurang terkenal. *ampoonn Steph, ampoonn haha* padahal banyak hal yang mo kudiskusikan dengan dia, salah satunya adalah prospek pembukaan praktek konsultasi cinta:D
tapi.. biar ga jadi jumpa, ga nyangka Stephanie malah menghadiahi aku baju batik! Steph, kado berikutnya ditunggu! *lho?!*
hal seru lainnya, hadiahku buat Stephanie malah dimuat di sini loh.
thank you, Steph!


foto ini Stephanie yang motret

jumpa Pipiet, sore-sore, banyak nyamuk...
baju batik yang ku pake dari Milly loh!



aku juga bingung mo cerita apa aja pengalamanku di Bali. mungkin juga karena aku udah lupa apa aja yang udah aku buat di sana. pastinya aku ke pusat perbelanjaan di Nusa Dua, aduhh apa ya itu namanya aku lupa. pokoknya di sana mahal aja. selain itu aku juga jalan ke Kuta, Legian, makan malam di Jimbaran Bay, ngeliat patung Garuda Wisnu Kencana dan juga Uluwatu. sebelum pulang aku juga belanja --atas rekomendasi Pipiet-- di Erlangga, Kampung Bali dan Krisna. maap ya ga bisa diceritain dari hari ke hari kayak biasanya. abisnya udah lupa seh :)


lagi males 'bercantik2 ria', cuma make celana tidur :)


sunset di Jimbaran Bay



dinner at Jimbaran Bay



eating pop corn at the bar in Legian



eating sate in one of the restaurant next to the hotel




Garuda Wisnu Kencana
ga sabar pengen ngeliat hasil akhir patungnya ntar!!



Dewa Wisnu itu ternyata sixpack yah :D



perbandingan antara aku dan patung garuda


i love Bali!!!



Uluwatu



nice view



ada yang mo loncat dari sini?



kolam tempat monyet2 mandi


pemandangan dari halaman belakang hotel


sehari sebelum balik ke Zurich, aku nyempatin makan di restoran Bumbu Bali. ternyata makan di sana enak banget!!! gila.. dengan cuma 200 ribu bisa makan sebakul! aku --yang diakui akan kerakusannya-- bahkan ga sanggup ngabisin semuanya. ga nyasel deh makan di sana. apalagi restorannya dekat banget dari hotelku.
ada insiden menyebalkan di Bali. karena sok-sokan mo berenang sana sini, kupingku kemasukan air laut dan air kolam renang. jadi, selama lebih kurang 3 hari kupingku budeg sebelah!
iya, saya tahu hal ini sangat seksi!


makan di Bumbu Bali (lagi budeg..)


maap hidangan pembuka sate dll. udah disantap duluan baru inget mo foto hehe..


sup


hidangan utama plus 3 macam nasi (nasi putih, merah dan kuning)
huahhhh...


hidangan penutup
ada bubur candil dan bubur ketan hitam. enaaakkkkk!!!


sebelum balik ke Zurich


singkat cerita, aku tiba di bandara Ngurah Rai. kali ini tanpa ada beban pikiran tentang bagasi, soalnya aku naik Lion Air. kelar check in dan urus bebas fiskal, aku mulai ngantri pemeriksaan. di depan waktu baru mo masuk bandara, salah satu petugas udah nyuruh aku buka sandal karena ada metalnya.

di pemeriksaan berikut, aku tanya ma petugasnya:
ku: pak, sandal perlu dibuka ga?
bapak 1: ah ga perlu.
aku nurut dan sensor pun bunyi. petugas lainnya langsung nyeletuk
bapak 2: tuh kan, lupa buka sandal.
aku balik lagi dan buka sandalku. kali ini udah pasti ga bunyi.
bapak 2: nah, ga bunyi kan?
aku: *senyum2*
bapak 2: wah warna kulitnya udah bagus ini..
aku: iya dong pak, makanya itu saya ke Bali.
bapak 2: asalnya dari mana?
aku: medan!
bapak 2: horas!!!
aku: pak, saya bukan orang Batak.
bapak 2: oh salah ya?!


no comment. emang yah, orang-orang di Jawa dan Bali banyak yang ga tau kalo di Medan itu bukan cuma orang Batak doang yang tinggal di sana.
waktu ngantri di imigrasi, counter imigrasi buat Indonesia ditutup. akibatnya aku ngantri di counter 'foreigner'. sewaktu ngantri, di sebelahku ada cowo asing, muda, cakep (pasti!), body keren --sayangnya pendek-- lagi nelepon pake hp nya. secara mengejutkan dia senyum sambil ngedipin matanya ke aku. ini cowo emang berani mati!

pas aku senyumin balik, senyumnya dia makin lebar. kayaknya ini cowo udah bersiap diri buat saya jadikan piaraaan berikutnya :D atau.. jangan-jangan omongan si bapak petugas tadi bener kalo warna kulitku udah bagus makanya itu cowo kepincut. *wuuooii turuuunnn..*
sekedar info: itu cowo ga satu pesawat ma aku kok haha.

lagi nunggu sebelum naik pesawat, tiba-tiba aja jantungku mo copot!
soalnya aku ngeliat seorang cowo yang mukanya mirip banget ma mantanku. oh my God, beneran waktu itu aku lemes. aduh untung aja itu bukan mantanku. bukan apa-apa, aku belum siap sih ketemu dia. belum siap mo nabok, maksudnya...

aku tiba di Singapore jam 3 pagi. yess.. waktu yang sangat goblok buat tiba di bandara. mo cari hotel ke tengah kota kok rasanya buang2 duit banget, apalagi penerbanganku ke Zürich jam 10 malamnya. untungnya di bandara Changi ada Plaza Premium Lounge, yang memungkinkan orang buat istirahat sejenak plus mandi. belum pernah aku bersyukur bahwa di bandara ada fasilitas kayak gini.


biar ruangannya kecil, tapi tenang..


aku terbangun jam 10.30 pagi. ternyata biarpun udah tidur beberapa jam, tapi pegel di badan tetap aja ga ilang. habis mandi, cuci rambut, dandan dan nitipin koper, aku jalan-jalan di airport. memang, membosankan. tapi aku juga udah ga ada energi lagi buat ke pusat kota. jadi di airport aja pun jadilah :)

perjalanan dari Singapore ke Zürich kali ini beda!
beda, karena aku ga banyak tidur kayak biasanya. kali ini aku banyakan nonton film daripada tidur. bahkan aku sempat berpikiran mo nonton film sepanjang perjalanan, tapi ternyata gagal. sampe di Amsterdam, hal paling pertama kuburu adalah kafe. gila, di eropa udah dingin banget!! di Zürich ternyata lebih dingin lagi! yeah, back to reality!!!

apa kesanku selama liburan?
1. asikkk!! bisa jumpa keluarga, teman, plus ditraktir dan dikasi hadiah!
2. seru bisa ngunjungi berbagai tempat-tempat menarik.
3. pas temanku ngeliat foto liburanku dia nyeletuk:
"Kok fotomu selalu aja dengan makanan dan minuman yah?"
bener juga, aku aja baru sadar!! haha.


me at Changi airport, Singapore
lazybone, as usual :)

2 comments :

Stephanie Zen said...

wakakakakak aku baru tau ternyata ada namaku disebut2 di postingan ini :)) emang aku kurang terkenal hahahaha :p iya, syg bgt ya ka kita nggak bs ketemu.. gr2 amrozi cs siaul itu, mau mati aja pake nyusahin org lain, ck! next time yaaaa! x)

ika hardy said...

@Steph:
iya sayang bgt! wah ga tau lg neh kpn bs ke Indonesia lg. pyh klo bokek mulu huuuu...
thx y hadiahnya ;)