Monday, 21 December 2009

xmas fest and secret friend game

anybody home????
waktu ngebuka akun blog, aku cukup terkejut karena ternyata blogku masih bernyawa. bahkan aku masih cukup kaget karena tadi ingat apa password-nya :) gila, udah lama banget ga nge-blog.

bukaaaaannn... bukannya aku ini udah punya akun twitter :D tapi karena emang ga ada mood aja buat nulis, selain karena waktu udah tersita buat sekolah, belajar, ngerjain pe-er, plus seabrek ujian, akhir-akhir ini aku ngerasa lebih senang untuk bersosialisasi 'bukan-di-dunia-maya'. kebetulan, kelasku kali ini orang-orangnya hampir semua lucu.

baru-baru ini, tepatnya hari Kamis lalu, kelasku ngadain Xmas Fest plus secret friend game. ide secret friend game itu datang dariku, berhubung udah pernah ngadain di grup yang lain, aku jadi 'ketagihan dapetin hadiah' hehe.
untungnya reaksi teman-teman (termasuk guruku) pada positif. seperti sebelumnya, harga kado ditetapkan maximal CHF 20. tapi kali ini fest lebih meriah. kalo yang kenal aku pasti udah tau apa alasannya.
yup, banyak makanan!

ga tanggung-tanggung, kali ini setiap orang bawa makanan. asli, semua meja penuhhhh dengan makanan!!!! hari itu aku sudut pandangku akan ruangan kelasku berubah, kalo biasanya ruangan kelasku terlihat biasa aja dan cuma dihiasi lukisan-lukisan ibu kepsekku yang ngakunya seniman, hari itu kelasku terlihat meriah dengan makanan. aku benar-benar mirip seperti pengelana yang menemukan oase di gurun pasir.
apaaaa coba??!!


sudut pandang dari meja sebelah kanan......


...... ke arah sudut meja ke sebelah kiri. penuh makanan dan minuman!



asiknya, makanannya berasal dari berbagai negara. aku masak sate ayam lengkap dengan bumbu kacang, Jorge dari Mexiko masak tacos, Nancy dari Kolumbia bawa chips khas dari negaranya, Loredana dari Italia bawa tiramisu, Natasha dari Rusia bikin pancake dan ga lupa vodka dari rusia, Noriko dari Jepang buat sushi, Alessandro dari Italia bawa kue panetonne, Joriek dari Kuba bawa rum, Szilvia dan Krisztian dari Hungaria bawa champangne dan wine... .... .....
sehabis toast, pembagian hadiah dimulai. Szilvia bertugas jadi 'sinterklas', sambil tetap makan dan minum, hadiah dibagikan.


Szilvia nyerahin hadiah buat guruku, Andreas


ini dia orang yang kuberi hadiah
Krisztian, lagi nyobain parfum hadiah dariku




ini dia orang yang ngasi aku hadiah: Joriek


dan ini hadiahnya!!! bunga anggrek di pot mungil dan
satu set body lotion plus body shower dari The Body Shop






habis dari xmas fest di sekolah sekitar jam 1 siang, kami lanjutin ngumpul lagi di bar ampe melem. pulang-pulang badanku rasanya udah mo rontok, tapi secara keseluruhan acara xmas fest kali ini rocks!!!! ;)
sebenarnya aku punya dua alasan buat ngerayain xmas fest kali ini.
1. karena memang ada acara xmas fest di sekolah
2. karena aku lulus ujian dengan nilai 93% alias nilai 1!!!!!
dan nilai kelulusan ini aku persembahkan untuk almarhum kedua orang tuaku, terutama almarhum ibundaku tercinta yang berulang tahun tanggal 19 desember.
hadiah bukan berarti selalu kado kan?
for all of you, who celebrate xmas...
celebrate and share your moments with your beloved family instead of just staring at your blackberry or other stuffs so-called gadgets (just to upload facebook status or twitter?!), because these precious moments won't happen twice.
merry xmas!!!
HO HO HO :)

Sunday, 8 November 2009

photo shooting

hari Kamis salah satu pegawai administrasi di sekolahku buru-buru nyamperin sewaktu aku baru aja nyampe. dia bilang, sekolahku bakal mo buat iklan baru jadi dia nawarin aku buat berpartisipasi secara aku salah satu murid di situ.

sehabis dengar tawaran itu, aku langsung terharu, nangis sesenggukan di pundaknya.
eh tunggu dulu... inikan bukan sinetron!
reaksiku ya biasa aja. aku sih mau-mau aja ikutan jadi model buat website sekolahku. selain buat website, sekolahku juga melakukan pemotretan ini buat iklan-iklan di media cetak, bioskop, tram dan juga flyer.
tapi kayaknya aku cuma ikutan di bagian website doang atau mungkin katalog, soalnya buat iklan media cetak & co., modelnya udah dipilih.
tema pakaian buat pemotretan: rapi, bersih, sommerlich.
pas dengar kata sommerlich, aku udah ngutuk duluan.
bergaya ala musim panas sementara sekarang suhu mendekati titik nol derajat.
M.A.N.T.A.P.

syutingnya hari Sabtu kemarin jam 2 siang.
aku tiba jam 2 siang teng dan belum ada seorang model pun nongol di lokasi syuting. *sebenarnya lokasinya di sekolahku juga, tapi aku lagi demen make kata 'lokasi syuting' aja, biar kedengarannya keren :D* yang udah nangkring duluan di sekolah cuma bos yang punya sekolah, fotografer dan make up artist.
bener deh ya, ternyata ga cuma di Indonesia aja yang ngaret. kenapa kalo udah urusan pemotretan, syuting, bla bla bla, semua orang kok kayak pengen jadi paling penting dan paling ditunggu-tunggu kedatangannya?

teman sekelasku, Monika, juga ga lama nongol sehabis aku. dari kelasku emang cuma kami berdua aja yang ikutan, itu juga aku yang nyaranin Monika buat ikutan.
kami mulai membahas pakaian yang kami pakai. aku cuma make jeans warna biru, atasan kaos hampir tak berlengan berwarna pink keunguan cerah dan pump shoes hitam yang netral. Monika make kemeja warna ungu cerah, jeans biru muda dan pump shoes hitam.
kami berkesimpulan, cukup 'sommerlich' dan ga berlebihan. berhubung untuk iklan sekolah, jadi kami dilarang make pakaian terlalu terbuka.
*lagian sapa yang selera mo buka-bukaan di udara dingin kayak gini?!*

kami berdua mulai melongok di ruangan kelas kami yang udah berubah jadi ruang make up. Monika dan aku langsung berpandangan, lalu senyum kecut. yahh, kami ga yakin kalo ide ini bagus. kami berusaha ga masuk ke ruangan, takut malah disuruh bermake up tebel. tapi, pas aku lagi gantungin jaket tiba-tiba si make up artist bilang,
"Ayo sini, biar di make up!!"
aku pasrah, begitu juga Monika. untungnya aku cuma ditambahin alas bedak dikit aja.

pemotretan pun di mulai setelah kami diberi pengarahan terlebih dulu.
aku ngerti dan bisa ngebayangin kalau akting itu susah, tapi pas ngelakuinnya langsung ternyata sangat susah!
skenarionya kami sedang belajar di kelas, diajar oleh salah seorang guru trus si guru menerangkan pelajaran dan berinteraksi dengan para murid. si salah satu adegan, kami harus pura-pura mengerjakan latihan tapi buku yang kami hadapi ga boleh ditulisi.
waktu pas ngelakuin adegan itu aku mikir,
aku sebenarnya lagi ngapain sih... dan kenapa juga adegannya rada goblok gini?!
tapi sebagai model yang baik *halahh* aku patuhi aja perintah fotografer.
*btw, guru yang jadi model ga lain adalah guru cakep mirip Clark Kent yang pernah aku singgung di post beberapa bulan lalu hehe.*

pemotretan makan waktu sekitar dua jam. pemotretan berakhir dengan tepuk tangan ramai dari si bos setelah dia sempat memuji warna bajuku dan Monika :)
aku lega, karena ga perlu duduk manis lagi. selain itu aku juga lega karena si make up artist ga lagi bolak balik nyelipin rambutku ke belakang kuping atau membedakin mukaku lagi.

hasil pemotretannya? belum tahu kapan.
tapi terang aja aku ga boleh upload foto-foto tersebut, karena cuma pihak bersangkutan aja yang punya hak tersebut.
maaf buat yang kecewa *heh??!!*
kesimpulannya, asik juga ikutan pemotretan.
jadi ntar aku bisa ngomong,
saya juga pernah jadi model di Swiss loh, jadi figuran sih.. tapi kan tetap aja... model! saya kan mo nyaingin penyanyi Indonesia yang katanya mo go international... :D

Sunday, 25 October 2009

Zertifikat Deutsch

FIUUUHHHHHH.......
mungkin ini adalah ekspresi paling tepat untuk perasaanku kali ini.
bagi yang pernah ngebaca blogku, pasti tau bahwa akhir-akhir ini aku belajar ekstrim rajin kayak dikejarin setan karena mo ujian. bagi yang ga baca blogku, dosa-dosa kalian akan diampuni Tuhan. kemarin -tepatnya hari Sabtu- aku udah ujian.
ujiannya mulai dari jam 13.00 teng ampe hampir jam 17.30.
yeah, ga perlu dibayangin gimana pegel dan tegangnya.

sehari sebelum test, di kelas kami adain test kecil-kecilan buat latihan. kebetulan pas test yang sebenarnya aku akan berpasangan dengan teman sekelasku, Tomasz, di bagian Mündliche Prüfung alias lisan. hari Jumat kami berdua dipasangkan buat berdialong.
hasilnya: G.A.G.A.L.
guruku bilang, aku berbicara terlalu rumit dan detail. akibatnya pasanganku jadi bingung mo nanya apa. sedangkan keadaan sebaliknya, tema yang dipilih temanku kurang sesuai. otomatis, kami berdua super panik!
gila, ujian besok tapi sampe hari ini kami masih gagal dalam dialog.

langsung disepakati, besok paginya kami ketemuan jam 11 siang buat latihan lagi. untungnya kami udah tahu duluan kami bakal dipasangkan dalam dialog.
kalo ga... jangan tanya deh!
pada hari H, jam 11 teng kami jumpa di sebuah kafe di Paradeplatz. Tomasz udah kudu nongkrong di situ, milih duduk di pojokan seolah-olah kami ini mo transaksi narkoba.


practise the dialoge with Tomasz before the battle


kami latihan sekitar sejam. setelah itu, kami berangkat ke sekolah.
bener deh, serasa mo berangkat perang!

yah, emang perang lagi. perang otak!
di sekolah udah ada sekitar 20 orang lagi nunggu dengan muka mules. saat itu aku berpikir, oke... ga cuma kami berdua aja yang dari tadi ngerasa ada yang aneh di lambung.

setelah dicek ID card dan menyerahkan ponsel, ujian pun dimulai.
di bagian Leseverstehen disediakan waktu 90 menit, aku lumayan bisa menjawab dengan baik. walaupun di beberapa soal aku cukup ragu. setelah itu istirahat 20 menit.

babak berikut, babak yang paling kubenci, Hörverstehen. aku selalu aja kelabakan di bagian ini. pasrah pada Tuhan!
sayang ga bisa itung jumlah kancing soalnya selain yang harus dijawab adalah benar atau salah plus di hari ujian aku ga make baju berkancing...

lanjut lagi tanpa ada istirahat, kali ini Schriftlicher Ausdruck/Brief.
benar penonton, menulis surat!
untungnya surat yang harus ditulis surat pribadi. menurutku, bagian ini adalah bagian paling mudah. selanjutnya, disediakan waktu istirahat.

sebenarnya ini juga bukan istirahat, tapi tenggang waktu buat babak berikut yang bikin semua orang gugup yaitu Mündliche Prüfung. walaupun udah sehari-hari berbahasa Jerman dengan seadanya tapi aku tetap aja gugup.

tapi asal tau aja, bagian ini punya poin paling tinggi yaitu 75 poin, dibandingkan di bagian lain yang cuma berpoin sekitar 15-25 poin. makanya, aku juga ga mo gagal. Tomasz dan aku udah kayak mo nunggu eksekusi aja.
kami berusaha ngobrol biasa, sok mau bertingkah normal.
tapi bentar-bentar kami menghela nafas trus ketawa.
yah, ngetawain diri sendiri.

akhirnya, kami dan empat orang lainnya dipersilakan masuk ke ruang persiapan. di sini kami di bagikan 3 lembar kertas, karena babak ini terdiri dari 3 bagian. kami boleh mencatat hal-hal penting yang bakal dibicarakan. tapi ga boleh nulis kalimat lengkap dan ngebacanya saat diuji. waktu disediakan sekitar 20 menit dan perutku rasanya udah mulesssss....

eksekusi pun tiba.

pertama: Kontaktaufnahme.
ini cuma saling memperkenalkan diri.
berhubung udah mengetahui kelemahan diri sendiri -berbicara terlalu rumit- kali ini aku bicara lebih simpel, walau sempat berhenti beberapa detik karena tiba-tiba lupa dan gugup.

kedua: Gespräch über ein Thema
di sini aku harus menceritakan tentang sebuah teks singkat ke partnerku (demikian juga sebaliknya), selain itu kami juga harus memberikan pendapat tentang teks tersebut. aku berbicara ga terlalu lama, tapi biar deh.. daripada ngomong lama tapi ga ada inti
(ini alasan karena ga tau lagi apa yang mo dibilang..)

ketiga: Gemeinsam eine Aufgabe lösen
kalo tadinya kami bicara sendiri-sendiri, kali ini kami harus berdiskusi.
soal ceritanya:
kami berdua bekerja di perusahaan yang sama dan dapat tugas dari bos untuk mengubah kantor menjadi bersuasana eco-friendly. pada waktu latihan, kami bagus-bagus aja. tapi di bagian ini Tomasz -yang mungkin makin gugup- jadi nunduk terus.

padahal di bagian ini kami harus saling kontak mata. ga boleh melihat penguji yang mengawasi dan ga boleh lihat catatan.
dalam hati aku udah teriak terus,
Tomasz lihat aku dong... jangan nunduk terus!
tapi dia cuma ngeliatku sekali-sekali aja. doa ga terkabul.....
keluar dari situ, perasaanku udah campur aduk antara bingung kok tiba-tiba aja ujian udah berakhir dan juga lega karena ga perlu duduk seharian lagi.
aku pun berpisah dengan Tomasz yang belum apa-apa udah pesimis.

hari ini -hari Minggu- Tomasz udah ngirim SMS nanyain
"Gimana ya hasil ujian kita..."
beneran deh ini anak memang ga sabaran!
mo tau kapan kami bisa dapat hasilnya?
MINIMAL 6-8 MINGGU LAGI a.k.a. DUA BULAN!!!

Sunday, 18 October 2009

ujian sebentar lagi.....

wuahhhh....sekarang pukul 00.38 dini hari dan aku belum ngantuk. lebih tepatnya, belum boleh ngantuk!
kumpulan latihan soal masih numpuk (yang bentar lagi hampir manjatin dinding!) buat dikerjakan. ujian bakal diadakan minggu depan, hari Sabtu pula!

kemarin aku ikutan kursus persiapan mengikuti ujian sekitar 3 jam lamanya. kursusnya mulai dari jam 18.15 sampe jam 21.15. pulang kursus (ditambah pagi harinya sekolah, plus ada test) badanku rasanya udah makin rontok. aku ga bermaksud berkeluh kesah, yeah sekolah juga buat masa depanku. tapi kemarin -sumpah- rasanya capekkkkk banget. bukan capek fisik, tapi otak karena sedari pagi dijejali gramatik terus.
saat ini aku lagi mikirin strategi buat ujian hari Sabtu ntar. soal nonton berita berbahasa Jerman, itu udah aku kerjain cukup intensif dari 2 tahun lalu walaupun poinku cukup kurang dalam masalah Hörverstehen. soal grammatik, kayaknya kalau rajin belajar pasti ga terlalu gagal dalam bagian ini. soal nulis surat juga mudah-mudahan masih bisa.
aku cuma rada gugup dalam soal presentasi. maklum, demam panggung. apalagi yang dipresentasikan dalam hal statistik. deuh, malesnya. tapi ga da pilihan lain. belajar atau gagal :(
mungkin kalo udah habis ujian, rasanya bakalan kayak keluar dari penjara :)

oke, kita ngomongin topik lain aja.
udah lama aku ga upload foto sepatu. selain karena emang makin jarang ngeblog, aku juga pada dasarnya jarang beli sepatu *halahh.. mo bilang bokek aja malu*
aku beli sepasang sepatu dan sepasang sandal. kalo yang sandal udah dari bulan Agustus belinya di Jerman. kalo yang sepatu beli di bulan September, yup ga lama setelah aku ultah.




sayang, musim panas udah berlalu

dan ini dia koleksi tergres di rak sepatuku




sayangku......


aku cinta berat ma sepatu baruku. udah lama cari yang yang model kayak gini! sebenarnya pengen cari yang warnanya hitam semua (tanpa ada warna coklat di tumitnya) tapi gpp, bisa dapetin yang ini aja udah senang banget! ada niatan mo beli sepatu boots baru sih -berhubung mo winter- yeah, kita liat aja ntar.
back to this-damned-difficult-german-language... have a nice weekend, not for me, unfortunately :(

Friday, 9 October 2009

bangkit dari kubur

aku ga tau nulis post kali mo pake salam apa:
hallo, hoi, apa kabar, guten Tag atau punten?
ini karena aku udah lama ga nulis, sampe aku jadi bingung mo nulis apa.
trus kemana aja aku selama ini? oke, sebelum bercerita kayaknya aku bakalan tarik nafas dalam-dalam dulu.
inhale... exhale... *ini nulis blog atau mo melahirkan?!*

mulai dari sebulan lalu aku kembali masuk sekolah, ini berarti tiap minggu ujian. lebih daripada itu, aku udah daftarin diri buat mengikuti ujian tanggal 24 Oktober ntar. sumpah dari bulan lalu aku udah kayak mesin uap lokomotif berwujud seorang wanita bersahaja *udah ga usah pikirin arti perumpamaan yang payah ini*

intinya:
kerja keras -slash- belajar rajin -slash- ngerjain pe-er secara brutal -slash- bercinta dengan kumpulan model soal kapan dan dimana aja secara membabi buta -cukup, ga ada slash lagi-

ini tentu aja memberikan dampak samping buat kehidupanku.
misalnya, jarang cek email. bisa cek email sehari aja rasanya udah hampir sujud syukur! cek facebook cuma bentar-bentar aja dan berhubung aku ga mo kasi sembarang comment lagi, ya bisa dibilang aku ini salah satu orang kuper di facebook. tapi berhubung aku ga pengen jadi banci status, perihal orang ga pernah kasi comment ke aku ga ngaruh sama sekali. aku malah kaget kalo ada orang yang ngasi aku comment hahaha...
ga ada lagi yang namanya party pulang pagi. pokoknya jauhi klub (!!) dan sampe sekarang hal ini berhasil! btw, biar udah ga pernah party aku kok tetap aja bokek yah?! aku juga cuma nonton tv cuma buat berita. oke, aku nonton The Big Bang Theory dari season 1-3, gpp dong selingan hehe.

kemarin aku ngerjain pe-er ampe jam satu pagi, mungkin hal ini ga da apa-apanya kalo aku dalam kondisi normal. tapi semalam badanku yang udah keseringan dibawa begadang karena kebanyakan ngerjain tugas dan kumpulan soal, rasanya udah rontok!
bangun tidur, aku rasanya pengen banget nelepon buat janji untuk pijat ala thai, tapi aku tunda dengan alasan:
1. kalo pijatnya selesai ujian rasanya lebih mantap.
2. kalo pijatnya bulan depan, berarti bisa ngirit uang jajan hahaha...

tadi pagi aku udah ga da semangat mo ke skul. sialnya, hari ini malah ada test. goblok rasanya kalo ga datang, padahal aku rasanya udah ga sanggup.
ya udahlah, yang penting berusaha dulu.
oh iya aku bukannya ngeluh, cuma lagi nulis blog aja :)

aku bahkan hampir ga nulis soal ultahku.
ada nulis seh sedikit, post yang lalu...
yep, bulan lalu aku ulang tahun! aku bahkan rasanya hampir lupa. ultah bahkan udah ga terlalu penting buatku dan -jujur- hal kayak gini baru terjadi kali ini di hidupku!
emang, yang ngucapin selamat ga terlalu banyak tapi aku senang teman dekatku di Indonesia ingat ulang tahunku.
begitu juga teman-teman di Swiss.
aku ultah hari Sabtu dan sehari sebelum ultah atau tepatnya hari Jumat, teman-temanku berusaha menyenangkanku dengan mengorganisir perayaan kecil-kecilan.
tepat jam 00.00 kami toast. bagian yang ini ga niru film Hollywood yah :D
enaknya dapet gratisan :)

yang bikin aku terharu salah satu temanku bilang, kalo dia pengen ngasi hadiah dengan mengatur perayaan ini karena aku selalu ada buat dia di saat orang-orang lain ninggalin dia.
mengutip kalimat di kitab suci... aku percaya, sekecil apapun kebaikan yang kita perbuat selalu ada balasannya.
terlebih lagi, biarpun yang ngucapin ataupun yang ikut meramaikan ulang tahunku cuma sedikit tapi aku lebih memilih seperti itu. daripada ratusan orang ngucapin, hp sampe hang, email penuh cuma dari facebook, pesta dipenuhi orang-orang yang bahkan sama sekali ga kukenal.
buat apa semuanya?
untukku, biarpun aku ga punya terlalu banyak teman (apalagi teman maya!), tapi aku merasa bahagia.
terlebih dari itu, aku merasa lebih hidup!
thank you, everyone....

Saturday, 19 September 2009

19 September

Ibu, Ayah... hari ini putri kalian berulang tahun.
masih terekam jelas di ingatanku, bagaimana Ibu mengucapkan selamat ulang tahun padaku. biasanya dia memeluk dan menciumku bersamaan dengan munculnya air mata di sudut-sudut matanya. Ayahku juga berbuat hal yang sama, walau dia terlihat lebih tenang. senyum simpul Ayahku mengambang muncul di bibirnya.
 

Ibu, Ayah... aku mengingat hari ini lebih dari sekedar hari ulang tahunku.
namun terlebih karena adalah hari pernikahan kalian.
aku ingin berkata bahwa betapa aku sangat mencintai dan merindukan kalian.
aku tahu, alam kita telah terpisahkan.
yang bisa kuperbuat hanyalah tetap terus bersujud dan berdoa.
lebih daripada itu, aku masih tetap terus berusaha untuk bisa menjadi seseorang yang bisa kalian banggakan.

maafkan aku bila selama ini aku belum mampu bersinar seperti bintang-bintang lainnya. dan di penghujung hari ini aku ingin mengucapkan,
selamat hari ulang tahun pernikahan, Ibu dan Ayahku.
anakmu di sini tetap terus mendoakan kalian.

Friday, 28 August 2009

last weekend, unstable mood, new class and friday magazine

hey udah weekend lagi.
kayaknya baru aja kemarin aku update blog bilangin kalo aku mo party dan sekarang udah weekend lagi?! time flies so damn fast!

well.. party-nya sukses!:D
senang deh setelah sekitar dua bulan cengak cengok, bisa bersenang-senang sedikit. minggu lalu aku dan temanku pergi ke open bar di Landesmuseum Zurich. kalo summer sebagian halaman di Landesmuseum dijadikan open bar.
yang datang? soooo packed!
malah kadang jam 9 malam pintu udah ditutup karena kebanyakan pengunjung.

ada kejadian lumayan menarik di Landesmuseum. aku pergi cuma berdua dengan temanku. di sana kami ketemu ma temannya temanku ini. nah si cowok temannya temanku ini sepertinya pernah aku lihat sebelumnya, tapi aku lupa dimana. aku berpikiran aku pernah dikenalin ma temanku pas lagi di klub.
tenang dulu, aku bukannya naksir dia kok. orangnya lumayan sih, tapi udah punya cewek haha. makin lama aku lihat, sepertinya aku pernah kenal mukanya.
hari Senin pas lagi nonton berita di Tagesschau, baru deh aku ingat. ternyata si cowok itu mirip ma salah seorang koresponden berita dari stasiun tv SF :)
jadi sampe sekarang aku juga ga tau itu cowok cuma mirip atau emang beneran koresponden berita di SF. namanya juga aku udah lupa hihi.

jumping to another topic. lately I've been in such unstable mood.
hari ini senang, besoknya udah pengen nyincang orang.
siang normal aja, malamnya sedih ampe nangis sesenggukan.
aku jadi khawatir.
apa ini yang namanya depresi?
apa aku harus yoga?
apa bagusnya aku liburan ke Maldives, sapa disana tau bisa kenalan sama anaknya Richard Branson? *ngarep...*
dan benar, aku sedang ga ingin ketemu ma banyak orang. bukan berarti aku ga bersosialisasi sama sekali, tapi aku sedang males ketemu ma gank cewek rame-rame dan cerita ngalor ngidul ga jelas.
cuma bikin kepalaku makin sakit aja.
lebih baik aku cuma ketemu ma seorang temanku aja dan bicara tentang banyak hal. bukan cuma ketawa-ketawa ga jelas kayak adegan film-film remaja Walt Disney.

lanjut lagi..
hari senin ini aku bakal mulai kelasku lagi. gosh, rasanya sedikit aneh setelah lama ga masuk kelas. kali ini aku bakalan dapetin guru baru.
yup, bukan yang gay lagi *ups....*
btw, aku ga anti kok sama guru lamaku. dia itu termasuk salah satu guru terbaik yang pernah kudapet. cuma sistem dia ngajar aja yang ga bisa masuk ke aku.
tapi kami ga saling membenci kok. yah mungkin dia kadang sinis karena dia menganggapku sebagai saingan dalam menjaring lelaki huahaha.
gak kok! peace, man!!!
katanya guruku yang baru juga bagus. mudah-mudahan aja.
seperti biasa, aku bakal berjuang keras di kelas.
banzaiiiii...

satu lagi kabar dariku.
aku masuk majalah di Zürich :)
sayangnya fotoku ga terpilih buat masuk ke edisi majalahnya, jadi cuma edisi internet.
topiknya: 'What do you eat?'
*kayaknya hidupku pasti aja dikait-kaitkan ma makanan*
wawancaranya sih udah dari pertengahan juni. udah lama banget! aku aja udah lupa...

gara-garanya pas lagi cuaca cerah di bulan Juni, aku makan siang di pinggiran sungai sambil ngeliatin ikan-ikan dan angsa berenang-renang. kedengarannya kok dangdut ya, tapi emang adegannya waktu itu ya begitu.
siang itu sebenarnya cukup hangat jadi banyak orang makan salad, tapi seperti kita ketahui kalo aku tuh uhuk... makannya banyak -kata lain dari rakus- jadi siang itu aku beli sepotong baguette pake tomat dan mozarella plus sekotak kecil -sekali lagi- sekotak kecil chicken wings.
well, menu makan siang yang ga nyambung.
oke, aku tahu itu. tapi waktu itu aku emang lagi pengen makan keduanya :D

pas lagi mulutku menganga baru aja ngegigit itu baguette, datang dua orang cewek -satu wartawan, satunya lagi fotografer- nyamperin.
sumpah, adegannya ga elit banget! mana keju mozarellanya lengket-lengket lagi.
kenapa pas giliran aku lagi dalam keadaan ga layak buat dilihat orang, selalu banyak aja yang nyamperin? heran!
trus aku diwawancarain. aku beranikan diri aja walaupun bahasa Jermanku masih awut-awutan.
untungnya sih sukses :)
selama aku diwawancarain, si fotografer senyum-senyum aja. kayaknya sih dia inget adegan pas aku lagi menganga makan baguette jadi dia pengen ketawa terus. what the....
berikut petikan wawancaranya:
note: CW: cewek wartawan, CF: cewek fotografer, A: aku

CW: hari ini kamu makan apa?
A: baguette pake tomat mozarella dan chicken wings.
CF: *senyum-senyum*
CW: belinya dimana?
A: migros.
CF: *nutupin mulutnya*
CW: harganya berapa?
A: berapa ya? wah lupa. eh.. bentar deh kayaknya sekitar CHF 14.
CW: makanan apa yang ga pengen kamu makan?
A: *berhubung suka makan, jadi bingung* mmm.. daging babi kali ya.
mereka berdua terdiam.
buset, salah jawab! ntar aku dikira muslim ekstrimis lagi :P
A: iya, soalnya terlalu banyak lemaknya.
CW, CF: oooohhhhh...
CW: apa hal yang bikin kamu membeli makanan?
ini adalah pertanyaan goblok, ya jelas aja karena laper!!
A: : saya selalu membeli makanan berdasarkan mood dan saya memang banyak makan. hehehehe.
CF: *kali ini ketawa, udah ga tahan kali dari tadi nahan-nahan ketawa terus*

habis itu aku difoto berkali-kali. berasa jadi Miranda Kerr walau tanpa lingerie Victoria's Secret *heh?!*
dan inilah fotonya. mungkin ini adalah foto terbaik dari sekitar 20 kali pemotretan huhuu.


Ika (28), besucht einen Deutschkurs. «Ich esse immer nach Lust und Laune, heute Poulet-Flügel und Tomaten-Mozarella Baguette insgesamt 14 Fr. bei Migros».



ga keliatan aku lagi keringetan kan? gimana rambutku? :D
seru juga diwawancarai ma wartawan.
picture taken from here

Thursday, 20 August 2009

party mood

yeaaahhhh....
hari ini hari Jumat dan saya sedang berada dalam kondisi party mood.
saya bukan party girl, jadi sekali-kali party kan gpp :)
udah lama ga party, hampir sekitar 2 bulan. jadi rindu juga pesta semalam suntuk huehehe.

kali ini saya semangat banget buat party, rock the night *apaaa coba?!*
denger-denger salah seorang DJ dari Indonesia, bakalan nampil di salah satu klub di Zürich.
hmmm ke sana ga yah??? O_o
saya juga ga kenal itu nama DJ nya sapa. DJ Milinka kalo ga salah.
ada yang kenal?! saya emang payah, ga kenal artis sih.

selain emang sedang party mood ampe poll gini, saya juga mo hilangin rasa suntuk. tunggu dulu, ini bukan masalah percintaan
*sapa juga yang nebak ke sana?!*
saya sedang suntuk aja, sedang kesalllll.... sedang ga suka dituduh macem-macem, saya ga senang dikasi label 'kegatelan' (sapa juga yang senang).

gini aja deh, saya klarifikasi lewat blog.
saya emang doyan cowok. banget!
tapi bukan berarti semua cowok saya hantam aja.
saya belum sebrutal itu.
dan saya kesal belum apa-apa saya udah dikira flirting, apalagi kalo saya emang sama sekali ga da niat flirting ma itu orang.

duh.... persoalan cinta saya udah cukup bikin mata saya jadi rabun (padahal emang rabun), jadi masa sih saya mau nambah-nambahin masalah, padahal problem saya aja belum kelar.
makasih deh. tapi saya ga separah yang orang-orang kira.
saya kan anak baik-baik :D
kesalllllll sih rasanya, tapi saya diam aja.
toh mo ngomong juga ujung-ujungnya saya dibilang salah dan saya tau saya ga bakal dibela.
mending diem aja. saya orangnya malas ribut.
biarpun bete kayak gini, tapi saya ga bakalan upload video ke youtube kok :D walaupun idenya ga jelek juga *wuoiiii....* :)

btw, ngomongin soal video Marshanda. saya sih ga bela dia juga ga mojokin dia.
saya bukan fans sinetron bidadari loh hihi.
kita semua pasti pernah rasanya marah banget ma seseorang atau beberapa pihak sampe rasanya cuma ngejedukin jidatnya ke dinding tuh ga cukup.
sapa sih yang ga pernah gitu?
terlepas dari niatan mo tambah ngetop atau ga, nurut saya asik juga kayaknya sekali-kali saya maki-maki sambil joget-joget.
sapa tau yang nonton Brandon Boyd dan bulan depannya saya ditawarin jadi model video clip Incubus huhehe.

saya punya kekesalan besar sekarang. tapi berhubung malas ribut, jadi mood marah saya dialihkan ke party mood.
ntar malam saya mo nari ampe dance floor-nya muter-muter hahaha.
friday night, weekend, party, good music, nice club, drinks, guys.. *upsss :D*
let's dance people and have a nice weekend!

Tuesday, 18 August 2009

10 hal kenapa Indonesia belum juga maju

1. malu ngomong pake bahasa Indonesia.
aku kurang tau, apa mereka benar-benar malu pake bahasa Indonesia atau emang sengaja kalau ngomong tuh dicampur-campur dengan bahasa asing (lebih sering sih bahasa inggris)
biar nampak pinter kali :)

aku pribadi lebih suka ngomong dengan bahasa yang ga dicampur-campur. takut lawan bicara kebingungan, soalnya. kecuali kalo kepepet ga tau lagi menjelaskan satu kata, baru deh aku nyampur pake bahasa lain.
lagian kalo aku ngomong nyampur-nyampurin bahasa Indonesia dan Inggris, aku bukannya terlihat makin cerdas, malah jadi kayak murid baru di EF.

2. paspor tulisan tangan
yeahhh... ini adalah penderitaan orang Indonesia di perantauan. sampai sekarang aku mo tanya: kenapa paspor yang dikeluarkan dari Kedutaan Indonesia di Swiss ditulis tangan?

Pak, Buk, jaman sekarang itu semua pakai sistem scan! semua udah pake paspor biometric! sebentar lagi bukan cuma paspor yang di scan, bahkan underwear Bapak dan Ibu juga bakalan di scan loh di bandara internasional. iya, buat sekedar ngecek apa bener merek yang Bapak dan Ibu kenakan benar-benar asli buatan rumah mode Emporio Armani, D&G, Calvin Klein, Tiger of Sweden, atau merek SONY
apa?! underwear punya bapak mereknya SORRY?
kalau merek SORRY, ga da yang bisa bantu, Pak.
kan mereknya aja udah SORRY!
*ini ngomongin soal paspor atau tukang jualan underwear?!*

3. malu pakai produk dalam negri
kayaknya masih banyak aja yang nentengin tas Louis Vuitton, Dior, atau Gucci dengan bangganya padahal KW1 :D
biar murah asal palsu *eh, kebalik yah?! :D*

4. 'suka' dijajah.
tanpa disadari lebih 300 tahun dijajah, bikin dampak kalo orang Indonesia udah 'terbiasa' dijajah.

5. budaya latah.
dari mulai latah soal ngomong ampe latah lainnya. (ga ngerti itu memang latah atau mungkin.. sengaja dilatahin?!), herannya nih ya ada beberapa orang sepertinya bangga kalo dia tu latah.
aneh, latah aja kok malah bangga?!

belum lagi soal latah kayak latah bikin film hantu, latah bikin band beraliran melayu, latah bikin reality show yang ujung-ujungnya jambak-jambakan (padahal ketauan banget direkayasa), latah bikin film religi, latah ngomong kayak banci, latah bikin film slapstick, latah buat jadi gay,...

6. semua artis jadi politisi.
kalo semua artis jadi politisi, trus ntar sapa dong yang bakalan main film lagi? sapa yang bakalan ngedangdut lagi :D

kalo semua artis jadi politisi, jangan-jangan ntar pas lagi sidang paripurna mereka malah nulis lirik lagu. soalnya suasana sidang bikin makin khusyuk buat nulis, katanya... (kata siapa aku juga ga tau :D), soul-nya lebih dapet kali!
atau kalo nggak bentar lagi, lokasi syuting film bakalan hijrah ke gedung DPR. jadi di banyak film kita bakalan saksikan gedung DPR-lengkap dengan air mancur malu-malunya-bolak-balik disorot (bahasaku, disorot...). selain menghemat waktu dan biaya karena sang artis juga anggota dewan, juga bisa nambahin devisa negara *bener ga gini teorinya?!*

7. kebanyakan menyingkat.
disadari atau ga, di Indonesia itu udah terlalu banyak kata disingkat. aku heran, kalo emang ujung-ujungnya pengen disingkat, kenapa ga dari pertama nyiptain nama yang pendek aja?

okelah, aku bisa terima singkatan-singkatan kayak DPR, MPR, PSMS, SBY (peace Pak, ai lop yu) tapi makin lama makin banyak aja yang disingkat kayak Cilandak Town Square jadi Citos, Senayan City jadi SenCi (aku juga ga tau ini cara bacanya 'senci' atau 'sensi'?!). di Zürich juga ada nama pusat perbelanjaan SihlCity. tapi ga ada orang yang nyingkat jadi SC atau SiCi.

dulu waktu SMU ada pelajaran tata negara. aku dulu ga suka pelajaran ini. banyak menghafalnya, trus banyak singkatan. walopun sekarang menurutku tata negara menarik. tapi itu belum seberapa sampe di bangku kuliah waktu aku berjumpa denga mata kuliah: kewiraan!
ada satu singkatan yang sampai sekarang masih kuingat yaitu: polstrahankamnas.
jangan tanya apa kepanjangannya!

8. heboh ngeributin bikini
kayaknya sampe kiamat orang Indonesia tetap aja sibuk ngeributin orang make bikini. tiap tahun bosen banget soal pemberitaan Putri Indonesia berbikini.
apa mereka yang ributin bikini itu ga pernah nonton bokep?
kayaknya ga mungkin!
apa mereka yang ributin bikini itu adalah orang-orang yang kecewa karena anak mereka ga lolos ikutan Putri Indonesia? kayaknya mungkin, sih :D
konyolnya nih, salah seorang penyanyi Indonesia berkomentar soal tersebut bilang, Putri Indonesia kurang islami.
Mas, seingat saya negara Indonesia bukan negara Islam deh! (dan saya berdoa semoga Indonesia ga bakalan jadi negara Islam)
lagian bukan semua Putri Indonesia itu beragama Islam.
berbikini pada tempatnya kan ga salah. kecuali kalo berbikini saat melakukan hal yang mengharuskan kita berpenampilan resmi, itu mungkin lain cerita.
aku mo tanya:
apa bedanya dengan orang make jaket tebal dan bercelana panjang jeans di pantai? apa bedanya dengan orang berenang tapi pake baju lengkap?
kayaknya sama anehnya...

9. bikin sinetron pake bahasa Arab
aku ngeliat sinetron ini sewaktu di Indonesia sekitar bulan Maret-April tayang di tv.
ga jelas juga, apa sinetron gila sejenis ini masih tayang atau nggak. atau jangan-jangan sekarang udah pake bahasa Spanyol?!
(kan ceritanya mo ngalah-ngalahin telenovela, soalnya..)
entah dapet wangsit darimana tuh yang punya ide cerita ampe bikin sinetron kayak gini. udah pada ga waras kali yee...

hal yang aku takutkan adalah kalo aku udah terbang jauh-jauh dari Zürich ke Medan, tapi sampe di bandara Polonia petugas imigrasinya nanyin aku pake bahasa Arab! trus aku mesti jawab apa?
apa aku jawab dengan 'Innalillahi wa inna ilaihi roojiuun' sambil nutup mata si petugas imigrasi pake tanganku?
bisa-bisa dia ngelemparku pake koperku sendiri..


10. terserah yang baca.... :)

Tuesday, 11 August 2009

facebook

saya ga perlu ngejelasin apa benda yang jadi judul postingan kali ini.
yeah, sapa sih yang kagak kenal facebook?! mungkin cuma manusia paling kuper dan malas update tentang hal aktual aja kali yang sama sekali buta tentang hal ini.
kayaknya rata-rata hampir semua orang punya akun di situs ini.
saya juga, sih :)

enak sih, bisa berhubungan dengan keluarga ataupun teman-teman lama.
cuma, belakangan ini saya jadi makin gerah.

1. banyak -sekali lagi- buanyaaakkkk banget orang-orang ga dikenal add saya buat jadi teman. bukannya saya sok ngetop, tapi yah emang ngetop :)
ga cowok, ga cewek, ga ABG, ga orang dewasa, banyak yang add saya. jangan tanya kenapa, lah pokoknya.
yang paling bikin saya sebel -sekali lagi- sebellllll.... banyak dari mereka yang add pake sisipan atau pesan semacam:
hi cewek, kenalan dong!
helloooooo.... ini udah tahun 2009 tapi kenapa mo flirting aja masih pake kalimat zaman Roy Marten masih muda dulu?!

terus gimana nasib mereka yang add saya?
nasib mereka ditentukan setelah saya klik 'ignore'.
bukannya saya mo sok penting, tapi menurut saya facebook itu cukup untuk orang-orang yang saya kenal aja. emang ada juga beberapa teman-teman yang sama sekali belum pernah saya jumpai, tapi setidaknya saya tahu kalo mereka cukup bisa dipercaya :)
jadi siapa yang merasa udah add saya dan ga di approve, mohon maaf!
terserah mo dibilang sombong, terserah mo dibilang arogan (sama aja yaa..) tapi saya kan juga punya hak penuh buat ngasi akses 'golden ticket' ke profile saya :)

2. saya paling males sibuk comment sana sini.
bukan apa-apa, bisa salah pengertian. kadang-kadang saya bermaksud ngomong supaya ga terjadi sesuatu yang nggak-nggak, tapi orang-orang lain yang kasi comment malah nyangka kalo saya tuh ga senang mereka mengomentari soal suatu status atau foto.
oke, itu hak azasi. terserah orang mo kasi pendapat apa.
saya sih ga ada masalah, juga ga marah. sumpah.

saya cuma mo menghindari biar ga ada salah paham, biar ga ada yang sakit hati, atau menghindari biar ga ada suatu pihak ke-GR-an misalnya, karena mungkin fotonya dikomentari terus-terusan.
masalahnya kalo ada salah paham dan salah satu ada ngerasa tersakiti, susah mengklarifikasinya soalnya mungkin aja orang-orang yang saling comment itu tinggalnya berjauhan.

untuk soal ngasi comment, mungkin saya termasuk kategori medium. sedang-sedang aja. tapi mungkin setelah mempelajari kesalahpahaman yang ditimbulkan facebook, saya bakalan MAKIN JARANG kasi comment.
daripada ngasi comment, tapi saya jadi dituduh macem-macem.
bisa runyam ntar.

3. oke, ini masalah ga penting tapi entah kenapa saya tetap pengen nulis.
saya ga suka banget - mohon garis bawahi- sama orang-orang yang suka ngintipin profile saya terus menganalisanya pas jumpa dengan saya.
yahhh... kalo yang ngeliatin profile saya itu cowok yang sedang naksir saya dan saya juga naksir dia... itu sih ga ada masalah. dimaafkan! :P

tapi kalo udah terus-terusan ngintipin profile saya, mantengin semua foto-foto yang saya upload, nge-tag saya tanpa tanya lebih dulu, terus profile saya dianalisa seakan-akan lebih penting daripada pemilihan presiden, bahkan kadang cenderung dia lebih tahu apa yang terjadi dengan profile saya ketimbang saya yang dalam hal ini adalah pemilik profile tersebut...
bener deh, saya capek dengan orang kayak gini!!!

4. ini juga hal ga penting, tapi cuma mo comment aja (berhubung saya jadi males comment di facebook, takut salah paham lagi :D)
saya heran ngeliat orang Indonesia sebegitu demamnya dengan facebook.
okelah, dengan mengatasnamakan kemajuan teknologi, akses facebook bisa kapan dan dimana aja pake hp.
itu sih terserah aja, hak pribadi masing-masing.

saya cuma heran aja ngeliat orang-orang yang kerjanya sibuk ganti status mungkin sepuluh kali dalam sehari, sibuk ngebanjiri notification dengan seabrek comment, ... ga ngerti maksudnya tuh apa.
apa mungkin mereka ngeganti berbagai status, biar dibaca banyak orang terus mereka kasi comment, plus biar dikasi tanda jempol alias :
XXX likes this.
apa mungkin mereka pengen kalo orang-orang nyangka mereka: punya banyak teman.
apa mungkin mereka cuma mo nunjukin: GUE EKSIS!

kalo saya sendiri sih, saya juga ganti-ganti status. tapi kagak tiap hari. kadang seminggu status saya masih itu-itu aja ampe yang ngeliat jadi bosen. saya sih cek facebook hampir tiap hari, tapi kalo nurut saya ga ada yang penting yang bisa saya tulis di situ, paling juga saya tutup segera. gimana yah, nurut saya facebook bukan sesuatu kewajiban.
bukan kebutuhan primer.

nurut saya, masih banyak hal lain yang bisa saya kerjain ketimbang nongkrongin facebook terus nulis banyak-banyak di wall sendiri atau wall orang lain biar banyak yang comment.
apa ga ada kerjaan lain???
apa karena di Indonesia lagi ada wabah para penulis muda, jadi kayaknya semua orang tiba-tiba pengen jadi penulis?! jujur aja, saya juga punya teman penulis, tapi kayaknya dia juga ga seheboh itu menunjukkan kalo dia tuh eksis. biasa aja.
orang bilang, lain orang lain karakter. cara mengekspresikan diri juga beda.
bener sih, tapi sampe sekarang saya masih belum bisa bayangin keadaan orang-orang yang sibuk ngutak-ngatik hp (mungkin pada saat pagi buta?!) cuma demi facebook doang. sepertinya mereka kayak ga punya kehidupan lain selain dunia maya.
kedengarannya kok menyedihkan sekali...
ya udahlah, bukan urusan saya.

btw, ada ga di antara kamu yang memenuhi kriteria diantara keempat option di atas? :)

Thursday, 23 July 2009

macem-macem

what's up, people?
sekarang jam 00.38 dini hari dan aku belum bisa tidur. biasa, banyak pikiran *halahh...* ya udah, daripada ubanan mikirin masalah yang belum kelar (dan entah kapan kelarnya, hanya Tuhan yang tau..), lebih baik aku melakukan hal lain aja.
berpacu dalam melodi! *lho..*

anyway, baru-baru ini saya 'iseng' ke Zara.
ga disangka, dress hijau ini lagi diskon. gyaaaaaaaa......


cocoknya dipakai pas acara apa ya?


tinggal satu bji pula warna kayak gini. ada juga sih warna ungu, tapi aku lebih suka hijau soalnya belum punya dress warna gini.
sebenarnya saya pengen beli plateau shoes warna putih di Zara, tapi ga jadi. soalnya kemahalan. alasannya masih itu-itu juga kok :)
ganti ke topik lain, belum lama ini aku jalan-jalan ke Irchelpark. sambil ngerjain pe-er, sambil berjemur. Irchelpark lokasinya di Universität Zürich. untungnya hari itu ga banyak orang dan untungnya saya ga lupa bawa hp jadi bisa berfoto hehe.


no make-up :)


saya suka yang ini, soalnya kelihatan tangan saya...


kecapekan belajar *halahhh...*


who wants a kiss?

hari Senin depan, aku berangkat ke Jerman seminggu. seperti biasa, mengunjungi keluarga. keponakanku, Chiara, ulang tahun tanggal 27 Juli baru-baru ini. tapi pesta ulang tahunnya diadakan tanggal 8 Agustus.
sebagai tante yang baik, aku tentu saja melakukan langkah-langkah konkrit.
ini berarti aku dengan senang hati berangkat ke Jerman.
ini berarti aku merelakan buat ga ngeliat Street Parade tanggal 8 Agustus di Zurich. eh, bukan berarti aku ini gila party yah. satu hal yang kusuka dari Street Parade adalah ngeliat orang-orang heboh dandan, lalu memotret plus memprovokasi mereka buat bergaya lebih heboh :)
ya ga papa, toh ini juga acara tahunan di Zurich. lagian saya juga lebih milih ke Jerman kok hehe.
beralih ke hal yang ga penting. hal ini super duper ga penting, tapi kok aku ngerasa pengen nulis tentang ini.
lo semua pada tau kan film serial 'Gossip Girl'?!
aku emang udah tau lama soal film ini (walaupun taunya tetap aja telat!)
emang, di saluran televisi Inggris, serial ini udah cukup lama tayang tapi aku emang ga pernah nonton.
suatu malam -saking ga ada program bagus plus aku belum ada ngerekam film baru- kuputuskan buat nonton Gossip Girl.
sapa tau, filmnya bagus. sapa tau, isinya rada beda.
tapi ternyata.... oh my God!
sumpah, aku ga sanggup rasanya nonton ampe habis. kupingku langsung alergi dengar suara naratornya sok gaul dan dimanja-manjain.
apalagi waktu sang narator ngucapin salam penutup: X O X O
grraahhhh... apaan ni maksudnya woi??!!
ga tau deh, itu emang suara pemeran utamanya atau nggak.
kalo gini ceritanya, kayaknya aku pengen buat serial baru yang judulnya KISANAK.
serial ini juga ada salamnya: PUNTEN!!!!
bakal laku ga yee?! ada yang mo jadi pemeran utama?
saya benar-benar nyesellll banget sempat nonton Gossip Girl.
ps: sekarang udah jam 01. 32 pagi dan aku belum ngantuk juga :(

lifehouse

udah lama ga nulis, ga sempat :)
sebenarnya pengen nulis banyak, pengen ngubek blogskin buat cari skin, tapi kayaknya target yang terkabul cuma ganti lagu di blog.
berhubung saya lagi kangen denger lagu-lagu dari lifehouse (baca: lagi mellow), makanya kali ini soundtrack blog pun lifehouse. mudah-mudahan yang berkunjung ke sini ga bosen ya dengerin lifehouse.


aku suka lifehouse mulai dari album 'No Name Face', jaman kuliah duluuuu... *kapan tu yah* walaupun bisa dibilang liriknya 'sejenis', tapi lifehouse termasuk band sepanjang zaman buatku.
pokoknya saya cinta lifehouse....
iya, saya lagi mellow *sigh*


ps: oke, postingan berikutnya akan segera ditayangkan *emang sinetron?!*

Monday, 29 June 2009

rindu Indonesia

aku bukan termasuk kategori jago masak.
tapi yang namanya kalo udah merantau *ciee bahasanya..*, kalo ga belajar masak ya ga idup.
baru-baru ini aku iseng masak balado dendeng sapi dan pacri nanas. kalo dengar masakan pacri nanas, jadi ingat menu kondangan di tetangga hehe..
btw, dendang buatan saya enak juga loh -menghibur diri- tapi jangan liat penampilannya ya... :D
buat cewek-cewek yang belum bisa masak, segeralah belajar memasak.
hoii lagakmu lah *kata orang Medan*


balado dendeng sapi


pacri nanas

Friday, 26 June 2009

setelah tiga minggu

hari ini genap tiga minggu aku belajar menuntut ilmu dari guruku yang super maniak tata bahasa dan aku bisa bilang:
aku masih hidup!
tadi malam aku belajar plus ngerjain pe-er ampe jam setengah dua pagi (atau malah jam dua?!), kagak tau deh, yang penting aku masih bisa nafas aja! makanya hari ini -sumpah- aku capekkk dan ngantuk banget! mau tidur malah ga bisa. akhirnya untuk mengusir rasa kantuk aku putuskan untuk memasak :)

tinggal seminggu lagi dan aku putuskan buat 'cuti' dulu dari sekolahku ini dan cari sekolah lain. masalahnya, guruku bakalan libur sebulan dan selama dia ga ada bakalan ada guru pengganti. aku ga mau ngambil risiko asal masuk kelas tanpa kenal guru lagi.
jangan sampe kejadian waktu guruku ga masuk karena sakit dan ada guru-pengganti-yang-minta-ampun-membosankannya! rasanya pengen masukin dia ke neraka aja...
arrggghhh.... bisa meledak aku kalo ingat kejadian itu lagi.

aku sebenarnya ga benci atau ga suka ma guruku. menurutku dia berkualitas sebagai guru dan semua tugas yang dia kasi bener-bener bikin aku tambah pinter. tapi, kayaknya metode mengajarnya aja yang kurang pas ma aku. kalo biasanya belajar aku bisa 'lumayan-cepat-ngerti' (ingat ini pake tanda kutip..) kalo ma guruku aku malah jadi kebingungan. 
aku juga ga ngerti, padahal kayaknya aku ga goblok-goblok banget di kelas. makanya aku 'cuti' dulu habis itu cari guru lain.

oke, misiku kali ini kayaknya adalah cari guru yang benar-benar bagus.
omong-omong soal guru, guru yang baru-baru ini berpapasan denganku, mukanya mirip kayak Clark Kent alias Superman. sapa ya namanya? hehe..
d'accord.... have a nice weekend, people!!!

Tuesday, 16 June 2009

sekolah dan guru gelok

udah genap delapan hari aku mulai masuk di kelas baru. kesan-kesanku:
CAPEEEEEKKKKKKK!!!!
seperti yang udah kuceritain di postingan sebelumnya, hari pertama masuk kelas guruku menghajar kami semua dengan 75 lembar gramatik.
masih belum cukup, di hari yang sama kami diganjar sejumlah pe-er, plus ngerjain latihan soal dengan cara diuji satu-satu.
(ketauan deh lo tu pinter atau goblok).

hari pertama, aku shock.
ya iyalah, ga pernah sejarahnya selama aku sekolah di Zürich dikasi latihan segitu banyak dalam satu hari. pulang sekolah, aku langsung ngerjain soal-soal. mo makan, mo nggak, yang penting perut cuma diisi 2 bungkus indomie (baca: males masak). dari jam 2 siang ampe tengah malam aku ngerjain tugas, herannya soal-soal itu belum selesai juga.
bener deh, soal-soal itu bikin aku hampir nangis!

hari kedua, aku putus asa.
bangun tidur aku udah suntuk (gara-gara soal-soal yang belum selesai itu). di kelas, ga tau ntah karena kecapekan, ntah karena bingung, waktu aku diuji guruku aku cuma jawab:
"aku gak tau jawabannya."
errrggggggggg!!!!!

serius, jawaban ini sangat jarang aku ucapin dan aku benar-benar maluuuu waktu ngucapinnya pada saat itu. padahal jawabannya simpel aja, taruh präposition di depan, verb posisi ke dua, selebihnya cuma ditambah sana sini. ini mungkin yang namanya: hang!

aku sempat sedikit mengeluh dan mengadu ma guruku yang ceritanya pernah aku tulis di blog. bagi beberapa blogger cewe yang pernah kirim salam ma guruku yang ini, silakan mengaku. atau... ada yang mau kirim salam lagi?? :D guruku bilang,
"udah sabar dulu Ika, kasi dia kesempatan..."
(ini konsultasi ma guru atau pasangan yang mo putus?!)

aku ngikutin saran guruku. untungnya rasa kagetku cuma dua hari aja, sampe hari ini aku udah mulai bisa menyesuaikan diri dengan ritme mengajar guruku yang kayak roller coaster.
ngomongin soal guruku, ampe sekarang aku belum tau tentang kecenderungannya :) yah, kita tunggu aja kabar selanjutnya.

masih soal guruku, dia orangnya rada gimana yah...
yang pasti dia orangnya ga pendiam deh!
kalo menjelaskan sebuah kata atau kalimat tangannya pasti bergerak over, rada gemulai sih dan mungkin ini yang bikin hiburan selama pelajaran, komentarnya lucu kayak,

"Perumpamaan di buku ini goblok deh ya..."
kalo kami jawab soal dengan cuma nebak-nebak, dia nyindir,
"Lotto am Sonntag" (Lotto = Lotre di hari Senin)
"Kalo udah ada yang ga tahan lagi belajar, silakan bilang biar kita akhiri aja sekarang."
"Ini ada latihan tapi kayaknya ga bakal bikin kalian tambah pintar, jadi gimana.. mo ngerjain? Nggak? Oke, terserah!"

baru-baru ini guruku ngejelasin arti kata 'schaden'. aku yang ga ngerti arti kata itu (dan ga sempat buka kamus), nanya..
A: aku, GT: guruku

A : Kalo schaden bisa digunakan buat kondisi lahir batin?
GT: Maksudnya?
A : *dengan lugunya tanpa tahu arti kata tersebut* Kalo untuk patah hati?
GT: *ketawa* Kalo untuk patah hati itu bukan schaden.
A : Jadi apa dong?
GT: DEPRESSION!

aku ngakak, sementara semua teman sekelasku diem karena mereka juga ga ngerti apa arti kata schaden. setelah buka kamus, ternyata artinya: kerugian.
b-e-g-o-!

Monday, 8 June 2009

back to school

hari ini aku masuk sekolah lagi.
udah lebih dari dua minggu aku mengulang pelajaran dari 23 bab lebih. sekalian nyatatin ulang kekurangan dan ketinggalan.
tadinya aku pesimis bisa langsung nerusin levelku, ku kira aku bakalan ngulang minimal satu level lebih rendah karena tahun lalu total aku ga ada masuk kelas. tapi ternyata si ibu kepsekku yang gayanya sok glamour itu berbaik hati mengizinkan aku buat nerusin levelku.
makasih ya Ibu kepsek. saya ga akan lupa jasa-jasa Anda.
oh iya, mascara yang Ibu pake itu Dior yah?

terakhir kali kelasku mulai jam 03.45 sore, jam ngantuk.
kali ini aku balik lagi masuk jam 09.00 pagi. bagus seh secara aku lebih suka melakukan aktivitas belajar atau kerja pagi hari.
guruku orangnya rada gemulai, tapi ini masih praduga :)

hari ini aku bangun jam 05.30 pagi. ngantuk banget rasanya.
dan di tengah rasa kantuk itu, guruku dengan murah hatinya menghadiahiku sebundelan kertas yang isinya gramatik melulu sebanyak 75 lembar! danke vielmal, Pak!!

pulang sekolah gini, kepalaku rasanya nyut-nyutan.
ya udah, saya undur diri dulu soalnya ingin bermesraan dengan sejumlah soal yang tak habis-habisnya ini..

Monday, 25 May 2009

shoes... shoes...

udah lama ga belanja,
aku berusaha menjauhi yang namanya pertokoan, seolah-olah mereka adalah sekumpulan virus swine flu :) lagi berusaha hemat aja.

tapi bulan ini kantong sedikit jebol juga. tapi jebolnya ga banyak kok.
baru-baru ini aku beli sepatu baru. ga sepatu sih, lebih seperti sandal terbuka yang bertumit. kakakku juga punya model sepatu yang sama. 
jadi kami kembaran :)
btw, cukup lama juga saya ga upload foto sepatu-sepatu baru. ga baru banget lah.. tapi bisa dibilang koleksi terbaru di rak sepatu.


sekali-kali pengen pake warna blue navy..



sepatu ini kubeli karena pengen punya warna abu-abu
kupake di pesta malam tahun baru... di tengah2 hujan es!!


nah ini dia sepatu atau sandal terbaru yang belum lama ini kubeli. warnanya lucu, bisa pake baju macem-macem. biarpun berhak lumayan tinggi, dipake nyaman banget! aku sayang banget ma sepatu ini..


abu-abu, hitam, ungu...
kembaran dengan kakakku


satu lagi sepatuku model ballerina menggantikan ballerinaku yang lama.
sepatu ini banyak kenangan sedihnya. ini sepatu yang kupake selama penerbangan dari Zurich ke Medan karena bokap meninggal. tiap kali ngeliat sepatu ini, aku ingat bokap.

emang, lebih mirip sampan daripada sepatu


hmmm sekarang udah musim semi, mode koleksi terbaru udah berjejeran di mana-mana.  saat ini aku butuh kekuatan buat ga noleh ke etalase.
berat, man!

Wednesday, 20 May 2009

mimpi itu...

Papa in Venice



B: Bokap, A: aku

ponselku bunyi, telepon dari bokap. aku angkat.

A: Iya Pa, ada apa?
B: Lagi dimana?
A: Aku lagi di jalan mo pulang ke Medan.
B: ka, nanti yang tinggal di rumah ini cuma kak Dewi sendiri aja ya..
bokap ngomong seakan tahu sebentar lagi dia bakal berpulang.
A: Pa, jangan ngomong gitu... aku ini lagi di jalan mo pulang. tunggu aku ya, Pa.
aku mulai nangis.
A: Pa, Papa tau.. semua orang yang kenal ma Papa bilang Papa itu orang yang hebat. aku sayang banget ma Papa. maaf mungkin selama ini aku kurang bisa menunjukkan rasa sayangku. tapi aku sayang Papa..
B: udahlah... memang ini yang terbaik.

telepon terputus.
aku terbangun dari tidurku. jam 05.45 pagi. mataku basah dengan air mata....

Thursday, 14 May 2009

Medan - Kuala Lumpur - Amsterdam - Zürich

lebih sudah 40 hari di Medan, tanggal 17 April aku udah harus terbang balik ke Zurich. sedih sih, ninggalin semuanya di Medan.
aku ga tau kapan mesti balik lagi.

oh iya, sebelum keberangkatan kalo di Medan aku biasanya nyempatin diri buat:
potong rambut
alasannya;
1. murah.
2. rambut udah panjang, rada berat.
3. biar ga dikira Aura Kasih lagi :D

ye enggaklah, dari sudut manapun saya ga mirip Aura Kasih. gimana mo mirip? ukuran dadanya aja udah jauh berbeda. hehe..
yang ga tau cerita ini, silakan baca di sini.



sebelum
(jangan liat lokasi berfotonya, itu emang proyek perumahan :D)



sesudah


aku ziarah dulu ke makam bokap dan nyokap sehari sebelum berangkat. aku sempat bersungut-sungut ma kakakku, protes kenapa dia blum juga beli timbangan digital? jadi aku bisa tau berapa berat koperku.
dan.. yeah benar saja sodara-sodara, pas check in timbangan koperku 26 kg. terpaksa saya harus bayar karena kelebihan 6 kg. untung cuma Air Asia, jadi bayarnya murah.
dari Medan aku udah niat, pas di Kuala Lumpur ntar harus mindahin sebagian besar muatan ke koper cabin. pesawat berangkat dari Medan sekitar setengah 6 sore. aku ngantuk banget, gara-gara semalamnya packing barang dan burn file foto ampe jam setengah 4 pagi. pantesan malam itu terasa aman dan bebas kemalingan, soalnya saya yang ngeronda.
di pesawat aku ga bisa tidur, ga tua napa. mungkin karena pramugarinya ga da yang bisa diajak berantem kayak waktu itu hehe.
sampe di terminal LCC di Kuala Lumpur dan ngelewati imigrasi dengan mulus, aku langsung nyari taxi buat ke terminal KLIA. supir taxi di sana juga ga kalah belagunya ma supir taxi Medan (walau sampe saat ini kagak ada yang ngalahin kesombongan supir taxi di Mallorca!)
aku bilang belagu, karena mereka kesannya sok jual mahal. soalnya aku mo naik taxi cuma sampe terminal KLIA. terlalu dekat, kata mereka. duh, mo dapet duit aja sombong banget!
akhirnya ada juga seorang bapak tua baik hari mau nawarin aku naik ke taxinya.
sampe di KLIA, aku langsung cari toilet. di sana aku bongkar koper, kayaknya aku memang kebanyakan beli buku :) mulai dari Sherlock Holmes, Momo ampe manga aku sumpelin di sana.
pas check in di counter KLM, et voila!
cuma 21 kg!!!
untungnya kali ini petugasnya ga ada yang sengak, semua baik. seperti biasa mereka tanya ID card ku di Swiss. dua orang petugas di counter KLM sangat terpesona ngeliat kartu izin tinggalku. mereka manggut-manggut, kartunya dibolak balik, dielus dan di usap penuh kasih sayang. yeee enggak lah...
tapi emang kedua petugas di counter KLM itu kayaknya rada kampungan juga :)
dapetin boarding pass, aku langsung naik aerotrain. sampe di gedung satu lagi, lagi, aku nyari toilet. kali ini buat ganti baju. sebelum terbang jarak jauh emang bagusan ganti baju dengan yang lebih nyaman dan bebas bergerak.
aku udah di-SMS-in kakakku, nanyain dimana posisiku. setelah sebulan di Medan mereka pergi liburan ke Langkawi beberapa hari. ga lama, kami pun berjumpa. setelah makan sandwich bentar di salah satu restoran, kami mulai nyari gate.
lamaaa banget nunggu mo boarding, pesawat udah dipastikan delay setengah jam!
aku dah ketar ketir, gimana ntar di Amsterdam?
pasti kami mesti lari lagi ngejar pesawat kayak waktu itu. mana selisih waktu ke penerbangan berikutnya cuma 2 jam. ini pesawat udah setengah jam delay, berarti cuma sisa 1,5 jam.
kakakku tanya nomor seat-ku. nomor 15. eh ternyata kakak-kakakku duduk di nomor 44. waduh alamat lama banget keluarnya, padahal kami mesti ngejar waktu. belum lagi dua kereta bayi anak mereka...
pesawat akhirnya berangkat juga. kali ini emang bukan pesawat 'layar tancap' kayak waktu itu. tapi ya ga ada bedanya, soalnya selama perjalanan aku tidur terus. paling lama aku bangun di perjalanan cuma sekitar 2-3 jam.
sesampainya di Amsterdam, aku udah keluar duluan nunggin dua kakakku. lamaaa banget rasanya nunggu mereka. aku udah pesimis, itu jam 6 pagi. sementara penerbangan kami jam 7. akhirnya kakak-kakakku keluar juga, aku udah langsung ngasi komando dari jauh ke arah mana kami mesti pergi.
aku lariiiiii... terus ampe rasanya ampir ga bisa nafas. airport Schipol yang kecil itu tiba-tiba serasa besarrrr banget. di tengah perjalanan menuju gate, kami dihadang antrian dari ratusan orang. sumpah, itu ratusan orang!
itu ternyata antrian buat ngelewati imigrasi dan security check.
M.A.M.P.U.S. K.U.A.D.R.A.T!!

aku rasanya udah mo nangis, pesawat mo berangkat setengah jam lagi. ga ada cara lain nembus ratusan orang selain ikutan ngantri juga.
di belakang kami ada cewe yang penerbangannya juga ke Zurich. dia tanya ma salah satu petugas yang lewat. petugasnya dengan santai jawab
"Ah, bisa kok. itu ntar pesawatnya telat terbangnya."
saat itu aku benar-benar berharap kalo ucapannya benar!
ga ada muka satu orang pun di sana yang bisa ketawa.
semua pasang muka suntuk!
bayangin aja, terbang 12 jam, capek, badan pegel dan kaku, begitu tiba di Amsterdam mesti ngantri ma ratusan orang sementara semua orang harus ngejar connecting flight yang rata-rata kurang dari sejam lagi!
tiba juga giliran kami, petugas imigrasinya ngeliatin semua paspor kami dan dengan tenangnya dia malah bersenandung.
yes, bersenandung.
kalo waktu itu ada botol, rasanya pengen kugetokin ke kepalanya ampe dia pingsan. trus aku ambil stempel buat ngecapin paspor kakak-kakakku, anak mereka dan pasporku, trus ngacir.
seandainya bisa segampang itu...
ini petugas kayaknya tau banget kalo saat itu posisinya benar-benar penting.
dia ngeliat mukaku, raut muka dipasang sok cool, lagi-lagi sambil bersenandung. dia memang sengaja mandang lama-lama, sengaja bikin kami semua makan lama nunggu dan makin marahhhh! 
man, kalo lo mo bersenandung.. sana ikutan Dutch Idol aja!
lepas dari petugas nyebelin dan lewatin security check, kami lari lagi.
sampe di gate, counter udah sunyi tapi masih ada petugasnya. ternyata masih ada juga beberapa penumpang telat kayak kami. 
di bus rasanya aku udah kehilangan nafas.
kukira, tadinya penumpangnya cuma kami yang ada di dalam bus aja, itu sekitar hampir 20 orang. ternyata di pesawat udah penuh orang. pandangan mereka seperti ngomong, oh-gara-gara-rombongan-ini-makanya-pesawat-delay.
rasanya kayak mimpi akhirnya bisa take off ke Zürich.
sebelum berangkat, salah satu pramugaranya yang muda dan wangi banget... ngedeketin kakakku buat ngasi seat belt buat Chiara. kakakku tiba-tiba salah tingkah. abis pramugaranya lewat, kakakku ngomong.
"Gue malu, soalnya dia wangi. sementara gue bau kambing."
ya, kejujuran itu memang terkadang sulit untuk diungkapkan.
satu pelajaran dari penerbangan ini:
lain kali kalo cari connecting flight yang tenggang waktunya minimal 3 jam! sekarang pemeriksaan semakin ketat, di bandara manapun itu!!
petualangan pun berakhir, kami semua sampe dengan selamat di Zürich. kakak-kakakku balik ke Jerman dengan mobil mereka dan aku kembali menginjakkan kaki di Zürich.
walaupun aku juga ga tau, sampe kapan aku bakalan tinggal di sini.

Monday, 4 May 2009

SIM dan cerita-cerita lainnya

belum habis cerita dari Medan nih..
oiya, sebelum mo cerita lagi, menanggapi komentarnya
Helena, yang katanya ga pernah tau soal paspor ditulis tangan. ini jawabannya..

paspor Indonesia yang dikeluarkan dari Kedutaan Indonesia di Swiss memang ditulis tangan. ga jelas apa di Kedutaan Indonesia itu ga ada mesin khusus buat nyetak tulisan di paspor..
pokoknya jangan tanya kenapa!
ga tau ya gimana di kedutaan negara lain. pasporku dulu yang dikeluarkan imigrasi di Medan memang ga ditulis tangan, tapi sejak pindah ke Swiss, nasib pun berubah.
mari kita ucapkan istighfar. lho kok?!
oke, jadi gitu ya jawabannya :)

aku mo ngelanjutin cerita bagasiku yang dari Zurich tapi ketinggalan di Kuala Lumpur karena maskapai KLM sok kepinteran. jadi ceritanya, keesokan harinya abang iparku ditelepon dari Air Asia, ternyata mereka ngabarin kalo koper-koper kami dari Kuala Lumpur udah sampe di bandara Polonia.

wuahhh ibaratnya korban perang dapetin jatah makanan, aku langsung bersemangat! gila, ga nyangka secepat ini koperku kembali, emang jodoh ga kemana *apaan sih?!*
padahal si mas Air Asia itu udah wanti-wanti, biar kami ga berharap banyak, kali.
"Sabar ya Mbak, mudah-mudahan aja nasib koper-koper Mbak ga kayak koper punya itu tuh.. pegawai konsulat yang kerja di Bukittinggi. udah sebulan lebih kopernya ga tau adanya dimana."
sapa yang ga merinding dengar gini?!
untungnya semua koper kami selamat, ga kurang satu apapun.

kabar hot lainnya,
AKU SEKARANG UDAH PUNYA SIM!
emang, SIM-nya masih SIM indonesia hahaha. aku memang kepengen bisa nyetir udah sejak lama. jadi berbekal dengan semboyan 'kalo bisa nyetir di Medan dengan selamat, berarti bisa nyetir di seluruh dunia!', aku pun daftar ke sekolah menyetir.

aku juga daftar sekolah menyetir kira-kira sepuluh hari sebelum balik ke Zurich. bener deh, saya baru tahu ternyata nyetir itu susah juga. oke, aku emang belum banyak latihan, mungkin kalo bawa mobil tiap hari aku bisa ikutan main di film 'Fast and the Furious' berikutnya.

namanya juga Indonesia (dalam hal ini Medan), belajar mobil juga bisa 5 hari!
aku malah belajar mobil cuma 4 hari! (hari ke-4 nya 2 jam), karena keterbatasan waktu mo pulang ke Zurich. hari-hari nyetir diwarnai berbagai insiden dan ga tau kenapa, tiap aku nyetir pasti rute-nya jalanan macet!

hari 1:
guru nyetirku jemput ke rumah, aku masuk ke mobil, pake sabuk pengaman.
GN: guru nyetir, A: aku

GN: Kamu udah pernah nyetir mobil?
A: Belum.
GN: Udah pernah bawa sepeda motor?
A: Belum.

awal yang buruk, kayaknya...

GN: Wah, milihnya langsung jam 6 sore ya. Ini jam sibuk loh. Orang-orang pada pulang kerja.
A: *udah tau, Pak! tapi udah ga ada waktu lagi. tanggal penerbangan udah ga bisa diubah!*

aku pun bawa mobil, masih gugup karena baru pertama. mana jam orang pulang ngantor, mo maghrib dan mulai gelap, wah... meriahhh!!

rute hari itu: Medan Area Selatan - Sutrisno - Aksara *makk macetnya, gilakk!* - ga inget lagi, yang penting nyetir aja...

kesanku: aku tahu sekarang gimana rasanya diklakson ma truk besarrr di jalan Aksara, pula!! addooohh...

hari 2:
kali ini rute juga ga kalah heboh. guruku ngajak jalan-jalan sampe ke daerah Glugur!
ngelewati jl. Perintis Kemerdekaan ampe ke jl. Kol. Yos Sudarso. emang ga gitu jauh buat yang tiap hari lewat sana, tapi buat yang baru 2 hari belajar nyetir???
jantungku marathon!

hari 3:
rute masih ga jauh beda ma hari 2, tapi kali ini ada bumbunya.
keluar dari jalan kecil menuju ke jl. Kol. Yos Sudarso, aku harus masuk ke jalan raya dengan melewati pembatas jalan. gara-gara kurang cepat mutar setir ke kiri,
BUAKKK!!
selamat, aku nyerempet pembatas jalan!!!
dooohh asli aku bikin drama di tengah jalan. pintu kanan paling depan penyok dikit. iyee biar penyok dikit, tetap aja namanya penyok.
mukaku pucat!
bukan muka aja kali yang pucat tapi bokong juga!

hari 4:
kalo biasanya nyetir sejam, kali ini aku nyetir 2 jam.
kalo orang nyetir 2 jam udah dari Medan sampe Tebing Tinggi, kali! lah gue di Medan doang, itu juga daerahnya itu-itu aja.
rute kali ini: daerah Mandala dan Pusat Pasar!!!
sapa yang tinggal di Medan, pasti udah tau gimana padatnya daerah Pusat Pasar. gilaa, baru kali ini aku ngalami macet yang gila-gilaan kayak gitu, apalagi karena aku yang nyetir, tambah stress!

hari berikutnya aku langsung ujian SIM. huahahha.
dari jam 9 pagi ampe jam 6 sore!
yeah, sekarang saya tahu kenapa kalo rata-rata foto orang di SIM tuh kagak ada yang cakep. nunggu ampe SIM selesai aja udah karatan.
manusia berjubel di kantor polisi, ratusan!
ada yang mo buat SIM, ada yang perpanjangan, belum lagi ditambah polisi-polisi sliweran (ya iyalah, namanya juga kantor polisi!) asli pengap!!
 

SIM-ku keluar dan seperti yang kuprediksikan, fotoku ga beres!
hahaha gpp deh, yang penting aku sekarang sudah legal buat menyetir.

untuk sementara masih di Indonesia saja :D
mudah-mudahan saya bisa up grade SIM  saya suatu hari nanti.

pasti orang-orang nanya, ngapain sih buat SIM Indonesia, tinggalnya aja di Swiss.
yah, ga papa. aku cuma pengen punya SIM  doang!
tapi kayaknya aku belum bisa buktiin kebenaran semboyan 'kalo bisa nyetir di Medan dengan selamat, berarti bisa nyetir di seluruh dunia!' :D

cerita ringan lainnya,
ternyata kalo ngeliat kakak-kakakku nonton sinetron tuh lucu banget!
emang, sinetron itu ga bagus buat mental penduduk Indonesia, tapi kalo emang ga da lagi hiburan alias ga-tau-lagi-mo-nyaci-sapa, ya nonton ajalah sinetron!

2 kakakku udah cukup lama hijrah dari Indonesia, yang satu udah lebih 15 tahun sedang yang satu lagi hampir 10 tahun. jadi ga heran kalo mereka rada 'kampungan' kalo nonton sinetron haha.

satu malam, kami ga sengaja nonton salah satu sinetron, ga tau judulnya apa tapi kayaknya yang main DJ Winky. 2 kakakku seriusss banget nontonnya, aku udah senyum aja ngeliat mereka sedemikian 'menyimak' semua kebohongan di tv itu :D

akhirnya, mereka mutusin udahan nonton sinetron dan masuk kamar. berhubung kami punya ritual ngegossip dulu sebelum tidur, jadi aku ikutan nimbrung masuk kamar mereka. sampe di kamar aku dengar percakapan serius.
k1: kakak 1, k2: kakak 2

k1: jadi gimana dia tuh?
k2: ya gitu kayaknya anaknya ditukar waktu masih bayi.
aku diem, wah serem gini ngomongnya.

k1: oh gitu, trus jadi orang tuanya belum tau?
k2: ya belum lah, trus kan iklan.

ohh rupanya masih ngebahas sinetron...
ga nyangka kakak-kakakku bisa serius kayak gitu kalo nonton sinetron hihi.

oh iya, sewaktu aku di Medan pada pemilu yaa.
sayang aku ga ikutan kali ini, padahal pengen. kirain aku ga terdaftar, padahal sebenarnya kalo mo ikutan bisa juga. baru kali ini aku golput, ga niat sih, nurutku kalo suara bisa digunakan ya apa salahnya kan?

di rumah aku lumayan sering mantengin berita-berita pemilu, seru juga liat petinggi politik pada sindir-sindiran (yang beberapa dari mereka, terang-terangan norak banget). malah ada salah satu petinggi politik, kandidat presiden malah, di salah satu kampanye ngomong pake istilah,
'rakyat saya'
deuhh blum jadi presiden aja udah make kata-kata ginian, ga keberatan tuh istilahnya??
yang penting saya ikutan dukung pemberantasan korupsi di Indonesia deh!!!




Tommy Tjokro



eh iya, selain mantengin berita pemilu, saya juga mantengin bapak Anies Baswedan dan mas Tommy Tjokro. Pak, Mas, ntar kalo lagi di Swiss kabarin saya yah huehehe.

Wednesday, 29 April 2009

achstetten - zurich - amsterdam - kuala lumpur - medan

jam 10 pagi, kami bersiap pergi. kami janjian dengan kakakku, Nana, di airport. kali ini kami berangkat 5 orang (kakakku Nana dengan anaknya, Chiara, kakakku Tatie dengan anaknya Ardano, dan aku). sementara Alessia dan suami-suami mereka akan menyusul setelah sebulan kemudian karena ga bisa ninggalin sekolah dan kerjaan. dari Achstetten kami langsung menuju Zurich airport. aku rasanya udah ga bisa mikir lagi.

sesampainya di airport, kami nungguin kakakku. aku serasa adegan ini sama persis dengan adegan sewaktu ibuku meninggal. kami semua waktu itu juga berangkat sama dari airport Zurich. benar-benar seperti mengulangi mimpi buruk, sayangnya ini kenyataan..

perjalanan kali ini ga sesantai seperti tahun lalu. mulai dari koneksi penerbangan yang mepettt banget waktunya, di setiap airport kami selalu berlarian buat ngejar penerbangan berikutnya. di airport Zurich kami hampir ketinggalan pesawat karena jalan untuk menuju gate keberangkatan sangat sangat bodoh karena liftnya letaknya entah dimana.

penerbangan pertama, ke Amsterdam. waktunya mepet banget buat penerbangan selanjutnya ke Kuala Lumpur. untuk cepatnya kami berusaha dapetin boarding pass dengan self check in. berhubung gaptek dan ga pernah self check in, kami tanya ke petugasnya yang ku akui sooo helpful. note: PS: petugas ramah, K: kami.

PS: Ada yang bisa saya bantu?
K : Kami mau check in.
PS: Bisa saya lihat paspor Anda?
K : *ngasiin semua paspor*
PS: *ngebalikin paspor kakakku dan aku* Yang ini ga bisa dipake buat mesin ini.
K : Loh kenapa?
PS: Soalnya ditulis tangan *senyum* Ada paspor lainnya?
K : *kakakku nyodorin paspor Ardano*
PS: This one looks better *senyum lagi, nyindir*
 

aku mo tanya ma pemerintah Indonesia:
mo sampe kapan rakyat Indonesia dibuat susah karena punya paspor ditulis tangan? Pak, saya udah capek dipersulit gini deh, Pak. belum lagi ketawain karena punya paspor ginian.
cukup deh Pak, cukupppp!!

paspor Ardano akhirnya jadi penyelamat kami semua, boarding pass pun keluar dan kami kembali lari lagi menuju gate keberangkatan dan akhirnya sukses duduk di seat pesawat.

satu hal yang mau ku tekankan:
memang, lain tingkat airlines, lain service-nya.
tahun lalu, kami cukup tenang karena pramugari Singapore Airlines perhatian banget ke Chiara yang waktu itu masih bayi.
di KLM? jangan harap lo dapetin kayak gitu!
ya ga heran lah, orang Belanda kan emang terkenal pelittttt....
*kesalllllll*
bayangin aja, kalo biasanya tv ada di tiap seat. nah penerbangan dari KLM ini pesawatnya yang jaman dulu punya, yang tv nya di tonton rame-rame.
lo kira ini layar tancep apa?!
perjalanan itu makan waktu 12 jam dari Amsterdam ke Kuala Lumpur, masa sih ga ada tv? terus aku mo ngapain??? gigit2 jari pramugaranya, gitu??? ggrrrrr...

ga tau caranya gimana, kami sampe juga di Kuala Lumpur. hal yang belum sempat terperhatikan yaitu: kami sampe di terminal KLIA, sementara penerbangan berikutnya ke Medan dari terminal LCC.
M.A.M.P.U.S!!!!
waktu udah mepettt banget, sementara kami bergerak pun belum dari KLIA. waktu tanya ke informasi, para petugasnya aja kaget karena penerbangannya sebentar lagi. jadi singkatnya, rute yang ditempuh adalah:
naik aerotrain - lewat imigrasi - nyari taxi - naik taxi ke terminal LCC yang makan waktu lebih kurang 20 menit!
mau mati ga seh lo???
aku udah skeptis, tapi masih berharap pesawatnya delay. Air Asia soalnya!!

naik aerotrain, lewatin imigrasi, dan akhirnya kami pesan taxi. aku langsung teriak ke supir taksinya:
"PLEASE DRIVE 200 KILOMETER PER HOUR!!"
supir taxi dan kakak-kakakku malah ketawa. oke, supir taxinya ketawa aku bisa ngerti, tapi ternyata kakak-kakakku juga masih bisa ketawa, padahal aku rasanya kayak berada di ujung jurang. tinggal didorong aja...
sampe di terminal LCC, kami nyari counter Air Asia dan counternya nyaris..... tutup!
ya iyalah, udah telat banget!!! sewaktu ngelewati imigrasi, ada pengumuman kalo pesawat yang kami tumpangi boarding. wedeh, aku udah kayak ulat nangka... menggeliting!
kami sampe juga akhirnya di pesawat. kali ini penderitaan belum berakhir.

kenapa?
karena pramugari Air Asia pada sok cantik semua yee. belum lagi jutek dan kerja ga becus!!!

bayangin aja, udah jelas kakakku bawa balita. masa sih mereka ga nawarin sabuk pengaman buat balita?! waktu ngeliat kakakku mangku Chiara, terjadi dialog.
note: PMT: pramugari make up tebel, K: kakakku, A: aku

PMT: Maaf Ibu, anak Ibu harus pakai sabuk pengaman buat balita.
K : Saya tahu, tapi memangnya saya ada dikasi sabuk pengaman itu?

---baca baik2 kalimat ini---

PMT: Ibu kan ga ada minta.

---oke, sekali lagi aku tulis---

PMT: Ibu kan ga ada minta.

aku rasanya udah naik darah, ini pramugari minta disembelih yah? langsung aja dia kusemprot.


A : Oh jadi gitu? Kalo ga diminta ga dikasi? Bukannya itu udah tugas kamu buat ngelayanin penumpang? Memangnya semua pramugari di pesawat ini pada ga ditraining ya?
PMT: *cepat2 ngasi sabuk pengaman buat Chiara*
herannya nih orang udah bego, masih juga sok tau...
PMT: Ibu udah tau gimana caranya makein masker oksigen buat anak Ibu?
K : Ya tahu lah!

hello... kami ini bukan baru pertama kali naikin pesawat, begooo!!!
tuh muka aja lo tebelin pake make up, tapi ternyata ga bisa nutupin goblok lo!

saking keselnya aku nyeletuk
A: Kenapa? Mo ngajak berantem? Sini...!!! Bokapku baru meninggal, Gue bisa ngebunuh orang sekarang, tahuuuuuu!!!!

pramugari satu lagi ngelirik aku antara ga senang dan takut (takut mo dibunuh, kalii haha), langsung aja ku pelototin. jangan sampe mulut lo gue jejelin masker oksigen yeee... kerja aja lo sana, bego!
satu insiden lagi di pesawat yang bikin malu pramugari make up tebel tadi. tau kenapa?
dia seenaknya aja mindahin tas penumpang dari depan ke belakang.
cocok, kau rasa? *bahasa Medan*
tas itu kepunyaan seorang ibu, dia tereak nyariin tasnya. dia bilang: Eh saya naik Air Asia tiap hari *emang, angkot di udara soalnya..* Jangan kamu seenaknya mindahin tas saya. Ini isinya duit, tahu!!
ibu itu sih rada goblok juga, masa bilang kalo tasnya isinya duit. kalo abis itu dia dijambret, kayaknya pelakunya mungkin salah saatu dari penumpang Air Asia haha.

ngeliat pramugari make up tebel dimarahin di depan semua penumpang, aku bukannya prihatin. malah makin manasin *asik sih soalnya haha*
"Makanya.... udah ga di-training, sok tau, bego lagi!!!"
seorang bapak yang duduk di dekatku cekikikan waktu aku komentar gitu.
si pramugarinya? dia ga berani ngeliat aku.

pesawat mendarat di Medan sebelum maghrib. badanku udah lemes dan capek setelah sejumlah insiden di sana sini. yang jemput kami abang iparku.
aku ngelewati imigrasi duluan, karena dua kakakku harus beli visa on arrival buat 2 anak mereka. aku nungguin bagasi kami semua.
note: PB: petugas bagasi, PAA: petugas air asia, A: aku

PB: Habis, semuanya udah keluar!
A: Loh, pak... bagasinya ga ada lagi?
PB: Ga, udah keluar semuanya kan tadi.
A: HAH???? Kami punya 3 koper lagi dari bandara di Zurich.
PB: Wah mbak harus tanya petugas Air Asia. Itu tuh orangnya... *nunjuk mas-mas pake topi dan kacamata*
A: *memberondong si mas dengan sejumlah pertanyaan* Mas, gimana nih? Bagasi kami dari Zurich masa ga sampe? Jadi dimana sekarang koper-koper kami?
PAA: Gini ya mbak, kalo menurut saya bagasi mbak semua tertinggal di Kuala Lumpur.
MAK-JANG!!!!
underwear gue di situ semuaaaaa, monyetttt!!!
A: *lemesss..* Jadi gimana dong???

akhirnya kami ke kantor Air Asia dan untungnya si mas-baik-hati itu berhasil mencegat temannya yang kerja di Malaysia Airlines buat ngasi tau kasus berat ini *yeah, lumayan berat juga kan?* temannya manggut-manggut dan setelah melakukan identifikasi koper dan segala macam, kami dijanjikan bakal dikabari secepat mungkin.
tau kenapa bagasi bisa ketinggalan di KL?
ini karena KLM yang sok tau ngasi tag di koper: ZRH - AMS - KUL - MES.
tau kan artinya? artinya KLM ga ada kerja sama dengan Air Asia, tapi sok-sokan ngasi tag gitu dan bilang bagasi sampe di Medan dengan sejahtera.
BELANDA KEPARATTT!!!

kami pun pulang ke rumah dengan sedih dan kesal. sampe di rumah, di sisi kanan kiri jalanan masih berdiri sejumlah karangan bunga. orang-orang udah mulai berdatangan buat tahlilan. sewaktu kami sampe di bandara Polonia tadi, baru aja selesai prosesi pemakaman.
lagi, kami ga bisa melihat bokap sebelum dimakaman, persis sama kejadiannya dengan wafatnya ibu. mau berusaha secepat apapun, perjalanan dari Zurich udah makan waktu sekitar 20 jam.

aku cuma bisa berdiri di sudut ruangan, memandangi rumah yang rasanya semakin sepi dan airmataku rasanya ga bisa berhenti mengalir....

berita itu....

sewaktu mendengar berita bahwa bokap meninggal, aku sedang berada di rumah kakakku di Achstetten, Jerman. memang benar, kalo ada telepon di tengah malam dan pagi buta, biasanya itu sesuatu yang sangat penting, kemungkinan berita buruk.

aku masih ingat benar, sejelas-jelasnya.. sewaktu jam 9 malam (jam 3 pagi WIB) masuk SMS dari kakakku, Dewi, mengabarkan bokap masuk UGD karena sesak nafas. kontan kakakku dan aku lemas... teringat lagi kejadian setahun lalu dimana ibuku meninggal. mana di waktu itu kakakku berencana mo ngerayain pesta ulang tahunnya, lagi. bayangin gimana paniknya. kami berdua ga tau mau berbuat apa, mau tidur ga bisa, biasanya kami online malam hari kali ini ga selera, mo ngobrol pun ga ada niat, akhirnya kami pergi ke dapur dan... masak!
yup, masak!
di tengah malam.

besoknya, setelah dengar kabar kalo dokter bilang tunggu 2-3 hari sampai kondisi bokap agak membaik, kami masih ga tenang. bolak-balik telepon berdering, SMS dikirimkan dan abangku langsung terbang dari Hongkong ke Medan pagi hari.
keputusan sementara waktu itu, bokap bakal mau operasi jantung di Singapore. aku udah mulai ga tenang, malamnya aku packing, jaga-jaga kalo berangkat secepatnya ke Singapore.

aku tidur dengan keponakanku, Alessia. di pagi hari sebelum jam 6 pagi, handphone kakakku yang ga sengaja tertinggal di kamar tempat aku tidur, berdering. aku masih gelagepan waktu dengar handphone bunyi jam 6 pagi. belum sempat diangkat, teleponnya mati. Alessia bilang, sini biar aku aja yang angkat kalo ada telepon buat Mama. ga lama, kakakku bangun, mungkin karena udah ga tenang dia telepon ke Medan. waktu dia nelepon abangku,
abangku bilang bokap koma, sekarang sedang dipompa jantung.
sewaktu abangku bilang:
"udah ga bisa disembuhin lagi.."
tiba-tiba sambungan telepon terputus.
rasanya ada yang nimpain beton ke kepalaku.
gimana perasaan lo dengar bokap lo sedang dipompa jantung sementara lo sedang berada ribuan kilometer dari dia?

aku langsung cari koneksi kereta ke Zurich. aku bisa pulang dari Achstetten jam 10 pagi, sampe sekitar jam 1 siang di Zurich. tapi abang iparku langsung ngelarang, katanya semuanya bakal berangkat sama. ga lama kakakku, Nana, telepon buat ngasi tau koneksi penerbangan, kebetulan di kantor suaminya ada travel agent-nya.
hampir sekitar satu jam kami telepon sana-sini buat mastikan penerbangan mana harus diambil. yang ada cuma Singapore Airlines dan KLM. Singapore Airlines harus bermalam di Singapore karena koneksi dari Singapore ke Medan padat, atau berangkat besok. aku langsung bilang aku mo ambil KLM karena aku ga mau buang waktu lagi.
di saat aku masih bingung mutusin, kakakku nelpon lagi ke Medan, mo tanya gimana keadaan terakhir bokap. tapi ternyata yang kami dengar kabar kalo bokap udah meninggal dari tadi. ternyata setelah sambungan terputus tadi ga lama bokap pergi. kakak dan abangku di Medan udah coba hubungi ke kami tapi sambungan ga masuk.

waktu itu aku ngerasa dunia kayak kiamat!

langsung kutelepon kakakku Nana, ngabarin bokap udah meninggal. dalam kebingungan kayak gitu, akhirnya kami bisa booking tiket KLM untuk 5 orang. kepalaku pusing seketika, belum lagi setahun ibuku meninggal, bokap udah menyusul juga?
sewaktu aku turun tangga dengan koperku, aku cuma bisa berkata dalam hati
Mom, Dad, I'm coming home....