Monday, 16 February 2009

duduk-duduk gembung

bukan rahasia lagi, selama bulan Desember dan Januari aku kebanyakan party.
ga ada niatan mo keterusan party sih, cuma kebetulan aja. ihik..
banyak kejadian lucu selama aku dugem dengan teman-temanku, apalagi kalo udah lewat tengah malam, kayaknya kejadian konyolnya makin-makin nambah aja :)

tapi dugem paling rusuh kayaknya waktu aku pergi berdua ma temanku, Kelly. waktu itu aku lagi sakit, tapi berhubung aku udah capek di rumah terus jadi aku iya-in aja waktu temanku nelpon nanya apa aku mo ikut party ato ga.
ceritanya kami ketemu di stasiun jam 8 malam. aku sempetnya pergi ke apotek beli obat batuk dulu sebelum party. ga lama kami naik tram, berhenti di Stöckerstrasse. tempat yang dituju namanya Palavrion. lo ga perlu bayar sih masuk ke situ, soalnya itu bukan klub lebih seperti bar. setelah disambut ma para bouncer gendut dan sangar di pintu masuk, kami pun masuk.

hal pertama kuucapin waktu masuk: holy shit!
gila itu tempat rameee banget!
kayaknya ada beberapa orang lagi ngerayain ulang tahun secara bersamaan sekaligus! bayangin aja gimana ramenya.
saking ramenya, tempat penitipan jaket, penuh!
mo tau kami nitipin jaket dimana? numpang di laci meja DJ-nya haha.
untungnya jaket kami selamat dan aman di sana.

manusia berjubel! mo ke toilet aja aku butuh waktu total 30 menit buat nerobos manusia, ngantri, pipis dan balik ke tempat semula.
emang sih, lo ga perlu khawatir soal cowo yang hadir di sana. rata-rata pegawai bank di Zürich. udah pasti, keren! tapi... tetap aja kalo udah rame gitu adaaaa... aja hal bikin naik darah.

baru aja kami mo jalan keliling, tiba-tiba ada 3 laki-laki menghadang aku.
cowo : hei hei hei, kalo kamu kenapa-kenapa jangan takut.. temanku ini (sambil nunjuk temannya), dia dokter loh!
aku : *sok banget ini orang!* oh gitu? trus kalo dia dokter, lo apaan?
cowo : aku? aku banker.
aku : oh yeah? lo banker?! kalo lo banker, aku ini presiden USA. kenalin, nama saya Barack Obama.

ga tau kenapa, aku malah jawab kayak gitu.
habis ngomong gitu, dua teman laki-laki sok itu pada ngetawain temannya.
aku pun ngeloyor.
hah, mentang-mentang lo banker, lo kira aku selera apa dengan lo.
maap ya, saya juga punya kriteria.
lagian aku merasa ga rugi pergi soalnya mereka ga cakep sih hahaha.

temanku, yang kayaknya udah kebanyakan minum tiba-tiba nyerocos.
"Ikaa, gila aku udah ga punya duit lagi nih. mati gimana ntar ongkos taksi?!"
buset, kalo tau ga bawa duit ngapain lo party juga?!
tapi niatku buat ngejambak rambutnya kubatalin. herannya nih yah, dia yang ga punya duit, tapi dia yang paling semangat party.
ini namanya menari di atas penderitaan orang lain.
temanku tiba-tiba aja ngajakin pergi ke klub Alte Börse. aku sih, yang terhitung anak baru di Zürich, ikutan aja. temanku ngajakin temannya yang aku lupa namanya siapa.

keluar dari Palavrion, temanku langsung nyetop taksi dan ngajakin kami naik.
"Ke Alte Börse ya."
dengan yakinnya dia merintahin supir taksi buat jalan.
bukannya jalan, si supir malah balik nanya,
"Ga salah tuh? Alte Börse kan di ujung jalan. ngapain juga kalian naek taksi?!"
ga pernah aku semalu ini ma supir taksi. grrrr....

akhirnya kami ke Alte Börse (jalan kaki!) dan setelah hampir sejam di sana, temanku malah ngilang pulang duluan. aku jadi kebingungan, dia yang mo minjem duitku buat ongkos taksi, kok malah aku yang ditinggalin?!
besoknya aku telepon dia, katanya temannya yang bayarin ongkos taksi. aku bersyukur dia baek aja. aduh, party waktu itu sangat ga karuan.
btw, sewaktu di Palavrion ada reporter yang motret Kelly dan aku.
foto diambil dari: www.tilllate.com




kelly dan aku, masih 'normal'


oiya, setelah ku ingat tahun lalu di Jerman ada juga reporter yang motret kakakku dan aku sewaktu habis party, kata kakakku foto kami masuk majalah dan internet. sayang aku ga tau nama website-nya apa.

No comments :