Monday, 16 March 2009

"Orang Asing"

suatu dialog goblok di kasir Starbucks di Medan, antara Mas Pegawai Starbucks (MPS), Mbak Pegawai Starbucks (MbPS), temanku Ade (Ad) dan aku (Ak).
dialog terjadi sehabis transaksi belanja. mungkin aku budeg (emang!) dan telat mikir (emang juga!), aku ngedengar si mas sepertinya ngomong


MPS : Mbak, Mbak kayak orang asing!
Ak : *diem aja mulanya* Apa, Mas?

si mas ngulangin lagi kalimatnya, tapi aku masih bingung kenapa dia bilang aku kayak orang asing?! aku kan ga ngecat rambut jadi kuning golkar ato sok ngomong logat Perancis, misalnya..

Ak : Mas, saya ga ngerti, maksudnya Mas apa ya?
MPS : Masa sih ga tau, Mbak?

akhirnya si mas ngulangin lagi kalimatnya ampe 4 kali! dan aku masih ga ngerti juga...

Ak : Saya kayak orang asing? Nggak ah.
MPS : Bukan orang asing Mbak, saya tadi ngomong kalo Mbak kayak Aura Kasih.

oh rupanya dia bukan ngomong 'Orang Asing' tapi 'Aura Kasih'. aku langsung ngerencanain dalam hati ngeborong cottonbuds di supermarket!

Ak : *diem lagi* Aura Kasih itu apa ya, Mas? Nama tabloid?
MPS : *nahan ketawa* Bukan mbak.. Aura Kasih itu artis. Ga tau ya?
Ak : *tengsin* ohhh...

tiba2 mbak pegawai starbuck datang.

Ak : Mbak, ada ya nama artis Aura Kasih?
MbPS : Ada.
Ak : ohhh...

aku jalan ke sofa tempat Ade dan aku duduk.

Ak : Eh lo tau ga artis yang namanya Aura Kasih?
Ad : Ya tau lah. Napa?
Ak : Kok aku dibilang Mas itu kayak Aura Kasih.
Ad : *cekikikan*
Ak : Kenapa lo?
Ad : Duh jangan deh kayak Aura Kasih.
Ak : Kenapa? Dia orangnya jahat ya?
Ad : Gak deh, ga usah gue bilang hehe..*ngakak*


akhirnya sampe sekarang aku pun ga tau apa yang telah diperbuat sang artis tersebut ampe temanku ngakak waktu aku diperbandingkan ma Aura Kasih. waktu aku google, aku shock!
ternyata mukanya Aura Kasih sungguh beda dari mukaku. bukan mukanya aja, ukuran dadanya juga beda jauh!!!!



saya ga se-glamour ini. belum hehe...


mungkin si Mas Starbucks sedang juling waktu ngeliat mukaku...
ps: foto diambil dari sini

Monday, 9 March 2009

ayahandaku

tanggal 6 maret 2009,
aku dikejutkan oleh sebuah berita. Papaku telah tiada.
selama setahun aku sudah kehilangan kedua orang tuaku.
aku ikhlas, karena aku tahu begitulah hidup.
aku mengerti, segala sesuatu terjadi berdasarkan suatu alasan.
Mama, Papa, aku mencintai kalian lebih dari yang kalian tahu....

Monday, 2 March 2009

shopping mood

gyahhh...
baru sadar kalo aku udah sangat kuper dalam dunia perblogan. kalo buka blog pasti isinya ga ganti, belum lagi skin yang makin hari makin bikin bosen ini. adooohh, ada ga sih yang mo bantuin aku ngubekin blogskin.com dan nemuin skin keren? kalo ada blogger yang punya banyak waktu dan rajin (sekali lagi, rajin..) nemuin skin keren dan  ga tau mo disaranin ke siapa, tolonglah beri tahu saya. udah ga tahan liat penampilan blogku ini. aku ingin pencerahan, jangan sampe aku ngomong ke blogku pake kalimat ini:
"Macam abang-abang jaman dulu, kau ku tengok!" (ini istilah orang Medan loh..)

anyway, aku udah seminggu lebih di Jerman. bolak-balik antara Ulm dan Tübingen. di sela-sela kebokekan yang kayaknya masih aja merajalela, sempat-sempatnya aku belanja.
tenang dulu sodara-sodara, jangan cambuk saya dulu... soalnya kebanyakan yang kubeli adalah hal yang memang aku butuhkan *alasan...*

contohnya nih ya..
aku udah kehabisan celana jeans. berhubung negara Swiss itu terlalu imut, jadi buat pilihan berbelanja aku lebih suka ke Jerman. selain lebih murah, di sini aku dipandu oleh dua orang yang gila akan fashion (baca: dua kakakku :D).
ternyata, pencarianku berhasil!
buktinya aku dapetin 2 biji celana jeans keren bermerk dengan harga terjangkau. benda yang emang lagi aku butuhin juga adalah:
loose powder alias bedak tabur.
makanya walaupun tadi siang anginnya dingin seperti di Siberia, aku belain buat hunting loose powder. kesannya segitunya banget yah. aku memang butuh waktu lama milih bedak, selain ngeliat warnanya biar rada pas di kulit, aku juga ngincar yang harganya paling terjangkau (udah tau ga ada duit, masih aja sok keren!)

trus, ada ga benda ga penting yang ku beli?
pasti ada!
kali ini aku beli sepatu. dengan alasan ´belum-pernah-punya-sepatu-model-kayak-gitu´, aku menjebol kantong dan taaadaaaa.....
inilah hasil jarahan saya




mo ikutan syuting The Devil Wears ´Praduga Tak Bersalah´


sebenarnya harga sepatunya ga terlalu mahal banget, malah aku termasuk beruntung karena lagi ada diskon di toko sepatu itu. niatku yang tadinya ´cuma-liat-liat-aja´ langsung berubah jadi ´kapan-lagi-ada-diskon-kayak-gini-udah-beli-aja-sebelum-sepatu-ini-dipake-ibu-ibu-disebelah-yang-ikutan-milih.´
emang seh mereknya juga bukan merek kelas atas, tapi sepatunya enak dipake. jadi mupeng pengen beli pump shoes yang warna hitam juga. beuhhhh....
koperku pasti bakalan makin berat lagi, apalagi beban bertambah oleh beberapa potong tank top cantik, tali pinggang, celana jeans, beberapa potong stay-up yang baru ku beli tadi siang, kosmetik, ....
kayaknya kalo pulang ke Zürich lagi, aku mesti makan indomie tiap hari nih.
hhh.. susahnya meredam nafsu belanja.

Germany oh Germany

seperti yang aku pernah bilang sebelumnya, aku niatin mo berangkat ke Jerman.
tapi, apa yang terjadi kalo di hari dimana lo mesti bepergian naik kereta pagi buta tapi lo malah salah setel alarm handphone?
yang ada itu cuma:
K.I.A.M.A.T.!

kayak yang pernah kubilang juga kalo aku ganti handphone. tapi dengan sepelenya aku ga perhatikan ataupun ga baca buku instruksi. dengan alasan malas baca, buku petunjuk itu masih aja terletak tak berdaya di dalam kotak.
malam sebelum berangkat aku setel alarm. dengan gegap gempita alarm kusetel jam 05.00 pagi. gobloknya, aku malah nyetel alarm ke fungsi getar. lalu dengan damai aku pun tidur.
tidur... tidur... tidur terus sampe akhirnya aku buka mata.
jam 06.11.

gedubrak!
keretaku berangkat jam 08.10 pagi sedangkan aku jam segini masih baru mo ngucekin mata. rasanya saat itu aku berada antara hidup dan mati. apalagi aku adalah orang yang kalo makin bergerak dengan terburu-buru, malah jadi tambah kacau dan berantakan, .... asli lamban!
bayangin gimana paniknya!
berbekal mandi byar byur singkat dan riasan make up pucat bak sundel bolong ketakutan, jam 06.45 aku ngebanguinin para tetangga dengan cara nyeretin koper.
karena jalan sambil bawa koper itu ga sama dengan cuma jalan melenggang, alhasil aku ketinggalan tram. saat itu benaran aku pengen nangis.
gimana ntar kalo keretaku udah berangkat duluan?
ini berarti aku harus cari koneksi kereta berikutnya yang jumlah pemberhentiannya lebih banyak. emang cuma kereta jam 08.10 di pagi itu yang ga repot karena cuma sekali ganti kereta.
untunglah akhirnya aku bisa mengejar kereta.

soal koper?
aku pasrahkan pada tenaga orang-orang yang kutodongin buat ngangkat koperku. ga usah tanya jumlah orang yang nolongin aku, yang pasti jumlahnya setara dengan kesebelasan sepak bola. plus wasit.
di Schaffhausen, aku turun dan langsung ke counter DB (Deutsche Bahn) buat beli tiket. hal baru yang sangat terasa di Schaffhausen yaitu:
udah ga ada petugas imigrasi lagi!
ya iyalah, sejak 12 Desember 2008 Swiss ikutan gabung ke Schengen.

trus gimana nasib kantor imigrasi di stasiun Schaffhausen?
kantornya dijadikan tempat nunggu kalo cuaca dingin, aku aja nongkrong di situ sambil nunggu kereta :)


saat ini aku udah berada sekitar seminggu lebih di Jerman. posisiku tepatnya sih di beberapa derajat lintang utara dan sekian derajat lintang selatan. menu utama dari kegiatan sehari-hariku biasanya berupa
shopping
cooking
gossiping
:D