Wednesday, 29 April 2009

achstetten - zurich - amsterdam - kuala lumpur - medan

jam 10 pagi, kami bersiap pergi. kami janjian dengan kakakku, Nana, di airport. kali ini kami berangkat 5 orang (kakakku Nana dengan anaknya, Chiara, kakakku Tatie dengan anaknya Ardano, dan aku). sementara Alessia dan suami-suami mereka akan menyusul setelah sebulan kemudian karena ga bisa ninggalin sekolah dan kerjaan. dari Achstetten kami langsung menuju Zurich airport. aku rasanya udah ga bisa mikir lagi.

sesampainya di airport, kami nungguin kakakku. aku serasa adegan ini sama persis dengan adegan sewaktu ibuku meninggal. kami semua waktu itu juga berangkat sama dari airport Zurich. benar-benar seperti mengulangi mimpi buruk, sayangnya ini kenyataan..

perjalanan kali ini ga sesantai seperti tahun lalu. mulai dari koneksi penerbangan yang mepettt banget waktunya, di setiap airport kami selalu berlarian buat ngejar penerbangan berikutnya. di airport Zurich kami hampir ketinggalan pesawat karena jalan untuk menuju gate keberangkatan sangat sangat bodoh karena liftnya letaknya entah dimana.

penerbangan pertama, ke Amsterdam. waktunya mepet banget buat penerbangan selanjutnya ke Kuala Lumpur. untuk cepatnya kami berusaha dapetin boarding pass dengan self check in. berhubung gaptek dan ga pernah self check in, kami tanya ke petugasnya yang ku akui sooo helpful. note: PS: petugas ramah, K: kami.

PS: Ada yang bisa saya bantu?
K : Kami mau check in.
PS: Bisa saya lihat paspor Anda?
K : *ngasiin semua paspor*
PS: *ngebalikin paspor kakakku dan aku* Yang ini ga bisa dipake buat mesin ini.
K : Loh kenapa?
PS: Soalnya ditulis tangan *senyum* Ada paspor lainnya?
K : *kakakku nyodorin paspor Ardano*
PS: This one looks better *senyum lagi, nyindir*
 

aku mo tanya ma pemerintah Indonesia:
mo sampe kapan rakyat Indonesia dibuat susah karena punya paspor ditulis tangan? Pak, saya udah capek dipersulit gini deh, Pak. belum lagi ketawain karena punya paspor ginian.
cukup deh Pak, cukupppp!!

paspor Ardano akhirnya jadi penyelamat kami semua, boarding pass pun keluar dan kami kembali lari lagi menuju gate keberangkatan dan akhirnya sukses duduk di seat pesawat.

satu hal yang mau ku tekankan:
memang, lain tingkat airlines, lain service-nya.
tahun lalu, kami cukup tenang karena pramugari Singapore Airlines perhatian banget ke Chiara yang waktu itu masih bayi.
di KLM? jangan harap lo dapetin kayak gitu!
ya ga heran lah, orang Belanda kan emang terkenal pelittttt....
*kesalllllll*
bayangin aja, kalo biasanya tv ada di tiap seat. nah penerbangan dari KLM ini pesawatnya yang jaman dulu punya, yang tv nya di tonton rame-rame.
lo kira ini layar tancep apa?!
perjalanan itu makan waktu 12 jam dari Amsterdam ke Kuala Lumpur, masa sih ga ada tv? terus aku mo ngapain??? gigit2 jari pramugaranya, gitu??? ggrrrrr...

ga tau caranya gimana, kami sampe juga di Kuala Lumpur. hal yang belum sempat terperhatikan yaitu: kami sampe di terminal KLIA, sementara penerbangan berikutnya ke Medan dari terminal LCC.
M.A.M.P.U.S!!!!
waktu udah mepettt banget, sementara kami bergerak pun belum dari KLIA. waktu tanya ke informasi, para petugasnya aja kaget karena penerbangannya sebentar lagi. jadi singkatnya, rute yang ditempuh adalah:
naik aerotrain - lewat imigrasi - nyari taxi - naik taxi ke terminal LCC yang makan waktu lebih kurang 20 menit!
mau mati ga seh lo???
aku udah skeptis, tapi masih berharap pesawatnya delay. Air Asia soalnya!!

naik aerotrain, lewatin imigrasi, dan akhirnya kami pesan taxi. aku langsung teriak ke supir taksinya:
"PLEASE DRIVE 200 KILOMETER PER HOUR!!"
supir taxi dan kakak-kakakku malah ketawa. oke, supir taxinya ketawa aku bisa ngerti, tapi ternyata kakak-kakakku juga masih bisa ketawa, padahal aku rasanya kayak berada di ujung jurang. tinggal didorong aja...
sampe di terminal LCC, kami nyari counter Air Asia dan counternya nyaris..... tutup!
ya iyalah, udah telat banget!!! sewaktu ngelewati imigrasi, ada pengumuman kalo pesawat yang kami tumpangi boarding. wedeh, aku udah kayak ulat nangka... menggeliting!
kami sampe juga akhirnya di pesawat. kali ini penderitaan belum berakhir.

kenapa?
karena pramugari Air Asia pada sok cantik semua yee. belum lagi jutek dan kerja ga becus!!!

bayangin aja, udah jelas kakakku bawa balita. masa sih mereka ga nawarin sabuk pengaman buat balita?! waktu ngeliat kakakku mangku Chiara, terjadi dialog.
note: PMT: pramugari make up tebel, K: kakakku, A: aku

PMT: Maaf Ibu, anak Ibu harus pakai sabuk pengaman buat balita.
K : Saya tahu, tapi memangnya saya ada dikasi sabuk pengaman itu?

---baca baik2 kalimat ini---

PMT: Ibu kan ga ada minta.

---oke, sekali lagi aku tulis---

PMT: Ibu kan ga ada minta.

aku rasanya udah naik darah, ini pramugari minta disembelih yah? langsung aja dia kusemprot.


A : Oh jadi gitu? Kalo ga diminta ga dikasi? Bukannya itu udah tugas kamu buat ngelayanin penumpang? Memangnya semua pramugari di pesawat ini pada ga ditraining ya?
PMT: *cepat2 ngasi sabuk pengaman buat Chiara*
herannya nih orang udah bego, masih juga sok tau...
PMT: Ibu udah tau gimana caranya makein masker oksigen buat anak Ibu?
K : Ya tahu lah!

hello... kami ini bukan baru pertama kali naikin pesawat, begooo!!!
tuh muka aja lo tebelin pake make up, tapi ternyata ga bisa nutupin goblok lo!

saking keselnya aku nyeletuk
A: Kenapa? Mo ngajak berantem? Sini...!!! Bokapku baru meninggal, Gue bisa ngebunuh orang sekarang, tahuuuuuu!!!!

pramugari satu lagi ngelirik aku antara ga senang dan takut (takut mo dibunuh, kalii haha), langsung aja ku pelototin. jangan sampe mulut lo gue jejelin masker oksigen yeee... kerja aja lo sana, bego!
satu insiden lagi di pesawat yang bikin malu pramugari make up tebel tadi. tau kenapa?
dia seenaknya aja mindahin tas penumpang dari depan ke belakang.
cocok, kau rasa? *bahasa Medan*
tas itu kepunyaan seorang ibu, dia tereak nyariin tasnya. dia bilang: Eh saya naik Air Asia tiap hari *emang, angkot di udara soalnya..* Jangan kamu seenaknya mindahin tas saya. Ini isinya duit, tahu!!
ibu itu sih rada goblok juga, masa bilang kalo tasnya isinya duit. kalo abis itu dia dijambret, kayaknya pelakunya mungkin salah saatu dari penumpang Air Asia haha.

ngeliat pramugari make up tebel dimarahin di depan semua penumpang, aku bukannya prihatin. malah makin manasin *asik sih soalnya haha*
"Makanya.... udah ga di-training, sok tau, bego lagi!!!"
seorang bapak yang duduk di dekatku cekikikan waktu aku komentar gitu.
si pramugarinya? dia ga berani ngeliat aku.

pesawat mendarat di Medan sebelum maghrib. badanku udah lemes dan capek setelah sejumlah insiden di sana sini. yang jemput kami abang iparku.
aku ngelewati imigrasi duluan, karena dua kakakku harus beli visa on arrival buat 2 anak mereka. aku nungguin bagasi kami semua.
note: PB: petugas bagasi, PAA: petugas air asia, A: aku

PB: Habis, semuanya udah keluar!
A: Loh, pak... bagasinya ga ada lagi?
PB: Ga, udah keluar semuanya kan tadi.
A: HAH???? Kami punya 3 koper lagi dari bandara di Zurich.
PB: Wah mbak harus tanya petugas Air Asia. Itu tuh orangnya... *nunjuk mas-mas pake topi dan kacamata*
A: *memberondong si mas dengan sejumlah pertanyaan* Mas, gimana nih? Bagasi kami dari Zurich masa ga sampe? Jadi dimana sekarang koper-koper kami?
PAA: Gini ya mbak, kalo menurut saya bagasi mbak semua tertinggal di Kuala Lumpur.
MAK-JANG!!!!
underwear gue di situ semuaaaaa, monyetttt!!!
A: *lemesss..* Jadi gimana dong???

akhirnya kami ke kantor Air Asia dan untungnya si mas-baik-hati itu berhasil mencegat temannya yang kerja di Malaysia Airlines buat ngasi tau kasus berat ini *yeah, lumayan berat juga kan?* temannya manggut-manggut dan setelah melakukan identifikasi koper dan segala macam, kami dijanjikan bakal dikabari secepat mungkin.
tau kenapa bagasi bisa ketinggalan di KL?
ini karena KLM yang sok tau ngasi tag di koper: ZRH - AMS - KUL - MES.
tau kan artinya? artinya KLM ga ada kerja sama dengan Air Asia, tapi sok-sokan ngasi tag gitu dan bilang bagasi sampe di Medan dengan sejahtera.
BELANDA KEPARATTT!!!

kami pun pulang ke rumah dengan sedih dan kesal. sampe di rumah, di sisi kanan kiri jalanan masih berdiri sejumlah karangan bunga. orang-orang udah mulai berdatangan buat tahlilan. sewaktu kami sampe di bandara Polonia tadi, baru aja selesai prosesi pemakaman.
lagi, kami ga bisa melihat bokap sebelum dimakaman, persis sama kejadiannya dengan wafatnya ibu. mau berusaha secepat apapun, perjalanan dari Zurich udah makan waktu sekitar 20 jam.

aku cuma bisa berdiri di sudut ruangan, memandangi rumah yang rasanya semakin sepi dan airmataku rasanya ga bisa berhenti mengalir....

2 comments :

Helena Hotmonica said...

paspor tulisan tangan?
heh?

aku ngga tau kalo ada yg gituan.
:P

btw,pramugari air asia emang ngga ramah smua. ngga bagus.

ika hardy said...

Helena Hotmonica >>

iya, paspor keluaran kedutaan indonesia di luar negri memang kyk gt. ntar klo tinggal di luar negri pasti ngerasain dee haha..