Monday, 25 May 2009

shoes... shoes...

udah lama ga belanja,
aku berusaha menjauhi yang namanya pertokoan, seolah-olah mereka adalah sekumpulan virus swine flu :) lagi berusaha hemat aja.

tapi bulan ini kantong sedikit jebol juga. tapi jebolnya ga banyak kok.
baru-baru ini aku beli sepatu baru. ga sepatu sih, lebih seperti sandal terbuka yang bertumit. kakakku juga punya model sepatu yang sama. 
jadi kami kembaran :)
btw, cukup lama juga saya ga upload foto sepatu-sepatu baru. ga baru banget lah.. tapi bisa dibilang koleksi terbaru di rak sepatu.


sekali-kali pengen pake warna blue navy..



sepatu ini kubeli karena pengen punya warna abu-abu
kupake di pesta malam tahun baru... di tengah2 hujan es!!


nah ini dia sepatu atau sandal terbaru yang belum lama ini kubeli. warnanya lucu, bisa pake baju macem-macem. biarpun berhak lumayan tinggi, dipake nyaman banget! aku sayang banget ma sepatu ini..


abu-abu, hitam, ungu...
kembaran dengan kakakku


satu lagi sepatuku model ballerina menggantikan ballerinaku yang lama.
sepatu ini banyak kenangan sedihnya. ini sepatu yang kupake selama penerbangan dari Zurich ke Medan karena bokap meninggal. tiap kali ngeliat sepatu ini, aku ingat bokap.

emang, lebih mirip sampan daripada sepatu


hmmm sekarang udah musim semi, mode koleksi terbaru udah berjejeran di mana-mana.  saat ini aku butuh kekuatan buat ga noleh ke etalase.
berat, man!

Wednesday, 20 May 2009

mimpi itu...

Papa in Venice



B: Bokap, A: aku

ponselku bunyi, telepon dari bokap. aku angkat.

A: Iya Pa, ada apa?
B: Lagi dimana?
A: Aku lagi di jalan mo pulang ke Medan.
B: ka, nanti yang tinggal di rumah ini cuma kak Dewi sendiri aja ya..
bokap ngomong seakan tahu sebentar lagi dia bakal berpulang.
A: Pa, jangan ngomong gitu... aku ini lagi di jalan mo pulang. tunggu aku ya, Pa.
aku mulai nangis.
A: Pa, Papa tau.. semua orang yang kenal ma Papa bilang Papa itu orang yang hebat. aku sayang banget ma Papa. maaf mungkin selama ini aku kurang bisa menunjukkan rasa sayangku. tapi aku sayang Papa..
B: udahlah... memang ini yang terbaik.

telepon terputus.
aku terbangun dari tidurku. jam 05.45 pagi. mataku basah dengan air mata....

Thursday, 14 May 2009

Medan - Kuala Lumpur - Amsterdam - Zürich

lebih sudah 40 hari di Medan, tanggal 17 April aku udah harus terbang balik ke Zurich. sedih sih, ninggalin semuanya di Medan.
aku ga tau kapan mesti balik lagi.

oh iya, sebelum keberangkatan kalo di Medan aku biasanya nyempatin diri buat:
potong rambut
alasannya;
1. murah.
2. rambut udah panjang, rada berat.
3. biar ga dikira Aura Kasih lagi :D

ye enggaklah, dari sudut manapun saya ga mirip Aura Kasih. gimana mo mirip? ukuran dadanya aja udah jauh berbeda. hehe..
yang ga tau cerita ini, silakan baca di sini.



sebelum
(jangan liat lokasi berfotonya, itu emang proyek perumahan :D)



sesudah


aku ziarah dulu ke makam bokap dan nyokap sehari sebelum berangkat. aku sempat bersungut-sungut ma kakakku, protes kenapa dia blum juga beli timbangan digital? jadi aku bisa tau berapa berat koperku.
dan.. yeah benar saja sodara-sodara, pas check in timbangan koperku 26 kg. terpaksa saya harus bayar karena kelebihan 6 kg. untung cuma Air Asia, jadi bayarnya murah.
dari Medan aku udah niat, pas di Kuala Lumpur ntar harus mindahin sebagian besar muatan ke koper cabin. pesawat berangkat dari Medan sekitar setengah 6 sore. aku ngantuk banget, gara-gara semalamnya packing barang dan burn file foto ampe jam setengah 4 pagi. pantesan malam itu terasa aman dan bebas kemalingan, soalnya saya yang ngeronda.
di pesawat aku ga bisa tidur, ga tua napa. mungkin karena pramugarinya ga da yang bisa diajak berantem kayak waktu itu hehe.
sampe di terminal LCC di Kuala Lumpur dan ngelewati imigrasi dengan mulus, aku langsung nyari taxi buat ke terminal KLIA. supir taxi di sana juga ga kalah belagunya ma supir taxi Medan (walau sampe saat ini kagak ada yang ngalahin kesombongan supir taxi di Mallorca!)
aku bilang belagu, karena mereka kesannya sok jual mahal. soalnya aku mo naik taxi cuma sampe terminal KLIA. terlalu dekat, kata mereka. duh, mo dapet duit aja sombong banget!
akhirnya ada juga seorang bapak tua baik hari mau nawarin aku naik ke taxinya.
sampe di KLIA, aku langsung cari toilet. di sana aku bongkar koper, kayaknya aku memang kebanyakan beli buku :) mulai dari Sherlock Holmes, Momo ampe manga aku sumpelin di sana.
pas check in di counter KLM, et voila!
cuma 21 kg!!!
untungnya kali ini petugasnya ga ada yang sengak, semua baik. seperti biasa mereka tanya ID card ku di Swiss. dua orang petugas di counter KLM sangat terpesona ngeliat kartu izin tinggalku. mereka manggut-manggut, kartunya dibolak balik, dielus dan di usap penuh kasih sayang. yeee enggak lah...
tapi emang kedua petugas di counter KLM itu kayaknya rada kampungan juga :)
dapetin boarding pass, aku langsung naik aerotrain. sampe di gedung satu lagi, lagi, aku nyari toilet. kali ini buat ganti baju. sebelum terbang jarak jauh emang bagusan ganti baju dengan yang lebih nyaman dan bebas bergerak.
aku udah di-SMS-in kakakku, nanyain dimana posisiku. setelah sebulan di Medan mereka pergi liburan ke Langkawi beberapa hari. ga lama, kami pun berjumpa. setelah makan sandwich bentar di salah satu restoran, kami mulai nyari gate.
lamaaa banget nunggu mo boarding, pesawat udah dipastikan delay setengah jam!
aku dah ketar ketir, gimana ntar di Amsterdam?
pasti kami mesti lari lagi ngejar pesawat kayak waktu itu. mana selisih waktu ke penerbangan berikutnya cuma 2 jam. ini pesawat udah setengah jam delay, berarti cuma sisa 1,5 jam.
kakakku tanya nomor seat-ku. nomor 15. eh ternyata kakak-kakakku duduk di nomor 44. waduh alamat lama banget keluarnya, padahal kami mesti ngejar waktu. belum lagi dua kereta bayi anak mereka...
pesawat akhirnya berangkat juga. kali ini emang bukan pesawat 'layar tancap' kayak waktu itu. tapi ya ga ada bedanya, soalnya selama perjalanan aku tidur terus. paling lama aku bangun di perjalanan cuma sekitar 2-3 jam.
sesampainya di Amsterdam, aku udah keluar duluan nunggin dua kakakku. lamaaa banget rasanya nunggu mereka. aku udah pesimis, itu jam 6 pagi. sementara penerbangan kami jam 7. akhirnya kakak-kakakku keluar juga, aku udah langsung ngasi komando dari jauh ke arah mana kami mesti pergi.
aku lariiiiii... terus ampe rasanya ampir ga bisa nafas. airport Schipol yang kecil itu tiba-tiba serasa besarrrr banget. di tengah perjalanan menuju gate, kami dihadang antrian dari ratusan orang. sumpah, itu ratusan orang!
itu ternyata antrian buat ngelewati imigrasi dan security check.
M.A.M.P.U.S. K.U.A.D.R.A.T!!

aku rasanya udah mo nangis, pesawat mo berangkat setengah jam lagi. ga ada cara lain nembus ratusan orang selain ikutan ngantri juga.
di belakang kami ada cewe yang penerbangannya juga ke Zurich. dia tanya ma salah satu petugas yang lewat. petugasnya dengan santai jawab
"Ah, bisa kok. itu ntar pesawatnya telat terbangnya."
saat itu aku benar-benar berharap kalo ucapannya benar!
ga ada muka satu orang pun di sana yang bisa ketawa.
semua pasang muka suntuk!
bayangin aja, terbang 12 jam, capek, badan pegel dan kaku, begitu tiba di Amsterdam mesti ngantri ma ratusan orang sementara semua orang harus ngejar connecting flight yang rata-rata kurang dari sejam lagi!
tiba juga giliran kami, petugas imigrasinya ngeliatin semua paspor kami dan dengan tenangnya dia malah bersenandung.
yes, bersenandung.
kalo waktu itu ada botol, rasanya pengen kugetokin ke kepalanya ampe dia pingsan. trus aku ambil stempel buat ngecapin paspor kakak-kakakku, anak mereka dan pasporku, trus ngacir.
seandainya bisa segampang itu...
ini petugas kayaknya tau banget kalo saat itu posisinya benar-benar penting.
dia ngeliat mukaku, raut muka dipasang sok cool, lagi-lagi sambil bersenandung. dia memang sengaja mandang lama-lama, sengaja bikin kami semua makan lama nunggu dan makin marahhhh! 
man, kalo lo mo bersenandung.. sana ikutan Dutch Idol aja!
lepas dari petugas nyebelin dan lewatin security check, kami lari lagi.
sampe di gate, counter udah sunyi tapi masih ada petugasnya. ternyata masih ada juga beberapa penumpang telat kayak kami. 
di bus rasanya aku udah kehilangan nafas.
kukira, tadinya penumpangnya cuma kami yang ada di dalam bus aja, itu sekitar hampir 20 orang. ternyata di pesawat udah penuh orang. pandangan mereka seperti ngomong, oh-gara-gara-rombongan-ini-makanya-pesawat-delay.
rasanya kayak mimpi akhirnya bisa take off ke Zürich.
sebelum berangkat, salah satu pramugaranya yang muda dan wangi banget... ngedeketin kakakku buat ngasi seat belt buat Chiara. kakakku tiba-tiba salah tingkah. abis pramugaranya lewat, kakakku ngomong.
"Gue malu, soalnya dia wangi. sementara gue bau kambing."
ya, kejujuran itu memang terkadang sulit untuk diungkapkan.
satu pelajaran dari penerbangan ini:
lain kali kalo cari connecting flight yang tenggang waktunya minimal 3 jam! sekarang pemeriksaan semakin ketat, di bandara manapun itu!!
petualangan pun berakhir, kami semua sampe dengan selamat di Zürich. kakak-kakakku balik ke Jerman dengan mobil mereka dan aku kembali menginjakkan kaki di Zürich.
walaupun aku juga ga tau, sampe kapan aku bakalan tinggal di sini.

Monday, 4 May 2009

SIM dan cerita-cerita lainnya

belum habis cerita dari Medan nih..
oiya, sebelum mo cerita lagi, menanggapi komentarnya
Helena, yang katanya ga pernah tau soal paspor ditulis tangan. ini jawabannya..

paspor Indonesia yang dikeluarkan dari Kedutaan Indonesia di Swiss memang ditulis tangan. ga jelas apa di Kedutaan Indonesia itu ga ada mesin khusus buat nyetak tulisan di paspor..
pokoknya jangan tanya kenapa!
ga tau ya gimana di kedutaan negara lain. pasporku dulu yang dikeluarkan imigrasi di Medan memang ga ditulis tangan, tapi sejak pindah ke Swiss, nasib pun berubah.
mari kita ucapkan istighfar. lho kok?!
oke, jadi gitu ya jawabannya :)

aku mo ngelanjutin cerita bagasiku yang dari Zurich tapi ketinggalan di Kuala Lumpur karena maskapai KLM sok kepinteran. jadi ceritanya, keesokan harinya abang iparku ditelepon dari Air Asia, ternyata mereka ngabarin kalo koper-koper kami dari Kuala Lumpur udah sampe di bandara Polonia.

wuahhh ibaratnya korban perang dapetin jatah makanan, aku langsung bersemangat! gila, ga nyangka secepat ini koperku kembali, emang jodoh ga kemana *apaan sih?!*
padahal si mas Air Asia itu udah wanti-wanti, biar kami ga berharap banyak, kali.
"Sabar ya Mbak, mudah-mudahan aja nasib koper-koper Mbak ga kayak koper punya itu tuh.. pegawai konsulat yang kerja di Bukittinggi. udah sebulan lebih kopernya ga tau adanya dimana."
sapa yang ga merinding dengar gini?!
untungnya semua koper kami selamat, ga kurang satu apapun.

kabar hot lainnya,
AKU SEKARANG UDAH PUNYA SIM!
emang, SIM-nya masih SIM indonesia hahaha. aku memang kepengen bisa nyetir udah sejak lama. jadi berbekal dengan semboyan 'kalo bisa nyetir di Medan dengan selamat, berarti bisa nyetir di seluruh dunia!', aku pun daftar ke sekolah menyetir.

aku juga daftar sekolah menyetir kira-kira sepuluh hari sebelum balik ke Zurich. bener deh, saya baru tahu ternyata nyetir itu susah juga. oke, aku emang belum banyak latihan, mungkin kalo bawa mobil tiap hari aku bisa ikutan main di film 'Fast and the Furious' berikutnya.

namanya juga Indonesia (dalam hal ini Medan), belajar mobil juga bisa 5 hari!
aku malah belajar mobil cuma 4 hari! (hari ke-4 nya 2 jam), karena keterbatasan waktu mo pulang ke Zurich. hari-hari nyetir diwarnai berbagai insiden dan ga tau kenapa, tiap aku nyetir pasti rute-nya jalanan macet!

hari 1:
guru nyetirku jemput ke rumah, aku masuk ke mobil, pake sabuk pengaman.
GN: guru nyetir, A: aku

GN: Kamu udah pernah nyetir mobil?
A: Belum.
GN: Udah pernah bawa sepeda motor?
A: Belum.

awal yang buruk, kayaknya...

GN: Wah, milihnya langsung jam 6 sore ya. Ini jam sibuk loh. Orang-orang pada pulang kerja.
A: *udah tau, Pak! tapi udah ga ada waktu lagi. tanggal penerbangan udah ga bisa diubah!*

aku pun bawa mobil, masih gugup karena baru pertama. mana jam orang pulang ngantor, mo maghrib dan mulai gelap, wah... meriahhh!!

rute hari itu: Medan Area Selatan - Sutrisno - Aksara *makk macetnya, gilakk!* - ga inget lagi, yang penting nyetir aja...

kesanku: aku tahu sekarang gimana rasanya diklakson ma truk besarrr di jalan Aksara, pula!! addooohh...

hari 2:
kali ini rute juga ga kalah heboh. guruku ngajak jalan-jalan sampe ke daerah Glugur!
ngelewati jl. Perintis Kemerdekaan ampe ke jl. Kol. Yos Sudarso. emang ga gitu jauh buat yang tiap hari lewat sana, tapi buat yang baru 2 hari belajar nyetir???
jantungku marathon!

hari 3:
rute masih ga jauh beda ma hari 2, tapi kali ini ada bumbunya.
keluar dari jalan kecil menuju ke jl. Kol. Yos Sudarso, aku harus masuk ke jalan raya dengan melewati pembatas jalan. gara-gara kurang cepat mutar setir ke kiri,
BUAKKK!!
selamat, aku nyerempet pembatas jalan!!!
dooohh asli aku bikin drama di tengah jalan. pintu kanan paling depan penyok dikit. iyee biar penyok dikit, tetap aja namanya penyok.
mukaku pucat!
bukan muka aja kali yang pucat tapi bokong juga!

hari 4:
kalo biasanya nyetir sejam, kali ini aku nyetir 2 jam.
kalo orang nyetir 2 jam udah dari Medan sampe Tebing Tinggi, kali! lah gue di Medan doang, itu juga daerahnya itu-itu aja.
rute kali ini: daerah Mandala dan Pusat Pasar!!!
sapa yang tinggal di Medan, pasti udah tau gimana padatnya daerah Pusat Pasar. gilaa, baru kali ini aku ngalami macet yang gila-gilaan kayak gitu, apalagi karena aku yang nyetir, tambah stress!

hari berikutnya aku langsung ujian SIM. huahahha.
dari jam 9 pagi ampe jam 6 sore!
yeah, sekarang saya tahu kenapa kalo rata-rata foto orang di SIM tuh kagak ada yang cakep. nunggu ampe SIM selesai aja udah karatan.
manusia berjubel di kantor polisi, ratusan!
ada yang mo buat SIM, ada yang perpanjangan, belum lagi ditambah polisi-polisi sliweran (ya iyalah, namanya juga kantor polisi!) asli pengap!!
 

SIM-ku keluar dan seperti yang kuprediksikan, fotoku ga beres!
hahaha gpp deh, yang penting aku sekarang sudah legal buat menyetir.

untuk sementara masih di Indonesia saja :D
mudah-mudahan saya bisa up grade SIM  saya suatu hari nanti.

pasti orang-orang nanya, ngapain sih buat SIM Indonesia, tinggalnya aja di Swiss.
yah, ga papa. aku cuma pengen punya SIM  doang!
tapi kayaknya aku belum bisa buktiin kebenaran semboyan 'kalo bisa nyetir di Medan dengan selamat, berarti bisa nyetir di seluruh dunia!' :D

cerita ringan lainnya,
ternyata kalo ngeliat kakak-kakakku nonton sinetron tuh lucu banget!
emang, sinetron itu ga bagus buat mental penduduk Indonesia, tapi kalo emang ga da lagi hiburan alias ga-tau-lagi-mo-nyaci-sapa, ya nonton ajalah sinetron!

2 kakakku udah cukup lama hijrah dari Indonesia, yang satu udah lebih 15 tahun sedang yang satu lagi hampir 10 tahun. jadi ga heran kalo mereka rada 'kampungan' kalo nonton sinetron haha.

satu malam, kami ga sengaja nonton salah satu sinetron, ga tau judulnya apa tapi kayaknya yang main DJ Winky. 2 kakakku seriusss banget nontonnya, aku udah senyum aja ngeliat mereka sedemikian 'menyimak' semua kebohongan di tv itu :D

akhirnya, mereka mutusin udahan nonton sinetron dan masuk kamar. berhubung kami punya ritual ngegossip dulu sebelum tidur, jadi aku ikutan nimbrung masuk kamar mereka. sampe di kamar aku dengar percakapan serius.
k1: kakak 1, k2: kakak 2

k1: jadi gimana dia tuh?
k2: ya gitu kayaknya anaknya ditukar waktu masih bayi.
aku diem, wah serem gini ngomongnya.

k1: oh gitu, trus jadi orang tuanya belum tau?
k2: ya belum lah, trus kan iklan.

ohh rupanya masih ngebahas sinetron...
ga nyangka kakak-kakakku bisa serius kayak gitu kalo nonton sinetron hihi.

oh iya, sewaktu aku di Medan pada pemilu yaa.
sayang aku ga ikutan kali ini, padahal pengen. kirain aku ga terdaftar, padahal sebenarnya kalo mo ikutan bisa juga. baru kali ini aku golput, ga niat sih, nurutku kalo suara bisa digunakan ya apa salahnya kan?

di rumah aku lumayan sering mantengin berita-berita pemilu, seru juga liat petinggi politik pada sindir-sindiran (yang beberapa dari mereka, terang-terangan norak banget). malah ada salah satu petinggi politik, kandidat presiden malah, di salah satu kampanye ngomong pake istilah,
'rakyat saya'
deuhh blum jadi presiden aja udah make kata-kata ginian, ga keberatan tuh istilahnya??
yang penting saya ikutan dukung pemberantasan korupsi di Indonesia deh!!!




Tommy Tjokro



eh iya, selain mantengin berita pemilu, saya juga mantengin bapak Anies Baswedan dan mas Tommy Tjokro. Pak, Mas, ntar kalo lagi di Swiss kabarin saya yah huehehe.