Thursday, 14 May 2009

Medan - Kuala Lumpur - Amsterdam - Zürich

lebih sudah 40 hari di Medan, tanggal 17 April aku udah harus terbang balik ke Zurich. sedih sih, ninggalin semuanya di Medan.
aku ga tau kapan mesti balik lagi.

oh iya, sebelum keberangkatan kalo di Medan aku biasanya nyempatin diri buat:
potong rambut
alasannya;
1. murah.
2. rambut udah panjang, rada berat.
3. biar ga dikira Aura Kasih lagi :D

ye enggaklah, dari sudut manapun saya ga mirip Aura Kasih. gimana mo mirip? ukuran dadanya aja udah jauh berbeda. hehe..
yang ga tau cerita ini, silakan baca di sini.



sebelum
(jangan liat lokasi berfotonya, itu emang proyek perumahan :D)



sesudah


aku ziarah dulu ke makam bokap dan nyokap sehari sebelum berangkat. aku sempat bersungut-sungut ma kakakku, protes kenapa dia blum juga beli timbangan digital? jadi aku bisa tau berapa berat koperku.
dan.. yeah benar saja sodara-sodara, pas check in timbangan koperku 26 kg. terpaksa saya harus bayar karena kelebihan 6 kg. untung cuma Air Asia, jadi bayarnya murah.
dari Medan aku udah niat, pas di Kuala Lumpur ntar harus mindahin sebagian besar muatan ke koper cabin. pesawat berangkat dari Medan sekitar setengah 6 sore. aku ngantuk banget, gara-gara semalamnya packing barang dan burn file foto ampe jam setengah 4 pagi. pantesan malam itu terasa aman dan bebas kemalingan, soalnya saya yang ngeronda.
di pesawat aku ga bisa tidur, ga tua napa. mungkin karena pramugarinya ga da yang bisa diajak berantem kayak waktu itu hehe.
sampe di terminal LCC di Kuala Lumpur dan ngelewati imigrasi dengan mulus, aku langsung nyari taxi buat ke terminal KLIA. supir taxi di sana juga ga kalah belagunya ma supir taxi Medan (walau sampe saat ini kagak ada yang ngalahin kesombongan supir taxi di Mallorca!)
aku bilang belagu, karena mereka kesannya sok jual mahal. soalnya aku mo naik taxi cuma sampe terminal KLIA. terlalu dekat, kata mereka. duh, mo dapet duit aja sombong banget!
akhirnya ada juga seorang bapak tua baik hari mau nawarin aku naik ke taxinya.
sampe di KLIA, aku langsung cari toilet. di sana aku bongkar koper, kayaknya aku memang kebanyakan beli buku :) mulai dari Sherlock Holmes, Momo ampe manga aku sumpelin di sana.
pas check in di counter KLM, et voila!
cuma 21 kg!!!
untungnya kali ini petugasnya ga ada yang sengak, semua baik. seperti biasa mereka tanya ID card ku di Swiss. dua orang petugas di counter KLM sangat terpesona ngeliat kartu izin tinggalku. mereka manggut-manggut, kartunya dibolak balik, dielus dan di usap penuh kasih sayang. yeee enggak lah...
tapi emang kedua petugas di counter KLM itu kayaknya rada kampungan juga :)
dapetin boarding pass, aku langsung naik aerotrain. sampe di gedung satu lagi, lagi, aku nyari toilet. kali ini buat ganti baju. sebelum terbang jarak jauh emang bagusan ganti baju dengan yang lebih nyaman dan bebas bergerak.
aku udah di-SMS-in kakakku, nanyain dimana posisiku. setelah sebulan di Medan mereka pergi liburan ke Langkawi beberapa hari. ga lama, kami pun berjumpa. setelah makan sandwich bentar di salah satu restoran, kami mulai nyari gate.
lamaaa banget nunggu mo boarding, pesawat udah dipastikan delay setengah jam!
aku dah ketar ketir, gimana ntar di Amsterdam?
pasti kami mesti lari lagi ngejar pesawat kayak waktu itu. mana selisih waktu ke penerbangan berikutnya cuma 2 jam. ini pesawat udah setengah jam delay, berarti cuma sisa 1,5 jam.
kakakku tanya nomor seat-ku. nomor 15. eh ternyata kakak-kakakku duduk di nomor 44. waduh alamat lama banget keluarnya, padahal kami mesti ngejar waktu. belum lagi dua kereta bayi anak mereka...
pesawat akhirnya berangkat juga. kali ini emang bukan pesawat 'layar tancap' kayak waktu itu. tapi ya ga ada bedanya, soalnya selama perjalanan aku tidur terus. paling lama aku bangun di perjalanan cuma sekitar 2-3 jam.
sesampainya di Amsterdam, aku udah keluar duluan nunggin dua kakakku. lamaaa banget rasanya nunggu mereka. aku udah pesimis, itu jam 6 pagi. sementara penerbangan kami jam 7. akhirnya kakak-kakakku keluar juga, aku udah langsung ngasi komando dari jauh ke arah mana kami mesti pergi.
aku lariiiiii... terus ampe rasanya ampir ga bisa nafas. airport Schipol yang kecil itu tiba-tiba serasa besarrrr banget. di tengah perjalanan menuju gate, kami dihadang antrian dari ratusan orang. sumpah, itu ratusan orang!
itu ternyata antrian buat ngelewati imigrasi dan security check.
M.A.M.P.U.S. K.U.A.D.R.A.T!!

aku rasanya udah mo nangis, pesawat mo berangkat setengah jam lagi. ga ada cara lain nembus ratusan orang selain ikutan ngantri juga.
di belakang kami ada cewe yang penerbangannya juga ke Zurich. dia tanya ma salah satu petugas yang lewat. petugasnya dengan santai jawab
"Ah, bisa kok. itu ntar pesawatnya telat terbangnya."
saat itu aku benar-benar berharap kalo ucapannya benar!
ga ada muka satu orang pun di sana yang bisa ketawa.
semua pasang muka suntuk!
bayangin aja, terbang 12 jam, capek, badan pegel dan kaku, begitu tiba di Amsterdam mesti ngantri ma ratusan orang sementara semua orang harus ngejar connecting flight yang rata-rata kurang dari sejam lagi!
tiba juga giliran kami, petugas imigrasinya ngeliatin semua paspor kami dan dengan tenangnya dia malah bersenandung.
yes, bersenandung.
kalo waktu itu ada botol, rasanya pengen kugetokin ke kepalanya ampe dia pingsan. trus aku ambil stempel buat ngecapin paspor kakak-kakakku, anak mereka dan pasporku, trus ngacir.
seandainya bisa segampang itu...
ini petugas kayaknya tau banget kalo saat itu posisinya benar-benar penting.
dia ngeliat mukaku, raut muka dipasang sok cool, lagi-lagi sambil bersenandung. dia memang sengaja mandang lama-lama, sengaja bikin kami semua makan lama nunggu dan makin marahhhh! 
man, kalo lo mo bersenandung.. sana ikutan Dutch Idol aja!
lepas dari petugas nyebelin dan lewatin security check, kami lari lagi.
sampe di gate, counter udah sunyi tapi masih ada petugasnya. ternyata masih ada juga beberapa penumpang telat kayak kami. 
di bus rasanya aku udah kehilangan nafas.
kukira, tadinya penumpangnya cuma kami yang ada di dalam bus aja, itu sekitar hampir 20 orang. ternyata di pesawat udah penuh orang. pandangan mereka seperti ngomong, oh-gara-gara-rombongan-ini-makanya-pesawat-delay.
rasanya kayak mimpi akhirnya bisa take off ke Zürich.
sebelum berangkat, salah satu pramugaranya yang muda dan wangi banget... ngedeketin kakakku buat ngasi seat belt buat Chiara. kakakku tiba-tiba salah tingkah. abis pramugaranya lewat, kakakku ngomong.
"Gue malu, soalnya dia wangi. sementara gue bau kambing."
ya, kejujuran itu memang terkadang sulit untuk diungkapkan.
satu pelajaran dari penerbangan ini:
lain kali kalo cari connecting flight yang tenggang waktunya minimal 3 jam! sekarang pemeriksaan semakin ketat, di bandara manapun itu!!
petualangan pun berakhir, kami semua sampe dengan selamat di Zürich. kakak-kakakku balik ke Jerman dengan mobil mereka dan aku kembali menginjakkan kaki di Zürich.
walaupun aku juga ga tau, sampe kapan aku bakalan tinggal di sini.

No comments :