Monday, 4 May 2009

SIM dan cerita-cerita lainnya

belum habis cerita dari Medan nih..
oiya, sebelum mo cerita lagi, menanggapi komentarnya
Helena, yang katanya ga pernah tau soal paspor ditulis tangan. ini jawabannya..

paspor Indonesia yang dikeluarkan dari Kedutaan Indonesia di Swiss memang ditulis tangan. ga jelas apa di Kedutaan Indonesia itu ga ada mesin khusus buat nyetak tulisan di paspor..
pokoknya jangan tanya kenapa!
ga tau ya gimana di kedutaan negara lain. pasporku dulu yang dikeluarkan imigrasi di Medan memang ga ditulis tangan, tapi sejak pindah ke Swiss, nasib pun berubah.
mari kita ucapkan istighfar. lho kok?!
oke, jadi gitu ya jawabannya :)

aku mo ngelanjutin cerita bagasiku yang dari Zurich tapi ketinggalan di Kuala Lumpur karena maskapai KLM sok kepinteran. jadi ceritanya, keesokan harinya abang iparku ditelepon dari Air Asia, ternyata mereka ngabarin kalo koper-koper kami dari Kuala Lumpur udah sampe di bandara Polonia.

wuahhh ibaratnya korban perang dapetin jatah makanan, aku langsung bersemangat! gila, ga nyangka secepat ini koperku kembali, emang jodoh ga kemana *apaan sih?!*
padahal si mas Air Asia itu udah wanti-wanti, biar kami ga berharap banyak, kali.
"Sabar ya Mbak, mudah-mudahan aja nasib koper-koper Mbak ga kayak koper punya itu tuh.. pegawai konsulat yang kerja di Bukittinggi. udah sebulan lebih kopernya ga tau adanya dimana."
sapa yang ga merinding dengar gini?!
untungnya semua koper kami selamat, ga kurang satu apapun.

kabar hot lainnya,
AKU SEKARANG UDAH PUNYA SIM!
emang, SIM-nya masih SIM indonesia hahaha. aku memang kepengen bisa nyetir udah sejak lama. jadi berbekal dengan semboyan 'kalo bisa nyetir di Medan dengan selamat, berarti bisa nyetir di seluruh dunia!', aku pun daftar ke sekolah menyetir.

aku juga daftar sekolah menyetir kira-kira sepuluh hari sebelum balik ke Zurich. bener deh, saya baru tahu ternyata nyetir itu susah juga. oke, aku emang belum banyak latihan, mungkin kalo bawa mobil tiap hari aku bisa ikutan main di film 'Fast and the Furious' berikutnya.

namanya juga Indonesia (dalam hal ini Medan), belajar mobil juga bisa 5 hari!
aku malah belajar mobil cuma 4 hari! (hari ke-4 nya 2 jam), karena keterbatasan waktu mo pulang ke Zurich. hari-hari nyetir diwarnai berbagai insiden dan ga tau kenapa, tiap aku nyetir pasti rute-nya jalanan macet!

hari 1:
guru nyetirku jemput ke rumah, aku masuk ke mobil, pake sabuk pengaman.
GN: guru nyetir, A: aku

GN: Kamu udah pernah nyetir mobil?
A: Belum.
GN: Udah pernah bawa sepeda motor?
A: Belum.

awal yang buruk, kayaknya...

GN: Wah, milihnya langsung jam 6 sore ya. Ini jam sibuk loh. Orang-orang pada pulang kerja.
A: *udah tau, Pak! tapi udah ga ada waktu lagi. tanggal penerbangan udah ga bisa diubah!*

aku pun bawa mobil, masih gugup karena baru pertama. mana jam orang pulang ngantor, mo maghrib dan mulai gelap, wah... meriahhh!!

rute hari itu: Medan Area Selatan - Sutrisno - Aksara *makk macetnya, gilakk!* - ga inget lagi, yang penting nyetir aja...

kesanku: aku tahu sekarang gimana rasanya diklakson ma truk besarrr di jalan Aksara, pula!! addooohh...

hari 2:
kali ini rute juga ga kalah heboh. guruku ngajak jalan-jalan sampe ke daerah Glugur!
ngelewati jl. Perintis Kemerdekaan ampe ke jl. Kol. Yos Sudarso. emang ga gitu jauh buat yang tiap hari lewat sana, tapi buat yang baru 2 hari belajar nyetir???
jantungku marathon!

hari 3:
rute masih ga jauh beda ma hari 2, tapi kali ini ada bumbunya.
keluar dari jalan kecil menuju ke jl. Kol. Yos Sudarso, aku harus masuk ke jalan raya dengan melewati pembatas jalan. gara-gara kurang cepat mutar setir ke kiri,
BUAKKK!!
selamat, aku nyerempet pembatas jalan!!!
dooohh asli aku bikin drama di tengah jalan. pintu kanan paling depan penyok dikit. iyee biar penyok dikit, tetap aja namanya penyok.
mukaku pucat!
bukan muka aja kali yang pucat tapi bokong juga!

hari 4:
kalo biasanya nyetir sejam, kali ini aku nyetir 2 jam.
kalo orang nyetir 2 jam udah dari Medan sampe Tebing Tinggi, kali! lah gue di Medan doang, itu juga daerahnya itu-itu aja.
rute kali ini: daerah Mandala dan Pusat Pasar!!!
sapa yang tinggal di Medan, pasti udah tau gimana padatnya daerah Pusat Pasar. gilaa, baru kali ini aku ngalami macet yang gila-gilaan kayak gitu, apalagi karena aku yang nyetir, tambah stress!

hari berikutnya aku langsung ujian SIM. huahahha.
dari jam 9 pagi ampe jam 6 sore!
yeah, sekarang saya tahu kenapa kalo rata-rata foto orang di SIM tuh kagak ada yang cakep. nunggu ampe SIM selesai aja udah karatan.
manusia berjubel di kantor polisi, ratusan!
ada yang mo buat SIM, ada yang perpanjangan, belum lagi ditambah polisi-polisi sliweran (ya iyalah, namanya juga kantor polisi!) asli pengap!!
 

SIM-ku keluar dan seperti yang kuprediksikan, fotoku ga beres!
hahaha gpp deh, yang penting aku sekarang sudah legal buat menyetir.

untuk sementara masih di Indonesia saja :D
mudah-mudahan saya bisa up grade SIM  saya suatu hari nanti.

pasti orang-orang nanya, ngapain sih buat SIM Indonesia, tinggalnya aja di Swiss.
yah, ga papa. aku cuma pengen punya SIM  doang!
tapi kayaknya aku belum bisa buktiin kebenaran semboyan 'kalo bisa nyetir di Medan dengan selamat, berarti bisa nyetir di seluruh dunia!' :D

cerita ringan lainnya,
ternyata kalo ngeliat kakak-kakakku nonton sinetron tuh lucu banget!
emang, sinetron itu ga bagus buat mental penduduk Indonesia, tapi kalo emang ga da lagi hiburan alias ga-tau-lagi-mo-nyaci-sapa, ya nonton ajalah sinetron!

2 kakakku udah cukup lama hijrah dari Indonesia, yang satu udah lebih 15 tahun sedang yang satu lagi hampir 10 tahun. jadi ga heran kalo mereka rada 'kampungan' kalo nonton sinetron haha.

satu malam, kami ga sengaja nonton salah satu sinetron, ga tau judulnya apa tapi kayaknya yang main DJ Winky. 2 kakakku seriusss banget nontonnya, aku udah senyum aja ngeliat mereka sedemikian 'menyimak' semua kebohongan di tv itu :D

akhirnya, mereka mutusin udahan nonton sinetron dan masuk kamar. berhubung kami punya ritual ngegossip dulu sebelum tidur, jadi aku ikutan nimbrung masuk kamar mereka. sampe di kamar aku dengar percakapan serius.
k1: kakak 1, k2: kakak 2

k1: jadi gimana dia tuh?
k2: ya gitu kayaknya anaknya ditukar waktu masih bayi.
aku diem, wah serem gini ngomongnya.

k1: oh gitu, trus jadi orang tuanya belum tau?
k2: ya belum lah, trus kan iklan.

ohh rupanya masih ngebahas sinetron...
ga nyangka kakak-kakakku bisa serius kayak gitu kalo nonton sinetron hihi.

oh iya, sewaktu aku di Medan pada pemilu yaa.
sayang aku ga ikutan kali ini, padahal pengen. kirain aku ga terdaftar, padahal sebenarnya kalo mo ikutan bisa juga. baru kali ini aku golput, ga niat sih, nurutku kalo suara bisa digunakan ya apa salahnya kan?

di rumah aku lumayan sering mantengin berita-berita pemilu, seru juga liat petinggi politik pada sindir-sindiran (yang beberapa dari mereka, terang-terangan norak banget). malah ada salah satu petinggi politik, kandidat presiden malah, di salah satu kampanye ngomong pake istilah,
'rakyat saya'
deuhh blum jadi presiden aja udah make kata-kata ginian, ga keberatan tuh istilahnya??
yang penting saya ikutan dukung pemberantasan korupsi di Indonesia deh!!!




Tommy Tjokro



eh iya, selain mantengin berita pemilu, saya juga mantengin bapak Anies Baswedan dan mas Tommy Tjokro. Pak, Mas, ntar kalo lagi di Swiss kabarin saya yah huehehe.

2 comments :

ikagema said...

kak kebanyakan nabrak mobilnya ga hancur kaaan?? hebat ih 4 hari aja langsung bisa, hehehe.
p.s: aku juga suka tommy tjokro kak ;p

ika hardy said...

ikagema >>
hohoho.. mobilnya ga hancur, belum.. maksudnya :P
ah ga jg kok, klo da lma ga latihan jd lupa jd :(
iya, tommy tjokro alamakkk!!!