Tuesday, 16 June 2009

sekolah dan guru gelok

udah genap delapan hari aku mulai masuk di kelas baru. kesan-kesanku:
CAPEEEEEKKKKKKK!!!!
seperti yang udah kuceritain di postingan sebelumnya, hari pertama masuk kelas guruku menghajar kami semua dengan 75 lembar gramatik.
masih belum cukup, di hari yang sama kami diganjar sejumlah pe-er, plus ngerjain latihan soal dengan cara diuji satu-satu.
(ketauan deh lo tu pinter atau goblok).

hari pertama, aku shock.
ya iyalah, ga pernah sejarahnya selama aku sekolah di Zürich dikasi latihan segitu banyak dalam satu hari. pulang sekolah, aku langsung ngerjain soal-soal. mo makan, mo nggak, yang penting perut cuma diisi 2 bungkus indomie (baca: males masak). dari jam 2 siang ampe tengah malam aku ngerjain tugas, herannya soal-soal itu belum selesai juga.
bener deh, soal-soal itu bikin aku hampir nangis!

hari kedua, aku putus asa.
bangun tidur aku udah suntuk (gara-gara soal-soal yang belum selesai itu). di kelas, ga tau ntah karena kecapekan, ntah karena bingung, waktu aku diuji guruku aku cuma jawab:
"aku gak tau jawabannya."
errrggggggggg!!!!!

serius, jawaban ini sangat jarang aku ucapin dan aku benar-benar maluuuu waktu ngucapinnya pada saat itu. padahal jawabannya simpel aja, taruh präposition di depan, verb posisi ke dua, selebihnya cuma ditambah sana sini. ini mungkin yang namanya: hang!

aku sempat sedikit mengeluh dan mengadu ma guruku yang ceritanya pernah aku tulis di blog. bagi beberapa blogger cewe yang pernah kirim salam ma guruku yang ini, silakan mengaku. atau... ada yang mau kirim salam lagi?? :D guruku bilang,
"udah sabar dulu Ika, kasi dia kesempatan..."
(ini konsultasi ma guru atau pasangan yang mo putus?!)

aku ngikutin saran guruku. untungnya rasa kagetku cuma dua hari aja, sampe hari ini aku udah mulai bisa menyesuaikan diri dengan ritme mengajar guruku yang kayak roller coaster.
ngomongin soal guruku, ampe sekarang aku belum tau tentang kecenderungannya :) yah, kita tunggu aja kabar selanjutnya.

masih soal guruku, dia orangnya rada gimana yah...
yang pasti dia orangnya ga pendiam deh!
kalo menjelaskan sebuah kata atau kalimat tangannya pasti bergerak over, rada gemulai sih dan mungkin ini yang bikin hiburan selama pelajaran, komentarnya lucu kayak,

"Perumpamaan di buku ini goblok deh ya..."
kalo kami jawab soal dengan cuma nebak-nebak, dia nyindir,
"Lotto am Sonntag" (Lotto = Lotre di hari Senin)
"Kalo udah ada yang ga tahan lagi belajar, silakan bilang biar kita akhiri aja sekarang."
"Ini ada latihan tapi kayaknya ga bakal bikin kalian tambah pintar, jadi gimana.. mo ngerjain? Nggak? Oke, terserah!"

baru-baru ini guruku ngejelasin arti kata 'schaden'. aku yang ga ngerti arti kata itu (dan ga sempat buka kamus), nanya..
A: aku, GT: guruku

A : Kalo schaden bisa digunakan buat kondisi lahir batin?
GT: Maksudnya?
A : *dengan lugunya tanpa tahu arti kata tersebut* Kalo untuk patah hati?
GT: *ketawa* Kalo untuk patah hati itu bukan schaden.
A : Jadi apa dong?
GT: DEPRESSION!

aku ngakak, sementara semua teman sekelasku diem karena mereka juga ga ngerti apa arti kata schaden. setelah buka kamus, ternyata artinya: kerugian.
b-e-g-o-!

No comments :