Friday, 28 August 2009

last weekend, unstable mood, new class and friday magazine

hey udah weekend lagi.
kayaknya baru aja kemarin aku update blog bilangin kalo aku mo party dan sekarang udah weekend lagi?! time flies so damn fast!

well.. party-nya sukses!:D
senang deh setelah sekitar dua bulan cengak cengok, bisa bersenang-senang sedikit. minggu lalu aku dan temanku pergi ke open bar di Landesmuseum Zurich. kalo summer sebagian halaman di Landesmuseum dijadikan open bar.
yang datang? soooo packed!
malah kadang jam 9 malam pintu udah ditutup karena kebanyakan pengunjung.

ada kejadian lumayan menarik di Landesmuseum. aku pergi cuma berdua dengan temanku. di sana kami ketemu ma temannya temanku ini. nah si cowok temannya temanku ini sepertinya pernah aku lihat sebelumnya, tapi aku lupa dimana. aku berpikiran aku pernah dikenalin ma temanku pas lagi di klub.
tenang dulu, aku bukannya naksir dia kok. orangnya lumayan sih, tapi udah punya cewek haha. makin lama aku lihat, sepertinya aku pernah kenal mukanya.
hari Senin pas lagi nonton berita di Tagesschau, baru deh aku ingat. ternyata si cowok itu mirip ma salah seorang koresponden berita dari stasiun tv SF :)
jadi sampe sekarang aku juga ga tau itu cowok cuma mirip atau emang beneran koresponden berita di SF. namanya juga aku udah lupa hihi.

jumping to another topic. lately I've been in such unstable mood.
hari ini senang, besoknya udah pengen nyincang orang.
siang normal aja, malamnya sedih ampe nangis sesenggukan.
aku jadi khawatir.
apa ini yang namanya depresi?
apa aku harus yoga?
apa bagusnya aku liburan ke Maldives, sapa disana tau bisa kenalan sama anaknya Richard Branson? *ngarep...*
dan benar, aku sedang ga ingin ketemu ma banyak orang. bukan berarti aku ga bersosialisasi sama sekali, tapi aku sedang males ketemu ma gank cewek rame-rame dan cerita ngalor ngidul ga jelas.
cuma bikin kepalaku makin sakit aja.
lebih baik aku cuma ketemu ma seorang temanku aja dan bicara tentang banyak hal. bukan cuma ketawa-ketawa ga jelas kayak adegan film-film remaja Walt Disney.

lanjut lagi..
hari senin ini aku bakal mulai kelasku lagi. gosh, rasanya sedikit aneh setelah lama ga masuk kelas. kali ini aku bakalan dapetin guru baru.
yup, bukan yang gay lagi *ups....*
btw, aku ga anti kok sama guru lamaku. dia itu termasuk salah satu guru terbaik yang pernah kudapet. cuma sistem dia ngajar aja yang ga bisa masuk ke aku.
tapi kami ga saling membenci kok. yah mungkin dia kadang sinis karena dia menganggapku sebagai saingan dalam menjaring lelaki huahaha.
gak kok! peace, man!!!
katanya guruku yang baru juga bagus. mudah-mudahan aja.
seperti biasa, aku bakal berjuang keras di kelas.
banzaiiiii...

satu lagi kabar dariku.
aku masuk majalah di Zürich :)
sayangnya fotoku ga terpilih buat masuk ke edisi majalahnya, jadi cuma edisi internet.
topiknya: 'What do you eat?'
*kayaknya hidupku pasti aja dikait-kaitkan ma makanan*
wawancaranya sih udah dari pertengahan juni. udah lama banget! aku aja udah lupa...

gara-garanya pas lagi cuaca cerah di bulan Juni, aku makan siang di pinggiran sungai sambil ngeliatin ikan-ikan dan angsa berenang-renang. kedengarannya kok dangdut ya, tapi emang adegannya waktu itu ya begitu.
siang itu sebenarnya cukup hangat jadi banyak orang makan salad, tapi seperti kita ketahui kalo aku tuh uhuk... makannya banyak -kata lain dari rakus- jadi siang itu aku beli sepotong baguette pake tomat dan mozarella plus sekotak kecil -sekali lagi- sekotak kecil chicken wings.
well, menu makan siang yang ga nyambung.
oke, aku tahu itu. tapi waktu itu aku emang lagi pengen makan keduanya :D

pas lagi mulutku menganga baru aja ngegigit itu baguette, datang dua orang cewek -satu wartawan, satunya lagi fotografer- nyamperin.
sumpah, adegannya ga elit banget! mana keju mozarellanya lengket-lengket lagi.
kenapa pas giliran aku lagi dalam keadaan ga layak buat dilihat orang, selalu banyak aja yang nyamperin? heran!
trus aku diwawancarain. aku beranikan diri aja walaupun bahasa Jermanku masih awut-awutan.
untungnya sih sukses :)
selama aku diwawancarain, si fotografer senyum-senyum aja. kayaknya sih dia inget adegan pas aku lagi menganga makan baguette jadi dia pengen ketawa terus. what the....
berikut petikan wawancaranya:
note: CW: cewek wartawan, CF: cewek fotografer, A: aku

CW: hari ini kamu makan apa?
A: baguette pake tomat mozarella dan chicken wings.
CF: *senyum-senyum*
CW: belinya dimana?
A: migros.
CF: *nutupin mulutnya*
CW: harganya berapa?
A: berapa ya? wah lupa. eh.. bentar deh kayaknya sekitar CHF 14.
CW: makanan apa yang ga pengen kamu makan?
A: *berhubung suka makan, jadi bingung* mmm.. daging babi kali ya.
mereka berdua terdiam.
buset, salah jawab! ntar aku dikira muslim ekstrimis lagi :P
A: iya, soalnya terlalu banyak lemaknya.
CW, CF: oooohhhhh...
CW: apa hal yang bikin kamu membeli makanan?
ini adalah pertanyaan goblok, ya jelas aja karena laper!!
A: : saya selalu membeli makanan berdasarkan mood dan saya memang banyak makan. hehehehe.
CF: *kali ini ketawa, udah ga tahan kali dari tadi nahan-nahan ketawa terus*

habis itu aku difoto berkali-kali. berasa jadi Miranda Kerr walau tanpa lingerie Victoria's Secret *heh?!*
dan inilah fotonya. mungkin ini adalah foto terbaik dari sekitar 20 kali pemotretan huhuu.


Ika (28), besucht einen Deutschkurs. «Ich esse immer nach Lust und Laune, heute Poulet-Flügel und Tomaten-Mozarella Baguette insgesamt 14 Fr. bei Migros».



ga keliatan aku lagi keringetan kan? gimana rambutku? :D
seru juga diwawancarai ma wartawan.
picture taken from here

Thursday, 20 August 2009

party mood

yeaaahhhh....
hari ini hari Jumat dan saya sedang berada dalam kondisi party mood.
saya bukan party girl, jadi sekali-kali party kan gpp :)
udah lama ga party, hampir sekitar 2 bulan. jadi rindu juga pesta semalam suntuk huehehe.

kali ini saya semangat banget buat party, rock the night *apaaa coba?!*
denger-denger salah seorang DJ dari Indonesia, bakalan nampil di salah satu klub di Zürich.
hmmm ke sana ga yah??? O_o
saya juga ga kenal itu nama DJ nya sapa. DJ Milinka kalo ga salah.
ada yang kenal?! saya emang payah, ga kenal artis sih.

selain emang sedang party mood ampe poll gini, saya juga mo hilangin rasa suntuk. tunggu dulu, ini bukan masalah percintaan
*sapa juga yang nebak ke sana?!*
saya sedang suntuk aja, sedang kesalllll.... sedang ga suka dituduh macem-macem, saya ga senang dikasi label 'kegatelan' (sapa juga yang senang).

gini aja deh, saya klarifikasi lewat blog.
saya emang doyan cowok. banget!
tapi bukan berarti semua cowok saya hantam aja.
saya belum sebrutal itu.
dan saya kesal belum apa-apa saya udah dikira flirting, apalagi kalo saya emang sama sekali ga da niat flirting ma itu orang.

duh.... persoalan cinta saya udah cukup bikin mata saya jadi rabun (padahal emang rabun), jadi masa sih saya mau nambah-nambahin masalah, padahal problem saya aja belum kelar.
makasih deh. tapi saya ga separah yang orang-orang kira.
saya kan anak baik-baik :D
kesalllllll sih rasanya, tapi saya diam aja.
toh mo ngomong juga ujung-ujungnya saya dibilang salah dan saya tau saya ga bakal dibela.
mending diem aja. saya orangnya malas ribut.
biarpun bete kayak gini, tapi saya ga bakalan upload video ke youtube kok :D walaupun idenya ga jelek juga *wuoiiii....* :)

btw, ngomongin soal video Marshanda. saya sih ga bela dia juga ga mojokin dia.
saya bukan fans sinetron bidadari loh hihi.
kita semua pasti pernah rasanya marah banget ma seseorang atau beberapa pihak sampe rasanya cuma ngejedukin jidatnya ke dinding tuh ga cukup.
sapa sih yang ga pernah gitu?
terlepas dari niatan mo tambah ngetop atau ga, nurut saya asik juga kayaknya sekali-kali saya maki-maki sambil joget-joget.
sapa tau yang nonton Brandon Boyd dan bulan depannya saya ditawarin jadi model video clip Incubus huhehe.

saya punya kekesalan besar sekarang. tapi berhubung malas ribut, jadi mood marah saya dialihkan ke party mood.
ntar malam saya mo nari ampe dance floor-nya muter-muter hahaha.
friday night, weekend, party, good music, nice club, drinks, guys.. *upsss :D*
let's dance people and have a nice weekend!

Tuesday, 18 August 2009

10 hal kenapa Indonesia belum juga maju

1. malu ngomong pake bahasa Indonesia.
aku kurang tau, apa mereka benar-benar malu pake bahasa Indonesia atau emang sengaja kalau ngomong tuh dicampur-campur dengan bahasa asing (lebih sering sih bahasa inggris)
biar nampak pinter kali :)

aku pribadi lebih suka ngomong dengan bahasa yang ga dicampur-campur. takut lawan bicara kebingungan, soalnya. kecuali kalo kepepet ga tau lagi menjelaskan satu kata, baru deh aku nyampur pake bahasa lain.
lagian kalo aku ngomong nyampur-nyampurin bahasa Indonesia dan Inggris, aku bukannya terlihat makin cerdas, malah jadi kayak murid baru di EF.

2. paspor tulisan tangan
yeahhh... ini adalah penderitaan orang Indonesia di perantauan. sampai sekarang aku mo tanya: kenapa paspor yang dikeluarkan dari Kedutaan Indonesia di Swiss ditulis tangan?

Pak, Buk, jaman sekarang itu semua pakai sistem scan! semua udah pake paspor biometric! sebentar lagi bukan cuma paspor yang di scan, bahkan underwear Bapak dan Ibu juga bakalan di scan loh di bandara internasional. iya, buat sekedar ngecek apa bener merek yang Bapak dan Ibu kenakan benar-benar asli buatan rumah mode Emporio Armani, D&G, Calvin Klein, Tiger of Sweden, atau merek SONY
apa?! underwear punya bapak mereknya SORRY?
kalau merek SORRY, ga da yang bisa bantu, Pak.
kan mereknya aja udah SORRY!
*ini ngomongin soal paspor atau tukang jualan underwear?!*

3. malu pakai produk dalam negri
kayaknya masih banyak aja yang nentengin tas Louis Vuitton, Dior, atau Gucci dengan bangganya padahal KW1 :D
biar murah asal palsu *eh, kebalik yah?! :D*

4. 'suka' dijajah.
tanpa disadari lebih 300 tahun dijajah, bikin dampak kalo orang Indonesia udah 'terbiasa' dijajah.

5. budaya latah.
dari mulai latah soal ngomong ampe latah lainnya. (ga ngerti itu memang latah atau mungkin.. sengaja dilatahin?!), herannya nih ya ada beberapa orang sepertinya bangga kalo dia tu latah.
aneh, latah aja kok malah bangga?!

belum lagi soal latah kayak latah bikin film hantu, latah bikin band beraliran melayu, latah bikin reality show yang ujung-ujungnya jambak-jambakan (padahal ketauan banget direkayasa), latah bikin film religi, latah ngomong kayak banci, latah bikin film slapstick, latah buat jadi gay,...

6. semua artis jadi politisi.
kalo semua artis jadi politisi, trus ntar sapa dong yang bakalan main film lagi? sapa yang bakalan ngedangdut lagi :D

kalo semua artis jadi politisi, jangan-jangan ntar pas lagi sidang paripurna mereka malah nulis lirik lagu. soalnya suasana sidang bikin makin khusyuk buat nulis, katanya... (kata siapa aku juga ga tau :D), soul-nya lebih dapet kali!
atau kalo nggak bentar lagi, lokasi syuting film bakalan hijrah ke gedung DPR. jadi di banyak film kita bakalan saksikan gedung DPR-lengkap dengan air mancur malu-malunya-bolak-balik disorot (bahasaku, disorot...). selain menghemat waktu dan biaya karena sang artis juga anggota dewan, juga bisa nambahin devisa negara *bener ga gini teorinya?!*

7. kebanyakan menyingkat.
disadari atau ga, di Indonesia itu udah terlalu banyak kata disingkat. aku heran, kalo emang ujung-ujungnya pengen disingkat, kenapa ga dari pertama nyiptain nama yang pendek aja?

okelah, aku bisa terima singkatan-singkatan kayak DPR, MPR, PSMS, SBY (peace Pak, ai lop yu) tapi makin lama makin banyak aja yang disingkat kayak Cilandak Town Square jadi Citos, Senayan City jadi SenCi (aku juga ga tau ini cara bacanya 'senci' atau 'sensi'?!). di Zürich juga ada nama pusat perbelanjaan SihlCity. tapi ga ada orang yang nyingkat jadi SC atau SiCi.

dulu waktu SMU ada pelajaran tata negara. aku dulu ga suka pelajaran ini. banyak menghafalnya, trus banyak singkatan. walopun sekarang menurutku tata negara menarik. tapi itu belum seberapa sampe di bangku kuliah waktu aku berjumpa denga mata kuliah: kewiraan!
ada satu singkatan yang sampai sekarang masih kuingat yaitu: polstrahankamnas.
jangan tanya apa kepanjangannya!

8. heboh ngeributin bikini
kayaknya sampe kiamat orang Indonesia tetap aja sibuk ngeributin orang make bikini. tiap tahun bosen banget soal pemberitaan Putri Indonesia berbikini.
apa mereka yang ributin bikini itu ga pernah nonton bokep?
kayaknya ga mungkin!
apa mereka yang ributin bikini itu adalah orang-orang yang kecewa karena anak mereka ga lolos ikutan Putri Indonesia? kayaknya mungkin, sih :D
konyolnya nih, salah seorang penyanyi Indonesia berkomentar soal tersebut bilang, Putri Indonesia kurang islami.
Mas, seingat saya negara Indonesia bukan negara Islam deh! (dan saya berdoa semoga Indonesia ga bakalan jadi negara Islam)
lagian bukan semua Putri Indonesia itu beragama Islam.
berbikini pada tempatnya kan ga salah. kecuali kalo berbikini saat melakukan hal yang mengharuskan kita berpenampilan resmi, itu mungkin lain cerita.
aku mo tanya:
apa bedanya dengan orang make jaket tebal dan bercelana panjang jeans di pantai? apa bedanya dengan orang berenang tapi pake baju lengkap?
kayaknya sama anehnya...

9. bikin sinetron pake bahasa Arab
aku ngeliat sinetron ini sewaktu di Indonesia sekitar bulan Maret-April tayang di tv.
ga jelas juga, apa sinetron gila sejenis ini masih tayang atau nggak. atau jangan-jangan sekarang udah pake bahasa Spanyol?!
(kan ceritanya mo ngalah-ngalahin telenovela, soalnya..)
entah dapet wangsit darimana tuh yang punya ide cerita ampe bikin sinetron kayak gini. udah pada ga waras kali yee...

hal yang aku takutkan adalah kalo aku udah terbang jauh-jauh dari Zürich ke Medan, tapi sampe di bandara Polonia petugas imigrasinya nanyin aku pake bahasa Arab! trus aku mesti jawab apa?
apa aku jawab dengan 'Innalillahi wa inna ilaihi roojiuun' sambil nutup mata si petugas imigrasi pake tanganku?
bisa-bisa dia ngelemparku pake koperku sendiri..


10. terserah yang baca.... :)

Tuesday, 11 August 2009

facebook

saya ga perlu ngejelasin apa benda yang jadi judul postingan kali ini.
yeah, sapa sih yang kagak kenal facebook?! mungkin cuma manusia paling kuper dan malas update tentang hal aktual aja kali yang sama sekali buta tentang hal ini.
kayaknya rata-rata hampir semua orang punya akun di situs ini.
saya juga, sih :)

enak sih, bisa berhubungan dengan keluarga ataupun teman-teman lama.
cuma, belakangan ini saya jadi makin gerah.

1. banyak -sekali lagi- buanyaaakkkk banget orang-orang ga dikenal add saya buat jadi teman. bukannya saya sok ngetop, tapi yah emang ngetop :)
ga cowok, ga cewek, ga ABG, ga orang dewasa, banyak yang add saya. jangan tanya kenapa, lah pokoknya.
yang paling bikin saya sebel -sekali lagi- sebellllll.... banyak dari mereka yang add pake sisipan atau pesan semacam:
hi cewek, kenalan dong!
helloooooo.... ini udah tahun 2009 tapi kenapa mo flirting aja masih pake kalimat zaman Roy Marten masih muda dulu?!

terus gimana nasib mereka yang add saya?
nasib mereka ditentukan setelah saya klik 'ignore'.
bukannya saya mo sok penting, tapi menurut saya facebook itu cukup untuk orang-orang yang saya kenal aja. emang ada juga beberapa teman-teman yang sama sekali belum pernah saya jumpai, tapi setidaknya saya tahu kalo mereka cukup bisa dipercaya :)
jadi siapa yang merasa udah add saya dan ga di approve, mohon maaf!
terserah mo dibilang sombong, terserah mo dibilang arogan (sama aja yaa..) tapi saya kan juga punya hak penuh buat ngasi akses 'golden ticket' ke profile saya :)

2. saya paling males sibuk comment sana sini.
bukan apa-apa, bisa salah pengertian. kadang-kadang saya bermaksud ngomong supaya ga terjadi sesuatu yang nggak-nggak, tapi orang-orang lain yang kasi comment malah nyangka kalo saya tuh ga senang mereka mengomentari soal suatu status atau foto.
oke, itu hak azasi. terserah orang mo kasi pendapat apa.
saya sih ga ada masalah, juga ga marah. sumpah.

saya cuma mo menghindari biar ga ada salah paham, biar ga ada yang sakit hati, atau menghindari biar ga ada suatu pihak ke-GR-an misalnya, karena mungkin fotonya dikomentari terus-terusan.
masalahnya kalo ada salah paham dan salah satu ada ngerasa tersakiti, susah mengklarifikasinya soalnya mungkin aja orang-orang yang saling comment itu tinggalnya berjauhan.

untuk soal ngasi comment, mungkin saya termasuk kategori medium. sedang-sedang aja. tapi mungkin setelah mempelajari kesalahpahaman yang ditimbulkan facebook, saya bakalan MAKIN JARANG kasi comment.
daripada ngasi comment, tapi saya jadi dituduh macem-macem.
bisa runyam ntar.

3. oke, ini masalah ga penting tapi entah kenapa saya tetap pengen nulis.
saya ga suka banget - mohon garis bawahi- sama orang-orang yang suka ngintipin profile saya terus menganalisanya pas jumpa dengan saya.
yahhh... kalo yang ngeliatin profile saya itu cowok yang sedang naksir saya dan saya juga naksir dia... itu sih ga ada masalah. dimaafkan! :P

tapi kalo udah terus-terusan ngintipin profile saya, mantengin semua foto-foto yang saya upload, nge-tag saya tanpa tanya lebih dulu, terus profile saya dianalisa seakan-akan lebih penting daripada pemilihan presiden, bahkan kadang cenderung dia lebih tahu apa yang terjadi dengan profile saya ketimbang saya yang dalam hal ini adalah pemilik profile tersebut...
bener deh, saya capek dengan orang kayak gini!!!

4. ini juga hal ga penting, tapi cuma mo comment aja (berhubung saya jadi males comment di facebook, takut salah paham lagi :D)
saya heran ngeliat orang Indonesia sebegitu demamnya dengan facebook.
okelah, dengan mengatasnamakan kemajuan teknologi, akses facebook bisa kapan dan dimana aja pake hp.
itu sih terserah aja, hak pribadi masing-masing.

saya cuma heran aja ngeliat orang-orang yang kerjanya sibuk ganti status mungkin sepuluh kali dalam sehari, sibuk ngebanjiri notification dengan seabrek comment, ... ga ngerti maksudnya tuh apa.
apa mungkin mereka ngeganti berbagai status, biar dibaca banyak orang terus mereka kasi comment, plus biar dikasi tanda jempol alias :
XXX likes this.
apa mungkin mereka pengen kalo orang-orang nyangka mereka: punya banyak teman.
apa mungkin mereka cuma mo nunjukin: GUE EKSIS!

kalo saya sendiri sih, saya juga ganti-ganti status. tapi kagak tiap hari. kadang seminggu status saya masih itu-itu aja ampe yang ngeliat jadi bosen. saya sih cek facebook hampir tiap hari, tapi kalo nurut saya ga ada yang penting yang bisa saya tulis di situ, paling juga saya tutup segera. gimana yah, nurut saya facebook bukan sesuatu kewajiban.
bukan kebutuhan primer.

nurut saya, masih banyak hal lain yang bisa saya kerjain ketimbang nongkrongin facebook terus nulis banyak-banyak di wall sendiri atau wall orang lain biar banyak yang comment.
apa ga ada kerjaan lain???
apa karena di Indonesia lagi ada wabah para penulis muda, jadi kayaknya semua orang tiba-tiba pengen jadi penulis?! jujur aja, saya juga punya teman penulis, tapi kayaknya dia juga ga seheboh itu menunjukkan kalo dia tuh eksis. biasa aja.
orang bilang, lain orang lain karakter. cara mengekspresikan diri juga beda.
bener sih, tapi sampe sekarang saya masih belum bisa bayangin keadaan orang-orang yang sibuk ngutak-ngatik hp (mungkin pada saat pagi buta?!) cuma demi facebook doang. sepertinya mereka kayak ga punya kehidupan lain selain dunia maya.
kedengarannya kok menyedihkan sekali...
ya udahlah, bukan urusan saya.

btw, ada ga di antara kamu yang memenuhi kriteria diantara keempat option di atas? :)