Tuesday, 18 August 2009

10 hal kenapa Indonesia belum juga maju

1. malu ngomong pake bahasa Indonesia.
aku kurang tau, apa mereka benar-benar malu pake bahasa Indonesia atau emang sengaja kalau ngomong tuh dicampur-campur dengan bahasa asing (lebih sering sih bahasa inggris)
biar nampak pinter kali :)

aku pribadi lebih suka ngomong dengan bahasa yang ga dicampur-campur. takut lawan bicara kebingungan, soalnya. kecuali kalo kepepet ga tau lagi menjelaskan satu kata, baru deh aku nyampur pake bahasa lain.
lagian kalo aku ngomong nyampur-nyampurin bahasa Indonesia dan Inggris, aku bukannya terlihat makin cerdas, malah jadi kayak murid baru di EF.

2. paspor tulisan tangan
yeahhh... ini adalah penderitaan orang Indonesia di perantauan. sampai sekarang aku mo tanya: kenapa paspor yang dikeluarkan dari Kedutaan Indonesia di Swiss ditulis tangan?

Pak, Buk, jaman sekarang itu semua pakai sistem scan! semua udah pake paspor biometric! sebentar lagi bukan cuma paspor yang di scan, bahkan underwear Bapak dan Ibu juga bakalan di scan loh di bandara internasional. iya, buat sekedar ngecek apa bener merek yang Bapak dan Ibu kenakan benar-benar asli buatan rumah mode Emporio Armani, D&G, Calvin Klein, Tiger of Sweden, atau merek SONY
apa?! underwear punya bapak mereknya SORRY?
kalau merek SORRY, ga da yang bisa bantu, Pak.
kan mereknya aja udah SORRY!
*ini ngomongin soal paspor atau tukang jualan underwear?!*

3. malu pakai produk dalam negri
kayaknya masih banyak aja yang nentengin tas Louis Vuitton, Dior, atau Gucci dengan bangganya padahal KW1 :D
biar murah asal palsu *eh, kebalik yah?! :D*

4. 'suka' dijajah.
tanpa disadari lebih 300 tahun dijajah, bikin dampak kalo orang Indonesia udah 'terbiasa' dijajah.

5. budaya latah.
dari mulai latah soal ngomong ampe latah lainnya. (ga ngerti itu memang latah atau mungkin.. sengaja dilatahin?!), herannya nih ya ada beberapa orang sepertinya bangga kalo dia tu latah.
aneh, latah aja kok malah bangga?!

belum lagi soal latah kayak latah bikin film hantu, latah bikin band beraliran melayu, latah bikin reality show yang ujung-ujungnya jambak-jambakan (padahal ketauan banget direkayasa), latah bikin film religi, latah ngomong kayak banci, latah bikin film slapstick, latah buat jadi gay,...

6. semua artis jadi politisi.
kalo semua artis jadi politisi, trus ntar sapa dong yang bakalan main film lagi? sapa yang bakalan ngedangdut lagi :D

kalo semua artis jadi politisi, jangan-jangan ntar pas lagi sidang paripurna mereka malah nulis lirik lagu. soalnya suasana sidang bikin makin khusyuk buat nulis, katanya... (kata siapa aku juga ga tau :D), soul-nya lebih dapet kali!
atau kalo nggak bentar lagi, lokasi syuting film bakalan hijrah ke gedung DPR. jadi di banyak film kita bakalan saksikan gedung DPR-lengkap dengan air mancur malu-malunya-bolak-balik disorot (bahasaku, disorot...). selain menghemat waktu dan biaya karena sang artis juga anggota dewan, juga bisa nambahin devisa negara *bener ga gini teorinya?!*

7. kebanyakan menyingkat.
disadari atau ga, di Indonesia itu udah terlalu banyak kata disingkat. aku heran, kalo emang ujung-ujungnya pengen disingkat, kenapa ga dari pertama nyiptain nama yang pendek aja?

okelah, aku bisa terima singkatan-singkatan kayak DPR, MPR, PSMS, SBY (peace Pak, ai lop yu) tapi makin lama makin banyak aja yang disingkat kayak Cilandak Town Square jadi Citos, Senayan City jadi SenCi (aku juga ga tau ini cara bacanya 'senci' atau 'sensi'?!). di Zürich juga ada nama pusat perbelanjaan SihlCity. tapi ga ada orang yang nyingkat jadi SC atau SiCi.

dulu waktu SMU ada pelajaran tata negara. aku dulu ga suka pelajaran ini. banyak menghafalnya, trus banyak singkatan. walopun sekarang menurutku tata negara menarik. tapi itu belum seberapa sampe di bangku kuliah waktu aku berjumpa denga mata kuliah: kewiraan!
ada satu singkatan yang sampai sekarang masih kuingat yaitu: polstrahankamnas.
jangan tanya apa kepanjangannya!

8. heboh ngeributin bikini
kayaknya sampe kiamat orang Indonesia tetap aja sibuk ngeributin orang make bikini. tiap tahun bosen banget soal pemberitaan Putri Indonesia berbikini.
apa mereka yang ributin bikini itu ga pernah nonton bokep?
kayaknya ga mungkin!
apa mereka yang ributin bikini itu adalah orang-orang yang kecewa karena anak mereka ga lolos ikutan Putri Indonesia? kayaknya mungkin, sih :D
konyolnya nih, salah seorang penyanyi Indonesia berkomentar soal tersebut bilang, Putri Indonesia kurang islami.
Mas, seingat saya negara Indonesia bukan negara Islam deh! (dan saya berdoa semoga Indonesia ga bakalan jadi negara Islam)
lagian bukan semua Putri Indonesia itu beragama Islam.
berbikini pada tempatnya kan ga salah. kecuali kalo berbikini saat melakukan hal yang mengharuskan kita berpenampilan resmi, itu mungkin lain cerita.
aku mo tanya:
apa bedanya dengan orang make jaket tebal dan bercelana panjang jeans di pantai? apa bedanya dengan orang berenang tapi pake baju lengkap?
kayaknya sama anehnya...

9. bikin sinetron pake bahasa Arab
aku ngeliat sinetron ini sewaktu di Indonesia sekitar bulan Maret-April tayang di tv.
ga jelas juga, apa sinetron gila sejenis ini masih tayang atau nggak. atau jangan-jangan sekarang udah pake bahasa Spanyol?!
(kan ceritanya mo ngalah-ngalahin telenovela, soalnya..)
entah dapet wangsit darimana tuh yang punya ide cerita ampe bikin sinetron kayak gini. udah pada ga waras kali yee...

hal yang aku takutkan adalah kalo aku udah terbang jauh-jauh dari Zürich ke Medan, tapi sampe di bandara Polonia petugas imigrasinya nanyin aku pake bahasa Arab! trus aku mesti jawab apa?
apa aku jawab dengan 'Innalillahi wa inna ilaihi roojiuun' sambil nutup mata si petugas imigrasi pake tanganku?
bisa-bisa dia ngelemparku pake koperku sendiri..


10. terserah yang baca.... :)

No comments :