Tuesday, 11 August 2009

facebook

saya ga perlu ngejelasin apa benda yang jadi judul postingan kali ini.
yeah, sapa sih yang kagak kenal facebook?! mungkin cuma manusia paling kuper dan malas update tentang hal aktual aja kali yang sama sekali buta tentang hal ini.
kayaknya rata-rata hampir semua orang punya akun di situs ini.
saya juga, sih :)

enak sih, bisa berhubungan dengan keluarga ataupun teman-teman lama.
cuma, belakangan ini saya jadi makin gerah.

1. banyak -sekali lagi- buanyaaakkkk banget orang-orang ga dikenal add saya buat jadi teman. bukannya saya sok ngetop, tapi yah emang ngetop :)
ga cowok, ga cewek, ga ABG, ga orang dewasa, banyak yang add saya. jangan tanya kenapa, lah pokoknya.
yang paling bikin saya sebel -sekali lagi- sebellllll.... banyak dari mereka yang add pake sisipan atau pesan semacam:
hi cewek, kenalan dong!
helloooooo.... ini udah tahun 2009 tapi kenapa mo flirting aja masih pake kalimat zaman Roy Marten masih muda dulu?!

terus gimana nasib mereka yang add saya?
nasib mereka ditentukan setelah saya klik 'ignore'.
bukannya saya mo sok penting, tapi menurut saya facebook itu cukup untuk orang-orang yang saya kenal aja. emang ada juga beberapa teman-teman yang sama sekali belum pernah saya jumpai, tapi setidaknya saya tahu kalo mereka cukup bisa dipercaya :)
jadi siapa yang merasa udah add saya dan ga di approve, mohon maaf!
terserah mo dibilang sombong, terserah mo dibilang arogan (sama aja yaa..) tapi saya kan juga punya hak penuh buat ngasi akses 'golden ticket' ke profile saya :)

2. saya paling males sibuk comment sana sini.
bukan apa-apa, bisa salah pengertian. kadang-kadang saya bermaksud ngomong supaya ga terjadi sesuatu yang nggak-nggak, tapi orang-orang lain yang kasi comment malah nyangka kalo saya tuh ga senang mereka mengomentari soal suatu status atau foto.
oke, itu hak azasi. terserah orang mo kasi pendapat apa.
saya sih ga ada masalah, juga ga marah. sumpah.

saya cuma mo menghindari biar ga ada salah paham, biar ga ada yang sakit hati, atau menghindari biar ga ada suatu pihak ke-GR-an misalnya, karena mungkin fotonya dikomentari terus-terusan.
masalahnya kalo ada salah paham dan salah satu ada ngerasa tersakiti, susah mengklarifikasinya soalnya mungkin aja orang-orang yang saling comment itu tinggalnya berjauhan.

untuk soal ngasi comment, mungkin saya termasuk kategori medium. sedang-sedang aja. tapi mungkin setelah mempelajari kesalahpahaman yang ditimbulkan facebook, saya bakalan MAKIN JARANG kasi comment.
daripada ngasi comment, tapi saya jadi dituduh macem-macem.
bisa runyam ntar.

3. oke, ini masalah ga penting tapi entah kenapa saya tetap pengen nulis.
saya ga suka banget - mohon garis bawahi- sama orang-orang yang suka ngintipin profile saya terus menganalisanya pas jumpa dengan saya.
yahhh... kalo yang ngeliatin profile saya itu cowok yang sedang naksir saya dan saya juga naksir dia... itu sih ga ada masalah. dimaafkan! :P

tapi kalo udah terus-terusan ngintipin profile saya, mantengin semua foto-foto yang saya upload, nge-tag saya tanpa tanya lebih dulu, terus profile saya dianalisa seakan-akan lebih penting daripada pemilihan presiden, bahkan kadang cenderung dia lebih tahu apa yang terjadi dengan profile saya ketimbang saya yang dalam hal ini adalah pemilik profile tersebut...
bener deh, saya capek dengan orang kayak gini!!!

4. ini juga hal ga penting, tapi cuma mo comment aja (berhubung saya jadi males comment di facebook, takut salah paham lagi :D)
saya heran ngeliat orang Indonesia sebegitu demamnya dengan facebook.
okelah, dengan mengatasnamakan kemajuan teknologi, akses facebook bisa kapan dan dimana aja pake hp.
itu sih terserah aja, hak pribadi masing-masing.

saya cuma heran aja ngeliat orang-orang yang kerjanya sibuk ganti status mungkin sepuluh kali dalam sehari, sibuk ngebanjiri notification dengan seabrek comment, ... ga ngerti maksudnya tuh apa.
apa mungkin mereka ngeganti berbagai status, biar dibaca banyak orang terus mereka kasi comment, plus biar dikasi tanda jempol alias :
XXX likes this.
apa mungkin mereka pengen kalo orang-orang nyangka mereka: punya banyak teman.
apa mungkin mereka cuma mo nunjukin: GUE EKSIS!

kalo saya sendiri sih, saya juga ganti-ganti status. tapi kagak tiap hari. kadang seminggu status saya masih itu-itu aja ampe yang ngeliat jadi bosen. saya sih cek facebook hampir tiap hari, tapi kalo nurut saya ga ada yang penting yang bisa saya tulis di situ, paling juga saya tutup segera. gimana yah, nurut saya facebook bukan sesuatu kewajiban.
bukan kebutuhan primer.

nurut saya, masih banyak hal lain yang bisa saya kerjain ketimbang nongkrongin facebook terus nulis banyak-banyak di wall sendiri atau wall orang lain biar banyak yang comment.
apa ga ada kerjaan lain???
apa karena di Indonesia lagi ada wabah para penulis muda, jadi kayaknya semua orang tiba-tiba pengen jadi penulis?! jujur aja, saya juga punya teman penulis, tapi kayaknya dia juga ga seheboh itu menunjukkan kalo dia tuh eksis. biasa aja.
orang bilang, lain orang lain karakter. cara mengekspresikan diri juga beda.
bener sih, tapi sampe sekarang saya masih belum bisa bayangin keadaan orang-orang yang sibuk ngutak-ngatik hp (mungkin pada saat pagi buta?!) cuma demi facebook doang. sepertinya mereka kayak ga punya kehidupan lain selain dunia maya.
kedengarannya kok menyedihkan sekali...
ya udahlah, bukan urusan saya.

btw, ada ga di antara kamu yang memenuhi kriteria diantara keempat option di atas? :)

2 comments :

Raka - "Sunny" said...

haha klo persepsi org mengenai facebook emang macem2. setuju dg bagian no. 1,buat saya facebook juga hanya untuk org2 yg saya sendiri sudah kenal scr pribadi.sudah cukup di Friendster dulu dipenuhi dg friends list yg saya sendiri tdk pernah kenal orangnya.hehe
saya juga tipikal org yg males update status,jarang2 banget,malah bisa sampe sebulan.hahaha

ika hardy said...

Raka - "Sunny" >>
emang bener tuh. ternyata ga cuma saya aja yang berpikiran begitu :)