Sunday, 25 October 2009

Zertifikat Deutsch

FIUUUHHHHHH.......
mungkin ini adalah ekspresi paling tepat untuk perasaanku kali ini.
bagi yang pernah ngebaca blogku, pasti tau bahwa akhir-akhir ini aku belajar ekstrim rajin kayak dikejarin setan karena mo ujian. bagi yang ga baca blogku, dosa-dosa kalian akan diampuni Tuhan. kemarin -tepatnya hari Sabtu- aku udah ujian.
ujiannya mulai dari jam 13.00 teng ampe hampir jam 17.30.
yeah, ga perlu dibayangin gimana pegel dan tegangnya.

sehari sebelum test, di kelas kami adain test kecil-kecilan buat latihan. kebetulan pas test yang sebenarnya aku akan berpasangan dengan teman sekelasku, Tomasz, di bagian Mündliche Prüfung alias lisan. hari Jumat kami berdua dipasangkan buat berdialong.
hasilnya: G.A.G.A.L.
guruku bilang, aku berbicara terlalu rumit dan detail. akibatnya pasanganku jadi bingung mo nanya apa. sedangkan keadaan sebaliknya, tema yang dipilih temanku kurang sesuai. otomatis, kami berdua super panik!
gila, ujian besok tapi sampe hari ini kami masih gagal dalam dialog.

langsung disepakati, besok paginya kami ketemuan jam 11 siang buat latihan lagi. untungnya kami udah tahu duluan kami bakal dipasangkan dalam dialog.
kalo ga... jangan tanya deh!
pada hari H, jam 11 teng kami jumpa di sebuah kafe di Paradeplatz. Tomasz udah kudu nongkrong di situ, milih duduk di pojokan seolah-olah kami ini mo transaksi narkoba.


practise the dialoge with Tomasz before the battle


kami latihan sekitar sejam. setelah itu, kami berangkat ke sekolah.
bener deh, serasa mo berangkat perang!

yah, emang perang lagi. perang otak!
di sekolah udah ada sekitar 20 orang lagi nunggu dengan muka mules. saat itu aku berpikir, oke... ga cuma kami berdua aja yang dari tadi ngerasa ada yang aneh di lambung.

setelah dicek ID card dan menyerahkan ponsel, ujian pun dimulai.
di bagian Leseverstehen disediakan waktu 90 menit, aku lumayan bisa menjawab dengan baik. walaupun di beberapa soal aku cukup ragu. setelah itu istirahat 20 menit.

babak berikut, babak yang paling kubenci, Hörverstehen. aku selalu aja kelabakan di bagian ini. pasrah pada Tuhan!
sayang ga bisa itung jumlah kancing soalnya selain yang harus dijawab adalah benar atau salah plus di hari ujian aku ga make baju berkancing...

lanjut lagi tanpa ada istirahat, kali ini Schriftlicher Ausdruck/Brief.
benar penonton, menulis surat!
untungnya surat yang harus ditulis surat pribadi. menurutku, bagian ini adalah bagian paling mudah. selanjutnya, disediakan waktu istirahat.

sebenarnya ini juga bukan istirahat, tapi tenggang waktu buat babak berikut yang bikin semua orang gugup yaitu Mündliche Prüfung. walaupun udah sehari-hari berbahasa Jerman dengan seadanya tapi aku tetap aja gugup.

tapi asal tau aja, bagian ini punya poin paling tinggi yaitu 75 poin, dibandingkan di bagian lain yang cuma berpoin sekitar 15-25 poin. makanya, aku juga ga mo gagal. Tomasz dan aku udah kayak mo nunggu eksekusi aja.
kami berusaha ngobrol biasa, sok mau bertingkah normal.
tapi bentar-bentar kami menghela nafas trus ketawa.
yah, ngetawain diri sendiri.

akhirnya, kami dan empat orang lainnya dipersilakan masuk ke ruang persiapan. di sini kami di bagikan 3 lembar kertas, karena babak ini terdiri dari 3 bagian. kami boleh mencatat hal-hal penting yang bakal dibicarakan. tapi ga boleh nulis kalimat lengkap dan ngebacanya saat diuji. waktu disediakan sekitar 20 menit dan perutku rasanya udah mulesssss....

eksekusi pun tiba.

pertama: Kontaktaufnahme.
ini cuma saling memperkenalkan diri.
berhubung udah mengetahui kelemahan diri sendiri -berbicara terlalu rumit- kali ini aku bicara lebih simpel, walau sempat berhenti beberapa detik karena tiba-tiba lupa dan gugup.

kedua: Gespräch über ein Thema
di sini aku harus menceritakan tentang sebuah teks singkat ke partnerku (demikian juga sebaliknya), selain itu kami juga harus memberikan pendapat tentang teks tersebut. aku berbicara ga terlalu lama, tapi biar deh.. daripada ngomong lama tapi ga ada inti
(ini alasan karena ga tau lagi apa yang mo dibilang..)

ketiga: Gemeinsam eine Aufgabe lösen
kalo tadinya kami bicara sendiri-sendiri, kali ini kami harus berdiskusi.
soal ceritanya:
kami berdua bekerja di perusahaan yang sama dan dapat tugas dari bos untuk mengubah kantor menjadi bersuasana eco-friendly. pada waktu latihan, kami bagus-bagus aja. tapi di bagian ini Tomasz -yang mungkin makin gugup- jadi nunduk terus.

padahal di bagian ini kami harus saling kontak mata. ga boleh melihat penguji yang mengawasi dan ga boleh lihat catatan.
dalam hati aku udah teriak terus,
Tomasz lihat aku dong... jangan nunduk terus!
tapi dia cuma ngeliatku sekali-sekali aja. doa ga terkabul.....
keluar dari situ, perasaanku udah campur aduk antara bingung kok tiba-tiba aja ujian udah berakhir dan juga lega karena ga perlu duduk seharian lagi.
aku pun berpisah dengan Tomasz yang belum apa-apa udah pesimis.

hari ini -hari Minggu- Tomasz udah ngirim SMS nanyain
"Gimana ya hasil ujian kita..."
beneran deh ini anak memang ga sabaran!
mo tau kapan kami bisa dapat hasilnya?
MINIMAL 6-8 MINGGU LAGI a.k.a. DUA BULAN!!!

Sunday, 18 October 2009

ujian sebentar lagi.....

wuahhhh....sekarang pukul 00.38 dini hari dan aku belum ngantuk. lebih tepatnya, belum boleh ngantuk!
kumpulan latihan soal masih numpuk (yang bentar lagi hampir manjatin dinding!) buat dikerjakan. ujian bakal diadakan minggu depan, hari Sabtu pula!

kemarin aku ikutan kursus persiapan mengikuti ujian sekitar 3 jam lamanya. kursusnya mulai dari jam 18.15 sampe jam 21.15. pulang kursus (ditambah pagi harinya sekolah, plus ada test) badanku rasanya udah makin rontok. aku ga bermaksud berkeluh kesah, yeah sekolah juga buat masa depanku. tapi kemarin -sumpah- rasanya capekkkkk banget. bukan capek fisik, tapi otak karena sedari pagi dijejali gramatik terus.
saat ini aku lagi mikirin strategi buat ujian hari Sabtu ntar. soal nonton berita berbahasa Jerman, itu udah aku kerjain cukup intensif dari 2 tahun lalu walaupun poinku cukup kurang dalam masalah Hörverstehen. soal grammatik, kayaknya kalau rajin belajar pasti ga terlalu gagal dalam bagian ini. soal nulis surat juga mudah-mudahan masih bisa.
aku cuma rada gugup dalam soal presentasi. maklum, demam panggung. apalagi yang dipresentasikan dalam hal statistik. deuh, malesnya. tapi ga da pilihan lain. belajar atau gagal :(
mungkin kalo udah habis ujian, rasanya bakalan kayak keluar dari penjara :)

oke, kita ngomongin topik lain aja.
udah lama aku ga upload foto sepatu. selain karena emang makin jarang ngeblog, aku juga pada dasarnya jarang beli sepatu *halahh.. mo bilang bokek aja malu*
aku beli sepasang sepatu dan sepasang sandal. kalo yang sandal udah dari bulan Agustus belinya di Jerman. kalo yang sepatu beli di bulan September, yup ga lama setelah aku ultah.




sayang, musim panas udah berlalu

dan ini dia koleksi tergres di rak sepatuku




sayangku......


aku cinta berat ma sepatu baruku. udah lama cari yang yang model kayak gini! sebenarnya pengen cari yang warnanya hitam semua (tanpa ada warna coklat di tumitnya) tapi gpp, bisa dapetin yang ini aja udah senang banget! ada niatan mo beli sepatu boots baru sih -berhubung mo winter- yeah, kita liat aja ntar.
back to this-damned-difficult-german-language... have a nice weekend, not for me, unfortunately :(

Friday, 9 October 2009

bangkit dari kubur

aku ga tau nulis post kali mo pake salam apa:
hallo, hoi, apa kabar, guten Tag atau punten?
ini karena aku udah lama ga nulis, sampe aku jadi bingung mo nulis apa.
trus kemana aja aku selama ini? oke, sebelum bercerita kayaknya aku bakalan tarik nafas dalam-dalam dulu.
inhale... exhale... *ini nulis blog atau mo melahirkan?!*

mulai dari sebulan lalu aku kembali masuk sekolah, ini berarti tiap minggu ujian. lebih daripada itu, aku udah daftarin diri buat mengikuti ujian tanggal 24 Oktober ntar. sumpah dari bulan lalu aku udah kayak mesin uap lokomotif berwujud seorang wanita bersahaja *udah ga usah pikirin arti perumpamaan yang payah ini*

intinya:
kerja keras -slash- belajar rajin -slash- ngerjain pe-er secara brutal -slash- bercinta dengan kumpulan model soal kapan dan dimana aja secara membabi buta -cukup, ga ada slash lagi-

ini tentu aja memberikan dampak samping buat kehidupanku.
misalnya, jarang cek email. bisa cek email sehari aja rasanya udah hampir sujud syukur! cek facebook cuma bentar-bentar aja dan berhubung aku ga mo kasi sembarang comment lagi, ya bisa dibilang aku ini salah satu orang kuper di facebook. tapi berhubung aku ga pengen jadi banci status, perihal orang ga pernah kasi comment ke aku ga ngaruh sama sekali. aku malah kaget kalo ada orang yang ngasi aku comment hahaha...
ga ada lagi yang namanya party pulang pagi. pokoknya jauhi klub (!!) dan sampe sekarang hal ini berhasil! btw, biar udah ga pernah party aku kok tetap aja bokek yah?! aku juga cuma nonton tv cuma buat berita. oke, aku nonton The Big Bang Theory dari season 1-3, gpp dong selingan hehe.

kemarin aku ngerjain pe-er ampe jam satu pagi, mungkin hal ini ga da apa-apanya kalo aku dalam kondisi normal. tapi semalam badanku yang udah keseringan dibawa begadang karena kebanyakan ngerjain tugas dan kumpulan soal, rasanya udah rontok!
bangun tidur, aku rasanya pengen banget nelepon buat janji untuk pijat ala thai, tapi aku tunda dengan alasan:
1. kalo pijatnya selesai ujian rasanya lebih mantap.
2. kalo pijatnya bulan depan, berarti bisa ngirit uang jajan hahaha...

tadi pagi aku udah ga da semangat mo ke skul. sialnya, hari ini malah ada test. goblok rasanya kalo ga datang, padahal aku rasanya udah ga sanggup.
ya udahlah, yang penting berusaha dulu.
oh iya aku bukannya ngeluh, cuma lagi nulis blog aja :)

aku bahkan hampir ga nulis soal ultahku.
ada nulis seh sedikit, post yang lalu...
yep, bulan lalu aku ulang tahun! aku bahkan rasanya hampir lupa. ultah bahkan udah ga terlalu penting buatku dan -jujur- hal kayak gini baru terjadi kali ini di hidupku!
emang, yang ngucapin selamat ga terlalu banyak tapi aku senang teman dekatku di Indonesia ingat ulang tahunku.
begitu juga teman-teman di Swiss.
aku ultah hari Sabtu dan sehari sebelum ultah atau tepatnya hari Jumat, teman-temanku berusaha menyenangkanku dengan mengorganisir perayaan kecil-kecilan.
tepat jam 00.00 kami toast. bagian yang ini ga niru film Hollywood yah :D
enaknya dapet gratisan :)

yang bikin aku terharu salah satu temanku bilang, kalo dia pengen ngasi hadiah dengan mengatur perayaan ini karena aku selalu ada buat dia di saat orang-orang lain ninggalin dia.
mengutip kalimat di kitab suci... aku percaya, sekecil apapun kebaikan yang kita perbuat selalu ada balasannya.
terlebih lagi, biarpun yang ngucapin ataupun yang ikut meramaikan ulang tahunku cuma sedikit tapi aku lebih memilih seperti itu. daripada ratusan orang ngucapin, hp sampe hang, email penuh cuma dari facebook, pesta dipenuhi orang-orang yang bahkan sama sekali ga kukenal.
buat apa semuanya?
untukku, biarpun aku ga punya terlalu banyak teman (apalagi teman maya!), tapi aku merasa bahagia.
terlebih dari itu, aku merasa lebih hidup!
thank you, everyone....