Sunday, 8 November 2009

photo shooting

hari Kamis salah satu pegawai administrasi di sekolahku buru-buru nyamperin sewaktu aku baru aja nyampe. dia bilang, sekolahku bakal mo buat iklan baru jadi dia nawarin aku buat berpartisipasi secara aku salah satu murid di situ.

sehabis dengar tawaran itu, aku langsung terharu, nangis sesenggukan di pundaknya.
eh tunggu dulu... inikan bukan sinetron!
reaksiku ya biasa aja. aku sih mau-mau aja ikutan jadi model buat website sekolahku. selain buat website, sekolahku juga melakukan pemotretan ini buat iklan-iklan di media cetak, bioskop, tram dan juga flyer.
tapi kayaknya aku cuma ikutan di bagian website doang atau mungkin katalog, soalnya buat iklan media cetak & co., modelnya udah dipilih.
tema pakaian buat pemotretan: rapi, bersih, sommerlich.
pas dengar kata sommerlich, aku udah ngutuk duluan.
bergaya ala musim panas sementara sekarang suhu mendekati titik nol derajat.
M.A.N.T.A.P.

syutingnya hari Sabtu kemarin jam 2 siang.
aku tiba jam 2 siang teng dan belum ada seorang model pun nongol di lokasi syuting. *sebenarnya lokasinya di sekolahku juga, tapi aku lagi demen make kata 'lokasi syuting' aja, biar kedengarannya keren :D* yang udah nangkring duluan di sekolah cuma bos yang punya sekolah, fotografer dan make up artist.
bener deh ya, ternyata ga cuma di Indonesia aja yang ngaret. kenapa kalo udah urusan pemotretan, syuting, bla bla bla, semua orang kok kayak pengen jadi paling penting dan paling ditunggu-tunggu kedatangannya?

teman sekelasku, Monika, juga ga lama nongol sehabis aku. dari kelasku emang cuma kami berdua aja yang ikutan, itu juga aku yang nyaranin Monika buat ikutan.
kami mulai membahas pakaian yang kami pakai. aku cuma make jeans warna biru, atasan kaos hampir tak berlengan berwarna pink keunguan cerah dan pump shoes hitam yang netral. Monika make kemeja warna ungu cerah, jeans biru muda dan pump shoes hitam.
kami berkesimpulan, cukup 'sommerlich' dan ga berlebihan. berhubung untuk iklan sekolah, jadi kami dilarang make pakaian terlalu terbuka.
*lagian sapa yang selera mo buka-bukaan di udara dingin kayak gini?!*

kami berdua mulai melongok di ruangan kelas kami yang udah berubah jadi ruang make up. Monika dan aku langsung berpandangan, lalu senyum kecut. yahh, kami ga yakin kalo ide ini bagus. kami berusaha ga masuk ke ruangan, takut malah disuruh bermake up tebel. tapi, pas aku lagi gantungin jaket tiba-tiba si make up artist bilang,
"Ayo sini, biar di make up!!"
aku pasrah, begitu juga Monika. untungnya aku cuma ditambahin alas bedak dikit aja.

pemotretan pun di mulai setelah kami diberi pengarahan terlebih dulu.
aku ngerti dan bisa ngebayangin kalau akting itu susah, tapi pas ngelakuinnya langsung ternyata sangat susah!
skenarionya kami sedang belajar di kelas, diajar oleh salah seorang guru trus si guru menerangkan pelajaran dan berinteraksi dengan para murid. si salah satu adegan, kami harus pura-pura mengerjakan latihan tapi buku yang kami hadapi ga boleh ditulisi.
waktu pas ngelakuin adegan itu aku mikir,
aku sebenarnya lagi ngapain sih... dan kenapa juga adegannya rada goblok gini?!
tapi sebagai model yang baik *halahh* aku patuhi aja perintah fotografer.
*btw, guru yang jadi model ga lain adalah guru cakep mirip Clark Kent yang pernah aku singgung di post beberapa bulan lalu hehe.*

pemotretan makan waktu sekitar dua jam. pemotretan berakhir dengan tepuk tangan ramai dari si bos setelah dia sempat memuji warna bajuku dan Monika :)
aku lega, karena ga perlu duduk manis lagi. selain itu aku juga lega karena si make up artist ga lagi bolak balik nyelipin rambutku ke belakang kuping atau membedakin mukaku lagi.

hasil pemotretannya? belum tahu kapan.
tapi terang aja aku ga boleh upload foto-foto tersebut, karena cuma pihak bersangkutan aja yang punya hak tersebut.
maaf buat yang kecewa *heh??!!*
kesimpulannya, asik juga ikutan pemotretan.
jadi ntar aku bisa ngomong,
saya juga pernah jadi model di Swiss loh, jadi figuran sih.. tapi kan tetap aja... model! saya kan mo nyaingin penyanyi Indonesia yang katanya mo go international... :D