Wednesday, 8 September 2010

what a trip!!!

aku sebenarnya udah bosen nulis kalimat:
'seperti biasa, aku mengunjungi keluargaku di Jerman...'

benar-benar bosan!
tapi kayaknya buat post kali ini aku harus milih kalimat super membosankan itu, karena aku ga tau harus make kalimat pembukaan yang mana lagi.

oke!
seperti biasa aku mengunjungi keluargaku di Jerman baru-baru ini.
event yang baru kuhadiri adalah ulang tahun keponakanku Chiara. kali ini aku bisa dibilang sama sekali ga da bantuin masak.
alasannya utama (baca: males) ga perlu dipublikasikan, itu udah terpatri di otak pembaca blog.

selain itu, kakakku kebetulan udah dari jauh-jauh hari nyicil buat persiapan pesta ultah anaknya, termasuk masak. nah, aku cuma kebagian kerjaan buat motongin dan nyiapin buat salad buah aja. mungkin kakakku berbaik hati karena itu detik-detik terakhir menjelang ujianku.

tunggu dulu....
sebelum aku lanjut nulis lagi, aku cuma mau menegaskan:
aku nulis post ini sama sekali bukan mo ngelaporin apakah pesta ultah keponakanku berjalan lancar atau nggak.
acaranya sih berjalan dengan sangat lancar, makanannya enak banget dan semua tamu puas!
aku cuma mo nulis apa yang terjadi setelah pesta berjalan.

seperti dijadwalkan, pesta ultah Chiara diundur dari tanggal 7 Agustus ke tanggal 28 Agustus. ultahnya sebenarnya udah dari tanggal 27 Juli sih, tapi dirayakan sering di awal Agustus.
ngedengar kalo pesta diundur, aku jadi ketar-ketir. ya gimana nggak, pesta tanggal 28 Agustus, sementara ujianku tuh tanggal 30 Agustus jam 9 pagi teng!!!

sebelum berangkat ke Jerman, seperti biasa aku minum kopi ma teman-teman sekelas. semua pada nyeletuk:
'Wuahhh.... yakin lo mo ke Jerman? Ujian lo kan hari Senin pagi.'
aku senyum-senyum ga jelas. paling ga dengan senyum gitu aku berharap mereka bisa nebak kalo aku sebenarnya pengen bilang: yah mo gimana lagi?!
tiba-tiba temanku Tarek nyeletuk (atau nyindir?):
'Semoga kereta dari Jerman ga telat yee.'
trus dia ketawa.

singkat kata, tibalah hari dimana aku mesti balik ke Zurich.
jam udah nunjukin pukul 12.45.
kereta bakalan berangkat pukul 13. 48. dari rumah kakakku ke stasiun Herrenberg makan waktu sekitar 20 menit naik mobil.
aku udah stand by nungguin kakak-kakakku milihin baju mana yang bakalan mereka pake.
mo make rok panjang atau celana jeans? mo make blus gaya empire atau atasan yang ada rendanya?
ini mo nganterin adik atau pagelaran busana? hahha peace, sistas!
alhasil, kami sampe di stasiun diikuti pandangan iri para wanita yang kepengen make baju kayak kami pake :D *ga segitunya kok hehe*

kereta pun tiba.
aku berpamitan ma kakak-kakakku setelah mengiyakan wejangan ampuh dari mereka bahwa aku mesti samber cowok keren pertama ya
ng aku lihat di kereta.
oke, tenang aja!
saya orangnya cepat belajar kok :)

kereta berangkat.
untuk mencapai stasiun Horb biasanya makan waktu setengah jam. aku udah duduk nyantai sambil ngeliatin ke luar jendela. di satu stasiun sebelum Horb kereta berhenti cukup lama.
udah ga sabar aja nungguin nyampe Horb. aku pengen cepat-cepat jejakin bokong di kereta ICE trus ngulangin pelajaran buat persiapan ujian.

kereta melaju lagi. ga lama terdengar pengumuman.
Nächster Halt: Hochdorf (b. Horb) *
note: * = pemberhentian berikut: Hochdorf (b. Horb)

WHATTTT????
kok rutenya beda gini???
aku udah cemas, tapi rupanya rasa cemas juga bikin otakku jalan makin lamban. belum sempat sadar dari rasa terkejut, kereta udah berhenti.
aku melakukan kesalahan karena ga turun langsung dari kereta laknat itu!
kereta melaju lagi, mukaku mulai pucat. terdengar lagi pengumuman:
Nächster Halt: Bittelbronn

cepat aja aku kemasi koperku dan berdiri ga jauh dari pintu keluar. ternyata di stasiun sebelum Horb tadi, kereta melakukan pemisahan gerbong, aku aja yang bego ga tau, tapi seingatku aku ga da dengar pengumuman pemisahan gerbong. selama nunggu kereta berhenti, aku ngelihat ada perempuan gendut yang bernasib sama denganku.
dalam hati aku komat-kamit:
kau tak sendirian di dunia ini, anakku!
paling ga itulah yang aku ucapin buat menguatkan diri.

kereta berhenti dan aku turun di stasiun-ga-jelas-bernama-Bittelbronn.
aku ngelihat stasiun itu dan rasanya udah hampir nangis. stasiun itu -atau malah lebih tepat disebut halte- malah lebih kecil dari halte tram Probstei dimana aku
tinggal. yang ada di situ cuma mesin otomat buat beli tiket dan jadwal kereta.
udah, itu aja.
sepi, ga ada orang.

cuma ada aku dan si perempuan gendut yang masih bersungut-sungut karena salah gerbong kereta. aku nyoba bertanya ke si cewe tadi. dia mulai nunjukin gimana caranya nyari rute make mesin otomat.
sekedar info, mesin otomat di Jerman buat tiket kereta minta ampun rumitnya. jenis tiketnya banyak banget!! beda ma mesin otomat di Swiss yang lebih simp
el. ga heran kalo aku waktu itu bingung dan hampir nangis.

ini bukan tangan saya, tapi tangan si cewe gendut itu...


dooohhh, mana besok aku mo ujian dan sekarang aku ketinggalan kereta yang bakal bawa aku ke Zurich karena salah masuk gerbong?!
tiba-tiba terngiang di kupingku kalimat dari Tarek.
rasanya waktu itu aku pengen banget nabok temanku!

aku mutuskan buat balik ke stasiun Horb. untuk menuju Horb aku harus menuju stasiun Hochdorf trus di sana ganti kereta menuju Horb. sebenarnya ada rute satu lagi, tapi aku ga mo ambil risiko, takut kesasar lagi.

sambil nunggu kereta aku ngelihat suasana stasiun. stasiun ini cuma punya satu jalur rel. di pinggiran sebelah sana udah hutan, di pinggiran dekat stasiun cuma ada jalan kecil.

hening, ga ada tanda-tanda kehidupan.


baru kali ini aku bisa memahami makna kalimat 'in the middle of nowhere..'
di sana aku nunggu selama 5 menit dan ga lama kereta datang. si cewe tadi ga ikutan naik kereta. di dalam kereta aku tiba-tiba nyadar,
eh apa aku perlu beli tiket tambahan ga ya?


aku duduk diam aja, berharap kalopun aku perlu beli tiket semoga aja ga ada tiket kontrol.
doaku terkabul, sampe di Horb sama sekali ga da tiket kontrol.

aku cuma bisa menghela nafas begitu menginjakkan kaki di stasiun Horb. mungkin ini kali ya yang dirasakan Colombus waktu kapalnya mencapai daratan.

gila, ga heran orang bisa sujud sambil nyium tanah... aku aja rasanya waktu itu pengen banget nyium cowo cakep yang sedang nunggu kereta ga jauh dariku!


untungnya aku udah tau, kereta ke Zurich datang setiap dua jam sekali.

(udah gini masih juga bilang untung..)

aku masih punya waktu sekitar sejaman lagi.


hot tea plus bunch of books....


daripada bengong, aku mutusin buat nyari café di stasiun. di sana aku mulai buka buku-buku model test yang udah berat-beratin tasku. karena tahu kalo aku masih kurang dalam bagian Schriftlicher Ausdruck dan Mündlicher Ausdruck, aku mulai ngulangin lagi semua Redemittel yang kira-kira bisa upake di ujian ntar.

setelah menghabiskan secangkir coklat dan secangkir teh panas, rasanya otakku mulai waras lagi. kereta bakalan berangkat jam 16.41 dari Horb menuju Zurich.


ga lama kereta datang, gilaaaa... kereta penuh banget!!!

pelajaran buat kita:
1. jangan bengong di kereta, fatal akibatnya!
2. jangan nekad naik kereta jurusan Jerman - Swiss di Minggu sore!
di kereta aku lanjutin belajar lagi dan ketiduran sekitar sepuluh menit.

aku sampe di Zurich hampir jam 7 malam.

rasanya
benar-benar ga mood deh mo ikut ujian!!! :(


2 comments :

sexystoryteller said...

kapan yah aku bisa bilang aku bosen ke german? :P hehehe sini main ke auckland kalo bosen. wahh, gak salah minta ajarin accounting pake bahasa german ke aku? hehehe :)

ika hardy said...

@Atalya:
hahaha duh jd malu saya...
itu cuma kata pembukaan aja kok hehe.
mauuuuuuu dong ke Auckland, kyknya asik deh di sana!
ga salah Atal minta ajarin akuntansi-nya, secara kamu kan ahlinya!