Thursday, 3 February 2011

praktikum

uhh udah lama ga update blog!
sampai semua kejadian berlalu gitu aja, tanpa ada kenangan.
tapi aku ga mau hidupku berjalan tanpa ada jejak, makanya walopun rasanya udah ngantuk banget tapi aku tetap mo paksain update blog.

udah empat hari ini aku mulai praktikum di sekolah bahasa Jermanku.
kesempatan praktikum ini aku dapetin tanpa perlu kirim CV ataupun lamaran kerja. sebenarnya ide itu datang secara spontan, sehabis aku ngirim email ke sekolahku minta Kursbestätigung, karena di surat yang lama ada kesalahan.
waktu itu tiba-tiba mikir, kenapa ga coba praktikum aja di sekolahku?
dengan bemodal nekad dan bermuka tebal, aku beranikan diriku ke sana sekalian jemput Kursbestätigung.

di depan sekolah salah satu pegawai yang udah hafal banget mukaku -saking lamanya aku belajar di sana- menyambutku sambil ngepul-ngepulin asap rokok.
dia nyuruh aku nanya Kursbestätigung-nya dengan salah satu asisten di situ.
aku ngangguk tapi tiba-tiba balik lagi, trus nanya:
'Kira-kira di sini ada kesempatan buat praktikum ga?'
dia ngeliatin mukaku, seolah aku makhluk UFO yang tiba-tiba turun dari langit dan nanya soal praktikum.
tapi trus dia mulai nanya sekolah yang sedang kujalani, pengalaman kerjaku, dsb.
jawaban dari dia sih negatif, mereka udah punya praktikan tapi dia bilang:
'Atau coba tanya ma boss deh!'

glek! *suara nelan ludah*

nanya ma boss sekolah ini berarti aku nanya kepala sekolahku!
berarti mempertaruhkan nyawa dan kehormatan buat naklukin nyonya kepsek.
aku udah ketar ketir aja, apalagi ngeliat si kepsek nangkring di kursinya dengan khusyuk. maskaranya mungkin masih Dior. *loh??!*
waktu itu aku udah rasanya mo mati kutu, pengen tenggelam ke tanah, pengen ngebor terowongan dari Zurich langsung ke Bali (maunya!)
ngebayangin jawaban negatif dari si kepsek aja rasanya mo pengsan!
iya, pengsan!!!

Kursbestaätigung-ku lagi diralat si pegawai tadi.
aku pun nunggu di front desk sambil ngobrol dengan para pegawai yang hampir semuanya aku kenal. si pegawai tadi ngasi Kursbestätigung-ku, aku ngeliat ternyata udah lama banget aku sekolah di sana, mulai tingkat A2 sampai C1!!!
'Wahh udah lama banget saya sekolah di sini, bentar lagi kayaknya bakalan jadi pajangan di sini deh!'
tanpa sadar aku nyeletuk gitu. mereka pada ketawa, termasuk si kepsek. trus si kepsek muji bahasa Jermanku (thanks, Ibu Kepsek!) dia bilang:
'Dilanjutin terus belajarnya! Bahasa Jerman Anda udah bagus sekali!'
mau ge er tapi aku udah gemetar duluan inget niat praktikum tadi.

si pegawai tadi nanyain langsung ke kepsek soal niat praktikumku.
jawabannya negatif. seperti yang kuduga.
tiba-tiba ada suara nyeletuk. itu suara cewe yang lagi praktikum di sana.
'Aku libur loh selama bulan Februari.'
dan salah satu pegawai lain juga nyeletuk:
'Bulan Februari aku libur karena operasi amandel, kira-kira dua minggu.'
Ibu Kepsek langsung bereaksi cepat tanggap.
'Oh kalau gitu, Anda bisa gantikan posisi mereka berdua. Tempat Anda udah tersedia selama bulan Februari.'
kontan aja si pegawai tadi -yang juga ga mau rugi ngerjain kerjaan bertumpuk karena dua orang ga ada di kantor- cepat-cepat ngambil kalender dan nunjuk tanggal satu Februari.
'Nurut saya, Anda mulai kerja tanggal ini. Gimana?'
aku langsung senyum, 'Dengan senang hati. Makasih banyak!'

begitulah, hari-hari penuh rutinitas kerja selama bulan Februari udah kumulai lagi. aku kerja di bagian administrasi di sekolahku.
jadi ngerjain tagihan, bantuin ngurusin pembukuan, ngejain sertifikat kursus, sampai melayani setiap orang yang butuh informasi di sekolah juga aku layani.
tentu aja pakai bahasa Jerman dan Inggris.

sayangnya, sekolahku menitikberatkan untuk memperkerjakan pegawai yang bisa berbahasa Spanyol, karena kebetulan banyak murid berasal dari Amerika Selatan.
tapi biar begitupun aku senang bisa dapat kesempatan ini, tanpa perlu interview panjang lebar. apalagi Ibu Kepsek juga janjikan aku dapetin surat referensi yang bagus ntar.
rezeki jangan ditolak!

sampai hari ini aku suka banget kerja di sana, bukan hanya karena bisa bekerja dengan team yang kompak, lucu dan solid, tapi juga dengan suasana internasional yang menyenangkan.
bisa ketemu lagi dengan guru-guruku yang hampir semuanya kaget karena akulah satu-satunya orang Indonesia yang bisa dapetin kesempatan emas itu.
bangga rasanya bisa meraih kesempatan ini.
siapa bilang kalo aku ngeremehin bangsa sendiri?

praktikum ini adalah bukti kalo orang indonesia ga bodoh! :D
semoga dengan praktikum ini, bisa membuka kesempatan yang lebih besar lagi untuk masa depanku.