Thursday, 28 June 2012

Indonesian Products in Switzerland

bulan Mei lalu ada promosi dari salah satu department store terkemuka di Swiss.
promosinya yaitu produk dari Indonesia. 
judul promosinya: Bali. 
sebenarnya judul promosi ini saya anggap kurang tepat karena produk-produk yang dijual juga tidak semua berasal dari Bali seperti dari Yogyakarta, Jakarta, Jawa Timur dan lainnya. barang-barang yang dijual mulai dari dekorasi untuk ruangan, peralatan memasak, makanan, minuman sampai buku resep masakan.


senang sih, karena ada negara lain ikutan mempromosikan budaya Indonesia. tapi seperti saya singgung di atas tadi, saya rada kurang sreg membaca tema 'Bali' padahal seharusnya tema tersebut diganti menjadi 'Indonesia'. sifat kurang kerjaan saya pun timbul, berbekal rasa kurang sreg tadi saya nulis email ke customer service department store tadi :D 
saya nulis kalau saya senang dengan adanya promosi produk Indonesia di department store tersebut. selanjutnya saya jelaskan berdasarkan pandangan saya bahwa tema 'Bali' yang mereka angkat kurang tepat mengingat produk yang dijual tidak semuanya berasal dari Bali. saya lengkapi email saya dengan beberapa contoh produk yang sudah saya lihat langsung pada setiap kemasan diproduksi dimana. saya juga sedikit memberi saran tentang terjemahan dari bahasa Indonesia ke bahasa Jerman untuk produk: Sate Madura.
di situ tertulis terjemahan 'Sate Madura' adalah 'Sate Ayam'. penduduk Swiss yang kurang tahu tentang bahasa Indonesia bisa-bisa tersesat dan menganggap bahwa kata 'Madura' berarti 'Ayam', sementara Madura adalah nama pulau di Jawa Timur. satu saran lain yang saya tulis adalah untuk membedakan antara 'Batik' dan 'Tie-Dye'. saya jengah mendengar batik sering dikaitkan oleh kaum hippie, padahal dari sejarah udah jelas kalau batik dulunya adalah simbol kaum bangsawan. email tersebut saya lengkapi dengan link dari wikipedia yaitu link tentang Pulau Madura, Batik dan Tie-Dye :D


mungkin orang mikir kok saya segitunya banget yah sampe ngirim email ke customer service-nya perusahaan tersebut. tapi sumpah, saya gerah dan jengah lihatnya. informasi salah seperti ini bisa jadi sangat menyesatkan buat konsumen. kesalahan ini bisa membuat konsumen mikir bahwa tie-dye adalah batik, bahwa Madura berarti ayam dan paling fatal kalau mereka berfikir bahwa Indonesia adalah bagian dari Bali, padahal Bali adalah salah satu provinsi di Indonesia. hal terakhir ini yang paling ingin saya hindari.
oke, email saya emang ga dibalas :D
salah satu teman saya dari Afrika Selatan, Stephanie, yang tahu kalau saya nulis email tersebut berkomentar, 

Teman: "Wuah hebat banget lo, Ika..nulis email kayak gitu!"
Saya: "Emailku ga dibalas kok" *cengengesan*
Teman: "Biarin, yang penting pihak mereka udah malu banget masa bikin promosi kayak gitu."


saya sih bukannya mau buat malu pihak mereka. saya bahkan mendukung banget program ini! tapi beberapa hal memang patut disayangkan, seperti yang saya kutip dari email saya:
"...sangat disayangkan sekali bila perusahaan X -yang merupakan salah satu department store terkemuka di Swiss- tidak melakukan riset lebih menyeluruh dan mendalam terhadap produk yang akan diluncurkan, terlebih lagi ini menyangkut budaya asing. Semoga di masa yang akan datang kesalahan seperti ini tidak terjadi lagi dan pihak Anda lebih menilik sebuah tema dengan lebih cermat lagi sebelum memutuskan memakai tema tersebut hanya berdasarkan fakta bahwa tema tersebut berbau eksotik dan berada di puncak trend...."


dan yang seperti saya tulis di atas, saya mendukung sekali promosi budaya Indonesia karena itu saya juga membeli beberapa produk tersebut. 
check them out!


Besek alias kerajinan anyaman bambu warna-warni 
saya jadikan hiasan interior :o)


Kue Lapis Legit atau Layer Cake
punya kenangan tersendiri tentang Ayahanda buat saya


Kopi Arabica Mandailing
ditulis 'Mandheling' :D


Bumbu Bebek Betutu
saya beli karena tempat bumbunya imut hehe


sebenarnya saya juga ada beli produk lain yaitu Teh Rempah tapi teh ini saya hadiahkan buat guru saya di KLZ. awal Mei lalu dia baru nikah dan kami sekelas pada diundang, ga tau apa ada yang datang. saya memang waktu itu ga bisa datang, jadi hadiahnya saya tahan cukup lama nunggu dia habis bulan madu dulu. berhubung bingung mau ngasi apa, saya kira dia pasti udah punya lengkap barang pecah belah di dapurnya. jadi saya putuskan buat hadiahkan produk-produk Indonesia kayak teh rempah, kopi mandailing, lukisan kecil dari Bali, kecap Bango :D semua saya kemas di besek warna hijau. pilihan aneh memang buat hadiah pernikahan haha. satu lagi saya hadiahkan untuk guru saya yaitu novel 'Out' (emang saya miskin ide!). untungnya guru saya suka dengan semua hadiahnya, dia sampai terbengong waktu ngeliat besek, habis bengong dia jejeritan kesenangan. katanya dia mau majang besek itu di ruang kerjanya. 
itu sih juga katanya... :o)


kue lapis legit emang punya kenangan tersendiri buat saya.
dulu bokap pinter buat kue lapis legit. bikin kue lapis legit kan emang perlu ketelitian. jadi saya mengenang bokap dengan makan kue lapis legit. 
btw, ada yang tau nggak di Indonesia ada jual lapis legit merk seperti gambar di atas? kuenya enak banget loh! mohon infonya :o) 
sayangnya saya ga bisa beli sarung bantal batik soalnya mahal banget sih. kira-kira di Indonesia harga sarung bantal batik berapa yaa? ada yang tahu?

Wednesday, 20 June 2012

cosmetic and books

di bulan Juni ini saya berusaha nulis di blog lebih rajin.
paling tidak sampai saat ini lumayan berhasil, tapi tetap saja masih harus benahin blog dan entah kenapa giliran ngurusin link rasanya malas banget! 
harus rajin blogwalking lagi nih padahal saya lagi seru-serunya nonton UEFA 2012, football fever :-(


ganti topik! 
biasanya saya sering nulis di blog tentang sepatu, baju atau makanan (btw, yang terakhir ini kok semakin jarang saya tulis yah? hmm). tapi kali ini saya mau membahas sedikit tentang kosmetik.
yeah, saya juga kurang tahu apa dengan wajah pas-pasan kayak gini pantas membahas kosmetik? lupakanlah, anggap saja saya mirip Dian Sastro waktu dia melenggang di Festival Cannes 2012 :D


jadi ceritanya di Zurich sedang sale!
ini berlaku dalam kategori apapun. berhubung saya lagi demen beli kosmetik dan perawatan wajah, jadi saya juga 'memburu' kategori ini. btw, penggunaan kata 'demen' itu bukan karena saya jago dandan, tapi karena stok kosmetik menipis :)
saya termasuk kategori perempuan yang beli kosmetik cuma kalau lagi sale! :D
dan saya cukup bangga dengan hal ini mengingat harga kosmetik di Swiss makjang mahalnya. tapi biarpun mahal bukan berarti sama sekali ga ada harga murah kan? yah karena itu saya cuma beli pas waktu sale hihi. biasanya saya membeli stok kosmetik sewaktu summer sale dan winter sale. 
yup, dua kali dalam setahun.
kecuali untuk kosmetik perawatan wajah alias pembersih muka dan penyegar (yaelah, ada ga sih yang ngerti tulisan saya? seakan mau ngalahin pakar kecantikan aja, sumpah saya nulisnya aja malu!), untuk pembersih dan penyegar tadi saya beli kalau habis, biasanya sekali dalam dua bulan. kosmetik yang selalu saya stok biasanya adalah  peralatan dandan. iya iya udah tau banyak orang ga percaya kalau saya itu dandan juga. atau mungkin...... saya mengaplikasikan make up ke wajah begitu halus hingga ga ada yang sadar? ada yang tahu kenapa? rahasianya adalah pemakaian kuas, Ibu-Ibu!! *loh kok malah jadi arisan?!*


baiklah, cukup ngelanturnya!
tadi siang saya lagi hunting beli kosmetik. di salah satu toko parfum dan kosmetik berinisial M (tenang pemirsa, ini bukanlah inisial korban pemerkosaan), saya ngeliat ada eyeshadow lagi diskon, hampir 50% lagi! kalau ga diskon ya ga mungkinlah saya mau beli :D eyeshadow merk Yves Saint Laurent itu saya memang belum punya (kata lain dari: nggak sanggup beli). 
warnanya coklat tua, waterproof dan pasti cocok dipakai untuk shalat Jumat (loh ini iklan sarung yah? maap, hari ini saya lagi hobi ngalor ngidul). maksud saya pasti cocok buat dipakai di banyak kesempatan. 
cepat aja saya sambar eyeshadow itu, setelah dapat lirikan iri dari cewek di sebelah saya. padahal dia udah megang lipstick Clinique, cat kuku Chanel dan udah siap-siap mau nyambar mascara Helena Rubinstein. pantasnya saya yang iri kan? dunia emang ga adil.

di kasir pas mau bayar saya sedikit terkejut, loh kok harganya lebih mahal CHF 6 yah?! tenang dulu pemirsa, saya masih ada duit lebih 6 Franc tapi heran aja harganya kok beda gitu? orang bokek emang ngelesnya banyak. 

note: S: saya, PT: penjaga toko
S: "Eh, perasaan tadi harganya sekian deh." *dengan nada lemah lembut.*
PT: *ngecek* "Oh iya yah" 
si penjaga toko merenung trus pingsan, nggak kok! dia bisik-bisik dengan rekan kerjanya, selama adegan itu berlangsung saya senyum manis aja sambil menyibakkan rambut sedikit. sok cantik seperti biasa.
PT: "Memang ada kesalahan dalam penulisan harga."
S: "Begitu yah?"

trus rekan kerja si pegawai tadi ngajarin dia buat meralat transaksi tadi. saya kurang tahu gimana hukum di Indonesia tapi kalau di Swiss (dan mungkin di banyak negara lainnya) harga yang tercantum baik di produk dan di etalase adalah harga sah penjualan. konsumen berhak membayar dengan harga tersebut.
akhirnya saya beli eyeshadow tadi 6 Franc lebih murah! yeayyyy.....
6 Franc mungkin ga banyak banget, sekitar 50 ibu rupiah gitu kali. tapi tetap aja rasanya senang :D dan inilah dia penghuni baru dompet kosmetik saya:



6-Franc-cheaper-eyeshadow :)
background: Natsuo Kirino's novel: Teufelskind (I'm Sorry, Mama)


beralih ke topik lain,
udah beberapa hari ini saya beranikan diri buat baca novel berbahasa Jerman!
awalnya sih karena lagi nyari buku berbahasa Inggris buat Book Swap. saya adalah penggemar cerita detektif, thriller dan kriminal. dari muka saya aja orang udah bisa baca, yes...kriminal banget haha.
iseng-iseng saya beli novel karangan penulis Jepang Natsuo Kirino, dia juga penulis novel keren 'Out'. judul asli novel yang saya beli sebenarnya 'I'm Sorry, Mama' tapi dalam bahasa Jerman diganti jadi 'Teufelskind' alias anak setan! serem banget judulnya....


pertama kali aneh rasanya membaca novel berbahasa Jerman. awalnya saya takut banget nantinya tersesat di halaman pertama. memang saya masih dibantu application kamus buat terjemahin istilah-istilah sulit yang kadang cuma bisa dijumpai di karya sastra. tapi untungnya saya bisa menikmati ceritanya. saat ini sudah bertengger di halaman 103, not bad for the beginner!
okay, saya pamit dulu. mau ngelanjutin membaca :)

Saturday, 16 June 2012

EURO 2012

udah seminggu ini aku rajin banget di rumah mulai jam 6 sore.
buat nonton bola :D
yeah, Piala Eropa 2012! 
kali ini aku agak kurang semangat, karena Swiss ga lolos buat jadi satu peserta di event ini. kecewa deh :'(
tapi tetap aja aku hampir tiap hari nonton di rumah. kadang nonton bareng si pacar, tapi lebih semangat aku sih daripada dia. si pacar cuma semangat nonton kalau udah masuk perempat final :-(

jadi ingat waktu 4 tahun lalu sewaktu event EURO 2008 diadakan di Swiss dan Austria. wuahhhhh, hampir tiap hari aku keluar rumah buat nonton bola! bahkan 'ngeliput' persiapan untuk acara ini. asik banget, kemana-mana nenteng kamera, motret venue buat nonton bola, motret para fans, kota Zurich benar-benar berwarna, atmosfernya beda! ternyata udah 4 tahun yang lalu *sigh* 
loh kok jadi sedih gini yah?


saat ini aku benar-benar ga ada tim unggulan.
asal bukan Belanda aja yang menang aku udah senang! :D
hari ini aku nonton bola sambil ngeblog haha. 
ga terlalu ngikuti pertandingan di grup A, soalnya bukan grup dengan tim unggulan sih, jadi sambil ngeblog juga gpp :)


btw, akhir-akhir ini kalau nulis di blog aku kadang makai kata 'saya' dan kadang makai 'aku'. ga ada sebab sih, tergantung mood dan suasana hati aja. semoga pembaca blog ga bingung yah?
salam olahraga! *heh?!*

Tuesday, 12 June 2012

about shoes on the rainy day

punten!
(akhirnya bisa ngucapin salam kayak gini di blog! :D)

saya udah kangen sekali dengan ngeblog. 
seakan kegiatan ngeblog adalah hal yang dijabani semasa zaman Jahiliyah. sebenarnya ga sepenuhnya saya mengabaikan blog, soalnya udah sekitar dua minggu ini saya beberes blog (btw, jangan ada yang pernah nyingkat 'Beberes Blog' jadi B.B. macam BB cream aja kedengarannya). 
beberes blog dalam artian: mengubah tampilan tulisan biar lebih enak di baca baik itu ejaan, edit kalimat yang salah tulis, bahkan delete beberapa post yang lupa saya tampilkan dan alhasil ceritanya udah basi :-(
sekarang saya merasa tampilan blog saya lebih lega, atau kalaupun ga sepenuhnya lega...paling nggak saya sudah merasa lebih lega udah ngerjain hal ini hehe.


masih soal blog, saya masih harus benahin hal-hal lain seperti: delete link yang udah kadaluarsa di blog saya. asli, saya lamaaaaa banget ga blogwalking, akibatnya link blog yang masih benar-benar eksis di blog saya dikit banget! apa ini karena wabah twitter? saya sedikit banyak merasa beruntung ga bergabung ke twitter, saya dengar banyakan orang berantem di twitter, trus banyak yang cuma nulis ga jelas. lagian nulis di twitter kayaknya minim banget dan kurang puas deh. soalnya kadang saya mo nulis post yang panjanggggg gitu (walaupun tetap aja ga ada yang baca blog saya).

saya udah lama ga upload foto sepatu baru!
alasannya karena memang jarang beli sepatu haha. satu fakta yang baru saya sadari adalah:
kalau saya beli sepatu ballerina, selalu aja berakhir dengan rusaknya bagian belakang (dekat tumit) di kaki kiri. kenapa yah? 
apa saya punya kelainan kalau jalan? atau saya serampangan jadi yang rusak selalu sepatu kiri?
anyways, akhir-akhir ini belum ada beli sepatu model ballerina, tapi saya beli model wedges dan pump shoes. sepatu wedges warna lila muda itu saya beli biar enak jalan. bahannya suede, sebenarnya saya bukan penggemar bahan suede baik itu sepatu ataupun tas, apalagi kalau hujan bikin ga nyaman aja.

my summer shoes


tapi waktu itu saya butuh wedges dan yang modelnya cukup manis plus harganya terjangkau ya yang itu. kalau pump shoes biru tua saya beli waktu ada sale di salah satu toko di daerah Niederdorf. wah rezeki banget waktu nemu sepatu Walder yang sale. bahannya kulit, enak dipake dan terjangkau banget!


the new tough stuffs


saat ini saya memang sedang pengen buangin koleksi lama sepatu saya. duhhh udah pada bulukan dan ga selera lagi mau makainya. semoga aja ga lama lagi bisa beberes sepatu (bukan cuma beberes blog aja). akhir-akhir ini cuaca mendung dan hujan melulu. apanya yang hampir musim panas?! 
huuuuuuuu, ga asik! 
alright see you soon, Blogger!

one year

bagaimana kabar saya akhir-akhir ini?
seperti biasa saya mo update soal Mr. J alias pacar saya :D ga terasa, di bulan Mei lalu hubungan kami sudah setahun. waktu emang berjalan cepat banget. sepertinya baru kemarin waktu dia ngejarin saya di tengah kota cuma buat kenalan doang, sepertinya baru kemarin waktu saya melongo dan shock bukan main waktu ngeliat ternyata di lengan kanannya dia punya tattoo, saya melongo sampai pacar saya ngakak. *OMG, kampungannya saya. ga biasa dengan cowo bertattoo :-(* ternyata udah setahun. 
setahun yang berkesan buat saya. 

kami minum di salah satu bar sepulang dia bekerja dan makan malam di restoran Italy. makanannya enak banget! tapi saya udah lupa apa yang saya makan :) 


 lagi nikmati choco mousse


Mr. J ngasi hadiah buat saya di hari jadian; parfum dan mascara :D dia emang suka banget ngebeliin apa yang disukai cewe, apalagi saya emang bukan penggemar bunga hehe. saya sempat kaget dikasi hadiah, ga nyangka aja dan rada ga enak sendiri karena ga ada menghadiahin apa-apa ke dia (alasannya masih karena bokek kok..). padahal waktu Valentine dia baru aja ngasi hadiah parfum, eh ini udah dikasi lagi. sebenarnya ini bukan pertama kali saya dapat hadiah parfum dari cowo, tapi baru kali ini saya dapat hadiah dari cowo parfum plus mascara haha. waktu ngebuka kado saya kaget aja, ga nyangka isinya mascara :D 
saya malah ngomong,
"Wah, makasih banget! Maskaraku paling mahal sebenarnya cuma merk L'oreal."
ga ngerti apa saya ini kelewat jujur atau emang bego yah? si pacar cuma ketawa dengar 'kejujuran' saya. emang, saya kadang kampungan juga. yang pasti saya menikmati hubungan dengannya, semoga saja hubungan kami bisa berlanjut dan lebih baik lagi.
happy anniversary, mon amour!