Wednesday, 20 June 2012

cosmetic and books

di bulan Juni ini saya berusaha nulis di blog lebih rajin.
paling tidak sampai saat ini lumayan berhasil, tapi tetap saja masih harus benahin blog dan entah kenapa giliran ngurusin link rasanya malas banget! 
harus rajin blogwalking lagi nih padahal saya lagi seru-serunya nonton UEFA 2012, football fever :-(


ganti topik! 
biasanya saya sering nulis di blog tentang sepatu, baju atau makanan (btw, yang terakhir ini kok semakin jarang saya tulis yah? hmm). tapi kali ini saya mau membahas sedikit tentang kosmetik.
yeah, saya juga kurang tahu apa dengan wajah pas-pasan kayak gini pantas membahas kosmetik? lupakanlah, anggap saja saya mirip Dian Sastro waktu dia melenggang di Festival Cannes 2012 :D


jadi ceritanya di Zurich sedang sale!
ini berlaku dalam kategori apapun. berhubung saya lagi demen beli kosmetik dan perawatan wajah, jadi saya juga 'memburu' kategori ini. btw, penggunaan kata 'demen' itu bukan karena saya jago dandan, tapi karena stok kosmetik menipis :)
saya termasuk kategori perempuan yang beli kosmetik cuma kalau lagi sale! :D
dan saya cukup bangga dengan hal ini mengingat harga kosmetik di Swiss makjang mahalnya. tapi biarpun mahal bukan berarti sama sekali ga ada harga murah kan? yah karena itu saya cuma beli pas waktu sale hihi. biasanya saya membeli stok kosmetik sewaktu summer sale dan winter sale. 
yup, dua kali dalam setahun.
kecuali untuk kosmetik perawatan wajah alias pembersih muka dan penyegar (yaelah, ada ga sih yang ngerti tulisan saya? seakan mau ngalahin pakar kecantikan aja, sumpah saya nulisnya aja malu!), untuk pembersih dan penyegar tadi saya beli kalau habis, biasanya sekali dalam dua bulan. kosmetik yang selalu saya stok biasanya adalah  peralatan dandan. iya iya udah tau banyak orang ga percaya kalau saya itu dandan juga. atau mungkin...... saya mengaplikasikan make up ke wajah begitu halus hingga ga ada yang sadar? ada yang tahu kenapa? rahasianya adalah pemakaian kuas, Ibu-Ibu!! *loh kok malah jadi arisan?!*


baiklah, cukup ngelanturnya!
tadi siang saya lagi hunting beli kosmetik. di salah satu toko parfum dan kosmetik berinisial M (tenang pemirsa, ini bukanlah inisial korban pemerkosaan), saya ngeliat ada eyeshadow lagi diskon, hampir 50% lagi! kalau ga diskon ya ga mungkinlah saya mau beli :D eyeshadow merk Yves Saint Laurent itu saya memang belum punya (kata lain dari: nggak sanggup beli). 
warnanya coklat tua, waterproof dan pasti cocok dipakai untuk shalat Jumat (loh ini iklan sarung yah? maap, hari ini saya lagi hobi ngalor ngidul). maksud saya pasti cocok buat dipakai di banyak kesempatan. 
cepat aja saya sambar eyeshadow itu, setelah dapat lirikan iri dari cewek di sebelah saya. padahal dia udah megang lipstick Clinique, cat kuku Chanel dan udah siap-siap mau nyambar mascara Helena Rubinstein. pantasnya saya yang iri kan? dunia emang ga adil.

di kasir pas mau bayar saya sedikit terkejut, loh kok harganya lebih mahal CHF 6 yah?! tenang dulu pemirsa, saya masih ada duit lebih 6 Franc tapi heran aja harganya kok beda gitu? orang bokek emang ngelesnya banyak. 

note: S: saya, PT: penjaga toko
S: "Eh, perasaan tadi harganya sekian deh." *dengan nada lemah lembut.*
PT: *ngecek* "Oh iya yah" 
si penjaga toko merenung trus pingsan, nggak kok! dia bisik-bisik dengan rekan kerjanya, selama adegan itu berlangsung saya senyum manis aja sambil menyibakkan rambut sedikit. sok cantik seperti biasa.
PT: "Memang ada kesalahan dalam penulisan harga."
S: "Begitu yah?"

trus rekan kerja si pegawai tadi ngajarin dia buat meralat transaksi tadi. saya kurang tahu gimana hukum di Indonesia tapi kalau di Swiss (dan mungkin di banyak negara lainnya) harga yang tercantum baik di produk dan di etalase adalah harga sah penjualan. konsumen berhak membayar dengan harga tersebut.
akhirnya saya beli eyeshadow tadi 6 Franc lebih murah! yeayyyy.....
6 Franc mungkin ga banyak banget, sekitar 50 ibu rupiah gitu kali. tapi tetap aja rasanya senang :D dan inilah dia penghuni baru dompet kosmetik saya:



6-Franc-cheaper-eyeshadow :)
background: Natsuo Kirino's novel: Teufelskind (I'm Sorry, Mama)


beralih ke topik lain,
udah beberapa hari ini saya beranikan diri buat baca novel berbahasa Jerman!
awalnya sih karena lagi nyari buku berbahasa Inggris buat Book Swap. saya adalah penggemar cerita detektif, thriller dan kriminal. dari muka saya aja orang udah bisa baca, yes...kriminal banget haha.
iseng-iseng saya beli novel karangan penulis Jepang Natsuo Kirino, dia juga penulis novel keren 'Out'. judul asli novel yang saya beli sebenarnya 'I'm Sorry, Mama' tapi dalam bahasa Jerman diganti jadi 'Teufelskind' alias anak setan! serem banget judulnya....


pertama kali aneh rasanya membaca novel berbahasa Jerman. awalnya saya takut banget nantinya tersesat di halaman pertama. memang saya masih dibantu application kamus buat terjemahin istilah-istilah sulit yang kadang cuma bisa dijumpai di karya sastra. tapi untungnya saya bisa menikmati ceritanya. saat ini sudah bertengger di halaman 103, not bad for the beginner!
okay, saya pamit dulu. mau ngelanjutin membaca :)

No comments :