Thursday, 28 June 2012

Indonesian Products in Switzerland

bulan Mei lalu ada promosi dari salah satu department store terkemuka di Swiss.
promosinya yaitu produk dari Indonesia. 
judul promosinya: Bali. 
sebenarnya judul promosi ini saya anggap kurang tepat karena produk-produk yang dijual juga tidak semua berasal dari Bali seperti dari Yogyakarta, Jakarta, Jawa Timur dan lainnya. barang-barang yang dijual mulai dari dekorasi untuk ruangan, peralatan memasak, makanan, minuman sampai buku resep masakan.


senang sih, karena ada negara lain ikutan mempromosikan budaya Indonesia. tapi seperti saya singgung di atas tadi, saya rada kurang sreg membaca tema 'Bali' padahal seharusnya tema tersebut diganti menjadi 'Indonesia'. sifat kurang kerjaan saya pun timbul, berbekal rasa kurang sreg tadi saya nulis email ke customer service department store tadi :D 
saya nulis kalau saya senang dengan adanya promosi produk Indonesia di department store tersebut. selanjutnya saya jelaskan berdasarkan pandangan saya bahwa tema 'Bali' yang mereka angkat kurang tepat mengingat produk yang dijual tidak semuanya berasal dari Bali. saya lengkapi email saya dengan beberapa contoh produk yang sudah saya lihat langsung pada setiap kemasan diproduksi dimana. saya juga sedikit memberi saran tentang terjemahan dari bahasa Indonesia ke bahasa Jerman untuk produk: Sate Madura.
di situ tertulis terjemahan 'Sate Madura' adalah 'Sate Ayam'. penduduk Swiss yang kurang tahu tentang bahasa Indonesia bisa-bisa tersesat dan menganggap bahwa kata 'Madura' berarti 'Ayam', sementara Madura adalah nama pulau di Jawa Timur. satu saran lain yang saya tulis adalah untuk membedakan antara 'Batik' dan 'Tie-Dye'. saya jengah mendengar batik sering dikaitkan oleh kaum hippie, padahal dari sejarah udah jelas kalau batik dulunya adalah simbol kaum bangsawan. email tersebut saya lengkapi dengan link dari wikipedia yaitu link tentang Pulau Madura, Batik dan Tie-Dye :D


mungkin orang mikir kok saya segitunya banget yah sampe ngirim email ke customer service-nya perusahaan tersebut. tapi sumpah, saya gerah dan jengah lihatnya. informasi salah seperti ini bisa jadi sangat menyesatkan buat konsumen. kesalahan ini bisa membuat konsumen mikir bahwa tie-dye adalah batik, bahwa Madura berarti ayam dan paling fatal kalau mereka berfikir bahwa Indonesia adalah bagian dari Bali, padahal Bali adalah salah satu provinsi di Indonesia. hal terakhir ini yang paling ingin saya hindari.
oke, email saya emang ga dibalas :D
salah satu teman saya dari Afrika Selatan, Stephanie, yang tahu kalau saya nulis email tersebut berkomentar, 

Teman: "Wuah hebat banget lo, Ika..nulis email kayak gitu!"
Saya: "Emailku ga dibalas kok" *cengengesan*
Teman: "Biarin, yang penting pihak mereka udah malu banget masa bikin promosi kayak gitu."


saya sih bukannya mau buat malu pihak mereka. saya bahkan mendukung banget program ini! tapi beberapa hal memang patut disayangkan, seperti yang saya kutip dari email saya:
"...sangat disayangkan sekali bila perusahaan X -yang merupakan salah satu department store terkemuka di Swiss- tidak melakukan riset lebih menyeluruh dan mendalam terhadap produk yang akan diluncurkan, terlebih lagi ini menyangkut budaya asing. Semoga di masa yang akan datang kesalahan seperti ini tidak terjadi lagi dan pihak Anda lebih menilik sebuah tema dengan lebih cermat lagi sebelum memutuskan memakai tema tersebut hanya berdasarkan fakta bahwa tema tersebut berbau eksotik dan berada di puncak trend...."


dan yang seperti saya tulis di atas, saya mendukung sekali promosi budaya Indonesia karena itu saya juga membeli beberapa produk tersebut. 
check them out!


Besek alias kerajinan anyaman bambu warna-warni 
saya jadikan hiasan interior :o)


Kue Lapis Legit atau Layer Cake
punya kenangan tersendiri tentang Ayahanda buat saya


Kopi Arabica Mandailing
ditulis 'Mandheling' :D


Bumbu Bebek Betutu
saya beli karena tempat bumbunya imut hehe


sebenarnya saya juga ada beli produk lain yaitu Teh Rempah tapi teh ini saya hadiahkan buat guru saya di KLZ. awal Mei lalu dia baru nikah dan kami sekelas pada diundang, ga tau apa ada yang datang. saya memang waktu itu ga bisa datang, jadi hadiahnya saya tahan cukup lama nunggu dia habis bulan madu dulu. berhubung bingung mau ngasi apa, saya kira dia pasti udah punya lengkap barang pecah belah di dapurnya. jadi saya putuskan buat hadiahkan produk-produk Indonesia kayak teh rempah, kopi mandailing, lukisan kecil dari Bali, kecap Bango :D semua saya kemas di besek warna hijau. pilihan aneh memang buat hadiah pernikahan haha. satu lagi saya hadiahkan untuk guru saya yaitu novel 'Out' (emang saya miskin ide!). untungnya guru saya suka dengan semua hadiahnya, dia sampai terbengong waktu ngeliat besek, habis bengong dia jejeritan kesenangan. katanya dia mau majang besek itu di ruang kerjanya. 
itu sih juga katanya... :o)


kue lapis legit emang punya kenangan tersendiri buat saya.
dulu bokap pinter buat kue lapis legit. bikin kue lapis legit kan emang perlu ketelitian. jadi saya mengenang bokap dengan makan kue lapis legit. 
btw, ada yang tau nggak di Indonesia ada jual lapis legit merk seperti gambar di atas? kuenya enak banget loh! mohon infonya :o) 
sayangnya saya ga bisa beli sarung bantal batik soalnya mahal banget sih. kira-kira di Indonesia harga sarung bantal batik berapa yaa? ada yang tahu?

3 comments :

Noventy A. Pratiwi said...

Bantal kursi ato bantal yang buat tidur itu kak? kayaknya di pasar beringharjo ada deh hehe :D
nanti aku coba liat hoho

ika hardy said...

@Ve:
bantal kursi ukuran 45 x 45 cm. pengen tau aja berapa harganya :D thx udah mau kasi info ;)

Teguh Wijaya said...

Halo, saya Wijaya dari So Legitta, lapis legit yang kaka beli. Kalo kaka datang ke Jakarta, produk kami tersedia di Mall Grand Indonesia, toko Alun Alun Indonesia, bagian oleh oleh. Atau kaka bisa hubungi saya melalui email wijaya998@gmail.com, terimakasih.