Wednesday, 19 February 2014

Bukan Karena Rebound

'Sup?

Saya udah ga tahu mau deskripsikan gimana, yang jelas senang udah bisa login dan post singkat lagi.
Udah lama saya ga post, yang pasti bukan karena saya ga suka nulis atau udah bosan ngeblog. Bukan pula karena saya udah bikin akun twitter atau instagram dan menyibukkan diri dengan ngetikin #Hashtags tiap hari sampai jempol karatan, mulai dari dari ngetik #Foodporn, #LagiBoker bahkan sampai #BagiRapor #NilaiMerah #Gue #Benci #GuruFisika #He #Is #Annoying #Eaaaaa. 
Buat saya nulis kayak ginian benar-benar irritating! Pemerkosaan terhadap bahasa. 

Beberapa tragedi sempat menghalangi saya buat update blog, tapi yang paling parah sewaktu laptop saya lenyap. 
Yak, betul sodara-sodara. Lenyap.
Hal terkonyol dari insiden ini adalah saya juga gak tahu lenyapnya dimana. Sempat ke Fundbüro Zürich (Lost & Found) tapi yah seperti yang saya kira ga ada yang berbaik hati buat nganterin laptop saya ke sana. Sempat juga setelahnya saya hubungi lagi Fundbüro. Nihil.
Memang bukan rezeki saya. 
Mungkin saya harus lebih banyak sedekah (kata orang tua.. hehe).

Makanya udah beberapa bulan terakhir ini saya ga bisa update blog. 
Dampak positifnya saya jadi ga keranjingan online kayak biasanya. Hidup tanpa laptop ternyata bisa dijalankan. 
Dampak negatifnya saya jadi keranjingan nonton serial *yaelah...*
Laptop saya hilang di awal Oktober, walau sedih kehilangan banyak data yang ga semua ada back up-nya, saya masih bisa berusaha berbesar hati.
Saya mulai mengalihkan kebiasaan online di malam hari dengan nonton tv. Biasanya saya cepat bosan nonton tv, paling bisa bertahan kalau nonton acara yang sudah saya reserve sebelumnya. Tapi sekarang terlalu banyak trash show, terutama yang pake embel-embel 'reality show'. Saya sering heran, dimana letak reality show-nya kalau tetap aja semua ga natural dan terlalu didramatisir.

Saya suka nonton film, tapi masa mo beli film terus pasti bandar juga tumpur.
Beralihlah saya ke serial tv. Tentunya saya nonton jenis kesukaan semacam detektif atau serial killer. 
Iya, memang kurang hip dan sama sekali ga 'happening'. 
Saya memang ga begitu gemar nonton serial drama konyol semacam Gossip Girl atau drama dicampur tari dan nyanyian semacam Glee.
Mending saya tidur atau lebih baik saya mengaji aja. Show kayak begitu benar-benar bikin saya eneg.

Toko buku andalalan saya di Zurich, Orell Fuessli, akhirnya jadi sasaran empuk saya buat nyari DVD. Awalnya saya beli serial Criminal Minds. Trus saya juga nonton The Mentalist, Sherlock, Dexter dan Bones. Trus saya juga mulai beli serial dari Denmark yang terkenal dengan serial kriminalnya. 

Yang bisa saya rekomendasikan buat pecinta serial kriminal adalah The Killing dan Those Who Kill. 
Yup, nonton serial ternyata adalah Rebound buat saya. 
Btw, ini sangat tidak direkomendasikan :D

Sampai saat ini saya belum juga beli pengganti laptop hilang saya. 
Tapi saya ga keburu kok, ternyata mengurangi online juga ga terlalu jelek.
Welcome back, Ika! :o)